Waspadai Berbagai Penyebab Pusar Berair

(0)
29 Jul 2020|Dina Rahmawati
Ditinjau olehdr. Karlina Lestari
Pusar berair dapat disebabkan oleh infeksi jamurPusar berair bisa menjadi tanda dai infeksi bakteri
Pernahkah Anda mengalami pusar berair? Pusar yang berair ternyata bisa menjadi tanda infeksi akibat penumpukan bakteri, jamur, dan kuman lainnya di dalam pusar. Cairan yang keluar pun beragam dapat berwarna putih, kekuningan, hingga kecoklatan. Bahkan pada kasus yang parah bisa terjadi pendarahan pada pusar. Jika dibiarkan, kondisi tersebut mungkin saja akan berbahaya. Oleh sebab itu, penting bagi Anda untuk mengenal berbagai penyebab pusar berair.

Penyebab pusar berair

Pusar berair dapat mengeluarkan bau yang tak sedap maupun gejala lainnya. Adapun beberapa penyebab keluarnya cairan dari pusar, yaitu:

1. Infeksi bakteri

Umumnya, terdapat 70 jenis bakteri yang berbeda pada pusar. Ketika bakteri terus berkembang biak dan menumpuk bersama kotoran lainnya, maka dapat memicu terjadinya infeksi. Infeksi bakteri pun menyebabkan pusar mengeluarkan cairan berwarna kuning atau hijau. Selain itu, Anda juga bisa mengalami nyeri, pembengkakan, dan keropeng di sekitar pusar. Adanya luka terbuka di sekitar kulit pusar meningkatkan risiko Anda terkena infeksi bakteri karena memudahkan bakteri untuk masuk dan menginfeksi.

2. Infeksi jamur

Infeksi jamur juga bisa menjadi penyebab pusar berair. Cairan yang keluar dari pusar memiliki tekstur yang lebih tebal dan berwarna putih pucat. Kondisi ini juga kerap ditandai dengan adanya ruam pada pusar dan sekitarnya. Biasanya, ruam tersebut kemerahan dan terasa gatal. Ini terjadi akibat pertumbuhan jamur candida yang menyukai area lembap dan gelap. Jika Anda tidak menjaga pusar tetap bersih dan kering, maka jamur tersebut dapat berkembang di pusar Anda dan menyebabkan infeksi.

3. Diabetes

Penyakit diabetes dapat membuat seseorang berisiko mengeluarkan cairan dari pusarnya pada saat-saat tertentu. Menurut penelitian dalam Journal of Pediatric & Adolescent Gynecology, tampaknya terdapat hubungan antara tingginya gula darah dan infeksi jamur candida. Penderita diabetes memiliki gula darah yang lebih tinggi dari biasanya dan jamur memakan gula tersebut. Jamur pun kemudian dapat menyebar lebih mudah di dalam tubuh dan kulit hingga menyebabkan infeksi dan memicu pusar berair. Penelitian lain pun menunjukkan bahwa infeksi jamur di pusar lebih umum terjadi di antara penderita diabetes sehingga perlu waspada jika Anda memiliki kondisi tersebut.

4. Kista urachal

Kista urachal adalah kista yang muncul ketika saluran kemih yang terhubung ke tali pusar gagal menutup dengan benar. Umumnya, kondisi ini terjadi ketika janin masih berada dalam rahim ibu dan tetap tak menutup dengan benar hingga bayi dilahirkan.Benjolan tersebut pun dapat terinfeksi dan mengakibatkan keluarnya cairan keruh atau darah dari pusar. Gejala lain yang mungkin dapat terjadi, yaitu sakit perut, demam, sakit saat buang air kecil, dan adanya benjolan di perut.

5. Pembedahan di area pusar

Pembedahan di area pusar, seperti operasi hernia umbilikalis memungkinkan terjadinya komplikasi berupa keluarnya cairan atau nanah dari pusar. Jika Anda mengalami kondisi tersebut, sebaiknya segera hubungi dokter sebab ini dapat menjadi tanda infeksi internal yang perlu mendapat penanganan dengan segera.

6. Kista sebasea

Kista sebasea adalah benjolan yang dapat terbentuk di kelenjar sebaceous (penghasil minyak alami kulit), baik pada pusar maupun bagian tubuh lainnya. Jika kista ini terinfeksi, maka akan keluar cairan tebal kuning berbau busuk dari pusar Anda. Kista juga dapat mengalami pembengkakan dan kemerahan.

Catatan SehatQ

Jangan anggap remeh pusar berbau apalagi jika disertai dengan demam tinggi, keluar cairan kuning, dan tampak kemerahan. Pusar berair terutama pada bayi dan anak bisa menimbulkan kejang. Jika hal tersebut terjadi, segeralah ke dokter untuk mendapatkan penanganan.Masing-masing penyebab memerlukan perawatan khusus sehingga jangan ragu untuk memeriksakan diri pada dokter apabila khawatir pusar Anda berair. Dokter akan meresepkan obat-obatan tertentu untuk menghentikan keluarnya cairan maupun mengatasi pembengkakan pada pusar. Bahkan operasi atau laser mungkin diperlukan pada kasus yang parah.
penyakitinfeksi bakteriinfeksi jamurpusar bayi
Healthline. https://www.healthline.com/health/belly-button-discharge#treatment
Diakses pada 14 Juli 2020
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/319864#prevention-and-belly-button-care-tips
Diakses pada 14 Juli 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait