Therabex Tablet

29 Nov 2020| Dea Febriyani
Therabex tablet adalah suplemen untuk mencegah kekurangan vitamin B dan vitamin C dalam tubuh.

Deskripsi obat

Therabex tablet adalah suplemen untuk mencegah kekurangan vitamin B dan vitamin C dalam tubuh. Suplemen ini merupakan produk konsumen yang dapat dibeli secara bebas. Therabex tablet megandung vitamin B1, B2, B6, B12, dan C, niacinamide, serta kalsium pantotenat. Kalsium pantotenat merupakan bagian dari vitamin B kompleks yang bermanfaat langsung pada energi, fungsi otak, dan metabolisme sel. Vitamin C, yang juga dikenal sebagai asam askorbat, adalah nutrisi penting yang menjaga fungsi tubuh dan bisa ditemukan dalam makanan. Vitamin C bermanfaat sebagai antioksidan yang melawan radikal bebas, penyembuhan luka, serta perbaikan dan pemeliharaan tulang rawan.
Therabex Tablet
Golongan ObatProduk konsumen. Produk yang dapat dibeli secara bebas.
Kandungan utamaVitamin B1, vitamin B2, vitamin B6, vitamin B12, vitamin C, nikotinamida, dan kalsium pantotenat.
Kelas terapiSuplemen dan terapi penunjang.
Klasifikasi obatSuplemen
Kemasan1 box isi 10 strip @ 10 tablet
ProdusenCombiphar

Informasi zat aktif

Vitamin B1 atau tiamin penting dalam pemecahan karbohidrat dari makanan menjadi produk yang diperlukan tubuh. Vitamin B1 ditemukan dalam makanan, seperti sereal, biji-bijian, daging, kacang-kacangan, dan kacang polong.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B1 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran pencernaan setelah pemberian oral
  • Distribusi: Tersebar luas di sebagian besar jaringan tubuh dan memasuki ASI.
  • Ekskresi: Kelebihan tiamin diekskresikan dalam urin sebagai metabolit dan obat tidak berubah.

Riboflavin (vitamin B2) dibutuhkan untuk pemanfaatan energi dari makanan. Vitamin ini penting untuk respirasi jaringan normal, juga diperlukan untuk aktivasi piridoksin dan konversi triptofan menjadi asam nikotinat.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B2 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Mudah diserap dari saluran GI bagian atas.
  • Distribusi: Tersebar luas, termasuk eritrosit dan hati. Melintasi plasenta dan memasuki ASI.
  • Ekskresi: Sekitar 9% diekskresikan dalam urine sebagai obat tidak berubah. Vitamin B6 penting untuk banyak proses dalam tubuh.

Vitamin B6 diperlukan untuk fungsi gula, lemak, dan protein yang tepat dalam tubuh. Vitamin ini juga diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan otak, saraf, kulit, dan banyak bagian tubuh lainnya. Vitamin B6 terjadi secara alami dalam makanan, seperti daging, unggas, kacang-kacangan, biji-bijian, pisang, dan alpukat.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B6 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran pencernaan setelah pemberian oral
  • Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI.
  • Metabolisme: Dikonversi menjadi piridoksal fosfat dan piridoksamin fosfat, yang disimpan dan dimetabolisme terutama di hati.
  • Ekskresi: asam 4-piridoksat dan metabolit aktif lainnya diekskresikan melalui urine.

Nikotinamida adalah turunan vitamin B3. Ini dimasukkan ke dalam koenzim nicotinamide adenine dinucleotide (NAD) dan nicotinamide adenine dinucleotide phosphate (NADP), yang terlibat dalam beberapa jalur metabolisme seluler (misalnya respirasi jaringan, metabolisme lipid dan glikogenolisis). Vitamin ini juga memiliki aktivitas anti-inflamasi yang signifikan.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B3 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Mudah diserap dari saluran GI. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 20-70 menit.
  • Distribusi: Tersebar luas di jaringan tubuh. Memasuki ASI.
  • Metabolisme: Dimetabolisme di hati menjadi turunan N-methylnicotinamide, 2-pyridone dan 4-pyridone dan asam nikotinuric.
  • Ekskresi: Melalui urine (sebagai obat yang tidak berubah dan sebagai metabolit). Waktu paruh eliminasi: 45 menit.

