logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Penyakit

Tension Pneumothorax, Masalah Paru-Paru Akibat Hantaman Keras

open-summary

Tension pneumothorax adalah kondisi medis darurat ketika udara terperangkap di rongga pleura antara paru-paru kiri dan kanan. Kondisi ini sangat berbahaya karena ketika udara terus menerus masuk ke rongga ini, dapat menekan paru-paru bahkan jantung.


close-summary

12 Okt 2020

| Azelia Trifiana

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

Tension pneumothorax adalah kondisi medis yang berbahaya

Tension pneumothorax adalah kondisi medis darurat ketika udara terperangkap di rongga pleura

Table of Content

  • Jenis pneumothorax
  • Gejala pneumothorax
  • Diagnosis dan penanganan pneumothorax
  • Catatan dari SehatQ

Tension pneumothorax adalah kondisi medis darurat ketika udara terperangkap di rongga pleura antara paru-paru kiri dan kanan. Kondisi ini sangat berbahaya karena ketika udara terus menerus masuk ke rongga ini, dapat menekan paru-paru bahkan jantung.

Advertisement

Udara bisa masuk ke rongga pleura ketika ada cedera terbuka di dinding dada. Selain itu, robekan jaringan paru-paru juga dapat mengganggu tekanan yang menjaga paru-paru tetap mengembang.

Jenis pneumothorax

seorang anak dengan alat bantu pernapasan

Ada dua jenis pneumothorax yaitu traumatic dan non-traumatic. Kedua jenis ini dapat menyebabkan tension pneumothorax apabila udara di sekitar paru-paru menyebabkan tekanan berlebih. Tension pneumothorax adalah kondisi yang memerlukan penanganan medis darurat.

Penjelasan lebih jauh tentang kedua jenis pneumothorax adalah:

1. Traumatic pneumothorax

Traumatic pneumothorax terjadi setelah seseorang mengalami trauma atau cedera di dada atau dinding paru-paru. Cederanya bisa ringan atau parah, terutama trauma yang merusak struktur dada sehingga udara masuk ke rongga pleura.

Contoh cedera yang dapat menyebabkan traumatic pneumothorax adalah:

  • Trauma dada akibat kecelakaan saat berkendara
  • Tulang rusuk patah
  • Hantaman keras pada dada saat berolahraga
  • Luka tusuk di dada
  • Tembakan peluru di dada
  • Prosedur medis yang bisa merusak paru-paru seperti penggunaan ventilator, biopsi paru-paru, atau CPR

Selain beberapa hal di atas, perubahan tekanan udara saat menyelam atau mendaki gunung juga dapat menyebabkan traumatic pneumothorax. Perubahan ketinggian bisa menyebabkan luka di paru-paru. Ketika pecah, udara bisa masuk ke rongga pleura.

Traumatic pneumothorax harus segera ditangani. Jika tidak, bisa terjadi komplikasi seperti serangan jantung, gagal napas, hingga kematian.

2. Nontraumatic pneumothorax

Jenis pneumothorax berikutnya tidak terjadi akibat cedera. Justru, ini terjadi seara spontan. Klasifikasinya berupa nontraumatic pneumothorax primer dan sekunder.

Pada kondisi primary spontaneous pneumothorax (PSP), umumnya terjadi pada orang yang tidak memiliki masalah paru-paru dan sering menyerang laki-laki dengan postur tubuh tinggi dan kurus.

Sementara secondary spontaneous pneumothorax (SSP) biasa terjadi pada lansia yang memiliki masalah paru-paru sebelumnya. Beberapa kondisi dapat meningkatkan risiko mengalami SSP, seperti menderita penyakit paru obstruktif kronis, infeksi akut atau kronis, kanker paru-paru, cystic fibrosis, dan asma.

Baca Juga

  • Sindrom Mata Kering: Penyebab dan Gejalanya
  • Perbedaan Batuk Kering dan Berdahak, Kenali Peyebabnya
  • Pernah Diderita Ashanty, Ini 6 Faktor Risiko yang Sebabkan Penyakit Meningitis

Gejala pneumothorax

wanita dengan dada sesak

Ketika seseorang mengalami traumatic pneumothorax, gejalanya akan muncul saat itu juga. Sementara pada nontraumatic pneumothorax, gejala kerap muncul saat sedang beristirahat. Gejala paling awal yang muncul adalah nyeri dada secara tiba-tiba.

Beberapa gejala lainnya meliputi:

  • Rasa nyeri konstan di dada
  • Napas pendek-pendek
  • Keringat dingin
  • Dada terasa sesak
  • Jari tangan, kuku, dan bibir kebiruan (sianosis)
  • Detak jantung sangat cepat

Lebih jauh lagi, faktor risiko bagi orang yang mengalami traumatic dan nontraumatic pneumothorax berbeda.

Faktor risiko mengalami traumatic pneumothorax adalah:

  • Atlet olahraga dengan kontak keras
  • Riwayat hantaman pada area dada
  • Pernah jatuh dari ketinggian
  • Mengalami kecelakaan kendaraan
  • Pernah menjalani prosedur medis terkait pernapasan

Sementara faktor risiko bagi primary spontaneous pneumothorax (PSP) adalah orang yang:

  • Berusia antara 10-30 tahun
  • Laki-laki dengan postur tubuh kurus
  • Perokok
  • Menderita penyakit bawaan lahir seperti Marfan’s syndrome
  • Paparan debu silika karena pekerjaan
  • Terpapar perubahan cuaca drastis

Sementara pada pneumothorax spontan yang sekunder, faktor risiko lebih besar ada pada orang berusia di atas 40 tahun serta yang pernah didiagnosis memiliki masalah paru-paru.

Diagnosis dan penanganan pneumothorax

Dokter melakukan diagnosis pneumothorax dengan melihat seberapa banyak udara di rongga pleura. Stetoskop dapat mendeteksi perubahan suara pada paru-paru. Namun untuk diagnosis lebih pasti, perlu dilakukan tes lain seperti CT scan dan rontgen thorax.

Penanganan tension pneumothorax bergantung pada seberapa parah kondisinya. Gejala yang dirasakan juga turut menentukan bagaimana penanganannya, apakah perlu operasi atau tidak.

Beberapa opsi penanganannya adalah:

  • Observasi

Observasi atau watchful waiting adalah penanganan yang direkomendasikan untuk penderita pneumothorax spontan primer dan tidak kesulitan bernapas. Dokter akan memantau secara berkala dengan melakukan X-ray. Selain itu, dokter akan menginstruksikan untuk menghindari perjalanan udara hingga benar-benar sembuh.

  • Mengeluarkan kelebihan udara

Dua prosedur medis untuk mengeluarkan kelebihan udara di paru-paru adalah aspirasi jarum halus serta pemasangan selang pada paru. Prosedur ini dapat dilakukan tanpa perlu anestesi. Untuk pemasangan selang, dokter akan memasukkannya ke rongga antara ruang rusak. Ini akan membantu keluarnya udara dan paru-paru bisa kembali mengembang.

  • Pleurodesis

Pleurodesis adalah prosedur bagi pasien yang pernah mengalami pneumothorax lebih dari satu kali. Dalam prosedur ini, paru-paru ditempelkan pada dinding dada sehingga mencegah terjadinya kembali pneumothorax.

  • Operasi

Pada situasi tertentu, perlu operasi untuk mengatasi pneumothorax. Salah satu opsinya adalah thoracotomy untuk melihat masalah pada rongga pleura. Selain itu, ada juga metode thoracoscopy dengan memasukkan kamera kecil ke rongga dada. Dengan demikian, bisa ditentukan penanganan yang paling tepat.

Catatan dari SehatQ

Tingkat kesembuhan jangka panjang pada penyakit tension pneumothorax bergantung pada penyebab dan seberapa parah kondisinya. Memiliki pneumothorax di satu sisi paru-paru meningkatkan kemungkinan mengalami di sisi lainnya.

Untuk berdiskusi lebih lanjut seputar masalah paru-paru dan pneumothorax, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

penyakit paru-parupenyakitradang paru-paru

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved