Tes Fungsi Paru

29 Jan 2020|Lenny Tan
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Tes fungsi paru menggunakan alat bernama spirometriTes fungsi paru dapat mengukur seberapa baik paru-paru bekerja

Apa Itu Tes Fungsi Paru?

Tes fungsi paru adalah sekelompok tes yang dapat mengukur seberapa baik paru-paru Anda bekerja. Ini termasuk seberapa baik Anda bisa bernapas dan seberapa efektif paru-paru Anda ketika menyebarkan oksigen ke seluruh tubuh Anda melalui sel darah merah.
Tes ini menggunakan sebuah alat bernama spirometri dan beberapa jenis tes lainnya. Alat ini dapat mengukur seberapa banyak udara yang Anda hirup, seberapa banyak Anda menghembuskan napas, dan seberapa cepat Anda menghembuskan napas. Spirometri bisa juga digunakan untuk mendiagnosis asma, penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) ,dan kondisi lain yang dapat memengaruhi pernapasan. Spirometri juga dapat digunakan secara berkala untuk memantau kondisi paru-paru Anda serta memeriksa apakah pengobatan untuk kondisi paru-paru kronis mengalami perkembangan yang lebih baik. 

Kenapa Tes Fungsi Paru Harus Dilaksanakan?

Dokter akan merekomendasikan tes fungsi paru untuk menentukan bagaimana paru-paru Anda bekerja. Jika Anda memiliki kondisi yang dapat berpengaruh pada paru-paru Anda, dokter akan melakukan tes ini untuk mengetahui apakah kondisinya semakin memburuk dan mengetahui bagaimana pengobatan Anda telah berjalan. Tes fungsi paru dapat mendiagnosis beberapa penyakit seperti:
  • Asma
  • Alergi
  • Bronkitis kronis
  • Infeksi saluran pernapasan
  • Fibrosis paru-paru
  • Bronkiektasis yakni suatu kondisi di mana saluran udara di paru meregang dan melebar
  • COPD (penyakit paru obstruktif kronis) atau disebut emphysema
  • Asbestosis yakni suatu kondisi yang disebabkan oleh paparan asbes
  • Sarkoidosis atau radang paru-paru, hati, kelenjar getah bening, mata, kulit, atau jaringan lainnya
  • Scleroderma yakni penyakit yang dapat memengaruhi jaringan ikat 
  • Tumor paru-paru
  • Kanker paru-paru
  • Kelemahan otot dinding dada

Apa yang Harus Dipersiapkan Sebelum Melaksanakan Tes Fungsi Paru?

Kenakanlah pakaian longgar yang tidak mengganggu Anda untuk mengambil napas dalam-dalam. Hindari makan besar sebelum ujian sehingga Anda lebih mudah untuk bernapas. Jika Anda sedang menggunakan obat-obatan yang melancarkan pernapasan seperti yang digunakan untuk asma atau bronkitis kronis, dokter Anda mungkin meminta untuk berhenti meminumnya sebelum tes. Jika tidak jelas apakah Anda harus minum obat atau tidak, pastikan untuk bertanya kepada dokter Anda. Obat nyeri juga dapat memengaruhi hasil tes. Anda harus memberi tahu dokter tentang obat penghilang rasa sakit yang sedang digunakan. Hal penting lainnya ialah Anda tidak boleh makan terlalu banyak sebelum tes fungsi paru dimulai. Perut yang penuh dapat mencegah paru-paru Anda menghirup udara dalam-dalam. Anda juga harus menghindari makanan dan minuman yang mengandung kafein, seperti cokelat, kopi, dan teh sebelum ujian. Karena kafein dapat menyebabkan saluran udara Anda menjadi lebih terbuka yang dapat memengaruhi hasil tes. Anda juga harus menghindari rokok dan tidak berolahraga berat sebelum ujian. Jika Anda baru saja menjalani operasi mata, dada, atau perut atau serangan jantung baru-baru ini, Anda mungkin perlu menunda tes sampai Anda benar-benar pulih.

Apa yang Akan Dilakukan Selama Prosedur Tes Fungsi Paru?

Ada 3 jenis tes fungsi paru, antara lain:
  • Spirometri

Untuk tes ini, Anda akan duduk di depan mesin dan dilengkapi dengan corong. Anda harus memastikan bahwa corong tersebut cocok dengan mulut Anda, sehingga semua udara yang dihirup bisa masuk ke dalam mesin. Anda juga akan menggunakan klip hidung untuk mencegah Anda menghirup udara keluar melalui hidung. Seorang teknisi akan menjelaskan cara bernapas untuk tes ini.Anda mungkin dapat bernapas dengan normal selama tes dilakukan. Dokter akan meminta Anda untuk menarik napas masuk dan keluar sedalam atau secepat mungkin selama beberapa detik. Mereka mungkin juga meminta Anda untuk menghirup obat yang membuka saluran udara. Kemudian Anda akan bernapas ke dalam mesin lagi untuk melihat apakah obat mempengaruhi fungsi paru-paru Anda.
  • Tes Plethysmography

Tes plethysmography merupakan tes yang dapat mengukur volume gas di paru-paru Anda. Untuk tes ini, Anda akan duduk atau berdiri di sebuah bilik kecil dan menarik napas ke dalam corong. Dokter Anda dapat mempelajari volume paru-paru Anda dengan mengukur tekanan di bilik.
  • Tes kapasitas difusi

Tes ini mengevaluasi seberapa baik alveoli Anda bekerja. Untuk bagian tes fungsi paru ini, Anda akan diminta untuk menghirup gas-gas tertentu seperti oksigen, helium, atau karbon dioksida. Anda juga bisa bernapas dalam "gas pelacak" untuk satu napas. Mesin dapat mendeteksi ketika Anda menghembuskan gas ini. Ini menguji seberapa baik paru-paru Anda dapat mentransfer oksigen dan karbon dioksida ke dan dari aliran darah.
  • Tes Provokasi Bronkial

Jika sedang menderita asma, Anda tahu bahwa pemicu seperti olahraga, merokok, atau debu dapat membuat sulit bernapas. Tes ini dapat membantu mendiagnosis asma. Dokter juga dapat menggunakannya untuk membantu mengukur tingkat keparahan asma yang diderita oleh Anda.Selama tes Anda akan menghirup obat yang dapat membuat saluran udara menyempit. Kemudian Anda melakukan tes spirometri dan mengulangnya beberapa kali. 
  • Tes Latihan

Ini adalah tes yang dapat mengukur kekuatan paru-paru dan jantung. Biasanya tes ini dilakukan oleh orang yang mungkin memiliki penyakit jantung. Ini juga dapat bermanfaat bagi orang yang sedang memiliki masalah paru-paru. Selama tes Anda berjalan di atas treadmill atau naik sepeda statis. Jantung Anda akan di monitor karena berdetak lebih cepat. Anda akan bernapas ke dalam tabung yang mengukur fungsi paru-paru. Karena paru-paru Anda semakin bekerja lebih keras ketika menjalani tes ini.

Hasil Apa yang Bisa Didapatkan dari Tes Fungsi Paru?

  • Kapasitas vital paksa (Forced Vital Capacity)

Ini adalah jumlah udara terbesar yang bisa Anda hembuskan dengan paksa setelah menarik napas sedalam mungkin. Pembacaan FVC yang lebih rendah dari normal menunjukkan pernapasan yang terbatas.
  • Volume ekspirasi paksa (Forced Expiratory Volume)

Hasil ini adalah kemampuan udara yang bisa dipaksa keluar dari paru-paru Anda dalam satu detik. Hasil ini membantu dokter Anda menilai tingkat keparahan masalah pernapasan Anda. Pembacaan FEV-1 yang lebih rendah menunjukkan obstruksi yang lebih signifikan.

Adakah Risiko dalam Melaksanakan Tes Fungsi Paru?

Tes ini tidak memiliki risiko dan Anda bisa kembali beraktivitas secara normal. Waktu yang dibutuhkan untuk menjalani tes fungsi paru sekitar 15 sampai 30 menit.
penyakit paru-parupenyakit paru obstruktif kronismedical check up
Healthline. https://www.healthline.com/health/pulmonary-function-tests#procedure
Diakses pada 29 Januari 2020
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/tests-procedures/spirometry/about/pac-20385201
Diakses pada 29 Januari 2020
WebMD. https://www.webmd.com/lung/types-of-lung-function-tests#1
Diakses pada 29 Januari 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email