Tidak Selalu Lebih Sehat, Ini Beda Makanan Organik dan Konvensional


Label organik tidak serta merta membuat makanan organik menjadi lebih sehat. Ketahui apa perbedaannya dengan makanan non organik.

(0)
20 Nov 2020|Azelia Trifiana
Makanan organikLabel organik tidak serta merta membuat makanan organik menjadi lebih sehat
Belakangan ini popularitas makanan organik semakin melejit. Bahkan meski harganya kerap lebih mahal, tak menyurutkan minat orang yang gemar mengonsumsinya. Meski disebut mengandung nutrisi lebih banyak, bukti bahwa makanan ini lebih baik dari yang non-organik masih perlu penelitian lebih jauh.Di pasaran, banyak produk serupa. Ada yang 100% organik atau di bawahnya. Pilihan untuk mengonsumsinya atau tidak bergantung pada kondisi setiap orang.

Apa itu makanan organik?

Istilah organik mengacu pada bagaimana proses pembuatan makanan. Umumnya, makanan organik ditanam tanpa menggunakan bahan kimia, tambahan hormon, atau genetically modified organism.Artinya, sumber bahan makanan ditanam dengan pupuk alami. Cara ini dapat meningkatkan kualitas tanah serta menghemat air tanah. Di saat yang sama, polusi juga berkurang sehingga lebih ramah lingkungan.Sementara untuk ternak juga tidak diberi tambahan hormon maupun antibiotik. Bahan makanan yang biasa diolah dengan cara organik adalah buah-buahan, sayuran, biji-bijian, produk olahan susu, dan juga daging.Untuk bisa dikatakan organik, makanan harus bebas dari bahan aditif seperti pewarna, pengawet, pemanis, dan penguat rasa (MSG). Produk lain seperti soda, kue, dan sereal juga ada yang diproses secara organik.

Makanan organik bisa jadi lebih bernutrisi

sayur organik
Kembang kol yang dibudayakan secara organik
Ada banyak penelitian yang membandingkan makanan organik dan non-organik. Beberapa membuktikan bahwa tumbuhan yang ditanam secara organik bisa jadi lebih bernutrisi, dalam bentuk:

1. Mengandung antioksidan dan vitamin

Beberapa penelitian menemukan bahwa makanan organik mengandung antioksidan dan nutrisi mikro seperti vitamin C, zinc, dan zat besi lebih tinggi. Bahkan, level antioksidannya bisa lebih tinggi 69%.Studi lain mengemukakan bahwa mengganti sayur dan buah dengan yang organik dapat memberi asupan antioksidan lebih tinggi. Ini terjadi karena tanaman organik tidak menggunakan semprotan pestisida kimia sebagai perlindungan. Jadi, tanaman memproduksi sendiri dalam bentuk antioksidan.

2. Level nitrat lebih rendah

Tumbuhan yang ditanam secara organik juga mengandung nitrat lebih rendah hingga 30%. Ini cukup penting mengingat nitrat dapat meningkatkan risiko beberapa jenis kanker.Selain itu, tingginya nitrat juga dapat menyebabkan methemoglobinemia, penyakit pada bayi yang berpengaruh pada kemampuan tubuh menyimpan oksigen.Meski demikian, ada juga pendapat yang menyebut manfaat dari mengonsumsi sayuran yang non-organik sekalipun lebih banyak ketimbang risiko dari kandungan nitratnya.

3. Kandungan asam lemak

Produk olahan susu organik bisa mengandung asam lemak omega-3 lebih tinggi. Tak hanya itu, kandungan zat besi, vitamin E, dan karotennya juga sedikit lebih banyak.Meski demikian, susu organik mengandung selenium dan yodium lebih sedikit ketimbang non-organik. Keduanya merupakan mineral yang diperlukan tubuh.

