Tes Mata Minus yang Harus Dijalani Sebelum Pakai Kacamata


Tes mata minus adalah serangkaian tes berupa pemeriksaan ketajaman penglihatan, retinoskopi, dan pinhole test. Tes ini sebaiknya segera dijalani jika Anda sudah merasakan gejala seperti pusing, mata cepat lelah, dan kesulitan melihat objek yang jauh.

(0)
07 Nov 2020|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Tes mata minus ada tiga jenis, yaitu ketajaman penglihatan, retinoskopi, dan pinhole testTes mata minus perlu dilakukan sebelum memakai kacamata
Saat mata sudah mulai terasa tidak nyaman dan kesulitan melihat atau membaca sesuatu pada jarak yang sedikit jauh, maka sebaiknya Anda mulai menjadwalkan tes mata minus untuk memastikan kondisi tersebut. Tes mata minus di dokter akan dilakukan untuk mengetahui kondisi yang Anda rasakan, benar-benar rabun jauh atau bukan. Setelah itu, dokter akan melihat tingkat keparahannya dan meresepkan kacamata atau lensa kontak sesuai kondisi mata Anda.

Waktu paling tepat untuk menjalani tes mata minus

Pandangan kabur, salah satu gejala mata minus
Waktu paling tepat untuk menjalani tes mata minus adalah saat Anda sudah mulai merasakan gejala-gejala miopia, istilah medis untuk kondisi rabun jauh. Beberapa ciri rabun jauh yang dapat dirasakan antara lain:
  • Pandangan kabur saat melihat objek yang jauh
  • Harus mengernyitkan mata untuk melihat sesuatu secara lebih jelas
  • Pusing
  • Mata terasa lelah terus menerus
  • Sulit melihat dengan jelas saat malam hari
Saat ini, rabun jauh juga sering dialami oleh anak-anak. Oleh karena itu, saat gejala di bawah ini mulai dialami anak, orangtua sebaiknya segera membawanya untuk tes mata minus.
  • Sering mengernyitkan mata
  • Perlu duduk terlalu dekat dengan televisi atau gadget
  • Terlihat tidak sadar akan objek yang letaknya jauh
  • Sering berkedip
  • Sering mengusap mata tanpa sebab yang jelas
Baik anak-anak maupun orang dewasa, sebaiknya segera menjalani tes mata minus apabila gejala-gejala di atas sudah mulai mengganggu aktivitas sehari-hari seperti sekolah, mengendarai kendaraan bermotor, hingga bekerja.

Jenis-jenis tes mata minus

Tes mata minus salah satunya tes ketajaman penglihatan
Materi tes ketajaman penglihatan pada saat tes mata minus
Saat Anda menjalani tes mata minus di dokter spesialis mata, dokter terlebih dahulu akan menanyakan tentang gejala yang dirasakan. Selain itu, dokter juga akan bertanya seputar riwayat kesehatan secara umum, obat-obatan yang sedang dikonsumsi, hingga kebiasaan dalam menjalani kegiatan sehari-hari.Setelah melakukan pemeriksaan awal, dokter akan menjalankan tes mata minus dengan metode-metode di bawah ini.

1. Tes ketajaman penglihatan

Tes kejaman penglihatan atau pemeriksaan visus, dilakukan dengan cara melihat objek dalam jarak tertentu. Anda mungkin sudah sering melihat selembar poster yang berisi huruf dari ukuran besar hingga kecil di ruangan dokter mata.Huruf di poster tersebut bertindak sebagai objek, dan pasien akan diinstruksikan untuk melihatnya dari jarak 20 kaki atau kurang lebih 6 meter. Jika berhasil menyebutkan semua objek dengan tepat, maka hasil pemeriksaan Anda adalah 20/20.Jika hasil pemeriksaan Anda 20/40, misalnya, maka artinya Anda perlu berdiri di jarak 20 kaki untuk melihat objek yang oleh mata normal bisa dilihat dengan jelas dari jarak 40 kaki. Ini membuktikan Anda kesulitan melihat dari jarak jauh.

