Interpril Tablet

10 Agu 2020| Ajeng Prahasta

Deskripsi obat

Interpril tablet adalah obat untuk mengatasi tekanan darah tinggi (hipertensi), penyakit ginjal yang disebabkan karena penyakit kencing manis (nefropati diabetik), dan serangan jantung. Obat ini merupakan obat keras yang harus menggunakan resep dokter. Interpril tablet mengandung zat aktif lisinopril.

Interpril Tablet
Golongan ObatObat kerasObat resep. Obat hanya boleh dibeli menggunakan resep dokter.
Produk HalalYa
Kandungan utamaLisinopril.
Kelas terapiAntihipertensi.
Klasifikasi obatACE Inhibitor.
Kemasan1 box isi 3 strip @ 10 tablet (5 mg; 10 mg)
ProdusenInterbat

Informasi zat aktif

Lisinopril adalah obat penghambat peptidil dipeptidase yang termasuk dalam golongan penghambat ACE yang mencegah konversi angiotensin I menjadi angiotensin II, sehingga meningkatkan aktivitas renin plasma dan mengurangi sekresi aldosteron.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, lisinopril diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Diserap secara perlahan dan tidak lengkap dari saluran pencernaan. Ketersediaan hayati: Sekitar 25%. Waktu puncak konsentrasi plasma: Kira-kira 7 jam.
  • Distribusi: Melintasi plasenta.
  • Ekskresi: Terutama melalui urin (obat tidak berubah). Waktu paruh eliminasi: 12 jam.

Indikasi (manfaat) obat


Lisinopril bekerja dengan mengurangi senyawa kimia tertentu yang dapat mengencangkan pembuluh darah, sehingga aluran darah akan lebih lancar dan jantung dapat lebih efisien dalam memompa darah.

Komposisi obat

  • Tensinop tablet 5 mg: lisinopril dihidrat 5 mg.
  • Tensinop tablet 10 mg: lisnopril dihidrat 10 mg.

 

Dosis obat

Penggunaan obat harus sesuai petunjuk pada kemasan dan anjuran dokter

Dewasa:

  • Hipertensi:
    • Dosis awal: 20 mg/hari.
  • Hipertensi berat atau deplesi volume:
    • Dosis awal: 5 mg/hari.
    • Dosis pemeliharaan: 20 mg/hari.
    • Dosis maksimal: 80 mg/hari.
  • Gagal jantung:
    • Dosis awal: 2,5 atau 5 mg/hari, dosis dapat ditingkatkan hingga di bawah 10 mg dalam rentang waktu minimal 2 minggu.
    • Dosis maksimal: 40 mg/hari.
  • Setelah serangan jantung:
    • Dosis awal: 5 mg/hari selama 2 hari dimulai dalam waktu 24 jam setelah mengalami gejala. Dosis dapat ditingkatkan hingga 10 mg/hari.
  • Pasien dengan tekanan darah sistolik rendah:
    • Dosis awal: 2,5 mg/hari.
  • Nefropati diabetik: 10 mg/hari, dosis dapat ditingkatkan hingga 20 mg/hari.


Anak-anak 6-16 tahun dengan berat badan:

  • 20-50 kg:
    • Dosis awal: 2,5 mg/hari.
    • Dosis maksimal: 20 mg/hari.
  • 50 kg ke atas:
    • Dosis awal: 5 mg/hari.
    • Dosis maksimal: 40 mg/hari.

Aturan pakai obat

Dapat dikonsumsi dengan atau tanpa makanan.

