Caldana Flex Kaplet

07 Nov 2020| Dea Febriyani
Caldana Flex kaplet adalah suplemen untuk membantu memelihara kesehatan sendi dan tulang.

Deskripsi obat

Caldana Flex kaplet adalah suplemen untuk membantu memelihara kesehatan sendi dan tulang. Suplemen ini merupakan produk konsumen yang dapat dibeli secara bebas. Caldana Flex kaplet mengandung kalsium karbonat, glukosamin hidroklorida, vitamin D3, magnesium, dan zink.
Caldana Flex Kaplet
Golongan ObatProduk konsumen. Produk yang dapat dibeli secara bebas.
Informasi tambahanLactose intolerant.
Kandungan utamaKalsium karbonat, glukosamin hidroklorida, dan vitamin D3.
Kelas terapiSuplemen dan terapi penunjang.
Klasifikasi obatSuplemen
Kemasan1 box isi 5 strip @ 6 kaplet
ProdusenMedikon Prima Laboratories

Informasi zat aktif

Kalsium karbonat adalah suplemen kalsium yang digunakan dalam keadaan kekurangan dan sebagai tambahan dalam pencegahan dan pengobatan osteoporosis. Vitamin D3 adalah sterol yang larut dalam lemak, yang membantu pengaturan homeostasis kalsium dan fosfat serta mineralisasi tulang.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, kalsium karbonat dan vitamin D3 diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Kalsium karbonat: Sekitar 15-25% terserap di saluran GI. Dikonversi menjadi kalsium klorida oleh asam lambung. Vitamin D: Diserap dengan baik di saluran pencernaan dengan adanya empedu.
  • Metabolisme: Vitamin D: Mengalami hidroksilasi di hati dan ginjal untuk membentuk metabolit aktif, 1,25-dihydrocolecalciferol.
  • Ekskresi: Vitamin D dan metabolit terutama diekskresikan di empedu dan feses.

Glukosamin adalah zat alami yang ditemukan di mukoprotein, kitin, dan mukopolisakarida. Ini merangsang sintesis glikosaminoglikan yang bertanggung jawab untuk pembentukan tulang rawan dalam tubuh. Ini dapat digunakan sebagai suplemen kesehatan dalam pengelolaan gangguan muskuloskeletal dan sendi untuk aktivitas kondroprotektif yang seharusnya.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, glukosamin diketahui memiliki status:

  • Distribusi: Volume distribusi: Kira-kira 2,5-5 L.
  • Metabolisme: Dimetabolisme secara ekstensif di hati.
  • Ekskresi: Melalui urine.

Magnesium penting sebagai kofaktor dalam banyak reaksi enzimatik dalam tubuh yang melibatkan sintesis protein dan metabolisme karbohidrat (setidaknya 300 reaksi enzimatis membutuhkan magnesium). Tindakan lipoprotein lipase telah terbukti penting dalam mengurangi kolesterol serum dan natrium / kalium ATPase dalam mempromosikan polarisasi (misalnya, fungsi neuromuskuler).

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, magnesium diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Berbanding terbalik dengan jumlah yang dicerna; 40% hingga 60% dalam kondisi diet terkontrol; 15% sampai 36% pada dosis yang lebih tinggi.
  • Distribusi: Tulang (50% hingga 60%); cairan ekstraseluler (1% sampai 2%).
  • Ekskresi: Urine (sebagai magnesium); kotoran (sebagai obat yang tidak terserap).

Zink adalah suplemen mineral. Zink adalah kofaktor dari berbagai enzim yang terlibat dalam pembelahan dan pertumbuhan sel, penghilangan radikal bebas berbahaya, dan perkembangan normal serta pemeliharaan sistem kekebalan.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, zink diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Tidak terserap secara sempurna di saluran pencernaan. Penyerapan berkurang dengan fitat. Ketersediaan hayati: Sekitar 20-30%.
  • Distribusi: Tersebar luas ke seluruh tubuh dengan konsentrasi tertinggi di otot, tulang, kulit, mata, dan cairan prostat. Melintasi plasenta dan memasuki ASI. Pengikatan protein plasma: Sekitar 55% terikat pada albumin; 40% terikat pada α1-globulin.
  • Ekskresi: Terutama melalui feses. Jumlah kecil melalui urine dan keringat.

