Tes Keperawanan, Validkah untuk Mengetahui Seorang Wanita Perawan atau Tidak?


Tes keperawanan dilakukan untuk melihat ada tidaknya, atau robek tidaknya selaput dara. Padahal, selaput dara tidak bisa menjadi patokan seorang wanita masih perawan atau tidak. Selaput dara bisa sangat rapuh, artinya bisa robek bahkan karena aktivitas sehari-hari, seperti olaharga tertentu atau kecelakaan.

0,0
cara melakukan tes keperawananTes keperawanan dilakukan dengan metode 2 jari untuk mengecek selaput dara
Tes keperawanan kian menjadi perdebatan di berbagai kalangan. Beberapa instansi bahkan menjadikan tes keperawanan sebagai prosedur wajib dalam proses perekrutan karyawan. Namun, haruskah hal tersebut dilakukan? Dan apakah tes keperawanan ini benar-benar valid dalam menentukan virginitas seorang wanita? Bagaimana pandangan medis terkait konsep keperawanan dan tes ini bagi wanita? Simak ulasan lengkapnya berikut ini. 

Apa itu keperawanan?

Keperawanan tidak bisa ditentukan dari robekan selaput dara
Keperawanan tidak bisa ditentukan dari robekan selaput dara
Dalam masyarakat, keperawanan diartikan sebagai seorang wanita yang belum melakukan hubungan seksual. Keperawanan juga sering kali menjadi simbol kesucian seorang gadis yang belum menikah. Keperawanan atau perawan memiliki definisi yang luas dan bisa berbeda pada setiap orang. Beberapa orang mungkin menganggap keperawanan bisa hilang akibat seks oral, seks anal, atau saat memasukkan jari ke lubang vagina. Sementara, beberapa yang lainnya menganggap keperawanan hilang saat penis melakukan penetrasi pada vagina. Hal ini berangkat dari mitos bahwa keperawanan seorang wanita dapat ditentukan dari selaput dara yang robek atau vagina yang longgar saat berhubungan seksual. Kondisi selaput dara (hymen) inilah yang menjadi tolok ukur pada sebagian besar tes keperawanan yang dilakukan di beberapa negara. Perlu diingat, bahwa keperawanan bukanlah kondisi medis dan bukan sesuatu yang bisa secara spesifik didefinisikan. Hal ini merupakan pilihan dan pengalaman individu secara seksual. Badan kesehatan dunia atau WHO bahkan menyatakan bahwa istilah keperawanan adalah konstruksi sosial, budaya, dan agama, tanpa dasar medis atau ilmiah. 

Bagaimana tes keperawanan dilakukan?

Meski sebenarnya tes keperawanan tidak bisa memberikan informasi mengenai perawan atau tidaknya seorang wanita, beberapa institusi atau keperluan tertentu mensyaratkan dilakukannya tes ini.Cara tes keperawanan biasanya dilakukan melalui pemeriksaan panggul atau pemeriksaan vagina. Prosedur ini dilakukan dengan memeriksa selaput dara. Tujuannya untuk mengetahui adanya peregangan atau robekan hymen, yang menandakan seseorang tidak perawan.
Cara melakukan tes keperawanan dengan metode dua jari dilakukan oleh dokter
Cara melakukan tes keperawanan dengan metode dua jari dilakukan oleh dokter
International Society for Sexual Medicine menyatakan hal yang sama. Sebagian besar cara tes keperawanan dilakukan dengan metode “dua jari”. Cara ini dilakukan dengan memasukkan dua jari ke lubang vagina untuk memeriksa selaput dara.Faktanya, pemeriksaan tersebut tidak bisa mengungkapkan bahwa seorang wanita masih perawan atau telah aktif secara seksual. Bahkan, seorang ginekolog pun tidak dapat mengetahui keperawanan wanita dengan melakukan pemeriksaan fisik tersebut. Hal ini karena struktur dan elastisitas selaput dara pada tiap wanita berbeda-beda. Hymen juga dapat berubah seiring bertambahnya usia. Ada selaput dara yang lebih kuat, bisa meregang, tidak robek, dan tidak berdarah. Ada pula selaput dara yang mudah robek, bahkan akibat aktivitas tertentu seperti olahraga, berkuda, atau terjatuh. Wanita lainnya juga mungkin memiliki selaput dara yang tipis, atau tidak memilikinya sama sekali. Artinya, menjadikan selaput dara sebagai penentu tes keperawanan tidaklah valid. Memiliki selaput dara longgar atau robek bukan berarti seorang wanita pernah melakukan hubungan seksual.Jika keperawanan diartikan pernah tidaknya berhubungan seks, satu-satunya cara efektif untuk mengetahuinya adalah melalui pengakuan individu yang bersangkutan. Dalam dunia medis, pengakuan individu terkait riwayat aktivitas seksual sangat membantu dalam mendiagnosis kondisi tertentu, seperti tanda kehamilan atau mengenali adanya penyakit menular seksual (PMS).