Kalsium pantotenat adalah zat vitamin B. Sebagai komponen koenzim A, sangat penting dalam metabolisme karbohidrat, lemak, dan protein.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B5 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Mudah diserap dari saluran GI setelah pemberian oral.
  • Distribusi: Tersebar luas di jaringan tubuh dan ASI.
  • Ekskresi: Sekitar 70% (diekskresikan tidak berubah dalam urin) dan 30% (feses).

Vitamin C (asam askorbat) merupakan vitamin yang larut dalam air, bertindak sebagai kofaktor dan antioksidan. Vitamin ini penting untuk perbaikan jaringan dan pembentukan kolagen dan bahan antar sel. Selain itu, vitamin C (asam askorbat) terlibat dalam perubahan asam folat menjadi asam folinat, sintesis lipid dan protein, metabolisme karbohidrat, penyerapan dan penyimpanan zat besi, dan respirasi sel.

Bedasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin C diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Setelah pemberian oral, vitamin C diserap dengan mudah. Absorbsi juga dapat dikurangi pada pasien dengan diare atau penyakit saluran cerna.
  • Distribusi: Tersebar luas di tubuh, dengan konsentrasi besar ditemukan di hati, leukosit, trombosit, jaringan kelenjar, dan lensa mata. Asam askorbat melintasi penghalang plasenta. Asam askorbat didistribusikan ke dalam ASI.
  • Metabolisme: Dimetabolisme di hati.
  • Ekskresi: Dioksidasi secara reversibel menjadi asam dehydroascorbic. Beberapa dimetabolisme menjadi senyawa tidak aktif yang diekskresikan dalam urin. Ketika tubuh jenuh dan kadar dalam darah melebihi ambang batas, asam askorbat yang tidak berubah akan dikeluarkan melalui urin. Ekskresi ginjal berbanding lurus dengan kadar darah.

Indikasi (manfaat) obat

  • Memenuhi kebutuhan vitamin B dan vitamin C di dalam tubuh.

Vitamin B1 adalah salah nutrisi penting yang dibutuhkan semua jaringan tubuh agar berfungsi dengan baik. Kekurangan vitamin B1 dapat menyebabkan dua masalah kesehatan utama, yaitu sindrom beri-beri dan sindrom Wernicke-Korsakoff. Beriberi mempengaruhi pernapasan, gerakan mata, fungsi jantung, dan kewaspadaan yang disebabkan oleh penumpukan asam piruvat dalam aliran darah. Ini adalah efek samping di saat tidak dapat mengubah makanan menjadi bahan bakar.
Penyakit Wernicke dapat mempengaruhi sistem saraf, serta menyebabkan gangguan penglihatan, kurangnya koordinasi otot, dan penurunan mental.
Vitamin B2 bekerja dengan cara memecah protein, lemak, dan karbohidrat, serta memiliki peran penting dalam menjaga suplai energi tubuh. Vitamin B2 membantu mengubah karbohidrat menjadi adenosine triphosphate (ATP). Tubuh manusia menghasilkan ATP dari makanan. Sementara, ATP menghasilkan energi saat tubuh membutuhkannya. Senyawa ATP sangat penting untuk menyimpan energi di otot.
Vitamin B6 (piridoksin) adalah vitamin yang larut dalam air dan dibutuhkan tubuh Anda untuk beberapa fungsi. Vitamin B6 berperan dalam perkembangan otak normal dan untuk menjaga kesehatan sistem saraf dan sistem kekebalan.
Vitamin B12 adalah vitamin yang larut dalam air, seperti semua vitamin B lainnya. Tubuh manusia membutuhkan vitamin B12 untuk membuat sel darah merah, saraf, DNA, dan menjalankan fungsi lainnya.
Vitamin C merupakan salah satu vitamin yang dapat larut dalam air. Meski larut dalam air dan dikirim ke jaringan tubuh, tetapi vitamin C tidak disimpan dengan baik, sehingga harus dikonsumsi setiap hari melalui makanan atau suplemen. Vitamin C memiliki peran dalam mengendalikan infeksi dan menyembuhkan luka, serta merupakan antioksidan kuat yang dapat menetralkan radikal bebas berbahaya.
Niacinamide adalah bentuk vitamin B3 atau niasin yang larut dalam air. Niacinamide berasal dari makanan kaya niasin, seperti ikan, unggas, kacang-kacangan, kacang-kacangan, telur, dan biji-bijian sereal. Suplemen niacinamide digunakan untuk mengobati kondisi kulit dan defisiensi niasin.
Kalsium pantotenat adalah garam kalsium dari vitamin B5 yang larut dalam air. Zat ini bisa ditemukan pada tumbuhan dan jaringan hewan dengan sifat antioksidan. Vitamin B5 berperan penting untuk berbagai fungsi metabolisme, termasuk metabolisme karbohidrat, protein, dan asam lemak.