Perbedaan dengan non-organik

Meskipun beberapa hal di atas menggarisbawahi kelebihan makanan organik ketimbang yang tidak, ada juga studi yang tidak menemukan perbedaan apapun.Memang benar proses pembuatan atau budidayanya berbeda, namun tidak demikian dengan kandungan nutrisinya.Sebuah studi observasional membandingkan asupan nutrisi pada 4.000 orang dewasa saat mengonsumsi sayuran organik dan konvensional. Memang ada peningkatan kandungan nutrisi, namun itu lebih berkaitan dengan jumlah sayur yang dikonsumsi.Selain itu, ulasan dari 55 studi melihat tidak ada perbedaan kandungan nutrisi antara tanaman organik dan konvensional. Masih banyak lagi studi dengan hasil berbeda yang dipengaruhi oleh banyak faktor seperti kualitas tanah, kondisi cuaca, dan kapan waktu panen.Sementara pada hewan, komposisi produk olahan susu dan juga daging dipengaruhi oleh faktor genetik, pakan, peternakan, dan juga periode panen.

Perbedaan budidaya produk organik dan konvensional

telur
Telur juga memiliki versi organik dan non organik
Jika nutrisi tidak jauh berbeda, hal yang menekankan beda antara produk organik dan konvensional di antaranya:
  • Proses tanam

Pada produk organik, digunakan pupuk alami. Selain itu, penyiang gulma atau herbisida juga dikendalikan secara alami. Jika ada hama pun, metode pengendalinya dilakukan dengan pestisida alami.Di sisi lain, produk konvensional diberikan pupuk kimia. Begitu pula penyiang gulma juga menggunakan produk kimia. Hama juga dikendalikan dengan pestisida sintetis.
  • Daging, telur, dan olahan susu

Ternak diberi pakan organik, bebas hormon dan GMO. Penyakit dicegah dengan metode alami seperti membersihkan kandang dan memberikan pakan sehat. Tak hanya itu, ternak juga mendapatkan akses ke ruang terbuka.Sementara ternak konvensional diberikan hormon agar tumbuh lebih cepat. Pakannya pun bisa mengandung GMO. Untuk mencegah penyakit, diberikan antibiotik dan obat. Selain itu, ternak juga bisa saja tidak memiliki akses ke ruang terbuka.

Jangan tergiur istilah “organik”

Meningkatnya popularitas makanan organik membuat banyak produsen memberikan label organik pada produk mereka. Meski demikian, perlu diingat bahwa label organik tidak serta merta membuat suatu makanan menjadi sehat.Bahkan, masih banyak produk organik yang diproses sedemikian rupa sehingga kadar kalori, gula, garam, dan lemaknya bertambah. Jika dijual dengan label organik sekalipun, tetap saja produk itu tidaklah sehat.Ini berlaku tak hanya pada junk food, tapi juga produk di pasaran. Ada pula yang menyebut kandungan di dalamnya alami namun ternyata sama-sama menggunakan gula.Jadi, pembeli harus pandai memilah label organik, seperti:
  • 100% organik: Artinya seluruh komposisinya merupakan bahan organik
  • Organik: Setidaknya 95% komposisinya organik
  • Terbuat dari organik: Setidaknya 70% komposisinya organik

Memilih makanan organik atau non-organik bukan hanya soal lebih sehat atau tidak. Ada banyak faktor lain yang ikut berperan. Makanan organik pun tidak berarti lebih sehat dibandingkan dengan konvensional.Penasaran mengapa produk organik dijual lebih mahal serta pilihan makanan yang menyehatkan, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
makanan sehathidup sehatpola hidup sehat
Healthline. https://www.healthline.com/nutrition/what-is-organic-food#TOC_TITLE_HDR_3
Diakses pada 7 November 2020
PubMed. https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/24968103/
Diakses pada 7 November 2020
Help Guide. https://www.helpguide.org/articles/healthy-eating/organic-foods.htm
Diakses pada 7 November 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait