Imun Tetap Sehat dengan Vitamin D di Tengah Pandemi Corona

Sumber vitamin D di tengah pandemi corona sangat beragam, termasuk keju salah satunya
Keju merupakan salah satu sumber vitamin D yang bisa dikonsumsi untuk penuhi kecukupan gizinya

Di tengah meningkatnya kasus Covid-19 di banyak negara, para ahli telah mengimbau agar kita terus menguatkan sistem imun atau daya tahan tubuh. Cara menjaga kesehatan sistem imun termasuk dengan mengonsumsi variasi makanan sehat dan bergizi tinggi.

Salah satu nutrisi yang menopang kesehatan sistem imun adalah vitamin D. Kekurangan vitamin D pun bisa meningkatkan risiko Covid-19 yang parah pada penderitanya. Simak pembahasannya di artikel ini.

Pentingnya vitamin D untuk sistem imun

Vitamin D merupakan salah satu nutrisi kunci untuk sistem imun yang sehat. Vitamin ini memiliki kemampuan melawan peradangan di tubuh, berperan dalam regulasi imun, serta membantu mengaktifkan pertahanan sistem imun.

Para ahli menyebutkan bahwa vitamin D membantu mendorong fungsi sel-sel imun, seperti sel T dan makrofag. Dalam laporan bersertifikasi yang dimuat pada jurnal Nutrients, vitamin D berperan dalam mekanisme yang esensial untuk imun yang normal.

Apabila tubuh kekurangan vitamin D, respons imun pun bisa terganggu – dan meningkatkan risiko infeksi dan penyakit yang berkaitan dengan imun. Bahkan, kekurangan vitamin D dikaitkan dengan penyakit pernapasan, seperti TBC, asma, dan penyakit paru obstruktif kronis.

Defisiensi atau kekurangan vitamin D juga bisa menurunkan fungsi paru-paru, yang berisiko memengaruhi kemampuan tubuh dalam melawan infeksi saluran pernapasan.

Vitamin D cegah corona, bagaimana kaitannya?

Studi terkait hubungan vitamin D dengan Covid-19 sebagai penyakit baru masih sangat terbatas. Hanya saja, karena vitamin D menopang kesehatan sistem imun, mencukupi kebutuhan vitamin ini sangat dianjurkan dan boleh jadi berperan krusial dalam respons imun terhadap virus corona.

Menurut Harvard T.H. Chan School of Public Health, yang merupakan fakultas kesehatan masyarakat di Universitas Harvard, ada kemungkinan bahwa kekurangan vitamin D bisa memicu Covid-19 yang lebih parah pada penderitanya. Kekurangan vitamin D dapat mengganggu kesehatan imun dan meningkatkan risiko penyakit pernapasan.

Dalam sebuah tinjauan yang melibatkan 11.321 orang dari 14 negara, dilaporkan bahwa konsumsi suplemen vitamin D menurunkan risiko infeksi pernapasan akut. Efek perlindungan tersebut paling dirasakan oleh responden dengan kadar vitamin D yang rendah di dalam tubuh mereka.

Riset lain tahun 2014 juga melaporkan, vitamin D3 berpotensi untuk mengurangi risiko kematian pada orang lanjut usia. Seperti yang mungkin Anda ketahui, orang lanjut usia menjadi salah satu kelompok yang rentan terinfeksi virus corona dan komplikasinya.

Temuan-temuan di atas mengindikasikan bahwa vitamin D harus dipenuhi kecukupannya demi imun yang sehat. Imun yang sehat pun dilaporkan berperan dalam perlawanan terhadap virus corona. Ahli di Australia baru-baru ini juga menyimpulkan, sistem imun yang sehat mengeluarkan banyak ‘amunisi’ dalam melawan virus corona.

banner corona

Sumber vitamin D yang mudah dicari

Ada beragam cara untuk mencukupkan kebutuhan vitamin D, termasuk dengan mendapatkan sinar matahari dan mengonsumsi makanan sehat:

1. Sinar matahari

Sinar matahari menjadi sumber vitamin D yang paling mudah didapatkan. Saat terpapar sinar matahari, kolesterol di tubuh akan diubah menjadi vitamin D yang esensial. Anda bisa berjemur selama 10-15 menit di pagi hari untuk mendapatkan manfaat sinar matahari - dengan risiko akibat sinar UV yang lebih kecil.

berjemur mendapatkan sinar matahari
Duduk di taman rumah bisa dilakukan sebentar untuk dapatkan sinar matahari

2. Kuning telur

Apabila protein paling banyak terdapat di bagian putihnya, vitamin pada telur lebih terkonsentrasi di bagian kuningnya. Umumnya, vitamin D pada telur bisa mencukupi kebutuhan harian sebesar 5%.

3. Jamur

Variasi makanan sehat lain untuk sumber vitamin D adalah jamur. Beberapa jenis jamur mengandung vitamin D yang sangat tinggi, seperti jamur shiitake, maitake, Portobello, dan jamur putih.

4. Ikan

Ikan, terutama ikan berlemak, menjadi salah satu hidangan yang mengandung beragam nutrisi. Vitamin D pun menjadi salah satu nutrisi kunci dalam beberapa jenis ikan. Beberapa contoh ikan tersebut, yaitu:

  • Makarel
  • Salmon
  • Sarden
  • Tuna

Selain vitamin D, nutrisi lain yang terkandung dalam banyak jenis ikan yakni protein, asam lemak omega-3, hingga iodin.

5. Keju

Keju merupakan salah satu sumber vitamin D yang mudah dicari. Kebanyakan jenis keju mengandung vitamin D sekitar 0,2-0,6 mikrogram - untuk setiap sajian 50 gram. Ada pula produk keju tertentu yang diperkaya dengan vitamin D, sehingga kadarnya bisa lebih tinggi. Biasanya, kadar vitamin D ini ditonjolkan pada label atau informasi nilai gizi.

Keju pun menjadi makanan dan snack yang lezat disantap, untuk menemani hari-hari Anda selama #dirumahaja.

Catatan dari SehatQ

Vitamin D menjadi salah satu nutrisi yang esensial untuk sistem imun. Walau belum ada studi langsung yang mengaitkan vitamin D dengan Covid-19, vitamin ini dilaporkan membantu melindungi tubuh dari infeksi saluran pernapasan secara umum.

Untuk mencukupkan kebutuhan vitamin D, Anda bisa berjemur sebentar di bawah sinar matahari di teras rumah. Tak lupa pula, konsumsilah makanan sehat seperti kuning telur, jamur, ikan, hingga keju.

Harvard T.H. Chan School of Public Health https://www.hsph.harvard.edu/nutritionsource/vitamin-d
Diakses pada 26 April 2020

Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/9-foods-high-in-vitamin-d
Diakses pada 26 April 2020

Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/vitamin-d-coronavirus
Diakses pada 26 April 2020

Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/vitamin-d-foods-for-vegetarians
Diakses pada 26 April 2020

Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/vitamin-d-from-sun
Diakses pada 26 April 2020

Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/324590
Diakses pada 26 April 2020

Nature Medicine. https://www.nature.com/articles/s41591-020-0819-2
Diakses pada 26 April 2020

NCBI. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3738984
Diakses pada 26 April 2020

NCBI. https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/24414552
Diakses pada 26 April 2020

Web MD. https://www.webmd.com/food-recipes/guide/calcium-vitamin-d-foods
Diakses pada 26 April 2020

Artikel Terkait