logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Sex & Relationship

Tidak Melakukan Hubungan Seks, Mungkinkah Hamil Tanpa Penetrasi Terjadi?

open-summary

Hamil tanpa penetrasi bisa terjadi saat pasangan mengeluarkan air mani di bagian luar vagina, menempelkan penis ereksi ke vagina, dan memasukkan jari yang berlumur air mani ke dalam vagina. Kasus kehamilan tanpa penetrasi terbilang jarang, namun bisa saja terjadi.


close-summary

18 Nov 2020

| Bayu Galih Permana

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

Hamil tanpa penetrasi bisa saja terjadi karena bertemunya sel sperma dan sel telur

Splash pregnancy adalah kondisi ketika wanita didiagnosis hamil tanpa penetrasi seks

Table of Content

  • Apa itu splash pregnancy?
  • Cara mencegah hamil tanpa penetrasi
  • Catatan SehatQ

Beberapa hari terakhir, kabar mengenai janda Cianjur hamil karena angin tengah ramai menjadi bahan perbincangan. Menurut pengakuan, wanita yang diketahui berinisial SZ itu tidak merasakan tanda-tanda kehamilan.

Advertisement

Publik semakin dibuat bingung karena sejumlah kabar menyebut bahwa janda Cianjur hamil tanpa melakukan hubungan seks. SZ mengatakan, ia hanya merasakan ada angin yang masuk lewat organ kewanitaannya dan perutnya perlahan membesar.

Dalam dunia medis, hamil tanpa penetrasi merupakan kondisi yang mungkin saja terjadi dan bisa dialami oleh semua wanita. Hamil tanpa melakukan hubungan seks ini dikenal dengan istilah splash pregnancy.

Apa itu splash pregnancy?

Splash pregnancy adalah kondisi ketika wanita didiagnosis hamil tanpa melakukan hubungan seks. Bisa disebut juga hamil tanpa penetrasi, ada beberapa kondisi yang bisa meningkatkan potensi terjadinya splash pregnancy.

Beberapa tindakan yang dapat memicu terjadinya hamil tanpa penetrasi, antara lain:

  • Mengeluarkan cairan ejakulasi (air mani) di bagian luar vagina
  • Menempatkan jari-jari yang terkena air mani di luar maupun dalam vagina
  • Menempelkan penis yang ereksi atau mengeluarkan cairan pra-ejakulasi pada vagina

Meski kasus kehamilan tanpa penetrasi terbilang jarang, bukan berarti kondisi tersebut tidak bisa terjadi. Saat berhasil masuk ke dalam vagina, sel sperma dalam air mani akan bergerak menuju saluran tuba falopi. Di tempat itulah, sel sperma nantinya akan bertemu dengan sel telur dan melakukan pembuahan.

Dalam survei yang dilakukan terhadap 7.870 wanita hamil, sekitar 0,8 persen (45 orang) dari mereka mengaku hamil tanpa melakukan hubungan seks. Para peneliti pun menyebut fenomena ini dengan sebutan “virgin pregnancy”.

Cara mencegah hamil tanpa penetrasi

Meski tidak dapat dicegah sepenuhnya, ada beberapa tindakan yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi risiko mengalami hamil tanpa penetrasi. Tindakan-tindakan yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko splash pregnancy, di antaranya:

1. Memakai kondom

Menggunakan kondom ketika melakukan aktivitas seksual adalah cara yang paling sederhana untuk mencegah kehamilan. Selain mengurangi risiko kehamilan, memakai kondom juga bisa melindungi Anda dari infeksi menular seksual (IMS) yang ditularkan melalui kontak kulit.

2. Minum pil KB

Mengonsumsi pil KB secara rutin dan benar dapat membantu mencegah kehamilan. Pil KB diketahui dapat mencegah potensi kehamilan hingga 91 persen jika diminum dengan benar. Apabila hendak meminum pil KB, sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu ke dokter supaya mendapatkan jenis yang tepat dan sesuai dengan kondisi Anda.

3. Menggunakan kontrasepsi diafragma

Diafragma adalah alat kontrasepsi yang berguna untuk mencegah sperma masuk ke dalam rahim. Untuk mendapatkan perlindungan yang maksimal, Anda harus memakai diafragma yang pas dengan tubuh Anda. Menggunakan diafragma ketika melakukan aktivitas seksual efektif mencegah kehamilan hingga 88 persen.

4. Memakai patch

Punya fungsi seperti pil KB, patch dapat membantu mencegah kehamilan dengan melepaskan hormon ke dalam aliran darah sekitar ovarium agar tak melepaskan sel telur. Tingkat efektivitas dari penggunaan alat berbentuk koyo ini untuk mencegah kehamilan hampir sama dengan pil KB.

5. Vaginal ring

Vaginal ring adalah cara mencegah kehamilan yang dilakukan dengan cara memasukkan cincin khusus ke dalam vagina. Harus diganti secara rutin tiap bulan, alat ini melepaskan hormon yang berguna untuk mencegah kehamilan. Tingkat efektivitas dari vaginal ring sama dengan pil KB dan patch.

6. Intrauterine device (IUD)

IUD adalah alat kontrasepsi yang dimasukkan ke dalam vagina untuk menghalangi sperma mencapai sel telur. Dapat digunakan dalam jangka waktu 3 hingga 10 tahun, memakai IUD dinilai 99 persen efektif untuk mencegah terjadinya kehamilan.

7. Nexaplanon

Nexaplanon adalah cara mencegah kehamilan dengan memasangkan implan yang melepaskan hormon KB. Dapat bertahan hingga 3 tahun, memasang implan nexaplanon efektif mencegah kehamilan hingga 99 persen.

8. Suntik KB

Bisa digunakan untuk mencegah kehamilan, suntik KB dapat bertahan dalam tubuh Anda selama kurun waktu 12 hingga 15 minggu. Metode ini dinilai dapat mencegah terjadinya kehamilan hingga 94 persen.

9. Memerhatikan siklus menstruasi

Untuk mencegah kehamilan, Anda bisa melakukan aktivitas seksual dengan pasangan saat sedang dalam masa tidak subur. Cara mengetahui masa tidak subur bisa dilakukan dengan memerhatikan siklus menstruasi. Umumnya, masa tidak subur berada pada hari ke-21 sejak hari pertama Anda menstruasi.

Sebelum menerapkan cara-cara di atas, Anda sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter. Bertanyalah mengenai kelebihan dan kekurangan dari masing-masing metode yang bisa digunakan untuk mencegah kehamilan. Selain itu, pilihlah metode yang sesuai dengan kondisi tubuh dan kesehatan Anda untuk mengurangi risiko yang dapat ditimbulkan.

Baca Juga

  • Vagina Kering? Begini Cara Mengatasinya
  • Cara Memperbanyak Sperma yang Alami dan Mudah Dilakukan
  • Jangan Asal Pilih, Ini Tips Memilih Sex Toys yang Aman dan Tepat

Catatan SehatQ

Hamil tanpa penetrasi adalah kondisi yang mungkin terjadi. Dikenal juga dengan istilah splash pregnancy, kondisi ini terjadi ketika Anda melakukan aktivitas seperti mengeluarkan air mani di bagian luar vagina, menempelkan penis ereksi ke vagina, serta memasukkan jari yang berlumur air mani ke dalam vagina.

Untuk berdiskusi lebih lanjut mengenai hamil tanpa penetrasi dan upaya yang bisa dilakukan agar kondisi tersebut tidak terjadi, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

hubungan sekspenggunaan kbkontrasepsisperma

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved