Pernapasan

Emboli Paru

Diterbitkan: 11 Feb 2019 | dr. Joni Indah SariDitinjau oleh dr. Anandika Pawitri
image Emboli Paru
Emboli paru akan menyebabkan paru-paru kesulitan menyediakan kebutuhan oksigen bagi tubuh dan bisa berakibat fatal jika tidak segera diobati.
Emboli paru adalah penyumbatan arteri paru-paru oleh gumpalan darah. Seseorang yang mengalami kondisi ini biasanya mengeluh sesak napas atau sakit dada seperti serangan jantung.Gejala emboli paru dapat terjadi karena arteri paru-paru yang tersumbat akan menghambat aliran darah. Akibatnya, kadar oksigen dalam darah serta organ lainnya pun menurun.Bila sumbatan terjadi karena gumpalan darah yang berukuran besar atau berjumlah banyak, kondisi ini bisa menyebabkan kerusakan yang berat dan permanen pada paru-paru hingga berakibat fatal. Karena itu, emboli paru harus ditangani secepatnya. 
Emboli Paru
Dokter spesialis Penyakit Dalam, Paru
GejalaSesak napas, nyeri dada, batuk
Faktor risikoJarang bergerak, kanker, fraktur kaki
Metode diagnosisTes darah, rontgen dada, CT scan
PengobatanObat, tindakan medis
ObatHeparin, warfarin
KomplikasiAritmia, gagal jantung kanan, kematian mendadak
Kapan harus ke dokter?Sesak napas tanpa sebab, sakit dada, batuk berdahak atau disertai darah
Secara umum, gejala emboli paru meliputi:

Sesak napas

Gejala ini muncul tiba-tiba, misalnya saat penderita melakukan aktivitas yang membutuhkan tenaga lebih besar dari biasanya.

Sakit dada

Sakit dada bisa terasa seperti serangan jantung. Rasa sakit akan memburuk ketika penderita menarik napas dalam, batuk, makan, atau membungkuk.Nyeri dada juga akan bertambah parah ketika penderita melakukan kegiatan yang membutuhkan banyak tenaga, dan tidak membaik meski sudah beristirahat.

Gejala lainnya

Mungkin saja ada tanda dan emboli paru yang tidak disebutkan. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan gejala tertentu yang mendera Anda, konsultasikanlah dengan dokter. 
Penyebab utama emboli paru adalah gumpalan darah yang menyumbat pembuluh darah arteri di paru-paru. Akibatnya, arteri akan kesulitan menyediakan oksigen bagi tubuh dan menimbulkan berbagai gejala.Gumpalan atau bekuan darah dapat terbentuk akibat berbagai faktor. Pada emboli paru, gumpalan ini muncul karena kondisi-kondisi berkut:
  • Trombosis vena dalam

Gumpalan darah pada emboli paru paling sering berasal dari pembuluh darah vena pada kaki, yang mengalami trombosis vena dalam (deep vein thrombosis/DVT).Bekuan darah di vena kaki tersebut dapat lepas dan mengalir ke pembuluh darah arteri paru dan memicu penyumbatan.
  • Pemicu gumpalan darah lain

Terkadang, sumbatan pada pembuluh darah arteri paru juga dapat pula disebabkan oleh lemak dari sumsum tulang panjang yang patah, bagian dari tumor, serta gelembung udara. 

Faktor risiko emboli paru

Terdapat sederet fator yang bisa eningkatkan kemungkinan seseorang untuk mengalami emboli paru. Faktor-faktor risiko tersebut meliputi:

1. Luka atau cedera

Kondisi seperti patah tulang atau otot yang robek, dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan mengakibatkan bekuan darah.

2. Kurang gerak dalam jangka waktu lama

Kurang gerak dalam jangka waktu lama bisa menyebabkan darah menetap pada bagian bawah dari tubuh akibat gravitasi. Akibatnya, muncul bekuan darah.Sebagai contoh, duduk terlalu lama dalam kendaraan saat bepergian jauh atau harus bed rest dalam jangka panjang (lebih dari tiga hari) selama masa penyembuhan.