Indikasi (manfaat) obat

  • Membantu memelihara kesehatan sendi dan tulang.
  • Mengatasi pengeroposan pada tulang (osteoporosis).
  • Kelainan pada tulang yang sehingga tulang lunak dan mudah patah (osteomalacia atau rakhitis).
  • Gangguan pada otot seperti kram otot atau kejang otot (tetani laten).
  • Peradangan sendi yang disebabkan karena rusaknya tulang rawan (osteoarthritis).
  • Peradangan pada sendi yang disebabkan karena sistem kekebalan tubuh yang menyerang jaringannya sendiri (rheumatoid arthritis).
  • Nyeri pada sendi atau otot.
  • Sakit pada punggung.

Kalsium berperan sangat penting dalam tubuh yang diperlukan untuk fungsi normal saraf, sel, otot, dan tulang. Jika tidak ada cukup kalsium dalam darah, maka tubuh akan mengambil kalsium dari tulang, melemahkan tulang. Jumlah kalsium yang tepat dalam tubuh, penting untuk membangun dan menjaga tulang yang kuat.
Glukosamin di dalam tubuh digunakan untuk membuat bantalan yang mengelilingi persendian. Pada osteoartritis, bantalan akan menjadi lebih tipis dan kaku. Konsumsi glukosamin hidroklorida sebagai suplemen dapat membantu memenuhi kebutuhan bahan yang dibutuhkan untuk membangun kembali bantalan.
Vitamin D (ergocalciferol-D2, cholecalciferol-D3, alfacalcidol) merupakan vitamin yang larut dalam lemak yang membantu tubuh Anda menyerap kalsium dan fosfor. Memiliki jumlah vitamin D, kalsium, dan fosfor yang tepat penting untuk membangun dan menjaga tulang yang kuat. Vitamin D dengan kalsium digunakan untuk mengobati atau mencegah pengeroposan tulang (osteoporosis). Vitamin D bermanfaat dengan obat lain untuk mengobati kadar kalsium atau fosfat yang rendah yang disebabkan oleh gangguan tertentu.
Magnesium diperlukan bagi pertumbuhan dan pemeliharaan tulang. Magnesium juga dibutuhkan untuk fungsi saraf, otot, dan banyak bagian tubuh lainnya. Di dalam perut, magnesium membantu menetralkan asam lambung dan mengeluarkan kotoran melalui usus.
Seng dibutuhkan untuk pertumbuhan dan pemeliharaan tubuh manusia. Seng ditemukan dalam beberapa sistem dan reaksi biologis, dan dibutuhkan untuk fungsi kekebalan, penyembuhan luka, pembekuan darah, fungsi tiroid, dan banyak lagi. Daging, makanan laut, produk susu, kacang-kacangan, polong-polongan, dan biji-bijian menawarkan tingkat seng yang relatif tinggi.

Komposisi obat

  • Kalsium karbonat (kalsium 200 mg) 500 mg.
  • Glukosamin hidroklorida 750 mg.
  • Vitamin D3 5 mcg.
  • Magnesium 5 mcg.
  • Zink 7,5 mg.

Dosis obat

Penggunaan obat harus sesuai petunjuk pada kemasan dan anjuran dokter

1 kaplet sebanyak 1-2 kali/hari.

Aturan pakai obat

Dikonsumsi sesudah makan.

Efek samping obat

  • Kesulitan buang air besar (konstipasi).
    Konsumsi lebih banyak makanan berserat tinggi seperti buah dan sayuran segar dan sereal, dan minum banyak air. Cobalah berolahraga, misalnya dengan berjalan-jalan atau berlari setiap hari. Jika ini tidak membantu, segera hubungi apoteker atau dokter Anda.
  • Sakit perut.
    Cobalah istirahat dan rileks. Makan dan minum secara perlahan dan makan dalam porsi yang lebih sedikit dan lebih sering dapat membantu. Menempatkan bantalan panas atau botol air panas tertutup di perut Anda juga dapat membantu. Jika Anda sangat kesakitan, segera hubungi apoteker atau dokter Anda.
  • Mual.
    Cobalah mengonsumsi makanan ringan dan jangan mengonsumsi makanan berat atau pesan. Cobalah konsumsi obat ini setelah makan. Hubungi dokter Anda jika gejala terus berlangsung lebih dari beberapa hari atau semakin memburuk.
  • Sakit kepala.
    Pastikan Anda beristirahat dan minum banyak cairan dan sebaiknya jangan mengonsumsi alkohol karena akan menimbulkan efek samping mengantuk serta mintalah apoteker untuk merekomendasikan obat penghilang rasa sakit. Sakit kepala biasanya akan hilang setelah seminggu pertama. Apabila sakit kepala ini masih terasa hingga satu minggu lebih, atau semakin memburuk. Hubungi dokter Anda.
  • Diare.
    Minumlah sedikit air tetapi dalam waktu yang sering. Bicaralah dengan apoteker jika Anda memiliki tanda-tanda dehidrasi, seperti buang air kecil lebih jarang dari biasanya atau urine berwarna gelap dan berbau menyengat. Jangan minum obat lain untuk mengobati diare tanpa berbicara dengan apoteker atau dokter.
  • Mengantuk.
  • Mulas.
  • Muntah.
  • Sensasi rasa seperti terbakar pada dada.
  • Gatal.
  • Rasa tidak nyaman pada perut (dispepsia).
  • Pada penggunaan dosis besar dapat menyebabkan kerusakan pada sel pankreas.

Perhatian Khusus

  • Dapat menyebabkan kantuk, hindari mengemudi kendaraan atau menjalankan mesin.
  • Pasien penderita penyakit hati kronis.
  • Pasien penderita kencing manis (diabetes).
  • Wanita hamil dan ibu menyusui.
  • Pasien yang mengalami gangguan dalam mencerna laktosa (lactose intolerant).

Kategori kehamilan

Kategori N: Keamanan penggunaan caldana flex kaplet kapsul pada ibu hamil dan menyusui belum diketahui. Pastikan untuk selalu berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum menggunakannya.

Kontraindikasi (jangan dikonsumsi pada kondisi)

Pasien yang memiliki alergi terhadap komposisi obat ini.

Interaksi obat (jangan digunakan bersamaan dengan)

  • Warfarin.
    Penggunaan bersama warfarin dapat menyebabkan risiko terjadinya perdarahan.

Apa yang harus dilakukan jika ada dosis terlewat?

  • Masih dekat dengan jadwal sebelumnya.
    Jika masih dekat dengan jadwal minum obat sebelumnya, segera konsumsi obat sesuai dosis yang terlewat.
  • Sudah mendekati jadwal berikutnya.
    Jika sudah mendekati jadwal selanjutnya, maka dosis yang terlewat dapat diabaikan dan lanjutnya konsumsi obat sesuai jadwal berikutnya.
  • Jangan menggandakan dosis yang terlewat.
    Jangan mengonsumsi total dosis antara yang terlewat dan dosis berikutnya, kecuali dianjurkan lain oleh dokter Anda.
  • Sering lupa mengonsumsi obat.
    Jika sering lupa untuk mengonsumsi obat, cobalah untuk menggunakan pengingat (alarm) sesuai jadwal minum obat atau meminta bantuan orang lain untuk membantu mengingatkan jadwal minum obat Anda. Selain itu, alternatif lainnya yaitu menggunakan kotak obat harian yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Kapan perlu menghentikan penggunaan dan menghubungi dokter?

