Dansera Tablet

07 Nov 2020| Ajeng Prahasta
Dansera tablet adalah suplemen untuk menjaga daya tahan tubuh dan meredakan nyeri serta peradangan.

Deskripsi obat

Dansera tablet adalah suplemen untuk menjaga daya tahan tubuh dan meredakan nyeri serta peradangan. Suplemen ini merupakan produk konsumen yang dapat dibeli secara bebas. Dansera tablet mengandung zat aktif serrapeptase, vitamin B1 (tiamin hidroklorida), vitamin B2 (riboflavin), vitamin B3 (nikotinamid), vitamin B6 (piridoksin hidrokorida), vitamin B12 (sianokobalamin), dan vitamin E (tokoferol).
Dansera Tablet
Golongan ObatProduk konsumen. Produk yang dapat dibeli secara bebas.
Kandungan utamaSerrapeptase, vitamin B1 (tiamin hidroklorida), vitamin B2 (riboflavin), vitamin B3 (nikotinamida), vitamin B6 (piridoksin hidroklorida), vitamin B12 (sianokobalamin), dan vitamin E (tokoferol).
Kelas terapiEnzim antiinflamasi dan vitamin.
Kemasan1 box isi 10 strip @ 10 tablet
ProdusenOtto Pharmaceutical Laboratories

Informasi zat aktif

Vitamin B1 atau tiamin adalah vitamin yang mampu mengolah karbohidrat menjadi energi, vitamin ini berperan penting dalam metabolisme glukosa, menjaga fungsi saraf otot, dan jantung. Vitamin B6 atau piridoksin adalah vitamin yang larut dalam air, vitamin ini berperan dalam metabolisme protein, lemak, dan karbohidrat serta berperan dalam pembentukan sel darah merah dan neurotransmitter.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B1 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran pencernaan setelah pemberian oral.
  • Distribusi: Tersebar luas di sebagian besar jaringan tubuh dan memasuki ASI.
  • Ekskresi: Kelebihan tiamin diekskresikan dalam urin sebagai metabolit dan obat tidak berubah.

Vitamin B2 (riboflavin) dibutuhkan untuk pemanfaatan energi dari makanan. Ini penting untuk respirasi jaringan normal. Itu juga diperlukan untuk aktivasi piridoksin dan konversi triptofan menjadi asam nikotinat.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B2 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Mudah diserap dari saluran cerna bagian atas.
  • Distribusi: Tersebar luas, termasuk eritrosit dan hati. Melintasi plasenta dan memasuki ASI.
  • Ekskresi: Sekitar 9% diekskresikan dalam urin sebagai obat tidak berubah.

Nikotinamida juga dikenal sebagai niasinamida atau nikotinik amida, adalah bentuk aktif vitamin B3 yang larut dalam air. Nikotinamida digunakan secara efektif untuk mengobati pellagra yaitu penyakit akibat rendahnya kadar niasin atau vitamin B3 dalam tubuh.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B3 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Diserap dengan cepat dari saluran GI. Kadar kolesterol dan trigliserida menurun setelah beberapa hari.
  • Distribusi: Koenzim didistribusikan secara luas di jaringan tubuh, vitamin B3 muncul dalam ASI.
  • Metabolisme: Dimetabolisme oleh hati menjadi metabolit aktif.
  • Ekskresi: Diekskresikan dalam urin.

Vitamin B6 atau piridoksin adalah vitamin yang larut dalam air, vitamin ini berperan dalam metabolisme protein, lemak, dan karbohidrat serta berperan dalam pembentukan sel darah merah dan neurotransmitter.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B6 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran pencernaan setelah pemberian oral.
  • Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI.
  • Metabolisme: Dikonversi menjadi piridoksal fosfat dan piridoksamin fosfat, yang disimpan dan dimetabolisme terutama di hati.
  • Ekskresi: asam 4-piridoksat dan metabolit aktif lainnya diekskresikan melalui urin.

Vitamin B12 (sianokobalamin) merupakan vitamin neurotropik yang berfungsi untuk menjaga, memelihara, dan menormalkan fungsi saraf dengan memperbaiki gangguan metabolisme sel saraf dan memberikan asupan yang dibutuhkan agar saraf mampu bekerja dengan baik.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin B12 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Mengikat faktor intrinsik yang disekresikan oleh mukosa lambung, melalui saluran GI secara aktif atau dengan difusi pasif.
  • Distribusi: Di dalam darah, terikat pada transcobalamin II (protein pembawa B-globulin spesifik), didistribusikan dan disimpan di hati dan sumsum tulang. Melintasi plasenta dan sejumlah kecil masuk ke dalam ASI.
  • Ekskresi: melalui empedu dengan daur ulang enterohepatik, melalui urin (sebagai B12 tidak terikat dan dalam fraksi kecil).

Vitamin E adalah antioksidan yang terjadi secara alami dalam makanan seperti kacang-kacangan, biji-bijian, dan sayuran berdaun hijau. Vitamin E adalah vitamin yang larut dalam lemak yang penting untuk banyak proses dalam tubuh. Vitamin E adalah vitamin penting yang dibutuhkan untuk fungsi yang tepat dari banyak organ dalam tubuh. Ini juga merupakan antioksidan. Ini berarti membantu memperlambat proses yang merusak sel.

Bedasarkan proses kerja obat dalam tubuh, vitamin E diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Absorpsi GI bergantung pada keberadaan empedu. Hanya 20% hingga 60% vitamin yang diperoleh dari sumber makanan yang diserap. Dengan meningkatnya dosis, fraksi vitamin E yang diserap menurun.
  • Distribusi: Didistribusikan ke semua jaringan; disimpan dalam jaringan lemak atau adiposa.
  • Metabolisme: Dimetabolisme di hati.
  • Ekskresi: Vitamin E diekskresikan terutama di empedu. Sejumlah kecil metabolit yang diekskresikan dalam urine.

Indikasi (manfaat) obat

Mengatasi:

  • Sakit punggung.
  • Nyeri sendi (osteoartritis).
  • Radang sendi (rheumatoid arthritis).
  • Penurunan kepadatan tulang (osteoporosis).
  • Nyeri seluruh tubuh (fibromyalgia).
  • Tangan mengalami sensasi kesemutan (carpal tunnel syndrome).
  • Sakit kepala migrain.
  • Menjaga daya tahan tubuh.
  • Mengatasi nyeri dan peradangan termasuk sinusitis, radang tenggorokan, sakit tenggorokan, infeksi telinga, pembengkakan setelah operasi, pembengkakan pembuluh darah dengan pembentukan bekuan darah (tromboflebitis), dan penyakit radang usus termasuk kolitis ulserativa dan penyakit Crohn.

Serrapeptase adalah enzim yang diisolasi dari bakteri yang ditemukan pada ulat sutera. Serrapeptase memiliki efek anti peradangan (antiinflamasi) yang membantu tubuh memecah protein sehingga membantu mengurangi rasa sakit dan pembengkakan. Vitamin B1 (tiamin hidroklorida) merupakan vitamin yang dapat larut dalam air, vitamin ini membantu tubuh mengubah makanan menjadi energi. Penyakit beri-beri disebabkan karena penumpukan asam piruvat dalam aliran darah, yang merupakan efek samping dari tubuh yang tidak dapat mengubah makanan menjadi energi. Vitamin B2 (riboflavin) merupakan vitamin yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan kesehatan yang baik secara keseluruhan. Ini membantu tubuh memecah karbohidrat, protein dan lemak untuk menghasilkan energi, dan memungkinkan oksigen digunakan oleh tubuh. Nikotinamida juga dikenal sebagai niasinamida atau nikotinik amida, adalah bentuk aktif dari vitamin B3 yang larut dalam air. Nikotinamida digunakan secara efektif untuk mengobati pellagra yaitu penyakit akibat rendahnya kadar niasin atau vitamin B3 dalam tubuh. Vitamin B6 (piridoksin hidroklorida) berperan dalam metabolisme asam amino, produksi sel darah merah, dan pembentukan neurotransmiter. Peradangan dapat menurunkan kadar vitamin B6 dalam darah, sehingga vitamin B6 dapat memperbaiki defisiensi dan mengurangi terjadinya peradangan. Vitamin B12 sangat penting untuk fungsi neurologis, produksi DNA, dan perkembangan sel darah merah. Vitamin E bermanfaat sebagai antioksidan yang bekerja dengan melindungi membran sel, vitamin A, vitamin C (asam askorbat), dan asam lemak tak jenuh dari oksidasi. Vitamin E juga dapat bertindak sebagai kofaktor dalam sistem enzim, dan beberapa bukti ada bahwa itu menurunkan agregasi platelet. Vitamin E merupakan salah satu vitamin penting yang dibutuhkan untuk fungsi yang tepat dari banyak organ dalam tubuh. Ini juga merupakan antioksidan. Ini berarti membantu memperlambat proses yang merusak sel.

Komposisi obat

Dosis obat

Penggunaan obat harus sesuai petunjuk pada kemasan dan anjuran dokter

1 tablet sebanyak 3 kali/hari.

Aturan pakai obat

Dikonsumsi sesudah atau sebelum makan. Jika muncul rasa tidak nyaman pada pencernaan konsumsi setelah makan.

Efek samping obat

  • Diare.
    Minumlah sedikit air tetapi dalam waktu yang sering. Konsultasi dengan apoteker jika Anda memiliki tanda-tanda dehidrasi, seperti buang air kecil lebih jarang dari biasanya atau urin berwarna gelap dan berbau menyengat. Jangan minum obat untuk mengatasi diare tanpa konsultasi dengan apoteker atau dokter.
  • Sakit perut.
    Cobalah istirahat dan rileks. Cobalah untuk makan dan minum secara perlahan dan makan dalam porsi yang lebih sedikit dan lebih sering dapat membantu. Menempatkan bantalan panas atau botol air panas tertutup di perut Anda juga dapat membantu. Jika Anda sangat kesakitan, segera konsultasi pada apoteker atau dokter Anda.
  • Pusing.
    Jika Anda mulai merasa pusing, cobalah berbaring agar tidak pingsan, lalu duduklah sampai Anda merasa lebih baik. Berhati-hatilah saat mengemudi atau menggunakan alat atau mesin jika Anda mengalami efek samping seperti pusing.
  • Mual.
    Cobalah mengonsumsi makanan ringan dan jangan mengonsumsi makanan berat atau pedas. Cobalah konsumsi obat ini setelah makan. Konsultasikan pada dokter Anda jika gejala terus berlangsung lebih dari beberapa hari atau semakin memburuk.
  • Nafsu makan menurun.
  • Ruam kulit.
  • Mimisan (jarang terjadi).

Perhatian Khusus

  • Pasien dengan gangguan perdarahan.
  • Pasien yang akan menjalani operasi.
  • Pasien penderita gangguan hati dan ginjal.
  • Wanita hamil dan ibu menyusui.

Kategori kehamilan

Kategori A: Hasil penelitian menunjukkan obat cukup aman dan tidak menggangu perkembangan janin di trimester pertama maupun trimester selanjutnya.

Bila dikonsumsi dalam dosis berlebihan:
Kategori C: Belum terdapat penelitian terkontrol untuk penggunaan dansera tablet pada ibu hamil, namun ada efek samping yang mungkin dapat mengganggu perkembangan dan pertumbuhan janin.
Oleh karena itu, penggunaannya pada ibu hamil hanya dapat dilakukan jika manfaat yang diberikan melebihi risiko yang mungkin timbul pada janin.
Konsultasikan penggunaan obat ini dengan dokter sebelum digunakan.

Kontraindikasi (jangan dikonsumsi pada kondisi)

Pasien yang memiliki alergi terhadap komponen obat tersebut.

Interaksi obat (jangan digunakan bersamaan dengan)

  • Obat antiplatelet dan obat antikoagulan.
    Serrapeptase dapat menurunkan pembekuan darah. Oleh karena itu, mengonsumsi serrapeptase bersama dengan obat-obatan yang juga memperlambat pembekuan dapat meningkatkan kemungkinan memar dan pendarahan.
  • Aspirin, klopidogrel, diklofenak, ibuprofen, naproksen, dalteparin, enoxaparin, heparin, dan warfarin.
    Vitamin E dapat memperlambat proses pembekuan darah, jika dikonsumsi dengan obat-obat di atas dapat meningkatkan kemungkinan memar dan perdarahan.
  • Lovastatin, ketokonazol, itrakonazol, fexofenadine, dan triazolam.
    Vitamin E dapat menurunkan efektivitas obat yang diuraikan oleh hati, seperti obat-obat di atas.
  • Siklosporin.
    Mengonsumsi vitamin E bersamaan dengan siklosporin dapat meningkatkan penyerapan siklosporin dalam tubuh, sehingga vitamin E dapat meningkatkan risiko terjadinya efek samping dari siklosporin.
  • Obat kemoterapi.
    Vitamin E dapat menurunkan efektivitas obat kanker.
  • Levodopa.
    Penggunaan levodopa bersama vitamin B1, vitamin B6, dan vitamin B12 dapat mengurangi efek terapi dari levodopa.
  • Obat antikolinergik.
    Penggunaan antikolinergik ini dengan vitamin B2 (riboflavin) dapat meningkatkan kadar riboflavin yang diserap dalam tubuh.
  • Obat antidepresan trisiklik.
    Beberapa obat untuk depresi dapat menurunkan jumlah vitamin B2 (riboflavin) dalam tubuh. Interaksi ini bukanlah masalah besar karena hanya terjadi dengan sejumlah besar obat untuk depresi.
  • Fenobarbital.
    Fenobarbital dapat meningkatkan seberapa cepat vitamin B2 (riboflavin) dipecah dalam tubuh.
  • Probenesid.
    Probenesid dapat meningkatkan jumlah vitamin B2 (riboflavin) di dalam tubuh, sehingga mungkin menyebabkan terlalu banyak vitamin B2 (riboflavin) di dalam tubuh. 

