Pemeriksaan hepatitis membutuhka sampel darah pasien
Sampel darah pada pemeriksaan hepatitis diambil dari siku bagian dalam

Apa itu pemeriksaan hepatitis?

Pemeriksaan hepatitis adalah tes yang dilakukan untuk mengecek ada tidaknya infeksi virus hepatitis pada pasien.

Pada diagnosis tahap awal, dokter akan menanyakan seluruh gejala yang dialami oleh pasien dan mengecek kondisi pasien. Ketika mencurigai adanya infeksi virus hepatitis, dokter akan menganjurkan pasien untuk menjalani tes darah.

Seringkali, pemeriksaan pencitraan lebih lanjut juga diperlukan. Misalnya, ultrasonografi (USG) dan biopsi hati.

Hepatitis merupakan penyakit peradangan pada hati yang disebabkan oleh virus hepatitis. Karena virus penyebabnya berbeda-beda, penyakit hepatitis dikelompokkan ke dalam lima jenis berikut:

  • Hepatitis A

Hepatitis A bersifat menular, namun biasanya tidak berlangsung lama dan tidak menimbulkan komplikasi. Virus hepatitis A dapat ditularkan dari makanan atau minuman yang terlah terkontaminasi oleh tinja penderita penyakit ini.

Infeksi virus hepatitis A biasanya akan sembuh dalam kurun waktu dua bulan dan dapat dicegah dengan imunisasi.

  • Hepatitis B

Meskipun hepatitis B dapat menyebabkan kerusakan hati jangka panjang, kebanyakan penderita anak-anak dan dewasa bisa sembuh dalam waktu enam bulan.

Virus ini bisa menular lewat hubungan seks, jarum suntik, dan kontak langsung dengan darah atau cairan tubuh dari penderita. Pengidap yang sedang hamil juga dapat menularkannya pada bayinya ketika persalinan.

  • Hepatitis C

Hepatitis C tergolong infeksi jangka panjang dan sering tidak bergejala. Penyakit ini dapat menyebabkan terbentuknya jaringan luka pada hati atau sirosis.

Sampai sekarang, belum ada vaksin yang dapat mencegah hepatitis C. Virus penyebabnya bisa menular melalui jarum suntik, transfusi darah, serta kontak langsung dengan darah atau cairan tubuh dari penderita. Meski jarang terjadi, hubungan seksual bisa menjadi sarana penyebarannya.

  • Hepatitis D

Penyakit ini diderita oleh pasien yang telah terinfeksi hepatitis B. Infeksi virus hepatitis D menyebabkan infeksi hepatitis B makin parah, dan dapat ditularkan melalui hubungan seksual atau ibu hamil pada bayinya saat bersalin.

  • Hepatitis E

Seperti hepatitis A, penyakit ini biasanya menyebar lewat makanan atau minuman yang sudah tercemar oleh virus hepatitis E.

Kenapa pemeriksaan hepatititis diperlukan?

Pemeriksaan hepatitis dibutuhkan untuk memastikan diagnosis pasien. Ketika terjadi hepatitis dan peradangan hati, fungsi organ tersebut akan terganggu dan bisa membahayakan penderita.

Pasien dengan gejala infeksi virus hepatitis dan memiliki faktor risiko perlu melakukan pemeriksaan ini. Gejala hepatitis umumnya sama pada semua jenisnya dan meliputi:

  • Urine berwarna lebih gelap
  • Sakit perut
  • Kulit atau bagian putih mata yang menguning (sakit kuning)
  • Tinja berwarna pucat atau keabuan
  • Demam ringan
  • Nafsu makan yan menurun
  • Kelelahan

Pasien dengan hepatitis A atau B juga dapat mengalami nyeri sendi.

Apa saja persiapan untuk menjalani pemeriksaan hepatitis?

Tidak ada persiapan khusus yang perlu dilakukan sebelum prosedur pemeriksaan hepatitis.

Bagaimana pemeriksaan hepatitis dilakukan?

Pada pemeriksaan hepatitis, tenaga medis akan mengambil sampel darah dari pasien. Berikut prosedurnya:

  • Tenaga medis akan membersihkan area pengambilan darah dengan cairan antiseptik untuk membunuh kuman pada permukaan kulit.
  • Lengan atas pasien akan diikat dengan perban elastis agar aliran darah di lengan dapat terkumpul dan pembuluh darah vena mudah ditemukan.
  • Setelah vena ditemukan, sampel darah akan diambil dengan cara menyuntikkan jarum steril ke pembuluh darah.
  • Tabung khusus kemudian dipasang di belakang jarum untuk menampung darah pasien.
  • Saat jumlah darah sudah cukup, jarum akan dilepas dan bagian yang disuntik akan ditutup dengan perban.

Proses pengambilan darah tersebut biasanya hanya membutuhkan waktu sekitar lima menit. Pasien mungkin akan merasa sedikit nyeri saat jarum disuntikkan atau dilepaskan.

Sampel darah kemudian diperiksa untuk mendeteksi antigen dan antibodi hepatitis yang ada dalam darah. Antigen merupakan benda asing yang masuk ke dalam tubuh. Misalnya, bakteri, virus, atau jamur. Sedangkan antibodi adalah protein yang dihasilkan oleh sistem imun tubuh sebagai respons terhadap antigen.

Antibodi akan mengikat antigen agar benda asing tersebut dapat dikeluarkan dari dalam tubuh. Tes darah hepatitis dilakukan untuk mendeteksi adanya antigen dan antibodi terhadap masing-masing jenis virus hepatitis.

Seperti apa hasil pemeriksaan hepatitis?

Hasil pemeriksaan hepatitis umumnya terdiri atas hasil positif dan negatif. Interpretasinya tergantung pada jenis virus hepatitis berikut:

  • Hepatitis A

Hasil pemeriksaan dilihat berdasarkan deteksi antibodi terhadap virus hepatitis A dalam darah.

Hasil positif menandakan pasien sudah terinfeksi, sedang terinfeksi, atau pernah menjalani vaksinasi, sehingga kebal terhadap infeksi. Sementara hasil negatif mengindikasikan bahwa pasien belum pernah terinfeksi atau menerima vaksin hepatitis A.

  • Hepatitis B

Keberadaan antigen permukaan virus hepatitis B (HBsAg) menandakan pasien terinfeksi dan dapat menularkannya ke orang lain. Jika ditemukan core antibody virus hepatitis B, berarti pasien pernah terinfeksi penyakit ini.

Sementara keberadaan antibodi permukaan virus hepatitis B menandakan bahwa tubuh pasien memiliki perlindungan terhadap virus hepatitis B. Misalnya, pada orang yang sudah sembuh total dari penyakit ini atau pernah menerima vaksin hepatitis B.

Untuk lebih jelasnya, hasil tes penyakit hepatitis B berbeda pada jenis akut dan kronis. Pada jenis akut, hasilnya berupa HBsAg positif, anti-HBc positif, IgM anti-HBc positif, dan anti-HBs negatif.

Sedangkan pada hepatitis B kronis, hasilnya meliputi HbsAg positif, anti-HBc positif, IgM anti-HBc negatif, dan anti-HBs negatif.

  • Hepatitis C

Hasil positif menandakan pasien sudah atau sedang mengalami infeksi kronis hepatitis C. Sementara hasil negatif akan mengindikasikan bahwa pasien belum pernah terinfeksi atau antibodinya belum terbentuk karena baru saja megalami infeksi.

Pemeriksaan ulang perlu dilakukan dalam enam bulan kemudian guna memastikan diagnosis infeksi hepatitis C.

  • Hepatitis D dan E

Pada hepatitis D dan E, dokter juga akan melihat keberadaan antibodi maupun antigen virus dalam sampel darah. Untuk pemeriksaan hepatitis D, dokter juga akan melakukan tes hepatitis B guna memastikan infeksi ini bersifat akut, kronis, atau superinfeksi.

Apa yang harus dilakukan bila hasil pemeriksaan hepatitis positif?

Dokter bisa menganjurkan pemeriksaan penunjang lainnya untuk memastikan diagnosis penyakit hepatitis. Bila pasien terdiagnosis mengidap hepatitis, dokter akan memberikan penanganan yang sesuai dengan jenis hepatitis yang dideritanya.

Apa saja yang perlu diperhatikan setelah pemeriksaan hepatitis?

Tidak ada hal khusus yang perlu dilakukan setelah pengambilan darah untuk pemeriksaan hepatitis. Pasien umumnya bisa pulang atau kembali beraktivitas seperti biasa.

Apa saja efek samping pemeriksaan hepatitis?

Proses pengambilan darah memiliki efek samping yang sangat kecil. Pasien mungkin mengalami nyeri ringan atau memar pada lokasi pengambilan darah. Tetapi gejala ini akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari.

Medline Plus. https://medlineplus.gov/hepatitistesting.html
Diakses pada 16 Mei 2020

WebMD. https://www.webmd.com/hepatitis/understanding-hepatitis-treatment#1
Diakses pada 16 Mei 2020

Lab Test Online. https://labtestsonline.org/conditions/hepatitis
Diakses pada 16 Mei 2020

Hepatitis Victoria. https://www.hepvic.org.au/page/24/viral-hepatitis-testing
Diakses pada 16 Mei 2020

NCBI. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK92029/
Diakses pada 16 Mei 2020

Artikel Terkait

Penyakit hepatitis merupakan peradangan yang terjadi pada organ hati dan dapat menjadi penyakit hati kronis

Mengenal Tipe-tipe Penyakit Hepatitis dari A Sampai E

Hepatitis merupakan peradangan pada organ hati dan dapat menjadi kronis hingga menyebabkan komplikasi. Penyakit hepatitis ada bermacam-macam tipe, bukan hanya penyakit kuning saja. Ketahui perbedaan masing-masing jenis hepatitis dan tingkat keparahannya.