Kanker

Tumor Jinak Parotis

Diterbitkan: 18 Mar 2019 | dr. Joni Indah SariDitinjau oleh dr. Anandika Pawitri
image Tumor Jinak Parotis
Tumor jinak parotis ditandai dengan benjolan di depan telinga atau sekitar rahang
Tumor jinak parotis adalah kondisi yang ditandai dengan timbulnya benjolan di sekitar wajah akibat pembesaran kelenjar parotis. Tumor jenis ini termasuk langka.Kelenjar parotis merupakan salah satu dari tiga pasang kelenjar air liur utama, selain kelenjar sublingual dan submandibula. Kelenjar air liur ini berukuran paling besar di antara yang lain.
Kelenjar parotis ada di antara depan telinga dan rahang
Tiga pasang kelenjar air liur utama
Kelenjar parotis terletak di sekitar pipi, tepatnya di depan telinga kanan dan kiri. Bagian bawah kelenjar ini mencapai sekitar rahang. Kelenjar ini berfungsi memproduksi air liur untuk mengunyah dan mencerna makanan.Tumor jinak parotis berarti tumor tidak menyebar pada jaringan di sekitarnya, atau hanya berada di satu lokasi saja. Namun sebagian besar tumor tetap dapat membesar, sehingga mesti ditangani dengan operasi. 
Tumor Jinak Parotis
Dokter spesialis Onkologi, Bedah
GejalaBenjolan di pipi kiri dan/atau kanan, nyeri pada area wajah, kelemahan otot wajah
Faktor risikoUsia tua, paparan radiasi, paparan zat kimiawi tertentu
Metode diagnosisUSG, CT scan, biopsi
PengobatanOperasi, radioterapi, kemoterapi
KomplikasiTumor ganas (kanker) parotis
Kapan harus ke dokter?Benjolan di pipi kiri dan/atau kanan, nyeri pada wajah, kelemahan otot wajah
Secara umum, tanda dan gejala tumor jinak parotis meliputi:

Benjolan

Benjolan bisa muncul di pipi kiri dan/atau kanan, tepatnya depan telinga atau sekitar rahang. Benjolan ini biasa disadari saat seseorang mencuci muka atau bercukur.Benjolan tumor juga bisa bergerak saat ditekan dengan jari, tidak terasa sakit, memiliki tepi yang jelas, dan berjumlah satu.

Gejala lainnya

  • Nyeri pada area wajah, terutama di sekitar kelenjar ludah
  • Sulit menelan
  • Kelemahan otot wajah pada salah satu sisi
  • Sulit membuka mulut lebar-lebar
Mungkin saja ada tanda dan gejala tumor jinak parotis yang tidak disebutkan. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter. 
Sampai sekarang, penyebab utama tumor jinak parotis belum diketahui dengan pasti. Tapi kombinasi faktor genetis dan lingkungan diperkirakan ikut andil sebagai pemicunya.Tumor jinak parotis muncul karena sel-sel kelenjar liur yang mengalami mutasi (perubahan) DNA. Perubahan ini menyebabkan sel berkembang secara abnormal. Akibatnya, sel-sel akan menumpuk dan memicu terbentuknya tumor atau benjolan pada pipi kiri maupun kanan penderita. 

Faktor risiko tumor jinak parotis

Beberapa faktor di bawah ini diperkirakan dapat menyebabkan munculnya benjolan di pipi kiri atau kanan yang menandakan tumor jinak parotis:
  • Obat-obatan tertentu

Penggunaan obat-obatan yang mengandung iodium atau guanetidin. Obat ini bisa memicu pembengkakan sementara pada kelenjar parotis.Obat-obatan antihistamin juga dapat memicu peradangan pada kelenjar parotis, tapi hal ini termasuk jarang.
  • Penyakit autoimun

Penyakit autoimun tertentu juga bisa dikaitkan dengan pembengkakan kelenjar parotis.
  • Infeksi bakteri

Infeksi bakteri pada kelenjar parotis yang terjadi berulang kali, dapat menyebabkan terbentuknya batu atau sumbatan pada kelenjar parotis.
  • HIV dan AIDS

HIV/AIDS berpotensi memicu pembesaran kelenjar parotis.
  • Kekurangan cairan atau dehidrasi

Kondisi ini bisa mengurangi jumlah aliran air liur, sehingga terjadi peradangan pada kelenjar parotis yang berujung pada pembengkakan.
  • Usia

Seiring bertambahnya usia, risiko tumor jinak parotis juga dapat meningkat. Tumor ini lebih sering muncul pada orang berusia 40-50an.
  • Jenis kelamin

Menurut sebuah penelitian, tumor jinak parotis lebih umum menyerang kaum wanita.
  • Paparan radiasi

Paparan radiasi pada area kepala dan leher juga dapat meningkatkan risiko tumor jinak parotis, seperti terapi radiasi untuk mengatasi kanker.
  • Paparan zat tertentu

