Repaglinide

26 Agu 2019| Dina Rahmawati
Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Repaglinide merupakan obat yang digunakan untuk diabetes melitus tipe-2

Dexanorm

Repaglinide adalah obat yang digunakan dalam pengobatan diabetes melitus tipe-2. Obat ini bekerja untuk menurunkan glukosa darah. Repaglinide termasuk obat keras sehingga penggunaanya harus berdasarkan resep dokter.

Repaglinide (Repaglinid)
Golongan

Antidiabetic

Kategori obat

Obat resep

Bentuk sediaan obat

Tablet

Dikonsumsi oleh

 Dewasa

Kategori kehamilan dan menyusui

Kategori C: Penelitian pada binatang percobaan menunjukkan efek samping terhadap janin dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita; atau belum ada penelitian pada wanita hamil atau binatang percobaan. Obat hanya dapat diberikan jika manfaat yang diperoleh melebihi besarnya risiko yang mungkin timbul pada janin.

Keamanan penggunaan repaglinide selama menyusui belum diketahui. Pastikan untuk selalu berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum menggunakannya.

Dosis obat

Dosis setiap orang pasti berbeda-beda. Pastikan untuk selalu berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi obat.

Oral

Diabetes melitus tipe-2

Dewasa: Sebagai monoterapi atau dikombinasikan dengan metformin: dosis awalnya, 0,5 mg. Pasien yang berpindah dari obat hipoglikemik lain: dosis awalnya 1 mg. Semua dosis harus dikonsumsi 30 menit sebelum makan. Dosis dapat disesuaikan dalam waktu 1-2 minggu hingga maksimal 4 mg/dosis, dan maksimal 16 mg/hari.

Selalu ikuti anjuran dari dokter atau baca petunjuk di kemasan Repaglinide sebelum penggunaan.

Obat Repaglinide harus dikonsumsi 30 menit sebelum makan. Pastikan dosis yang dikonsumsi sesuai aturan pakai yang ada. Jangan sampai mengonsumsi obat secara berlebihan karena dapat menyebabkan overdosis.

Jangan menghentikan pemakaian jika tidak disarankan oleh dokter. Anda harus berkonsultasi pada dokter jika ingin menghentikan pemakaian atau mengganti obat.

Pemakaian obat umumnya memiliki efek samping tertentu dan bersifat individual. Jika terjadi efek samping yang berlebih, harus segera ditangani oleh tenaga medis.

Repaglinide dapat menyebabkan efek samping yang meliputi:

Ada beberapa efek samping lain yang mungkin belum terdaftar. Jika Anda mempunyai efek samping selain dari yang terdaftar di atas, segera konsultasikan ke dokter Anda.

Beritahukan dan konsultasikan dengan dokter mengenai riwayat penyakit Anda sebelumnya, terutama bila Anda memiliki riwayat atau kondisi berikut:

Ketika mengalami pusing setelah mengonsumsi obat ini, jangan mengemudi atau mengoperasikan mesin karena dapat berbahaya.

Sementara, jika Anda mengonsumsi obat secara berlebihan dan menyebabkan overdosis maka akan timbul gejala reaksi hipoglikemik seperti pusing, berkeringat, tremor, sakit kepala, kejang, kehilangan kesadaran atau bahkan koma.

Gejala hipoglikemik ringan tanpa hilang kesadaran dapat diatasi dengan glukosa oral, dan disesuaikan dengan dosis obat atau pola makan. Namun, jika gejala hipoglikemik berat maka harus diatasi dengan suntikan glukosa intravena.

Kontraindikasi

Jangan menggunakan Repaglinide jika mempunyai kondisi medis di bawah ini:

  • Ketoasidosis diabetik (komplikasi diabetes) dengan atau tanpa koma
  • Diabetes melitus tipe-1
  • Menggunakan obat bersama dengan gemfibrozil

Interaksi obat mungkin terjadi jika Anda menggunakan atau mengonsumsi beberapa obat secara bersamaan. Pastikan untuk selalu berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum menggunakannya. Bila perlu, dokter mungkin akan mengurangi dosis atau mengganti obat dengan alternatif obat lainnya.

Obat yang dapat menyebabkan interaksi adalah:

Mengonsumsi repaglinide dengan obat-obatan di atas secara bersamaan dapat menyebabkan beberapa interaksi yang meliputi:

  • Meningkatkan metabolisme yang dapat mengurangi fungsi obat
  • Meningkatkan efek samping bahkan hingga berkepanjangan
  • Meningkatkan konsentrasi plasma yang akan berpengaruh pada fungsi obat

Informasi yang diberikan bukan sebagai pengganti konsultasi medis langsung dengan dokter atau mengarahkan pemakaian obat dengan merek tertentu. Pemakaian obat harus sesuai dengan resep dokter. Ketersediaan obat tergantung pada indikasi yang disetujui BPOM.

MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/repaglinide/?type=brief&mtype=generic&q=rapaglinid
Diakses pada 23 Agustus 2019

Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email

Artikel Terkait

Beri Banyak Manfaat Kesehatan, Begini Cara Minum Cuka Apel yang Benar

Cara minum cuka apel bukanlah diteguk secara langsung. Anda perlu mencampurkan cuka apel ke dalam air putih, teh, atau salad. Jika dikonsumsi dalam takaran pas, minum cuka apel dapat memberi manfaat bagi sistem pencernaan, menurunkan berat badan, hingga membantu mencegah kanker.
20 Oct 2020|Bayu Galih Permana
Baca selengkapnya
Beri Banyak Manfaat Kesehatan, Begini Cara Minum Cuka Apel yang Benar

Kenali Efek Buruk Binge Watching yang Mengintai Fisik dan Mental Anda

Binge watching atau menonton serial televisi secara maraton sering dijadikan sarana pelepas stres sebagian orang. Namun tahukan Anda efeknya pada kesehatan?
21 Aug 2019|Grace Ratnasari
Baca selengkapnya
Kenali Efek Buruk Binge Watching yang Mengintai Fisik dan Mental Anda

Sering Merasa Haus Berlebih? Waspadai Polidpsi

Sering merasa haus hampir setiap hari? Anda bisa saja mengalami polidipsi! Polidipsi adalah kondisi yang merujuk pada rasa haus yang ekstrim dan tidak dapat dihilangkan dalam jangka waktu yang lama meskipun sudah meminum banyak air. Seringkali, kondisi ini merupakan indikasi dari kondisi medis tertentu.
19 Feb 2020|Anita Djie
Baca selengkapnya
Sering Merasa Haus Berlebih? Waspadai Polidpsi