logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Hidup Sehat

Mengenal Sistem Endokrin dan Hormon yang Dihasilkannya

open-summary

Sistem endokrin adalah sekumpulan kelenjar yang memproduksi dan mengeluarkan hormon. Hormon yang dihasilkan dalam sistem ini mengatur berbagai fungsi tubuh, seperti metabolisme, pertumbuhan, suasana hati, hingga reproduksi


close-summary

24 Agt 2022

| Dina Rahmawati

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Sistem endokrin menghasilkan berbagai hormon

Sistem endokrin menghasilkan hormon untuk berbagai fungsi tubuh

Table of Content

  • Apa itu sistem endokrin?
  • Bagian-bagian dari sistem endokrin
  • Gangguan pada sistem endokrin
  • Cara menjaga kesehatan sistem endokrin

Tahukah Anda kalau perubahan dalam tubuh yang terjadi selama ini, tidak lepas dari peran sistem endokrin yang menghasilkan hormon?

Advertisement

Sebagai contoh, suara anak laki-laki yang semakin dalam saat pubertas, munculnya air susu ibu setelah melahirkan, hingga peningkatan detak jantung alias deg-degan, dipengaruhi oleh sistem ini.

Apa itu sistem endokrin?

Sistem endokrin adalah sekumpulan kelenjar yang memproduksi dan mengeluarkan hormon. Kelenjar yang terlibat dalam sistem ini disebut sebagai kelenjar endokrin.

Kelenjar endokrin mengeluarkan hormon menuju aliran darah untuk mempengaruhi kerja organ atau jaringan lain di tubuh. Dilansir dari Cleveland Clinic, hormon adalah bahan kimia yang dapat mengendalikan berbagai fungsi dalam tubuh.

Cara kerja hormon adalah membawa pesan melalui darah ke organ, kulit, otot, dan jaringan tubuh lainnya. Sinyal-sinyal ini kemudian akan memberitahu tubuh apa yang harus dilakukan dan kapan melakukannya.

Hormon yang dihasilkan dalam sistem endokrin mengatur berbagai fungsi tubuh, seperti:

  • Metabolisme tubuh
  • Sistem reproduksi
  • Detak jantung
  • Tekanan darah
  • Pertumbuhan dan perkembangan
  • Perkembangan seksual
  • Nafsu makan
  • Siklus tidur dan bangun
  • Suhu tubuh
  • Sistem gerak
  • Suasana hati.

Fungsi sistem endokrin juga mencakup pemantauan jumlah hormon dalam darah. 

Kelenjar pituitari yang merupakan bagian dari sistem ini akan merasakan ketika kadar hormon meningkat, serta memberitahu kelenjar lain untuk berhenti memproduksi dan melepaskan hormon.

Sebaliknya, ketika kadar hormon turun di bawah titik tertentu, kelenjar pituitari dapat memerintahkan kelenjar lain untuk memproduksi dan melepaskan lebih banyak hormon. Proses ini disebut dengan homeostasis.

Bagian-bagian dari sistem endokrin

Organ penyusun sistem hormon pada manusia adalah kelenjar. Fungsi kelenjar endokrin adalah menghasilkan dan melepaskan hormon yang berbeda.

Bentuk kelenjar ini juga bermacam-macam yang tersebar di seluruh tubuh manusia, termasuk di area leher, otak, hingga organ reproduksi. 

Berikut adalah macam-macam kelenjar endokrin yang menghasilkan hormon.

1. Kelenjar pituitari

Kelenjar pituitari atau kelenjar hipofisis terletak di dasar organ otak dengan ukuran seperti kacang polong. Walaupun kecil, kelenjar pituitari dijuluki “kelenjar master” karena pekerjaannya besar.

Fungsi kelenjar hipofisis dalam sistem endokrin adalah menghasilkan hormon yang dapat mengontrol kelenjar lainnya, seperti kelenjar tiroid, kelenjar adrenal, ovarium, dan testis.

Selain itu, fungsi kelenjar pituitari juga mencakup produksi beberapa hormon berikut ini.

  • Hormon pertumbuhan (GH), yang merangsang pertumbuhan tulang dan jaringan tubuh lain.
  • Hormon prolaktin, yang mengaktifkan produksi ASI pada ibu menyusui.
  • Hormon antidiuretik, yang membantu mengontrol keseimbangan cairan tubuh pada ginjal.
  • Hormon oksitosin, yang membantu kontraksi dinding rahim saat persalinan.

2. Hipotalamus

hipotalamus di otak
Hipotalamus berfungsi untuk mengontrol suasana hati

Hipotalamus adalah kelenjar endokrin yang berada di bagian otak dan menghubungkan sistem endokrin dengan sistem saraf.

Cara kerjanya adalah menggunakan informasi dari sistem saraf untuk menentukan kapan memberitahu kelenjar lainnya, seperti kelenjar pituitari untuk hormon.

Fungsi lainnya dari kelenjar hipotalamus adalah mengontrol suasana hati, rasa lapar dan haus, pola tidur, hingga gairah seksual.

3. Kelenjar pineal

Kelenjar pineal adalah kelenjar endokrin di bagian tengah otak yang berfungsi untuk mengatur siklus tidur dengan cara melepaskan melatonin. 

Melatonin adalah hormon yang membantu tubuh mengetahui kapan waktu tidur dan bisa membuat Anda mengantuk.

4. Kelenjar tiroid

Kelenjar tiroid terletak di bagian bawah depan leher, yang berbentuk seperti kupu-kupu. Ini adalah kelenjar yang bertanggung jawab untuk mengatur metabolisme, pembakaran energi, dan detak jantung.  

Jika kelenjar endokrin ini tidak menghasilkan cukup hormon tiroid, detak jantung Anda bisa menjadi lebih lambat, mengalami sembelit, dan berat badan bertambah.

Sementara itu, apabila kelenjar ini menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid, detak jantung Anda bisa menjadi lebih cepat, mengalami diare, dan kehilangan berat badan.

Kelenjar tiroid juga menghasilkan hormon kalsitonin yang berkontribusi pada kekuatan tulang dengan membantu kalsium dimasukkan ke dalam tulang.

5. Kelenjar paratiroid

Kelenjar endokrin yang berperan mengatur kadar kalsium dalam darah adalah kelenjar paratiroid.

Kelenjar paratiroid merupakan kumpulan empat kelenjar kecil dalam sistem endokrin, yang menghasilkan hormon paratiroid. 

Walaupun ukurannya seperti butiran beras, fungsinya sangat penting untuk mengendalikan kadar kalsium di aliran darah. 

Supaya jantung, ginjal, tulang, dan sistem saraf bekerja dengan optimal, Anda membutuhkan jumlah kalsium yang tepat.

6. Kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal terdiri atas dua bagian, yaitu korteks adrenal di bagian luar dan medulla adrenal di bagian dalam. Nama kelenjar endokrin ini mungkin mengingatkan Anda pada kata ‘adrenalin’.

Fungsi kelenjar adrenal adalah melepaskan hormon adrenalin, yang juga dikenal sebagai hormon epinefrin.

Secara keseluruhan, fungsi kelenjar ini adalah membuat dan melepaskan hormon kortikosteroid dan epinefrin untuk mengatur metabolisme, tekanan darah, perkembangan seksual, hingga respons tubuh terhadap stres.

7. Kelenjar timus

kelenjar timus
Kelenjar timus menghasilkan hormon yang berperan dalam pembuatan T-limfosit

Kelenjar timus berfungsi untuk menghasilkan hormon yang berperan dalam pembuatan sel darah putih yang disebut T-limfosit. Sel darah putih ini dapat membantu melawan infeksi dan menghancurkan sel-sel abnormal. 

Salah satu contoh kelenjar endokrin ini terletak di bagian atas dada. Kelenjar timus berperan penting ketika sistem kekebalan tubuh anak berkembang, tetapi mulai menyusut setelah masa pubertas.

8. Kelenjar reproduksi (testis dan ovarium)

Kelenjar reproduksi atau kelenjar gonad juga termasuk kelenjar endokrin. Fungsi kelenjar gonad adalah menghasilkan hormon yang berkaitan dengan seksualitas dan reproduksi manusia.

