Penyakit Lainnya

Kekurangan Yodium

13 Aug 2020 | Lenny TanDitinjau oleh dr. Reni Utari
image Kekurangan Yodium
Kekurangan yodium bisa memicu penyakit gondok (goiter)
Kekurangan yodium adalah kondisi kadar yodium yang terlalu rendah dalam tubuh seseorang. Kondisi ini bisa memicu berbagai gangguan fungsi tubuh.Yodium (iodine) merupakan zat yang diperlukan oleh tubuh untuk:
  • Memproduksi hormon tiroid. Hormon ini dapat membantu pertumbuhan, memperbaiki sel-sel yang rusak, serta mendukung metabolisme tubuh.
  • Menjaga energi tubuh agar selalu optimal.
  • Meningkatkan sistem kekebalan tubuh.
  • Mencegah beberapa jenis kanker.
  • Menghilangkan racun-racun kimiawi dari dalam tubuh.
  • Membentuk kulit yang sehat.
  • Mencegah pembesaran kelenjar tiroid.
Menurut beberapa penelitian, sepertiga penduduk dunia memiliki risiko untuk mengalami kekurangan yodium. Beberapa kelompok orang yang lebih berisiko meliputi ibu hamil, orang- yang tak menggunakan garam beryodium, para vegetarian, serta orang yang tinggal di daerah dengan tanah yang memiliki sedikit yodium. 
Kekurangan Yodium
Dokter spesialis Penyakit Dalam
Sebagian besar gejala kekurangan yodium timbul akibat produksi hormon tiroid yang tidak berjalan dengan baik. Kondisi ini kemudian dapat memicu kondisi hipotiroidisme.Tingkat keseriusan gejala kekurangan yodium bisa bervariasi pada tiap penderita, dan umumnya berupa:
  • Pembengkakan di leher

Kelenjar tiroid yang membesar atau penyakit gondok merupakan gejala paling umum dari kekurangan yodium. Leher penderita akan tampak membengkak karena kelenjar ini terletak di bagian depan leher.Orang yang kekurangan yodium dapat terserang penyakit gondok karena yodium dibutuhkan agar tubuh bisa memproduksi hormon tiroid. Bila kadar mineral ini rendah, tubuh pun tidak mampu membuat hormon tiroid yang cukup.Untuk mengimbangi kekurangan tersebut, kelenjar tiroid akan bekerja lebih keras dalam menghasilkan lebih banyak tiroid. Akibatnya, sel-sel akan tumbuh dan berkembang menjadi gondok.
  • Kenaikan berat badan yang tak direncanakan

Ketika kelenjar tiroid tidak memproduksi hormon tiroid yang cukup, proses metabolisme akan melambat. Sebagai akibatnya, jumlah kalori yang dibakar oleh tubuh akan lebih sedikit. Kondisi inilah yang menyebabkan berat badan bisa bertambah, padahal pola makan penderita tidak berubah.
  • Lelah dan lemas

Produksi hormon tiroid yang rendah akan memengaruhi proses tubuh untuk menciptakan energi. Karena itu, penderita kekurangan yodium bisa merasa lemas, lelah, dan tak berenergi.
  • Kulit kering dan bersisik

Yodium dalam hormon tiroid berperan membantu regenerasi sel-sel kulit, Jadi jika tubuh kekurangan hormon ini, produksi sel-sel kulit akan terganggu sehingga kulit tampak kering dan bersisik.
  • Rambut rontok

Folikel-folikel akan berhenti beregenerasi saat jumlah hormon tiroid rendah dalam tubuh, sehingga berujung pada rambut rontok. Pasalnya, hormon ini berfungsi mengendalikan pertumbuhan folikel rambut.
  • Perubahan detak jantung

Kekurangan yodium bisa menyebabkan perubahan detak jantung menjadi lebih lambat dari biasanya. Sebaliknya, kadar yodium berlebih dalam tubuh dapat menyebabkan detak jantung lebih cepat.Pada kondisi yang parah, kondisi ini akan memicu rasa lelah, lemas, hingga pingsan pada penderitanya.
  • Lebih sensitif terhadap suhu dingin

