Blopress tablet adalah obat untuk menurunkan tekanan darah tinggi dan mengatasi gagal jantung.
Golongan obat Merah Obat keras: diharuskan menggunakan resep dokter.
Kemasan 1 box isi 2 strip @ 7 tablet (8 mg; 16 mg)
Produsen Takeda Indonesia

Blopress tablet adalah obat untuk menurunkan tekanan darah tinggi serta mencegah stroke, serangan jantung, dan gangguan pada ginjal. Obat ini merupakan obat keras yang harus menggunakan resep dokter. Blopress tablet mengandung zat aktif kandesartan sileksetil.

Kandesartan bekerja dengan merelaksasikan pembuluh darah di tubuh, sehingga memungkinkan darah mengalir lebih lancar dan jantung dapat memompa darah secara efisien dan dapat membantu mengurangi tekanan darah dan menurunkan kemungkinan terjadinya stroke atau serangan jantung.

  • Blopress tablet 8 mg: kandesartan sileksetil 8 mg.
  • Blopress tablet 16 mg: kandesartan sileksetil 16 mg.

Penggunaan obat harus sesuai petunjuk pada kemasan dan anjuran dokter

Dewasa:

  • Gagal jantung:
    • Dosis awal: 4 mg sebanyak 1 kali/hari, dosis dapat digandakan dengan jarak tidak kurang dari 2 minggu.
    • Dosis maksimal: 32 mg sebanyak 1 kali/hari.
  • Hipertensi:
    • Dosis awal: 8 mg sebanyak 1 kali/hari, dosis disesuaikan dengan respon pasien.
    • Dosis pemeliharaan: 8 mg sebanyak 1 kali/hari.
    • Dosis maksimal: 32 mg/hari dalam dosis tunggal atau dalam 2 dosis terbagi.
    • Pasien dengan penurunan volume intravaskular:
      • Dosis awal: 4 mg sebanyak 1 kali/hari.

Anak-anak:

  • Hipertensi:
    • 1 hingga kurang dari 6 tahun:
      • Dosis awal: 200 mcg/kgBB/hari. Dosis dapat ditingkatkan sesuai respon pasien hingga 50-400 mcg/kgBB/hari.
    • 6 tahun ke atas:
      • Berat badan 50 kg ke bawah: 4-8 mg/hari, dosis disesuaikan menurut kondisi medis 2-16 mg/hari.
      • Berat badan 50 kg ke atas: 8-16 mg/hari, dosis disesuaikan dengan kebutuhan 4-32 mg/hari.
        Semua dosis dapat diberikan sebagai dosis tunggal atau dalam 2 dosis terbagi.
Dapat dikonsumsi dengan atau tanpa makanan.
  • Pusing.
    Apabila kandesartan membuat Anda merasa pusing saat berdiri, cobalah bangun dengan sangat lambat atau tetap duduk hingga merasa lebih baik. Jika Anda mulai merasa pusing, berbaringlah agar tidak pingsan, lalu duduklah sampai merasa lebih baik. Jangan mengemudi kendaraan atau menggunakan alat atau mesin jika merasa pusing, mengalami kram otot atau nyeri otot, atau jika Anda merasa sedikit gemetar.
  • Mual.
    Cobalah untuk konsumsi obat ini dengan makanan atau dikonsumsi setelah makan. Hindari makan terlalu banyak atau makanan pedas
  • Sakit kepala.
    Pastikan istirahat dan minum banyak cairan. Jangan minum terlalu banyak alkohol. Mintalah apoteker Anda untuk merekomendasikan obat penghilang rasa sakit. Sakit kepala biasanya akan hilang setelah minggu pertama mengonsumsi kandesartan. Bicaralah dengan dokter Anda jika berlangsung lebih dari seminggu atau semakin parah.
  • Muntah atau diare.
    Minum banyak air untuk mencegah dehidrasi. Jika merasa sakit, cobalah minum sedikit demi sedikit. Bicaralah dengan apoteker jika Anda memiliki tanda-tanda dehidrasi, seperti buang air kecil lebih jarang dari biasanya atau urin berwarna gelap dan berbau menyengat. Jika Anda mengalami muntah atau diare parah karena sakit perut atau penyakit, beri tahu dokter Anda. Anda mungkin perlu berhenti minum kandesartan untuk sementara waktu sampai merasa lebih baik.
  • Nyeri sendi atau nyeri otot.
    Jika mengalami nyeri otot yang tidak biasa, kelemahan atau kelelahan yang bukan karena olahraga atau kerja keras, konsultasikan dengan dokter Anda. Anda mungkin memerlukan tes darah untuk mengetahui penyebabnya.
  • Pasien dengan riwayat alergi pada kulit atau mukosa yang menyebabkan terjadinya pembengkakan yang disebabkan karena alergi (angioedema).
  • Pasien yang memiliki alergi terhadap kandesartan.
  • Wanita hamil.
  • Pasien penderita gangguan hati atau kolestasis berat.
  • Pasien yang mengonsumsi obat aliskiren pada pasien dengan atau tanpa kencing manis (diabetes melitus).
  • Pasien dengan deplesi volume atau natrium.
  • Pasien penderita gagal jantung kongestif.
  • Pasien yang mengalami gangguan aliran darah karena terjadinya penyempitan pada katup aorta atau mitral (stenosis katup aorta atau mitral).
  • Pasien yang mengalami penyempitan pada arteri yang membawa darah menuju ginjal (stenosis arteri ginjal).
  • Pasien yang menjalani operasi besar dan anestesi.
  • Pasien penderita gangguan hati ringan hingga sedang.
  • Ibu menyusui.
  • NSAID seperti ibuprofen dan asam mefenamat.
    Obat di atas dapat mengurangi efek antihipertensi dan dapat menyebabkan kerusakan fungsi ginjal termasuk kemungkinan terjadinya gagal ginjal akut.
  • Lithium.
    Kandesartan dapat menyebabkan peningkatan kadar lithium sehingga dpat menyebabkan terjadinya toksisitas.
  • Diuretik hemat-K, suplemen K, atau pengganti garam yang mengandung K.
    Penggunaan kandesartan dengan obat-obat di atas dapat menyebabkan terjadinya peningkatan risiko peningkatan kadar kalium dalam darah (hiperkalemia).
  • Aliskiren.
    Pemberian bersama dengan aliskiren pada pasien diabetes dapat meningkatkan risiko terjadinya gangguan ginjal, penurunan tekanan darah (hipotensi), dan peningkatan kadar kalium dalam darah (hiperkalemia).

MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/candesartan?mtype=generic
Diakses pada 13 Agustus 2020

MIMS. https://www.mims.com/indonesia/drug/info/blopress?type=brief&lang=id
Diakses pada 13 Agustus 2020

WebMD. https://www.webmd.com/drugs/2/drug-8183/candesartan-oral/details
Diakses pada 13 Agustus 2020

Healthline. https://www.healthline.com/health/candesartan-oral-tablet#about
Diakses pada 13 Agustus 2020

Nhs. https://www.nhs.uk/medicines/candesartan/
Diakses pada 13 Agustus 2020

MedlinePlus. https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a601033.html
Diakses pada 13 Agustus 2020

Informasi yang diberikan bukan sebagai pengganti konsultasi medis dengan dokter atau mengarahkan pemakaian obat dengan merek tertentu. Pemakaian obat harus tetap sesuai dengan anjuran dokter.

Artikel Terkait