Pada pria, testis membuat sperma dan melepaskan hormon androgen, yaitu testosteron. Fungsinya adalah untuk mempengaruhi sperma, kekuatan otot, dan dorongan seks.

Sementara itu, ovarium wanita memiliki hormon estrogen dan progesteron. Hormon wanita ini dikeluarkan oleh indung telur (ovarium), yang berperan dalam perkembangan seksual, kehamilan, dan menstruasi wanita.

Selain bertindak sebagai penghasil hormon, testis dan ovarium juga memiliki peran nonhormonal. Testis menghasilkan sel sperma dan ovarium memproduksi sel telur.

9. Pankreas

Pankreas terletak di belakang lambung. Dalam sistem endokrin, pankreas menghasilkan hormon insulin dan glukagon. Keduanya berperan penting untuk mengontrol kadar gula darah (glukosa).

Bagian penghasil hormon di kelenjar pankreas disebut dengan pankreas endokrin. Tidak hanya itu, kelenjar pankreas juga berperan dalam sistem pencernaan.

Sebagai contoh, menghasilkan enzim lipase untuk memecah lemak. Bagian pankreas penghasil enzim tersebut dikenal sebagai pankreas eksokrin.

Pankreas juga merupakan kelenjar terbesar dalam tubuh manusia.

Gangguan pada sistem endokrin

Ada beberapa kondisi atau kelainan yang dapat menyebabkan masalah pada kelenjar endokrin. Berbagai kondisi bisa berdampak buruk bagi kesehatan tubuh.

Berikut adalah gangguan atau penyakit yang berhubungan dengan sistem endokrin.

  • Diabetes berkembang ketika pankreas tidak mampu menghasilkan hormon insulin dalam jumlah yang memadai.
  • Gangguan tiroid terjadi ketika kelenjar tiroid terganggu sehingga menyebabkan hipotiroidisme (kekurangan hormon tiroid) atau hipertiroidisme (kelebihan hormon tiroid).
  • Hipogonadisme adalah kelainan pada sistem hormon ketika testis tidak menghasilkan hormon testosteron yang cukup.
  • Sindrom ovarium polikistik (PCOS) disebabkan ketidakseimbangan hormon pada wanita.
  • Osteoporosis terjadi saat ovarium tidak menghasilkan cukup estrogen sehingga tulang menjadi rapuh dan lemah.
  • Sindrom Cushing dialami ketika tubuh terlalu banyak membuat hormon kortisol. Kondisi ini bisa menyebabkan berat badan bertambah, muncul stretch mark, mudah memar, hingga melemahnya otot dan tulang.
  • Akromegali diakibatkan kelenjar pituitari yang menghasilkan terlalu banyak hormon pertumbuhan sehingga tulang menjadi lebih besar. Kondisi ini biasanya mempengaruhi tangan, kaki, dan wajah.

Baca Juga

  • Mengenal Tisu Magic dan Cara Pakainya saat Bercinta
  • Mengenal Hipotalamus dan Ragam Fungsinya yang Penting
  • 4 Penyebab Air Liur Berlebihan Saat Hamil

Cara menjaga kesehatan sistem endokrin

wanita olahraga
Olahraga bisa membantu menjaga kesehatan sistem endokrin

Umumnya, pola hidup yang tidak sehat adalah penyebab terjadinya gangguan sistem endokrin pada manusia. 

Berikut adalah beberapa cara yang bisa Anda dan keluarga lakukan untuk menjaga hormon.

  • Rajin berolahraga dan beraktivitas fisik
  • Mengonsumsi makanan sehat
  • Menjalani pemeriksaan kesehatan ke rumah sakit secara berkala
  • Berkonsultasi dengan dokter apabila ingin mengonsumsi suplemen dan obat herbal tertentu.

Segera konsultasikan dengan dokter, jika ada anggota keluarga yang menderita masalah pada kelenjar endokrin, misalnya diabetes atau gangguan tiroid.

Ingin berdiskusi lebih lanjut seputar sistem hormon pada manusia? Tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

hormon sekskelenjar tiroidhormon tiroidhormonkelenjar adrenalhormon paratiroid

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2023. All Rights Reserved