Paparan zat-zat tertentu bisa pula meningkatkan risiko munculnya tumor kelenjar parotis. Misalnya, orang yang bekerja di pabrik karet atau yang sering terpapar asbes.Baca juga: Antihistamin adalah Obat Alergi Paling Populer, Bagaimana Cara Kerjanya? 
Diagnosis tumor jinak parotis dapat ditentukan dengan cara:
  • Wawancara

Dokter akan menanyakan mengenai gejala yang Anda alami dan faktor risiko tumor jinak parotis yang Anda miliki.
  • Pemeriksaan fisik

Dokter akan mengecek kondisi rahang, leher, dan tenggorokan pasien. Langkah ini dilakukan untuk mendeteksi ada tidaknya benjolan atau pembengkakan kelenjar parotis dan kelenjar getah bening.
  • Pencitraan

Pemeriksaan pencitraan akan dilakukan, seperti USG, CT scan, dan MRI. USG dilakukan untuk mengetahui kondisi dan lokasi benjolan.CT scan lalu dilaksanakan guna mendeteksi keberadaan tumor. Tapi pemeriksaan ini tidak bisa membedakan tumor jinak dan ganas.Karena itu, prosedur MRI dibutuhkan guna menentukan apakah tumor yang dialami oleh pasien merupakan jenis jinak atau ganas.
  • Biopsi

Biopsi bertujuan mengambil sampel jaringan. Dalam hal ini, jaringan dari benjolan pada kelenjar parotis.Prosedur biopsi kelenjar parotis dilakukan melalui teknik aspirasi jarum halus. Dengan ini, jenis tumor jinak atau ganas bisa dibedakan.
Biopsi sel tumor jinak atau ganas
 

Jenis tumor parotis

Berdasarkan hasil biopsi, dokter dapat menentukan jenis tumor parotis termasuk jinak atau ganas. Beberapa jenis tumor jinak parotis tersebut meliputi:
  • Tumor jinak campuran. Jenis tumor ini paling umum dan dapat berubah menjadi ganas. Namun perubahan ini biasanya terjadi pada tumor jinak yang telah muncul selama 15-20 tahun dan tidak ditangani.
  • Tumor Warthin
  • Oncocytoma
  • Adenoma monomorfik
  • Adenoma canalicular
  • Adenoma sebasea
  • Myoepithelioma
 
Cara mengobati tumor jinak parotis umumnya tergantung pada jenis dan tingkat keparahan tumor, seberapa lama pasien mengalaminya, serta kondisi pasien secara menyeluruh.  Beberapa metode penanganan ini meliputi:

1. Observasi

Untuk tumor jinak parotis yang tidak menimbulkan gejala dan tidak membesar, biasanya tidak memerlukan penanganan khusus. Dokter akan melakukan pemantauan kondisi pasien secara saksama.

2. Operasi

Dokter umumnya tetap merekomendasikan operasi pengangkatan kelenjar air liur atau parotidektomi. Langkah ini bertujuan mengurangi risiko yang tidak diinginkan, seperti tumor yang berubah menjadi kanker dan kesulitan operasi ketika ukuran tumor sudah terlalu besar.

Jenis operasi

Prosedur pembedahan yang dapat dilakukan oleh dokter untuk mengatasi tumor jinak parotis meliputi:
  • Pengangkatan sebagian kelenjar air liur
Mengangkat sebagian kecil kelenjar air liur yang mengalami pembesaran.
  • Pengangkatan seluruh kelenjar air liur
Mengangkat seluruh kelenjar air liur dilakukan terutama pada pasien yang memiliki tumor berukuran besar atau sel-sel tumor telah menyebar ke area lain (seperti saraf wajah, saluran air liur, tulang, serta kulit wajah).
  • Pengangkatan kelenjar getah bening
Operasi untuk mengangkat kelenjar getah bening di leher mungkin disarankan jika tumor parotis terdeteksi sebagai kanker dan ada risiko penyebaran sel kanker ke kelenjar getah bening pada leher.
  • Operasi rekonstruksi
Pada operasi ini, dokter bedah mungkin melakukan transplantasi jaringan kulit, tulang, atau saraf dari area tubuh lain untuk menggantikan bagian yang telah diangkat melalui operasi.

Komplikasi parotidektomi

Parotidektomi juga memiliki sejumlah komplikasi tertentu yang berupa:
  • Gangguan saraf wajah, misalnya wajah yang menjadi tidak simetris, terutama saat digerakkan
  • Bekas luka
  • Rasa baal atau kebas sementara pada telinga bagian luar
  • Sindroma Frey, yaitu keluarnya keringat pada lokasi operasi ketika kelenjar terstimulasi saat pasien makan
  • Fistula air liur, di mana ludah dari kelenjar parotis keluar melalui lubang bekas operasi
  • Perdarahan, infeksi, dan efek samping dari obat bius

3. Radioterapi dan kemoterapi

Pada tumor parotis yang ganas atau kanker kelenjar parotis, radioterapi (terapi radiasi) dan kemoterapi juga dapat dilakukan. Langkah ini bertujuan menghancurkan sel-sel kanker dan mencegah penyebarannya ke area lain tubuh.Bila operasi sulit dilakukan karena ukuran tumor parotis yang terlalu besar atau lokasinya sukar dijangkau, dokter akan menyarankan radioterapi atau kombinasi radioterapi dan kemoterapi terlebih dahulu. Langkah ini dilakukan untuk mengecilkan ukuran tumor. 