2. Retinoskopi

Retinoskopi adalah pemeriksaan mata menggunakan alat bernama retinoskop. Alat ini akan mengukur kemampuan mata dalam menangkap cahaya. Sebelum mengukur kemampuan tersebut, dokter akan menempatkan sejumlah lensa menggunakan alat yang disebut phoropter. Hasil dari pemeriksaan retinoskopi ini bisa memperlihatkan kondisi rabun jauh. Lalu, dokter memakai alat phoropter yang ada, untuk mengetahui jumlah minus yang dibutuhkan untuk membuat Anda melihat dengan jelas.Baca Juga: 9 Cara Mengatasi Rabun Jauh Secara Alami di Rumah

3. Pinhole test

Melansir dari , pinhole test disebut lebih sering digunakan untuk tes mata minus remaja dan dewasa.Sebab, anak-anak yang berusia di bawah 7-8 tahun akan kesulitan untuk melakukannya, sehingga hasil pemeriksaan bisa tidak akurat.Pinhole test adalah pemeriksaan mata minus dengan alat bernama pinhole, yang berbentuk seperti kacamata yang terbuat dari papan gelap dan memiliki satu atau lebih lubang.Pasien yang menjalani tes ini, akan diinstruksikan untuk melihat objek yang ada di depannya melalui lubang kecil tersebut. Hasil pemeriksaan ini bisa memberikan informasi pada dokter mengenai penyebab pasti gangguan penglihatan yang dirasakan.Apabila saat melihat menggunakan pinhole, pasien merasa penglihatannya jadi lebih jelas, maka kemungkinan gangguan yang dialami disebabkan oleh kerusakan refrakasi, seperti rabun jauh.Namun jika melihat menggunakan pinhole membuat penglihatan semakin memburuk, maka gangguan mata kemungkinan disebabkan oleh masalah pada makular (bagian mata yang ada di belakang retina) maupun kekeruhan pada lensa.Masalah pada makular biasanya berkaitan dengan penurunan fungsi penglihatan akibat usia.Sementara itu, jika penggunaan pinhole sama sekali tidak menimbulkan perubahan apapun pada penglihatan pasien, maka gangguan penglihatan yang dialami kemungkinan disebabkan oleh ambliopia atau mata malas.

Perawatan yang bisa dilakukan setelah tes mata minus

Kacamata bisa jadi solusi mata minus
Setelah melakukan tes mata minus, dokter akan menentukan jenis perawatan yang paling tepat untuk Anda. Jenis perawatan yang paling sering diberikan pada pasien dengan mata minus adalah kacamata atau lensa kontak.Jenis kacamata maupun lensa kontak yang digunakan pun akan disesuaikan dengan tingkat keparahan rabun jauh yang dialami. Selain kedua alat tersebut, Anda juga bisa menjalani operasi untuk mengembalikan fungsi mata kembali normal.Operasi yang biasa dilakukan untuk mengatasi mata minus adalah operasi LASIK, LASEK, maupun keratektomi refratif (PRK). Semua operasi tersebut dilakukan dengan tujuan membetulkan bentuk kornea mata, hanya saja tekniknya berbeda-beda.Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang tes mata minus, serta kesehatan mata secara umum, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di .
kesehatan matarabun jauhpenyakit matagangguan matamata minus
NCBI. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6688402/
Diakses pada 26 Oktober 2020
American Optometric Associaton. https://www.aoa.org/healthy-eyes/eye-and-vision-conditions/myopia?sso=y
Diakses pada 26 Oktober 2020
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/nearsightedness/symptoms-causes/syc-20375556
Diakses pada 26 Oktober 2020
American Academy of Opthalmology. https://www.aao.org/eye-health/diseases/myopia-nearsightedness-treatment
Diakses pada 26 Oktober 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)
0

Artikel Terkait