Apa yang harus dilakukan jika ada dosis terlewat?

  • Masih dekat dengan jadwal sebelumnya.
    Jika masih dekat dengan jadwal minum obat sebelumnya, segera konsumsi obat sesuai dosis yang terlewat.
  • Sudah mendekati jadwal berikutnya.
    Jika sudah mendekati jadwal selanjutnya, maka dosis yang terlewat dapat diabaikan dan lanjutnya konsumsi obat sesuai jadwal berikutnya.
  • Jangan menggandakan dosis yang terlewat.
    Jangan mengonsumsi total dosis antara yang terlewat dan dosis berikutnya, kecuali dianjurkan lain oleh dokter Anda.
  • Sering lupa mengonsumsi obat.
    Jika sering lupa untuk mengonsumsi obat, cobalah untuk menggunakan pengingat (alarm) sesuai jadwal minum obat atau meminta bantuan orang lain untuk membantu mengingatkan jadwal minum obat Anda. Selain itu, alternatif lainnya yaitu menggunakan kotak obat harian yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Kapan perlu menghentikan penggunaan dan menghubungi dokter?

Jika Anda mengalami salah satu efek di bawah ini, segera hubungi dokter Anda:

  • Ruam atau gatal-gatal pada kulit.
  • Sedikit atau tidak dapat buang air kecil.
  • Sesak napas.
  • Pembengkakan pada wajah, bibir, lidah atau bagian tubuh lainnya.
  • Sakit kepala, pusing, dan perubahan penglihatan.
  • Diare, kram perut atau mudah memar atau berdarah (mimisan atau gusi berdarah).
  • Kelemahan yang tidak biasa atau perasaan lelah.

WebMD. https://www.webmd.com/vitamins/ai/ingredientmono-1115/serrapeptase
Diakses pada 13 Oktober 2020

Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/serrapeptase#side-effects
Diakses pada 13 Oktober 2020

MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/serrapeptase?mtype=generic
Diakses pada 13 Oktober 2020

MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/riboflavin?mtype=generic
Diakses pada 13 Oktober 2020

Drugs. https://www.drugs.com/niacin.html
Diakses pada 13 Oktober 2020

Drugs. https://www.drugs.com/mtm/thiamine.html
Diakses pada 13 Oktober 2020

Drugs. https://www.drugs.com/mtm/pyridoxine.html
Diakses pada 13 Oktober 2020

Glowm. https://www.glowm.com/resources/glowm/cd/pages/drugs/uvw021.html
Diakses pada 13 Oktober 2020

Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email

Artikel Terkait

6 Obat Herbal untuk Nyeri Sendi yang Paling Ampuh

Obat herbal nyeri sendi ada banyak yang terbukti manjur redakan peradangan. Jika gejala tiba-tiba kambuh di rumah, coba oleskan lidah...Baca selengkapnya
6 Obat Herbal untuk Nyeri Sendi yang Paling Ampuh

13 Manfaat Minyak Ikan untuk Kesehatan Tubuh yang Tak Boleh Diremehkan

Minyak ikan berasal dari ikan tinggi lemak, seperti makarel. Berikut manfaat minyak ikan, yaitu: menyehatkan kulit, menjaga kesehatan tulang, dan membantu kinerja otak.
19 Sep 2019|Anita Djie
Baca selengkapnya
13 Manfaat Minyak Ikan untuk Kesehatan Tubuh yang Tak Boleh Diremehkan

Sederet Vitamin Tulang dan Sendi untuk Penderita Ankylosing Spondylitis

Vitamin tulang dan sendi penting dikonsumsi untuk mencegah dan mengobati berbagai penyakit, salah satunya ankylosing spondylitis. Ankylosing spondylitis adalah kondisi tulang belakang dan sendi yang rapuh dan rentan patah.
05 Jul 2019|Anita Djie
Baca selengkapnya
Sederet Vitamin Tulang dan Sendi untuk Penderita Ankylosing Spondylitis