Penurunan produksi energi pada penderita kekurangan yodium bisa pula memicu tubuh yang lebih sensitif terhadap suhu dingin. Kondisi ini muncul karena proses metabolisme tubuh yang menurun.
  • Kesulitan belajar dan gangguan memori

Yodium diperlukan untuk memproduksi hormon tiroid yang cukup. Bila tubuh kekurangan yodium, hormon tiroid pun otomatis berkurang.Salah satu dampak kurangnya hormon tiroid adalah terganggunya perkembangan otak. Kondisi ini dapat berujung pada penderita yang sulit belajar dan sukar mengingat.
  • Masalah kehamilan

Wanita hamil perlu memastikan dirinya mendapatkan nutrisi yang cukup, termasuk yodium. Pasalnya, ibu hamil berisiko tinggi untuk mengalami kekurangan yodium.Bila asupan yodium tidak mencukupi kebutuhan tubuh selama mengandung, sang ibu bisa mengalami lelah dan lemas. Perkembangan otak dan fisik janin juga akan terganggu. Kekurangan yodium yang parah bahkan dapat meningkatkan risiko bayi meninggal dalam kandungan (stillbirth).
  • Gangguan menstruasi

Gejala kekurangan yodium selanjutnya adalah haid yang tidak teratur atau volume darah haid yang terlalu banyak. Keluhan ini juga berhubungan dengan rendahnya kadar hormon tiroid dalam tubuh seorang wanita.
  • Gangguan sistem kekebalan tubuh

Kekurangan yodium akan menurunkan daya tahan tubuh seseorang. Akibatnya, penderita umumnya lebih mudah sakit, misalnya terserang flu.

Gejala kekurangan yodium pada bayi

  • Sulit buang air besar (konstipasi)
  • Wajah yang bengkak
  • Pembesaran pada lidah
  • Bentuk otot yang buruk
  • Rasa kantuk yang berlebihan
  • Sering tersedak

Gejala kekurangan yodium pada bayi anak-anak dan remaja

  • Pertumbuhan yang buruk
  • IQ yang rendah
  • Pertumbuhan gigi yang terhambat
  • Perkembangan mental yang terganggu
  • Pubertas yang terlambat
  • Kesulitan belajar
 
Penyebab umum dari kekurangan yodium adalah asupan yodium yang tidak memadai dari makanan. Pasalnya, tubuh manusia tidak dapat memproduksi yodium sehingga asupannya harus dipenuhi melalui konsumsi makanan.Menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA), jumlah yodium per hari yang dianjurkan adalah 150 mikrogram. Namun ibu hamil dan menyusui direkomendasikan untuk mengonsumsi lebih banyak yodium, yaitu sebesar 290 mikrogram.

Faktor risiko kekurangan yodium

Selain masalah pada pola makan, beberapa faktor di bawah ini juga bisa meningkatkan risiko seserang untuk mengalami kekurangan yodium:
  • Ibu hamil
  • Orang yang tidak menggunakan garam beryodium
  • Pasalnya, yodium termasuk mineral yang banyak terkandung dalam makanan laut atau seafood
  • Orang yang tinggal di daerah dengan tanah yang memiliki sedikit yodium, misalnya Asia Tenggara, New Zealand, serta Eropa
Baca Juga: Ini Alasan Mengapa Garam Beryodium Sangat Penting Bagi Tubuh 
Diagnosis kekurangan yodium dapat dipastikan melalui beberapa pemeriksaan berikut:
  • Tes urine

Pemeriksaan urine termasuk metode paling mudah dan cepat untuk mengetahui kadar yodium dalam tubuh. Tetapi tes ini sering dinilai kurang akurat daripada metode pemeriksaan kadar yodium lainnya.Kekurangan yodium ditandai dengan nilai rata-rata kadar yodium dalam urine di bawah 100 μg/L pada orang yang tidak hamil, atau kurang dari 150 μg/L pada wanita hamil.
  • Tes darah

Metode pemeriksaan ini lebih akurat dibandingkan pemeriksaan urine.
  • Iodine patch test

