Tenggorokan Terasa Mengganjal dan Sesak, Mungkin GERD Penyebabnya!

(0)
28 Oct 2020|Fadli Adzani
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Tenggorokan terasa mengganjal dan sesak adalah salah satu gejala GERD.Gejala GERD yang cukup umum ialah tenggorokan terasa mengganjal dan sesak!
Tenggorokan terasa mengganjal dan sesak dapat menjadi salah satu gejala utama penyakit  gastroesophageal reflux disease (GERD). Penyakit ini terjadi saat asam lambung naik ke kerongkongan atau esofagus.Saat asam lambung naik, lapisan kerongkongan Anda dapat mengalami iritasi. Hasilnya, tenggorokan pun dapat terasa mengganjal dan sesak. Karena penyakit ini menyerang banyak orang, ada baiknya Anda memahami kondisi GERD dan cara mengatasinya supaya bisa mengantisipasi kondisi ini.

Tenggorokan terasa mengganjal dan sesak sebagai gejala GERD

GERD memiliki berbagai macam gejala, salah satu yang paling sering terjadi adalah sensasi tenggorokan mengganjal dan sesak. Rasanya seperti ada makanan yang tertinggal di tenggorokan atau tersedak sesuatu. Selain itu, GERD juga bisa menyebabkan gejala-gejala lain yang juga dapat mengganggu aktivitas keseharian Anda, seperti:
  • Nyeri ulu hati
  • Sensasi terbakar di dada (biasanya setelah makan dan semakin parah di malam hari)
  • Nyeri dada
  • Sulit menelan
  • Naiknya cairan asam dan makanan ke mulut atau tenggorokan.
Tidak hanya itu, ada pula gejala-gejala GERD yang bisa muncul di malam hari, yakni:
  • Batuk kronis
  • Laringitis (peradangan kotak suara)
  • Asma
  • Terganggunya tidur.
Gejala tenggorokan terasa mengganjal dan sesak yang diakibatkan oleh GERD juga dapat menyebabkan Anda batuk-batuk. Ditambah lagi, perasaan mengganjal di tenggorokan itu juga cenderung membuat pasien GERD selalu ingin berdeham.Jika Anda mengalami tenggorokan terasa mengganjal dan sesak, disertai berbagai gejala di atas, bisa jadi Anda sedang mengidap GERD. Maka dari itu, konsultasikan masalah ini ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Komplikasi GERD yang harus diwaspadai

Tenggorokan terasa mengganjal dan sesak, waspadai bahaya GERD
Tenggorokan terasa mengganjal dan sesak, bisa jadi itu GERD
GERD adalah kondisi medis yang dapat menimbulkan komplikasi. Dalam beberapa kasus langka, GERD bisa memicu munculnya penyakit-penyakit serius yang berbahaya.Berikut adalah berbagai komplikasi GERD yang berpotensi terjadi jika Anda tidak segera menanganinya:
  • Esofagitis (peradangan pada kerongkongan)
  • Penyempitan esofagus
  • Barrett’s esophagus (menyebabkan perubahan permanen pada lapisan esofagus)
  • Kanker esofagus
  • Masalah pernapasan, seperti asma dan batuk kronis
  • Erosi enamel gigi
  • Kerusakan gusi.
Untuk mencegah berbagai komplikasi GERD di atas, sebaiknya Anda segera periksakan diri ke dokter. Selain itu, perubahan pola hidup juga harus dilakukan untuk meredakan gejala-gejala GERD.

Pengobatan tenggorokan terasa mengganjal dan sesak akibat GERD

Untuk mengatasi tenggorokan terasa mengganjal dan sesak akibat GERD, tentu Anda harus mengatasi GERD secara keseluruhan. Berikut adalah sejumlah plilhan pengobatan GERD yang bisa Anda ambil:
  • Obat antasida

Obat-obatan antasida dapat menetralisir asam lambung sehingga tidak naik ke kerongkongan. Namun perlu diingat, obat antasida saja tidak akan mampu mengobati kerongkongan yang sudah meradang.Obat antasida juga memiliki efek samping jika dikonsumsi berlebihan, seperti diare atau masalah pada ginjal. Maka dari itu, konsumsi antasida sesuai dosis yang diberikan atau yang tertera di kemasannya.
  • Obat untuk mengurangi produksi asam

Obat-obatan untuk mengurangi produksi asam dikenal sebagai H2 receptor blockers. Obat-obatan ini meliputi cimetidine, famotidine, hingga nizatidine.Obat-obatan ini memang tidak langsung meredakan gejala-gejala GERD. Namun, H2 receptor blockers ampuh mengurangi produksi asam di lambung sehingga tenggorokan terasa mengganjal dan sesak dapat dicegah.
  • Penghambat pompa proton

Penghambat pompa proton adalah obat-obatan yang lebih kuat dibandingkan H2 receptor blockers dalam mengatasi asam lambung. Bahkan, obat-obatan penghambat pompa proton dipercaya dapat menyembuhkan jaringan kerongkongan yang sudah meradang akibat naiknya asam lambung.Obat-obatan penghambat pompa proton yang biasanya direkomendasikan dokter meliputi lansoprazole dan omeprazole.Jika berbagai obat-obatan GERD di atas masih tidak ampuh juga, dokter dapat merekomendasikan prosedur operasi.

Cara mengatasi GERD di rumah

Tenggorokan terasa mengganjal dan sesak adalah salah satu gejala GERD
Hati-hati, tenggorokan menggajal bisa jadi gejala GERD
Ada beberapa cara untuk mengurangi frekuensi naiknya asam lambung ke kerongkongan yang bisa dilakukan di rumah. Berbagai cara ini dapat dilakukan sambil Anda meminum obat-obatan GERD yang sudah diberikan dokter.

1. Menjaga berat badan

Kelebihan berat badan atau obesitas dapat memberikan tekanan berlebih pada bagian perut sehingga asam lambung bisa naik ke kerongkongan. Maka dari itu, jagalah berat badan Anda.

2. Berhenti merokok

Kebiasaan buruk merokok dapat mengganggu fungsi sfingter esofagus bagian bawah. Jika hal ini terjadi, asam lambung dapat naik ke kerongkongan dengan mudah. Berhentilah merokok agar GERD tidak semakin parah.

3. Jangan rebahan setelah makan

Salah satu kesalahan yang sering dilakukan pasien GERD adalah rebahan setelah makan. Hal ini dapat menyebabkan asam lambung naik dengan mudah. Maka dari itu, tunggulah sekitar 3 jam setelah makan sebelum Anda rebahan.

4. Makan secara perlahan

Mengonsumsi makanan dan minuman terlalu cepat dapat memperparah gejala-gejala GERD. Maka tidak mengherankan jika dokter akan menyarankan Anda untuk makan dan minum secara perlahan.

5. Hindari makanan dan minuman berasam tinggi

Terdapat makanan dan minuman yang dapat memicu naiknya asam lambung, seperti makanan berlemak, gorengan, saus tomat, alkohol, cokelat, mint, bawang putih, bawang bombay, hingga kafein.

6. Hindari pakaian ketat

Pakaian yang terlalu ketat dapat memberikan tekanan ekstra pada bagian perut dan sfingter esofagus bagian bawah sehingga akhirnya asam lambung akan naik dengan mudah. Mulai dari sekarang, pilihlah pakaian yang lebih longgar agar gejala GERD dapat dicegah.

7. Tinggikan kepala saat tidur

Jika gejala-gejala GERD membuat Anda susah tidur, cobalah tinggikan bantalan kepala saat Anda mencoba untuk tidur. Hal ini dilakukan guna mencegah naiknya asam lambung selama Anda sedang rebahan.Berbagai cara di atas dapat membantu Anda mengatasi gejala tenggorokan terasa mengganjal dan sesak akibat GERD. Jika perasaan mengganjal dan sesak itu masih bertahan, konsultasikan masalah ini ke dokter untuk mendapatkan penanganan lanjutan.

Catatan dari SehatQ:

Tenggorokan terasa mengganjal dan sesak merupakan gejala umum dari GERD. Untuk mengatasinya, tentunya GERD harus diatasi secara keseluruhan.Maka dari itu, jangan ragu untuk datang ke dokter dan bertanya dengan dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ secara gratis. Unduh di App Store atau Google Play sekarang juga!
asam lambunggerdpenyakit kakipenyakit tenggorokan
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/gerd/symptoms-causes/syc-20361940
Diakses pada 14 Oktober 2020
My Cleveland Clinic. https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17019-gerd-or-acid-reflux-or-heartburn-overview
Diakses pada 14 Oktober 2020
AAFP. https://www.aafp.org/afp/1999/0901/p885.html
Diakses pada 14 Oktober 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/gerd#complications
Diakses pada 14 Oktober 2020
 
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait