Abses Hati Piogenik

Ditinjau dr. Wismaytra Condro
Abses hati piogenik dapat mengganggu fungsi hati dalam membuang racun dari tubuh
Abses hati piogenik dapat mengganggu fungsi hati dalam membuang racun dari tubuh

Pengertian Abses Hati Piogenik

Abses hati piogenik adalah kantung nanah yang terbentuk di hati karena infeksi bakteri. Nanah adalah cairan yang terdiri dari sel darah putih dan sel mati yang terbentuk ketika tubuh sedang melawan infeksi. Dalam kasus abses hati piogenik, nanah tidak mengalir dari tempat infeksi melainkan terkumpul dalam kantong di dalam hati.

Abses biasanya disertai dengan pembengkakan dan peradangan di daerah sekitarnya. Hal ini dapat menyebabkan rasa sakit dan bengkak di perut. Kondisi ini bisa menyebabkan fatal jika tidak diobati.

Penjelasan Lebih Lanjut

Gejala

Gejala abses hati piogenik mirip dengan peradangan kandung empedu atau infeksi masif. Gejala abses hati piogenik, diantaranya adalah:

  • Demam
  • Muntah
  • Sakit perut kanan atas
  • Urine berwarna gelap
  • Penurunan berat badan yang mendadak 
  • Tinja berwarna keputihan atau abu-abu
  • Diare
  • Nyeri dada kanan bawah
  • Penurunan nafsu makan
  • Kulit kuning
  • Mudah lelah

Penyebab

Penyebab dari abses hati piogenik adalah penyakit empedu. Beberapa penyebab lain abses hati piogenik, diantaranya adalah:

  • Infeksi perut, seperti radang usus buntu dan divertikulitis
  • Infeksi pada saluran empedu
  • Trauma pada hati karena kecelakaan atau cedera
  • Kanker pankreas
  • Infeksi darah atau septikemia
  • Kanker usus besar
  • Bakteri dari usus buntu yang pecah yang membentuk abses

Menurut penelitian oleh Clinical Infectious Diseases, pengidap diabetes melitus berisiko 3,6 kali lipat dari kondisi ini karena mereka lebih rentan terhadap infeksi.

Diagnosis

Dokter dapat melakukan kombinasi kultur darah dan tes pencitraan untuk mendiagnosa abses hati piogenik. Beberapa tes yang dapat digunakan, diantaranya adalah:

  • USG perut untuk menemukan abses
  • Tes pencitraan CT Scan dengan kontras intravena untuk menemukan dan mengukur abses
  • Tes darah untuk mencari tanda-tanda peradangan infeksi, seperti peningkatan jumlah darah putih dan tingkat neutrofil
  • MRI perut
  • Tes fungsi hati
  • Biopsi hati

 

Pengobatan

Beberapa kasus abses hati piogenik dapat diobati dengan antibiotik saja. Namun sebagian besar membutuhkan drainase abses. Prosedur ini dengan memasukkan jarum dan menempatkan kateter drainase ke dalam abses untuk menghilangkan nanah yang menyebabkan infeksi. Dokter juga dapat melakukan biopsi hati secara bersamaan dengan mengambil sampel jaringan hati. Hal ini membantu dokter menentukan kondisi kesehatan hati secara keseluruhan. Prosedur diagnosis dan intervensi invasif dilakukan dengan CT scan atau ultrasound.

Untuk kasus yang lebih parah, pembedahan dapat dilakukan untuk menghilangkan abses. Setelah operasi, pasien akan diberikan antibiotik selama 4-6 minggu untuk membantu menghilangkan infeksi. 

Pencegahan

Pengobatan infeksi perut dan lainnya secara cepat dapat mengurangi risiko pengembangan abses hati, namun sebagian besar kasus tidak dapat dicegah.

Informasi Dokter

Kapan Harus Berkonsultasi dengan Dokter?

Segera konsultasikan ke dokter jika Anda mengalami gejala diatas disertai:

  • Nyeri perut hebat
  • Penurunan kesadaran
  • Demam tinggi yang tidak kunjung sembuh

 

Referensi

Healthline. https://www.healthline.com/health/pyogenic-liver-abscess
Diakses pada 21 Desember 2018

NHS. https://www.nhs.uk/conditions/abscess
Diakses pada 21 Desember 2018

MedlinePlus. https://medlineplus.gov/ency/article/000261.htm
Diakses pada 21 Desember 2018

Back to Top