Dokter akan mengoleskan yodium dengan pola tertentu pada kulit pasien dan memeriksanya pada 24 jam setelahnya. Apabila pasien menderita kekurangan yodium, pola tersebut akan menghilang dengan cepat sebelum 24 jam.Hasil pemeriksaan belum tentu akurat, namun menjadi pilihan karena prosesnya yang cepat serta biaya yang lebih murah.
  • Iodine loading test

Iodine loading test adalah metode pemeriksaan yang dilakukan dengan meminta pasien untuk menampung seluruh urine selama 24 jam. Kadar yodium dalam sampel ini kemudian akan diperiksa di laboratorium. 
Cara mengobati kekurangan yodium yang terbaik adalah mengubah pola makan agar asupan mineral ini lebih memadai. Contoh sumber makanan tinggi yodium meliputi:
  • Ikan, seperti tuna
  • Rumput laut
  • Udang
  • Telur
  • Susu dan produk olahannya, seperti keju dan yoghurt
  • Susu kedelai
  • Produk olahan dari biji-bijian, contohnya sereal dan roti gandum
  • Garam beryodium
Bila perlu, dokter dapat membantu pasien untuk menyesuaikan asupan yodium sebesar 150 μg melalui konsumsi suplemen, khususnya pada ibu hamil.

Komplikasi kekurangan yodium

Bila terus dibiarkan, kekurangan yodium bisa berujung pada beberapa komplikasi di bawah ini:
Baca Juga: Mudah dan Murah, Ini Cara Mengobati Gondok dengan Garam Beryodium 
Cara mencegah kekurangan yodium yang tepat adalah dengan mencukupi kebutuhan mineral ini. Bagaimanakah caranya?
  • Mengonsumsi bahan pangan yang mengandung, seperti susu, keju, yoghurt, ikan laun, rumput laut, dan banyak lagi
  • Menggunakan garam beryodium
  • Khusus ibu hamil, mengonsumsi suplemen kehamilan sesuai anjuran dokter
 
Anda sebaiknya memeriksakan diri ke dokter apabila merasakan gejala-gejala yang mengarah pada kekurangan yodium. Jangan sampai kondisi Anda bertambah parah.Jika kekurangan yodium ditangani sejak dini, kondisi kesehatan Anda akan kembali sehat dan terhindar dari beragam komplikasi. 
Sebelum pemeriksaan, Anda dapat mempersiapkan beberapa hal di bawah ini:
  • Buat daftar seputar gejala yang Anda rasakan.
  • Catat riwayat penyakit yang pernah dan sedang Anda alami. Demikian pula dengan riwayat medis keluarga.
  • Catat semua obat, suplemen, obat herbal, atau vitamin yang Anda konsumsi.
  • Catat pertanyaan-pertanyaan yang ingin Anda ajukan pada dokter.
  • Mintalah keluarga atau teman untuk mendampingi Anda saat berkonsultasi ke dokter. Mereka bisa memberikan dukungan moral maupun membantu Anda dalam mengingat informasi yang disampaikan oleh dokter.
 
Dokter akan mengajukan sejumlah pertanyaan berikut:
  • Apa saja gejala yang Anda rasakan?
  • Apakah Anda memiliki faktor risiko terkait kekurangan yodium?
  • Seperti apa pola makan Anda selama ini?
  • Apakah Anda rutin mengonsumsi obat-obatan tertentu?
  • Apakah Anda pernah mencari bantuan medis? Bila iya, apa saja pengobatan yang telah Anda coba?
Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan menganjurkan pemeriksaan penunjang. Langkah ini bertujuan memastikan diagnosis kekurangan yodium agar penanganan yang tepat bisa diberikan.
American Thyroid Association. https://www.thyroid.org/iodine-deficiency
Diakses pada 2 Januari 2019
Patient Info. https://patient.info/hormones/iodine-deficiency
Diakses pada 5 Agustus 2020
Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/iodine-deficiency-symptoms
Diakses pada 5 Agustus 2020
NIH. https://ods.od.nih.gov/factsheets/Iodine-Consumer/
Diakses pada 5 Agustus 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email