4. Kondisi medis tertentu

Beberapa kondisi medis dapat menyebabkan terbentuknya gumpalan darah yang memicu emboli paru. Contohnya, DVT, gangguan pembekuan darah, patah tulang (khususnya tulang paha dan pinggul), obesitas, kanker, stroke, dan serangan jantung.

5. Komplikasi prosedur tertentu

Emboli paru juga dapat muncul sebagai komplikasi dari operasi besar atau kemoterapi.

6. Keturunan

Risiko emboli paru bisa lebih tinggi apabila seseorang memiliki anggota keluarga kandung yang juga mengalami penyakit yang sama.

7. Faktor risiko lainnya

  • Kebiasaan merokok
  • Berusia di atas 60 tahun
  • Konsumsi pil KB
  • Kehamilan
 
Diagnosis emboli paru dapat dipastikan dengan cara-cara berikut:
  • Wawancara

Dokter akan menanyakan gejala yang dialami, riwayat penyakit, dan faktor risiko emboli paru yang dimiliki oleh pasien.
  • Pemeriksaan fisik

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda emboli paru, khususnya pemeriksaan paru dan jantung.
  • Tes darah

Tes darah dilakukan untuk mengetahui kadar protein darah yang disebut D-dimer. Kadar D-dimer yang tinggi menandakan adanya bekuan darah yang lepas dalam pembuluh darah.
  • Analisis gas darah

Analisis gas darah bertujuan mengukur kadar oksigen dan karbon dioksida dalam darah. Adanya bekuan dalam pembuluh darah mungkin dapat menurunkan kadar oksigen.
  • Rontgen dada

Rontgen dada dilakukan guna mengetahui struktur jantung dan paru pasien. Pemeriksaan ini memang tidak menunjukkan tanda yang khas dari emboli paru. Tapi rontgen dada dapat membantu dalam menyingkirkan kemungkinan penyebab lain.
  • CT angiografi paru

CT angiografi paru akan menciptakan gambaran tiga dimensi, yang dapat mendeteksi adanya emboli paru. Pemeriksaan ini biasanya dilakukan dengan zat kontras agar arteri paru terlihat lebih jelas.
  • Ventilation-perfusion scan (V/Q scan)

V/Q scan dapat dilakukan bila pasien tidak bisa menggunakan zat kontras pada CT angiografi paru. Misalnya, karena alergi atau alasan medis lain.Pemeriksaan ini bertujuan membandingkan perfusi (aliran darah) dan ventilasi (aliran udara yang masuk ke paru).Bila hasil V/Q scan menunjukkan bahwa beberapa bagian paru pasien memiliki aliran udara yang baik, tapi tidak mendapatkan aliran darah yang cukup, kondisi ini mungkin menandakan emboli paru.Saat pemeriksaan, pasien akan diminta untuk menghirup sedikit gas radioaktif dan mendapatkan suntikan zat radioaktif.Zat radioaktif tersebut umumnya tidak berbahaya bagi orang dewasa. Namun penggunaannya harus lebih berhati-hati pada ibu hamil.
  • USG pembuluh darah tungkai

USG ini dilakukan guna mengkonfirmasi ada tidaknya bekuan darah pada vena tungkai pasien.
  • MRI

Prosedur MRI biasanya menjadi pemeriksaan pilihan untuk mendiagnosis emboli paru pada ibu hamil dan orang yang tidak bisa menggunakan zat kontras karena gangguan fungsi ginjal. 
Cara mengobati emboli paru akan tergantung pada tingkat keparahan dan durasi pasien mengalaminya. Beberapa metode penanganan medis untuk kondisi ini meliputi:

1. Obat-obatan

Berikut pilihan obat emboli paru yang mungkin diberikan oleh dokter:
  • Obat pengencer darah