Hentikan penggunaan dan hubungi dokter jika Anda mengalami:

  • Detak jantung cepat atau lambat.
  • Merasa pusing atau pingsan.
  • Kehangatan, kesemutan, atau kemerahan di bawah kulit Anda.
  • Nyeri dada atau sesak napas.
  • Masalah pertumbuhan (pada anak yang mengonsumsi cholecalciferol); atau
  • Tanda-tanda awal overdosis vitamin D seperti kelemahan, rasa logam di mulut Anda, penurunan berat badan, nyeri otot atau tulang, sembelit, mual, dan muntah.

Sesuai kemasan per Oktober 2020

MedlinePlus. https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a601032.html#:~:text=Calcium%20carbonate%20is%20a%20dietary,acid%20indigestion%2C%20and%20upset%20stomach.
Diakses pada 14 Oktober 2020

WebMD. https://www.webmd.com/drugs/2/drug-579-2123/calcium-carbonate-oral/calcium-carbonate-antacid-oral/details
Diakses pada 14 Oktober 2020

Drugs. https://www.drugs.com/mtm/calcium-carbonate.html
Diakses pada 14 Oktober 2020

Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/glucosamine
Diakses pada 14 Oktober 2020

Drugs. https://www.drugs.com/mtm/glucosamine.html
Diakses pada 14 Oktober 2020

WebMD. https://www.webmd.com/vitamins/ai/ingredientmono-998/magnesium
Diakses pada 14 Oktober 2020

Drugs. https://www.drugs.com/magnesium.html
Diakses pada 14 Oktober 2020

MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/glucosamine?mtype=generic
Diakses pada 14 Oktober 2020

MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/calcium%20carbonate%20+%20vitamin%20d3?mtype=generic
Diakses pada 14 Oktober 2020

MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/zinc%20sulfate?mtype=generic
Diakses pada 14 Oktober 2020

Rxlist. https://www.rxlist.com/zinc/supplements.htm
Diakses pada 14 Oktober 2020

WebMD. https://www.webmd.com/vitamins/ai/ingredientmono-982/zinc
Diakses pada 14 Oktober 2020

Drugs. https://www.drugs.com/mtm/vitamin-d3.html
Diakses pada 14 Oktober 2020

EverydayHealth. https://www.everydayhealth.com/drugs/vitamin-d3
Diakses pada 14 Oktober 2020

Drugs. https://www.webmd.com/vitamins-and-supplements/supplement-guide-glucosamine
Diakses pada 14 Oktober 2020

WebMD. https://www.webmd.com/drugs/2/drug-10175/vitamin-d3-oral/details
Diakses pada 14 Oktober 2020

Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email

Artikel Terkait

Mengintip Fakta Sindrom Piriformis, Mulai dari Penyebab hingga Pencegahannya

Sindrom piriformis adalah gangguan neuromuskular yang seringkali menyebabkan rasa sakit di bokong hingga kaki. Mari kenali sindrom piriformis, mulai dari penyebab hingga pencegahannya.
31 Mar 2020|Fadli Adzani
Baca selengkapnya
Mengintip Fakta Sindrom Piriformis, Mulai dari Penyebab hingga Pencegahannya

6 Penyebab Sakit Bokong Sebelah Kanan dan Cara Mengatasinya

Kemungkinan penyebab sakit bokong sebelah kanan cukup banyak. Mulai dari gangguan sementara, seperti memar atau ketegangan otot; hingga penyakit yang lebih serius dengan konsekuensi jangka panjang, seperti arthritis atau saraf kejepit
13 Oct 2020|Nenti Resna
Baca selengkapnya
6 Penyebab Sakit Bokong Sebelah Kanan dan Cara Mengatasinya

Ini Sederetan Bumbu Masak yang Bisa Jadi Obat Rematik Alami

Saat pergi ke pasar, jangan lupa membeli rempah-rempah yang bisa menjadi obat rematik alami, ya. Sebab, dunia medis telah mengakui adanya rempah-rempah yang bisa mengobati peradangan sendi akibat rematik.
11 Feb 2020|Fadli Adzani
Baca selengkapnya
Ini Sederetan Bumbu Masak yang Bisa Jadi Obat Rematik Alami