Penyakit Lainnya

Lutut Kopong

Diterbitkan: 07 Apr 2021 | Dedi IrawanDitinjau oleh dr. Karlina Lestari
image Lutut Kopong
Lutut kopong sesungguhnya tidak dikenal dalam dunia medis. Yang terjadi biasanya adalah lutut berbunyi berupa letupan atau menggeretakkan sehingga berbunyi seperti ada retakan. Kondisi ini sendiri bukan sebuah hal yang harus dikhawatirkan.Kebanyakan lutut mengalami bunyi jika seseorang jongkok atau bergerak dengan titik tumpu pada lutut. Kondisi ini wajar terjadi mengingat makin tingginya usia, jaringan tulang rawan akan makin tidak rata. Karena permukaan yang tidak rata maka saat bersentuhan akan menimbulkan bunyi gemeretak.Selain itu, bunyi pada dengkul bisa juga disebabkan oleh ligament yang mengencang saat bergerak. Bunyi mungkin juga dihasilkan oleh lapisan sendi yang bergerak di atas lapisan tulang. Apapun penyebabnya, selama tidak menyakitkan atau disertai bengkak maka tidak membahayakan.Di dalam istilah medis, lutut yang mengeluarkan bunyi biasa disebut dengan krepitsi. Kondisi ini mungkin bisa didengar, namun bisa juga hanya dirasakan tanpa terdengar jelas. Pada kasus yang hanya dirasakan, hal ini biasanya ketika lutut diraba akan terasa seperti amplas alias permukaannya tidak rata. 
Selain usia, penyebab lutut berbunyi bisa sangat bervariasi. Beberapa kondisi di bawah ini mungkin yang menjadi penyebab dengkol kopong alias mengeluarkan suara:
  • Osteoarthritis
  • Tulang tumbuh
  • Posisi atau gerakan sendi
  • Tendon membentur tulang di sekitar sendi
  • Kerusakan tulang rawan dalam sendi
  • Gelembung gas
  • Patellofemoral tidak stabil
  • Cedera
  • Kerusakan cairan meniskus
  • Chondromalacia patella
  • Sindrom patellofemoral
  • Pembedahan
 
Pada umumnya lutut berbunyi atau dengkul kopong tidak menimbulkan nyeri. Meski sering dialami, namun hal ini bukan sesuatu yang mengkhawatirkan. Hanya saja, segeralah temui dokter untuk mendapatkan cara mengatasi lutut kopong.Adapun kondisi yang mengharuskan pasien ke dokter antara lain terasa nyeri saat terdengar bunyi. Hal tersebut bisa mengindikasikan adanya beberapa masalah berikut:
  • Terkena osteoarthtritis
  • Memiliki rheumatoid atau radang sendi menular
  • Memiliki cedera lutut tertentu
 
Healthline. https://www.healthline.com/health/osteoarthritis/crepitus
Diakses pada 7 April 2021
Verywell Health. https://www.verywellhealth.com/do-noisy-knees-mean-you-ll-develop-arthritis-4138630
Diakses pada 7 April 2021
WebMD. https://www.webmd.com/pain-management/knee-pain/features/knee-cracks-pops
Diakses pada 7 April 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email