Efek samping obat

  • Batuk kering.
    Penggunaan obat batuk biasanya tidak membantu batuk yang disebabkan oleh lisinopril, dan terkadang batuk membaik dengan sendirinya. Bicaralah dengan dokter Anda jika itu mengganggu Anda atau menghentikan Anda tidur, karena obat lain mungkin lebih baik. Bahkan jika Anda berhenti meminum lisinopril, batuk dapat memakan waktu hingga satu bulan untuk hilang.
  • Pusing.
    Jika lisinopril membuat Anda merasa pusing saat berdiri, cobalah bangun dengan sangat lambat atau tetap duduk sampai Anda merasa lebih baik. Jika mulai merasa pusing, berbaringlah sehingga Anda tidak pingsan, lalu duduk sampai merasa lebih baik.
  • Sakit kepala.
    Pastikan cukup beristirahat dan minum banyak cairan. Jangan minum terlalu banyak alkohol. Minta apoteker Anda untuk merekomendasikan obat penghilang rasa sakit. Segera hubungi dokter Anda jika gejala ini bertahan lebih dari satu minggu atau semakin parah.
  • Muntah atau diare.
    Minum banyak cairan, seperti air atau labu, untuk mencegah dehidrasi. Jika Anda sakit, minumlah sedikit cairan sesering mungkin. Bicaralah dengan apoteker jika Anda memiliki tanda-tanda dehidrasi, seperti kencing yang kurang dari biasanya atau memiliki kencing yang gelap dan berbau kuat. Jangan minum obat lain untuk mengobati diare atau muntah tanpa berbicara dengan apoteker atau dokter terlebih dahulu. Jika Anda mengalami diare atau muntah karena sakit perut, atau penyakit, beri tahu dokter Anda. Anda mungkin perlu berhenti minum lisinopril untuk sementara waktu sampai Anda merasa lebih baik.
  • Gatal atau ruam.
    Mengonsumsi antihistamin, yang dapat dibeli dari apotek. Periksa ke apoteker untuk melihat jenis apa yang cocok untuk Anda.
  • Penglihatan kabur.
    Hindari mengemudi kendaraan atau menjalankan mesin. Jika berlangsung lebih dari satu atau dua hari,segera hubungi dokter Anda karena mereka mungkin perlu mengubah perawatan Anda.

Perhatian Khusus

  • Pasien penderita gangguan ginjal dan hati.
  • Ibu menyusui.
  • Anak-anak.
  • Pasien dengan riwayat serangan jantung.
  • Pasien yang memiliki kadar kalium yang tinggi dalam tubuh (hiperkalemia).
  • Pasien yang mengalami kelainan pembuluh darah.
  • Pasien dengan gangguan penyempitan pada katup aorta jantung (stenosis aorta berat).

Kategori kehamilan

Kategori D: Hasil penelitian menunjukkan bahwa obat ini menimbulkan risiko pada janin manusia. Penggunaan pada ibu hamil dapat dipertimbangkan jika manfaat yang diberikan melebihi risiko yang mungkin timbul pada janin. Misalnya, bila obat dibutuhkan untuk mengatasi situasi yang mengancam jiwa atau penyakit serius, di mana obat lain tidak efektif atau tidak bisa diberikan.

Kontraindikasi (jangan dikonsumsi pada kondisi)

  • Pasien yang memiliki alergi terhadap lisinopril atau ACE inhibitor lainnya.
  • Wanita hamil.
  • Pasien dengan riwayat angioedema akibat penggunaan ACE inhibitor.
  • Penggunaan bersama dengan aliskiren pada pasien gangguan ginjal atau kencing manis (diabetes melitus).
  • Pasien yang mengonsumsi obat sacubitril.

Interaksi obat (jangan digunakan bersamaan dengan)

    • Obat antihipertensi dan diuretik.
      Dapat meningkatan efek hipotensi jika dikonsumsi dengan antihipertensi dan diuretik.
    • Diuretik hemat kalium seperti spironolakton dan amilorid, suplemen kalium, dan obat-obatan yang memengaruhi konsentrasi serum K seperti trimetoprim dan siklosporin.
      Peningkatan risiko peningkatan kadar kalium dalam darah (hiperkalemia).
    • Insulin dan agen hipoglikemik oral.
      Dapat meningkatkan efek penurunan kadar gula darah (hipoglikemik).
    • NSAID termasuk inhibitor COX-2 selektif.
      Obat di atas dapat menyebabkan penurunan fungsi ginjal dan mengurangi efek antihipertensi.
    • Lithium.
      Lisinopril dapat meningkatkan kadar serum dan toksisitas lithium.
    • Aliskiren.
      Peningkatan risiko hipotensi, hiperkalemia, dan gagal ginjal dengan aliskiren.
    • Inhibitor neprilysin seperti sacubitril.
      Peningkatan risiko terjadinya pembengkakan pada wajah akibat penumpukan cairan (angioedema).

Apa yang harus dilakukan jika ada dosis terlewat?

