Tips Mengetahui Letak Usus Buntu dan Gejala-Gejala Penyakitnya

Letak usus buntu berada di bagian perut sebelah kanan
Nyeri di bagian perut kanan bawah bisa menjadi tanda usus buntu

Penyakit usus buntu merupakan peradangan yang terjadi pada usus buntu atau apendiks yang bisa terjadi pada siapa saja, baik orang dewasa, anak-anak, atau lansia. Penyakit ini menyebabkan terjadinya peradangan dan infeksi pada apendiks dan kondisinya ini dapat mengancam jiwa sehingga penting bagi Anda untuk mengenal letak usus buntu dan gejalanya secara lebih jelas.

Saat menderita radang usus buntu, penderita akan merasa nyeri di perut sebelah kanan bagian bawah. Jika kondisi ini Anda abaikan, infeksi dapat menjadi lebih serius dan menyebabkan usus buntu pecah, sehingga menimbulkan keluhan rasa nyeri yang hebat dan mengancam nyawa penderitanya.

Letak usus buntu

Letak usus buntu atau apendisitis berada kurang lebih 2,5 cm di bawah katup ileusekum. Posisi organ ini secara kasat mata terletak di bagian perut sebelah kanan, tepat di garis lurus antara pusar dan tulang panggul. Meskipun orang mengenal nyeri perut sebagai gejala atau ciri-ciri usus buntu yang paling khas. Namun, ada beberapa gejala usus buntu lain yang dapat dirasakan oleh penderitanya.

Gejala-gejala usus buntu

  • Nyeri di perut bagian kanan bawah

Nyeri di perut yang berasal dari bagian kanan bawah merupakan gejala usus buntu yang paling jelas. Nyeri ini akan terasa sangat menyakitkan, dan bisa datang secara tiba-tiba dari sekitar pusar dan turun ke area kanan bawah. Awalnya nyeri ini terasa seperti kram perut, namun semakin lama kondisinya akan bertambah buruk ketika Anda bergerak, batuk, atau bersin. Gejala ini biasanya tidak hilang sampai usus buntu yang meradang diangkat dengan operasi.

  • Mual dan muntah

Mual dan muntah bisa muncul akibat penyakit usus buntu. Kondisi ini menjadi gejala dari kondisi lainnya. Namun, jika disertai dengan nyeri perut dan demam, mual dan muntah maka hal itu diduga menjadi tanda dari usus buntu.

  • Demam

Usus buntu dapat menyebabkan penderitanya demam ringan dan merasakan kedinginan. Jika usus buntu pecah, infeksi yang terjadi akan membuat demam Anda meningkat lebih dari 38 C dan terjadi peningkatan detak jantung.

  • Perut kembung

Penderita penyakit usus buntu akan mengalami kesulitan kentut. Hal ini mengakibatkan gas di dalam perut menjadi menumpuk sehingga membuat perut terasa kembung.

  • Diare atau sembelit

Penyakit usus buntu juga mampu menyebabkan gangguan pada sistem pencernaan, seperti diare atau sembelit. Hal ini diakibatkan oleh peradangan usus buntu Anda dapat mempengaruhi saluran pencernaan.

  • Nafsu makan berkurang

Mual, muntah, dan sembeli yang dialami, tentu akan membuat penderita usus buntu menjadi kehilangan nafsu makan. Bahkan, jika kondisinya sudah parah, penderitanya tidak ingin mengonsumsi apapun.

Penyebab penyakit usus buntu

Penyakit usus buntu dapat terjadi karena rongga usus buntu mengalami infeksi yang diakibatkan oleh berkembang bakteri dengan cepat sehingga membuat usus buntu meradang, bengkak, hingga bernanah. Berikut faktor penyebabnya:

  • Penebalan atau terjadi pembengkakan di jaringan dinding usus
  • Adanya hambatan pada pintu rongga usus buntu
  • Cedera pada perut
  • Feses menyumbat rongga usus buntu
  • Kondisi medis tertentu seperti, tumor perut atau penyakit radang usus

Catatan dari SehatQ

Penyakit usus buntu sangat berbahaya jika terus dibiarkan, karena dapat menyebabkan usus buntu pecah, infeksinya meluas ke seluruh perut hingga berisiko kematian. Oleh karena itu, Anda perlu mengetahui letak usus buntu dan gejalanya untuk mencegah terjadi risiko tersebut. Untuk mengatasi penyakit usus buntu, dokter akan melakukan tindakan operasi dan akan segera mengangkat usus buntu Anda untuk menghindari pecahnya usus buntu. Jika Anda merasakan gejala usus buntu, segera periksakan diri ke dokter agar segera mendapatkan penanganan medis.

Healthline. https://www.healthline.com/health/digestive-health/appendicitis-emergency-symptoms#in-children

Diakses pada 30 Maret 2020

Web MD. https://www.webmd.com/digestive-disorders/digestive-diseases-appendicitis#1

Diakses pada 30 Maret 2020

Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/appendicitis/symptoms-causes/syc-20369543

Diakses pada 30 Maret 2020

Artikel Terkait