Komplikasi tumor jinak parotis

Jika tumor jinak parotis terus dibiarkan tanpa penanganan, pasien bisa memiliki risiko tumor yang berubah menjadi ganas (kanker). Kondisi ini akan lebih sulit untuk ditangani.Kanker parotis yang tidak diobati kemudian akan memicu penyebaran sel-sel kanker ke bagian tubuh lain.Baca juga: Daftar Obat Penghilang Bekas Luka Tanpa Resep Dokter 
Karena penyebabnya belum diketahui, cara mencegah tumor jinak parotis juga belum tersedia. Namun Anda dapat mengurangi risikonya dengan menghindari faktor risiko tumor ini.Beberapa langkah pencegahan tersebut bisa berupa:
  • Menghindari paparan radiasi yang berlebihan
  • Memakai pelindung ketika bekerja atau berisiko mengalami paparan zat-zat kimia tertentu
 
Konsultasikan ke dokter apabila Anda mengalami benjolan di pipi kiri dan/atau kanan, serta gejala lain tumor jinak parotis lainnya. 
Sebelum pemeriksaan ke dokter, Anda dapat mempersiapkan beberapa hal di bawah ini:
  • Buat daftar seputar gejala yang Anda rasakan.
  • Catat riwayat penyakit yang pernah dan sedang Anda alami. Demikian pula dengan riwayat medis keluarga.
  • Catat semua obat, suplemen, obat herbal, atau vitamin yang Anda konsumsi.
  • Catat pertanyaan-pertanyaan yang ingin Anda ajukan pada dokter.
  • Mintalah keluarga atau teman untuk mendampingi Anda saat berkonsultasi ke dokter. Mereka bisa memberikan dukungan moral maupun membantu Anda dalam mengingat informasi yang disampaikan oleh dokter.
 
Dokter umumnya akan mengajukan sejumlah pertanyaan berikut:
  • Apa saja gejala yang Anda rasakan?
  • Kapan gejala pertama muncul?
  • Apakah Anda memiliki faktor risiko terkait tumor jinak parotis?
  • Apakah ada hal yang meringankan atau memperparah gejala Anda?
  • Apakah Anda rutin mengonsumsi obat-obatan tertentu?
  • Apakah Anda pernah mencari bantuan medis? Bila iya, apa saja pengobatan yang telah Anda coba?
Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan menganjurkan pemeriksaan penunjang. Langkah ini bertujuan memastikan diagnosis tumor jinak parotis agar penanganan yang tepat bisa diberikan. 
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/parotid-tumor/cdc-20388269
Diakses pada 19 Februari 2019
MSD Manuals. https://www.msdmanuals.com/professional/ear,-nose,-and-throat-disorders/tumors-of-the-head-and-neck/salivary-gland-tumors
Diakses pada 19 Februari 2019
Medscape. https://emedicine.medscape.com/article/1289560-overview#a3
Diakses pada 19 Februari 2019
Medscape. https://emedicine.medscape.com/article/882461-clinical#b5
Diakses pada 2 September 2020
NCBI. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK538340/
Diakses pada 2 September 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email

Artikel Terkait

Inilah Penyebab Bengkak di Bawah Telinga dan Cara Mengatasinya

Bengkak di bawah telinga dapat terasa tidak nyaman atau bahkan nyeri. Kondisi ini ternyata bisa disebabkan oleh berbagai hal, terutama infeksi.
13 Oct 2020|Dina Rahmawati
Baca selengkapnya
Bengkak di bawah telinga dapat disebabkan oleh gondongan

Parotitis, Penyakit Gondongan yang Bisa Menular dengan Cepat

Parotitis atau gondongan adalah penyakit yang dapat disebarkan lewat bersin maupun batuk. Pada umumnya, selain "mengincar" anak-anak, parotitis juga bisa dialami orang dewasa. Oleh karena itu, kenali penyebab, gejala dan pengobatan penyakit yang disebabkan virus dari keluarga paramyxovirus ini.
10 Feb 2020|Fadli Adzani
Baca selengkapnya
Hanya dengan bersin atau batuk saja, parotitis atau gondongan sudah bisa tersebar antarmanusia.

Jenis-jenis Tumor Jinak yang Bisa Muncul di Tubuh

Tumor jinak adalah pertumbuhan sel berlebih yang tidak mengarah pada kondisi kanker. Tumor ini bisa dibagi menjadi berbagai jenis, tergantung lokasinya. Misalnya lipoma yang muncul di jaringan lemak (lipid) atau neuroma yang muncul karena pertumbuhan sel saraf (neuron) berlebih.
10 Jul 2020|Nina Hertiwi Putri
Baca selengkapnya
Tumor jinak ada banyak jenisnya, salah satu yang paling sering disadari adalah tumor jinak di kulit