Komposisi obat

Dosis obat

Penggunaan obat harus sesuai petunjuk pada kemasan dan anjuran dokter

1 tablet/hari.

Aturan pakai obat

Dikonsumsi sesuai petunjuk penggunaan atau dokter.

Efek samping obat

  • Mual.
  • Hindari makanan yang sulit dicerna. Jangan berbaring setelah makan. Beristirahatlah dengan posisi kepala lebih tinggi dari kaki Anda. Jika Anda merasa mual saat bangun di pagi hari, makanlah daging tanpa lemak atau keju sebelum tidur. Anda juga dapat menyediakan biskuit di samping tempat tidur untuk dimakan sesaat setelah bangun tidur. Minumlah setidaknya enam gelas air sehari.
  • Muntah.
  • Duduk atau berbaring dalam posisi bersandar. Minumlah sedikit minuman manis. Minuman yang mengandung gula dapat membantu menenangkan perut. Namun, hindari minuman asam, seperti jus jeruk atau jus anggur.
  • Sakit kepala.
  • Istirahat dan tidur yang cukup akan membantu Anda lebih rileks. Jika Anda duduk dalam waktu yang lama, bangun dan sering-seringlah bergerak. Lemaskan otot rahang, leher, dan bahu Anda.
  • Pusing.
  • Berbaringlah hingga pusing hilang, lalu bangun secara perlahan. Beristirahatlah yang banyak. Minum banyak cairan terutama air, serta hindari kopi, rokok, alkohol dan obat-obatan.
  • Kelelahan.
  • Toksisitas hati.
  • Meningkatnya risiko kadar trombosit yang rendah

Cara penyimpanan obat

Simpan di tempat yang sejuk dan kering, serta terhindar dari cahaya matahari langsung.

Perhatian Khusus

  • Pasien penderita peradangan usus besar (kolitis ulseratif).
  • Pasien penderita gangguan hati dan ginjal.
  • Pasien penderita kencing manis (diabetes).
  • Wanita hamil dan ibu menyusui.

Kategori kehamilan

Kategori A: Hasil penelitian menunjukkan obat cukup aman dan tidak mengganggu perkembangan janin di trimester pertama, maupun trimester selanjutnya.

Bila dikonsumsi dalam dosis berlebihan:
Kategori C: Belum terdapat penelitian terkontrol untuk penggunaan Therabex tablet pada ibu hamil. Namun, ada efek samping yang mungkin dapat mengganggu perkembangan dan pertumbuhan janin.
Oleh karena itu, penggunaannya pada ibu hamil hanya dapat dilakukan jika manfaat yang diberikan melebihi risiko yang mungkin timbul pada janin.
Konsultasikan penggunaan obat ini dengan dokter sebelum digunakan.

Kontraindikasi (jangan dikonsumsi pada kondisi)

Pasien yang memiliki alergi terhadap komponen obat ini.

Interaksi obat (jangan digunakan bersamaan dengan)

  • Obat antidepresan trisiklik.
    Beberapa obat untuk depresi dapat menurunkan jumlah riboflavin dalam tubuh. Interaksi ini bukanlah masalah besar karena hanya terjadi dengan sejumlah besar obat untuk depresi.
  • Altretamin.
    Mengonsumsi vitamin B6 dengan obat kemoterapi ini dapat mengurangi keefektifannya, terutama bila juga dikombinasikan dengan obat kemoterapi cisplatin.
  • Levodopa.
    Penggunaan levodopa bersama vitamin B1 dan vitamin B6 dapat mengurangi efek terapi dari levodopa.
  • Fenobarbital.
    Fenobarbital dapat meningkatkan kecepatan tubuh memecah vitamin B2.
  • Probenesid.
    Probenesid dapat meningkatkan jumlah vitamin B2 di dalam tubuh, sehingga mungkin menyebabkan terlalu banyak vitamin B2 di dalam tubuh.
  • Obat antikolinergik.
    Penggunaan antikolinergik ini dengan vitamin B2 dapat meningkatkan kadar riboflavin yang diserap dalam tubuh.
  • Barbiturat.
    Mengonsumsi vitamin B6 dengan obat yang bertindak sebagai depresan sistem saraf pusat (barbiturat) dapat menurunkan durasi dan intensitas obat.
  • Antikonvulsan.
    Mengonsumsi vitamin B6 dengan fosfenitoin atau fenitoin dapat menurunkan durasi dan intensitas obat.

Apa yang harus dilakukan jika ada dosis terlewat?

  • Masih dekat dengan jadwal sebelumnya.
    Jika masih dekat dengan jadwal minum obat sebelumnya, segera konsumsi obat sesuai dosis yang terlewat.
  • Sudah mendekati jadwal berikutnya.
    Jika sudah mendekati jadwal selanjutnya, maka dosis yang terlewat dapat diabaikan dan lanjutkan konsumsi obat sesuai jadwal berikutnya.
  • Jangan menggandakan dosis yang terlewat.
    Jangan mengonsumsi total dosis antara yang terlewat dan dosis berikutnya, kecuali dianjurkan lain oleh dokter Anda.
  • Sering lupa mengonsumsi obat.
    Jika sering lupa untuk mengonsumsi obat, cobalah untuk menggunakan pengingat (alarm) sesuai jadwal minum obat atau mintalah bantuan orang lain mengingatkan jadwal minum obat Anda. Selain itu, alternatif lainnya yaitu menggunakan kotak obat harian sesuai kebutuhan Anda.

Kapan perlu menghentikan penggunaan dan menghubungi dokter?

Hubungi dokter Anda segera jika Anda memiliki efek samping yang serius seperti:

  • Penyakit kuning (menguningnya kulit atau mata).
  • Kehilangan keseimbangan atau koordinasi.
  • Mati rasa di kaki Anda atau di sekitar mulut Anda.
  • Bibir berwarna biru.
  • Nyeri dada.
  • Sesak napas.
  • Kotoran hitam, berdarah.
  • Batuk darah atau muntah yang terlihat seperti bubuk kopi.
  • Perasaan pusing, seperti Anda akan pingsan.
  • Detak jantung tidak teratur.
  • Kemerahan parah di bawah kulit Anda.
  • Masalah penglihatan.
  • Merasa lelah.

School of Public Health. https://www.hsph.harvard.edu/nutritionsource/vitamin-c/
Diakses pada 5 November 2020

Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/219822
Diakses pada 5 November 2020

WebMD. https://www.webmd.com/vitamins/ai/ingredientmono-957/riboflavin
Diakses pada 5 November 2020

WebMD. https://www.webmd.com/vitamins/ai/ingredientmono-853/pantothenic-acid-vitamin-b5
Diakses pada 5 November 2020

WebMD. https://www.webmd.com/vitamins/ai/ingredientmono-1534/niacinamide
Diakses pada 5 November

Glow. https://www.glowm.com/resources/glowm/cd/pages/drugs/n018.html
Diakses pada 5 November

Drugs. https://www.drugs.com/niacin.html
Diakses pada 5 November

Drugs. https://www.drugs.com/mtm/thiamine.html
Diakses pada 5 November

Drugs. https://www.drugs.com/mtm/pyridoxine.html
Diakses pada 5 November

Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email