Alergi Sengatan Lebah

Ditinjau dr. Reni Utari pada 21 Mar 2019
Sengatan lebah dapat menyebabkan reaksi seperti keracunan atau alergi berat
Saat terkena sengatan lebah, segera lepas dengan menggunakan pinset dan jangan ditekan!

Pengertian Alergi Sengatan Lebah

Sengatan lebah dapat memicu reaksi tubuh terhadap racun yang dihasilkan lebah. Biasanya, sengatan lebah tidak menyebabkan reaksi serius. Namun, bagi seseorang yang alergi atau telah mengalami beberapa kali sengatan lebah, hal tersebut dapat menyebabkan reaksi yang parah seperti keracunan atau alergi berat. Keracunan lebah juga dapat disebut dengan keracunan apitoksin atau keracunan virus apis. Apitoksin dan virus apis adalah nama lain dari racun yang dihasilkan sengat lebah.

Penjelasan Lebih Lanjut

Gejala

Sengatan lebah biasanya akan terasa sakit selama beberapa jam dan kemudian akan menjadi lebih baik. Namun untuk seseorang yang menderita alergi, gejala mungkin akan lebih serius.

Gejala ringan sengatan lebah, diantaranya adalah:

  • Rasa sakit atau gatal di lokasi sengatan
  • Bekas putih di tempat sengatan
  • Kemerahan dan sedikit bengkak di sekitar sengatan

Gejala keracunan sengat lebah, diantaranya adalah:

  • Urtikaria atau biduran
  • Kulit memerah atau pucat
  • Pembengkakan saluran tenggorokan, wajah, dan bibir
  • Sakit kepala
  • Pusing atau pingsan
  • Mual dan muntah
  • Kram perut dan diare
  • Kesulitan bernapas atau menelan

Keracunan sengat lebah dapat mengakibatkan syok anafilaktik (reaksi alergi hebat) yang dapat menunjukkan gejala:

  • Penurunan tekanan darah
  • Denyut jantung lemah dan cepat
  • Kehilangan kesadaran

Syok anafilaktik dapat berakibat kematian jika tidak segera ditangani.

Penyebab

Lebah akan menyengat kulit dengan duri yang berada di bagian belakang tubuhnya. Racun sengatan lebah yang mengandung protein akan memengaruhi sel-sel kulit dan sistem kekebalan tubuh, dan kemudian menyebabkan rasa sakit dan bengkak di sekitar area yang tersengat. Pada seseorang dengan alergi sengatan lebah, racun lebah dapat memicu reaksi sistem kekebalan yang lebih serius.

Diagnosis

Dokter akan melakukan beberapa tes untuk mendiagnosis alergi akibat sengatan lebah. Tes tersebut diantaranya adalah:

  • Tes kulit. Selama pengujian, sejumlah kecil alergen akan disuntikkan ke kulit lengan atau punggung atas. Tes ini dilakukan untuk mengetahui adanya alergi terhadap sengatan lebah.
  • Tes darah alergi. Tes darah dapat mengukur respon sistem kekebalan tubuh terhadap racun lebah.

Kedua tes tersebut sering digunakan dokter untuk mendiagnosis alergi. Dokter mungkin akan menguji pasien terhadap alergi lebah, tawon atau yang dapat menyebabkan reaksi alergi yang serupa dengan sengatan lebah. Reaksi alergi itu sendiri dapat didiagnosis oleh dokter berdasarkan gejala dan tanda yang dialami pasien setelah tersengat lebah.

Pengobatan

Jika seseorang membutuhkan perawatan medis karena keracunan sengatan lebah, dokter atau perawat akan segera memantau kondisi pasien, termasuk:

  • Denyut nadi
  • Tingkat pernapasan
  • Tekanan darah
  • Suhu tubuh

Penanganan yang dapat dilakukan adalah :

  • Kompres dingin atau kompres dengan menggunakan es
  • Mengonsumsi obat pereda nyeri seperti acetaminofen
  • Mengonsumsi antihistamin dan krim steroid untuk meredakan rasa gatal dan bengkak

Jika terjadi syok anafilaktik, pasien akan diberikan obat yang disebut dengan epinefrin atau adrenalin melalui suntikan untuk mengobati reaksi alergi. Perawatan lain diantaranya adalah:

  • Oksigen untuk membantu pasien bernapas
  • Antihistamin dan kortison untuk menghilangkan alergi

Dokter mungkin akan merujuk kepada ahli alergi jika diperlukan. Selain itu, tidak disarankan untuk menekan sengatan lebah yang tertinggal di kulit. Sengat lebah sebaiknya segera dilepaskan dengan menggunakan pinset. 

Pencegahan

Beberapa pencegahan yang dapat dilakukan untuk menghindari sengatan lebah diantaranya adalah:

  • Jangan memukul serangga
  • Kenakan pakaian pelindung jika memungkinkan
  • Berjalanlah dengan tenang jika menjumpai lebah yang terbang
  • Hati-hati saat makan atau minum di luar
  • Simpan semua sampah di luar dalam keadaan tertutup
  • Tutup jendela kendaraan saat mengemudi

Bagi seseorang yang alergi terhadap sengatan lebah, pastikan untuk selalu membawa epinefrin.

Informasi Dokter

Kapan Harus Berkonsultasi dengan Dokter?

Kebanyakan kasus sengatan lebah tidak memerlukan perawatan khusus. Namun jika gejala menjadi semakin parah, Anda harus segera mencari perawatan medis darurat.

Apa yang Perlu Dipersiapkan Sebelum Berkonsultasi dengan Dokter?

Persiapkan diri Anda untuk menjawab beberapa pertanyaan dari dokter, seperti:

  • Kapan dan dimana Anda disengat?
  • Gejala apa yang Anda rasakan setelah disengat?
  • Apakah Anda memiliki alergi lain?
  • Obat apakah yang telah Anda konsumsi/ambil?
Referensi

Healthline. https://www.healthline.com/health/allergies/bee-sting-anaphylaxis
diakses pada 23 November 2018.

Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/bee-stings/diagnosis-treatment/drc-20353874
diakses pada 23 November 2018.

WebMD. https://www.webmd.com/allergies/qa/what-are-symptoms-of-a-bee-sting
diakses pada 23 November 2018.

Back to Top