  • Masih dekat dengan jadwal sebelumnya.

Jika masih dekat dengan jadwal minum obat sebelumnya, segera konsumsi obat sesuai dosis yang terlewat.

  • Sudah mendekati jadwal berikutnya.

Jika sudah mendekati jadwal selanjutnya, maka dosis yang terlewat dapat diabaikan dan lanjutnya konsumsi obat sesuai jadwal berikutnya.

  • Jangan menggandakan dosis yang terlewat.

Jangan mengonsumsi total dosis antara yang terlewat dan dosis berikutnya, kecuali dianjurkan lain oleh dokter Anda.

  • Sering lupa mengonsumsi obat.

Jika sering lupa untuk mengonsumsi obat, cobalah untuk menggunakan pengingat (alarm) sesuai jadwal minum obat atau meminta bantuan orang lain untuk membantu mengingatkan jadwal minum obat Anda. Selain itu, alternatif lainnya yaitu menggunakan kotak obat harian yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Kapan perlu menghentikan penggunaan dan menghubungi dokter?

  • Perubahan warna menjadi kekuningan pada kulit dan sklera mata, ini bisa menjadi tanda gangguan hati.
  • Pucat, merasa lelah, pingsan atau pusing, tanda-tanda perdarahan (misalnya pendarahan dari gusi atau memar lebih mudah dari biasanya), sakit tenggorokan, demam, dan lebih mudah terkena infeksi, ini bisa menjadi tanda gangguan darah atau sumsum tulang.
  • Jantung berdetak lebih cepat, nyeri dada, dan sesak di dada bisa menjadi tanda gangguan jantung.
  • Sesak napas, mengi, dan mengencangkan dada bisa menjadi tanda gangguan pada paru-paru
  • Sakit perut parah bisa menjadi tanda peradangan pada pankreas.
  • Pembengkakan pada pergelangan kaki, terdapat darah pada urin atau tidak mengeluarlan urin sama sekali bisa menjadi tanda-tanda terjadi masalah pada ginjal.
  • Lengan dan kaki menjadi lemah atau terjadi gangguan dalam berbicara bisa menjadi gejala stroke.

MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/interpril Diakses pada 3 Agustus 2020 MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/lisinopril Diakses pada 3 Agustus 2020 Drugs. https://www.drugs.com/lisinopril.html Diakses pada 3 Agustus 2020 Healthline. https://www.healthline.com/health/lisinopril-oral-tablet#about Diakses pada 3 Agustus 2020 Nhs. https://www.nhs.uk/medicines/lisinopril/#:~:text=If%20you%20miss%20a%20dose,an%20alarm%20to%20remind%20you. Diakses pada 3 Agustus 2020

Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email

Artikel Terkait

Daging Kambing Menyebabkan Darah Tinggi, Cuma Mitos atau Fakta?

Melimpahnya daging kambing dan sapi usai Idul Adha membuat konsumsi kedua daging tersebut meningkat dalam masyarakat. Namun, ada mitos yang berkembang sejak dahulu yang menyatakan bahwa mengonsumsi daging kambing dapat menyebabkan darah tinggi.
29 Jul 2020|Dina Rahmawati
Baca selengkapnya
Daging Kambing Menyebabkan Darah Tinggi, Cuma Mitos atau Fakta?

Macam-macam Sayuran Penurun Darah Tinggi, Apa Saja?

Hipertensi atau tekanan darah tinggi dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, seperti penyakit jantung dan stroke. Namun, terdapat sayuran penurun darah tinggi yang bisa membantu Anda mengontrol tekanan darah.
23 Jul 2020|Dina Rahmawati
Baca selengkapnya
Macam-macam Sayuran Penurun Darah Tinggi, Apa Saja?

Obat-obatan ACE Inhibitor untuk Hipertensi, Cermati Peringatan dan Efek Sampingnya

ACE inhibitor adalah kelas obat antihipertensi untuk mengatasi tekanan darah tinggi. ACE inhibitor umumnya dapat ditoleransi dengan baik oleh banyak pasien, walau risiko efek samping dan peringatan lain tetap perlu dicermati.
14 Aug 2020|Arif Putra
Baca selengkapnya
Obat-obatan ACE Inhibitor untuk Hipertensi, Cermati Peringatan dan Efek Sampingnya