Mengapa tes keperawanan dilakukan?

Terdapat beragam kepercayaan di masyarakat terkait legalitas tes keperawanan bagi wanita. Uji keperawanan sendiri merupakan tradisi yang sudah dilakukan sejak lama di berbagai belahan dunia dengan alasan tertentu. Alasan melakukannya biasanya bertujuan untuk menilai kelayakan sebelum menuju jenjang pernikahan, ataupun kelayakan sebagai calon pekerja suatu instansi. Hal ini sebagian besar dilakukan oleh tenaga kesehatan, tenaga kepolisian, bahkan tokoh masyarakat untuk menilai kehormatan dan nilai sosial seorang wanita. Bahkan di beberapa daerah, tes keperawatan dilakukan pada korban perkosaan untuk memastikan ada atau tidaknya tindakan perkosaan.

Perlukah melakukan tes keperawanan?

Mengecek keperawanan lewat selaput dara tidak memiliki dasar ilmiah
Mengecek keperawanan lewat selaput dara tidak memiliki dasar ilmiah
Organsisasi kesehatan dunia, WHO merekomendasikan untuk tidak melakukan tes keperawanan dalam kondisi apa pun karena merupakan bentuk pelanggaran hak asasi manusia (HAM).Secara ilmiah, cara tes keperawanan dengan memeriksa selaput dara bahkan tidak ada dalam dunia medis. Tes keperawanan justru bisa berdampak buruk terhadap kondisi fisik, psikologis, dan sosial seorang wanita. Terlebih jika pemeriksaan ini dilakukan pada korban kekerasan atau pelecehan seksualMengingat dasar ilmiahnya yang belum terbukti, ditambah adanya risiko buruk pada kesehatan mental seorang wanita, tes keperawanan sebaiknya tidak dilakukan.Selain karena selaput dara bisa rusak karena berbagai hal lainnya, selain berhubungan seksual, setiap orang mungkin punya definisi yang berbeda terhadap keperawanan.Hingga kini, tes keperawanan sendiri masih menjadi kontroversi di berbagai negara, termasuk di Indonesia. Mengingat status keperawanan merupakan konstruksi sosial, budaya, dan agama, pengertian dan konsep keperawanan kembali lagi pada tiap individu. Jika masih ada pertanyaan seputar tes keperawanan, Anda juga bisa berkonsultasi dengan dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download aplikasinya di App Store dan Google Play sekarang!
hubungan seksualpendarahan saat seksrobekan himen vaginakesehatan vagina
Medicine Net. https://www.medicinenet.com/can_a_gynecologist_see_if_youre_a_virgin/article.htm
Diakses pada 17 September 2021
International Society for Sexual Medicine. https://www.issm.info/sexual-health-qa/what-is-virginity-testing-why-is-it-used-and-what-are-its-potential-effects/
Diakses pada 17 September 2021
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/326122#2
Diakses pada 17 September 2021
WHO. https://www.who.int/reproductivehealth/publications/eliminating-virginity-testing-interagency-statement/en/
Diakses pada 17 September 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait