Penyakit Lainnya

Abses Anus

12 May 2021 | dr. Levina FeliciaDitinjau oleh dr. Reni Utari
image Abses Anus
Abses anus adalah pembengkakan berupa bisul di dekat anus
Abses anus adalah terbentuknya kumpulan nanah di sekitar anus. Kondisi ini dapat menyebabkan nyeri, rasa lelah, keluarnya cairan dari rektum, dan demam.Abses anus juga dapat menyebabkan anal fistula ketika bisul tidak kunjung sembuh dan merusak permukaan kulit.Abses anus sering ditemukan pada pasien dengan penyakit Crohn. Abses atau kumpulan nanah dapat ditemukan di perut, pinggul, atau sekitar area anus. 

Jenis-jenis abses anus

Terdapat dua jenis abses anus di bawah ini:
  • Abses perianal

Tipe abses anal ini paling sering terjadi dan terbentuk di permukaan kulit sekitar anus.
  • Abses perirektal

Abses perirektal muncul di sekitar rektum dan terbentuk di lapisan dalam kulit. Abses ini cenderung lebih berbahaya daripada jenis perianal.Baik abses perianal maupun perirektal, keduanya butuh tindakan medis secepatnya. Bila terlambat ditangani, abses ini dapat semakin parah dan menyebabkan komplikasi yang tidak diinginkan.Untuk mengatasinya, akan dilakukan insisi dan drainase pada abses. Prosedur ini dilakukan untuk semua jenis abses anus dan biasanya berhasil. 
Abses Anus
Dokter spesialis Umum, Penyakit Dalam
GejalaNyeri konstan dan pembengkakan di sekitar anus, sulit BAB
Faktor risikoPenyakit saluran cerna, penyakit radang panggul, seks anal
Metode diagnosisPemeriksaan fisik, colok dubur, pencitraan
PengobatanInsisi dan drainase, obat-obatan, operasi
ObatObat pencahar, antibiotik
KomplikasiFistula anus
Kapan harus ke dokter?Mengalami gejala abses anus
Secara umum, gejala abses anal bisa meliputi:
  • Rasa nyeri berdenyut yang konstan di sekitar area anus. Gejala tersering dari abses anal ini akan bertambah bila penderita sedang buang air besar.
  • Pembengkakan di sekitar anus.
  • Sulit buang air besar.
  • Perdarahan atau keluar cairan dari anus.
  • Demam tinggi, mengigil, serta lemas akibat infeksi.
  • Gangguan saluran kemih, yaitu sulit buang air kecil.
Bila abses anal terjadi sampai di lapisan lebih dalam dari rektum, dapat terjadi rasa nyeri dan tidak nyaman di perut. Kondisi ini bisa terjadi pada penderita penyakit inflammatory bowel disease (IBD).Pada balita, gejala abses anal hanya berupa rasa nyeri dan tidak nyaman yang menyebabkan balita rewel. Dapat juga ditemukan pembengkakan atau benjolan sekitar area anus Si Kecil. 
Penyebab abses anal yang umum adalah infeksi pada kelenjar kecil pada anus. Apa sajakah kondisi yang dapat menjadi pemicu sekaligus faktor risiko abses anal?
 
Untuk mendiagnosis abses anal, dokter akan melakukan beberapa pemeriksaan seperti:
  • Tanya jawab

Dokter akan menanyakan gejala, faktor risiko, serta riwayat penyakit pasien maupun keluarga.Pada awalnya, pasien mungkin merasa malu atau tidak nyaman untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dokter. Namun percayalah bahwa dokter akan menyimpan kerahasiaan medis, jadi ceritakanlah sedetail mungkin.
  • Pemeriksaan fisik pada anus

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik pada bagian anus pasien. Jangan sungkan untuk memberi tahu dokter bila Anda merasa tidak nyaman.Saat pemeriksaan fisik, dokter akan memastikan ada tidaknya benjolan, kemerahan, dan rasa nyeri di area anus pasien.
  • Pemeriksaan colok dubur

Bila memungkinkan, dokter akan melakukan pemeriksaan colok dubur (digital rectal exam). Pada pemeriksaan ini, dokter akan memakai sarung tangan, memberikan sedikit jel sebagai pelicin, dan memasukkan jari ke dalam anus pasien, untuk menilai keadaan bagian dalam anus.Bila gejala yang muncul maupun hasil pemeriksaan fisik memberikan hasil yang kurang jelas, dan dokter tetap mencurigai adanya abses anal, dokter akan menganjurkan pemeriksaan penunjang di bawah ini untuk memastikan diagnosis:
  • Pencitraan

Pemeriksaan pencitraan dapat dilakukan dengan rontgen, CT scan, MRI, atau USG.
  • Pemeriksaan lain

Pemeriksaan untuk memastikan penyebab lain dari abses anal, misalnya tes darah dan pengambilan sampel jaringan (biopsi). Serangkaian tes ini bertujuan mendeteksi adanya gangguan kesehatan lain. 
Cara mengobati abses anus dapat berupa:

Penanganan mandiri

Penanganan mandiri di rumah dapat dilakukan dengan merendam area abses di air hangat 3-4 kali sehari. Selain itu, obat pencahar dapat digunakan untuk meredakan gejala.Beberapa pasien dapat disarankan untuk menggunakan alas kasa untuk mencegah abses mengotori pakaian.