Obat pengencer darah atau antikoagulan diresepkan untuk mencegah terbentuknya atau membesarnya bekuan darah. Contoh obat ini meliputi heparin dan warfarin.Heparin menjadi pilihan utama karena kinerjanya yang cepat. Setelah beberapa hari pemberian heparin, dokter akan memberikan obat antikoagulan lain yang bernama warfarin.
  • Obat trombolitik

Obat trombolitik adalah obat penghancur gumpalan darah. Karena bisa memicu komplikasi berupa perdarahan hebat, obat ini hanya dipakai untuk kondisi emboli paru yang mengancam nyawa penderita.

2. Prosedur medis

Tindakan medis yang biasanya dilakukan untuk mengatasi emboli paru meliputi:
  • Pengangkatan bekuan darah

Prosedur ini menjadi pilihan jika ada gumpalan darah yang sangat besar pada arteri paru. Dokter akan menggunakan selang tipis dan fleksibel yang ditusukkan ke dalam pembuluh darah.
  • Pemasangan penyaring vena

Penyaring vena bisa dipasang untuk menjaga agar bekuan darah tidak lepas hingga ke arteri paru. Pada prosedur ini, sebuah penyaring akan dipasang pada pembuluh darah vena besar (vena cava inferior).Tindakan medis ini menjadi pilihan bagi penderita yang tidak bisa menggunakan obat antikoagulan, atau telah mengalami pembekuan darah berulang kali meski telah memakai obat antikoagulan.  

Komplikasi emboli paru

Jika tidak ditangani dengan segera, emboli paru dapat menyebabkan komplikasi berupa:
  • Aritmia
  • Hipertensi pulmonal, yakni tekanan darah pada arteri paru yang tinggi
  • Gagal jantung kanan akibat gangguan paru
  • Hipoksemia atau kekurangan oksigen yang parah
  • Pirau yang menyebabkan aliran darah jantung dari kanan ke kiri
  • Kematian jaringan paru
  • Efusi pleura
  • Emboli paru kambuhan
  • Trombositopenia yang disebabkan oleh heparin
  • Tromboflebitis atau peradangan pada pembuluh darah balik vena
  • Kematian mendadak
 
Cara mencegah emboli paru yang dapat dilakukan adalah menghindari terjadinya trombosis vena dalam. Apa sajakah langkah-langkahnya?
  • Mengonsumsi obat antikoagulan

Obat antikoagulan akan diberikan pada pasien yang berisiko engalami gumpalan darah, sebelum dan sesudah operasi. Begitu pula pada orang yang mengalami serangan jantung, stroke, atau komplikasi akibat kanker.
  • Menggunakan stoking kompresi

Stoking kompresi berfungsi menekan kaki agar membantu vena dan otot untuk mengalirkan darah dengan lancar. Stoking ini juga digunakan untuk mencegah berkumpulnya darah pada bagian bawah tubuh selama dan setelah operasi.
  • Mengangga kaki

Menyangga kaki dengan bantal bisa dilakukan agar posisinya lebih tinggi saat Anda sedang tidur.
  • Menjalani fisioterapi

Berlatih untuk bergerak sesegera mungkin setelah operasi, juga dapat mencegah terjadinya emboli paru sekaligus mempercepat penyembuhan.
  • Menggunakan kompres pneumatik

Kompres pneumatik berfungsi menekan pembuluh darah di kaki serta memperbaiki aliran darah.Bagi orang yang berisiko mengalami emboli paru dan sedang melakukan perjalanan jauh, Anda juga bisa melakukan cara-cara di bawah ini:
  • Banyak minum air
  • Berusaha untuk tetap bergerak jika telah duduk selama satu jam, misalnya mengganti posisi duduk
  • Melakukan peregangan pada kaki setiap 15 menit
 
Segeralah berkonsultasi dengan dokter jika Anda mengalami gejala-gejala emboli paru yang berupa:
  • Nyeri dada
  • Batuk berdahak atau disertai darah
  • Sesak napas tanpa alasan yang jelas
Anda juga perlu memeriksakan diri ke dokter apabila mengalami tanda dan gejala lain yang terasa mencurigakan. 
Sebelum pemeriksaan ke dokter, Anda dapat mempersiapkan beberapa hal di bawah ini:
  • Buat daftar seputar gejala yang Anda rasakan.
  • Catat riwayat penyakit yang pernah dan sedang Anda alami. Demikian pula dengan riwayat medis keluarga.
  • Catat semua obat, suplemen, obat herbal, atau vitamin yang Anda konsumsi.
  • Catat pertanyaan-pertanyaan yang ingin Anda ajukan pada dokter.
  • Mintalah keluarga atau teman untuk mendampingi Anda saat berkonsultasi ke dokter. Mereka bisa memberikan dukungan moral maupun membantu Anda dalam mengingat informasi yang disampaikan oleh dokter.
 
Dokter umumnya akan mengajukan sejumlah pertanyaan berikut:
  • Apa saja gejala yang Anda rasakan?
  • Kapan gejala pertama kali Anda alami?
  • Apakah Anda memiliki faktor risiko terkait emboli paru?
  • Apakah Anda rutin mengonsumsi obat-obatan tertentu?
  • Apakah Anda pernah mencari bantuan medis? Bila iya, apa saja pengobatan yang telah Anda coba?
Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan menganjurkan pemeriksaan penunjang. Langkah ini bertujuan memastikan diagnosis emboli paru agar penanganan yang tepat bisa diberikan. 
Healthline. https://www.healthline.com/health/pulmonary-embolus
Diakses pada 28 November 2018
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/pulmonary-embolism/symptoms-causes/syc-20354647
Diakses pada 28 November 2018
Medline Plus. https://medlineplus.gov/pulmonaryembolism.html
Diakses pada 28 November 2018
British Lung Foundation. https://www.blf.org.uk/support-for-you/pulmonary-embolism/diagnosis
Diakses pada 10 September 2020
https://www.medscape.com/answers/300901-8484/what-are-complications-of-pulmonary-embolism-pe#qna
Diakses pada 10 September 2020
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/arteriosclerosis-atherosclerosis/diagnosis-treatment/drc-20350575
Diakses pada 7 Oktober 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email

Artikel Terkait

Antiplatelet: Si Ampuh untuk Melancarkan Peredaran Darah

Jika ada sumbatan, sistem peredaran darah tubuh akan mengalami gangguan yang berpotensi membahayakan nyawa. Untuk mengatasinya, dokter bisa menganjurkan konsumsi obat antiplatelet guna kembali melancarkan aliran darah pasien. Tapi apakah sebenarnya obat ini?
01 Nov 2020|Dedi Irawan
Baca selengkapnya
Fungsi obat antiplatelet berlawanana dengan peran trombosit alias keping darah

Di Samping Virus Corona, Ini Virus Lain Penyebab Pneumonia

Virus corona diketahui dapat menjadi penyebab pneumonia jika tidak segera ditangani. Namun, tahukah Anda kalau virus SARS dan MERS juga dapat memicu pneumonia? Komplikasi berupa pneumonia dapat muncul ketika penderita SARS dan MERS tidak segera ditangani.
29 Jan 2020|Anita Djie
Baca selengkapnya
virus penyebab pneumonia

Penyebab Kanker Paru-Paru, Diagnosis, dan Pengobatannya

Kanker paru-paru rentan terjadi pada perokok. Untuk penanganannya, kanker paru-paru dapat diobati dengan pembedahan yang dilanjutkan dengan radiasi, kemoterapi, terapi kombinasi, atau mengonsumsi obat tertentu.
13 Jun 2019|Maria Yuniar
Baca selengkapnya
Pengobatan kanker paru-paru yang paling dianjurkan adalah dengan pembedahan