Pengobatan medis

Berdasarkan tingkat keparahannya, pilihan pengobatan abses anal secara medis bisa meliputi:
  • Prosedur insisi dan drainase

Tindakan ini dilakukan dengan bius lokal atau bius total (umum). Dokter akan membuat sayatan (insisi) kecil di area bisul atau abses. Sayatan ini harus dibuat sedekat mungkin dengan anus untuk mencegah terbentuknya fistula.Setelah itu, dokter akan melakukan drainase atau mengeluarkan nanah keluar dari anus. Setelah itu, Anda biasanya tidak perlu menjalani rawat inap dan bisa langsung pulang. Dokter juga akan membekali Anda dengan obat-obatan yang diperlukan. Luka bekas sayatan akan ditutup dengan kasa steril.
  • Operasi besar

Operasi ini dilakukan pada abses anus yang berukuran besar. Dokter akan menganjurkan rawat inap selama beberapa hari, terutama pada orang yang juga menderita diabetes atau keadaan lain yang memicu penurunan sistem imun.Rawat inap dilakukan agar dokter bisa memantau apakah ada tanda-tanda infeksi atau tidak pada pasien setelah menjalani operasi.Setelah prosedur insisi drainase dan operasi, antibiotik akan diberikan selama seminggu untuk mengatasi infeksi dan mencegah penyebaran infeksi lebih lanjut. Penggunaan sitz bath untuk merendam atau membersihkan area anus juga akan disarankan. 

Komplikasi abses anus

Komplikasi abses anus adalah adanya fistula anus yang nyeri dan membutuhkan pengobatan lebih lanjut. Fistula adalah area kulit terbuka di dekat anus. Fistula umumnya membutuhkan penanganan berupa operasi.Selain itu, komplikasi paskaoperasi abses anus dapat berupa:
  • Infeksi
  • Fisura anus
  • Kambuhnya abses anus
  • Bekas luka pada anus
 
Untuk mencegah abses anal, Anda dapat menerapkan langkah-langkah berikut ini:
  • Menjaga kebersihan di area sekitar anus
  • Mencegah terjadinya infeksi menular seksual, misalnya menggunakan kondom saat berhubungan seks
  • Bila sudah terlanjur mengalami penyakit menular seksual, segera periksakan diri agar bisa diobati dengan cepat
 
Segera cari pertolongan medis bila Anda mengalami gejala-gejala di bawah ini:
  • Demam tinggi atau menggigil
  • Nyeri anus yang sangat parah
  • Kesulitan buang air besar atau merasa nyeri ketika buang air besar
  • Muntah terus-menerus
 
Sebelum pemeriksaan, Anda dapat mempersiapkan beberapa hal di bawah ini:
  • Buat daftar seputar gejala yang Anda rasakan.
  • Catat riwayat penyakit yang pernah dan sedang Anda alami.
  • Catat riwayat bepergian yang baru-baru ini Anda lakukan.
  • Catat semua obat, suplemen, obat herbal, atau vitamin yang Anda konsumsi.
  • Catat pertanyaan-pertanyaan yang ingin Anda ajukan pada dokter.
Anda juga dapat meminta keluarga atau teman untuk mendampingi Anda saat berkonsultasi dengan dokter. Mereka bisa memberikan dukungan moral maupun membantu Anda dalam mengingat informasi yang disampaikan oleh dokter. 
Saat pemeriksaan, dokter mungkin akan mengajukan beberapa pertanyaan di bawah ini:
  • Apa saja gejala yang Anda rasakan?
  • Sejak kapan gejala muncul?
  • Apakah Anda menderita kondisi tertentu yang meningkatkan risiko abses anal?
  • Apakah Anda rutin mengkonsumsi obat-obatan tertentu?
  • Bagaimana aktivitas seksual Anda?
  • Apakah Anda sudah mencari pertolongan medis sebelumnya? Bila iya, apa saja pengobatan yang pernah Anda coba?
Setelah itu, dokter juga akan melakukan pemeriksaan fisik dan mungkin menganjurkan pemeriksaan penunjang untuk memastikan diagnosis abses anal.
WebMD. https://www.webmd.com/a-to-z-guides/anal-abscess#1
Diakses pada 4 Oktober 2019
eMedicine Heath. https://www.emedicinehealth.com/anal_abscess/article_em.htm#anal_abscess_causes
Diakses pada 4 Oktober 2019
Healthline. https://www.healthline.com/health/anorectal-abscess
Diakses pada 4 Oktober 2019
Crohn’s & Colitis Foundation. https://www.crohnscolitisfoundation.org/what-is-crohns-disease/treatment/surgery/abscess-drainage
Diakses pada 12 Mei 2021
Medscape. https://www.medscape.com/answers/191975-63719/how-is-incision-and-drainage-performed-in-the-treatment-of-anorectal-abscess
Diakses pada 12 Mei 2021
Verywell Health. https://www.verywellhealth.com/perirectal-abscess-2328821
Diakses pada 12 Mei 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email