logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Penyakit

Abses adalah Benjolan Berisi Nanah, Ini Penyebab dan Cara Mengobatinya

open-summary

Abses adalah benjolan berisi nanah yang disebabkan oleh infeksi bakteri dan bisa muncul di berbagai bagian tubuh seperti kulit hingga gigi. Bakteri penyebab abses bisa masuk ke tubuh lewat celah seperti luka atau goresan maupun gigi berlubang. Abses yang berukuran kecil bisa diobati dengan kompres air hangat, sedangkan yang besar harus didrainase.


close-summary

24 Jun 2020

| Nina Hertiwi Putri

Ditinjau oleh dr. Reni Utari

Abses adalah benjolan berisi nanah yang bisa muncul di kulit, gigi, hingga vagina.

Abses adalah benjolan berisi nanah yang disebabkan oleh infeksi bakteri

Table of Content

  • Apa itu abses?
  • Penyebab abses
  • Gejala abses
  • Jenis-jenis abses
  • Siapa saja yang berisiko mengalami abses?
  • Cara mengobati abses
  • Cara mencegah abses

Ada berbagai hal yang bisa menjadi penyebab benjolan di kulit, salah satunya adalah abses. Munculnya abses biasanya disertai dengan rasa nyeri. Beberapa orang juga ada yang sampai mengalami demam. Jika Anda mendapati benjolan kemerahan yang terasa nyeri jika disentuh dan berisi cairan di gusi atau berbagai bagian kulit tubuh, maka bisa jadi itu adalah abses yang perlu segera diobati.

Advertisement

Apa itu abses?

Abses adalah benjolan berisi nanah yang disebabkan oleh bakteri dan terasa nyeri jika disentuh. Abses bisa muncul di berbagai lokasi di tubuh, mulai dari gigi dan gusi, kulit, anus, hingga di antara organ dalam seperti tulang belakang dan otak.

Meski merupakan infeksi bakteri, abses biasanya tidak akan langsung hilang dengan penggunaan antibiotik. Perawatan abses yang paling efektif adalah dengan mengeluarkan nanah yang ada di dalamnya hingga benar-benar kering. Pengeluaran nanah dari dalam abses ini disebut sebagai prosedur drainase.

Penyebab abses

Abses disebabkan oleh bakteri. Bakteri penyebab abses bisa masuk ke dalam tubuh saat ada celah terbuka yang bisa dilewati, misalnya, saat ada bagian ketiak yang terluka akibat bercukur. Bakteri bisa masuk melalui luka terbuka atau bahkan goresan-goresan kecil yang terkadang tidak disadari. Pada abses gigi, bakteri bisa masuk lewat gigi yang berlubang.

Abses sebenarnya merupakan respons tubuh untuk menyingkirkan bakteri dari tubuh. Saat bakteri masuk untuk menginfeksi, sel darah putih yang merupakan bagian dari sistem imun akan menyerang bakteri tersebut.

Lalu, “peperangan” antara bakteri dan sel darah putih tersebut akan menghasilkan banyak kotoran, mulai dari bakteri yang sudah mati, hingga sisa-sisa sel, yang kemudian membentuk nanah.

Bagi tubuh, nanah tersebut merupakan zat berbahaya yang harus dikeluarkan. Namun, nanah yang terbentuk di bawah kulit, gusi, atau di area lain di tubuh itu, tidak bisa dikeluarkan begitu saja, karena tidak ada jalannya.

Tumpukan nanah ini kemudian akan terus mendorong, memaksa untuk keluar hingga memicu terbentuknya benjolan abses. Inilah yang membuat benjolan abses terasa nyeri, bengkak, dan panas jika disentuh.

Gejala abses

Abses kulit terlihat kemerahan dan berisi nanah
Abses biasanya terlihat kemerahan dan nyeri jika disentuh

Melansir dari Cleveland Clinic, gejala dan ciri-ciri abses yang mucul di kulit bisa berbeda dengan yang muncul di gigi atau gusi serta di organ dalam tubuh.

Gejala abses di kulit adalah:

  • Benjolan terlihat merah saat pertama kali muncul
  • Nyeri dan hangat jika disentuh
  • Bagian tengah benjolan terlihat lebih tipis dibanding sekelilingnya
  • Saat nanah semakin banyak, benjolan dapat terlihat putih kekuningan
  • Bisa disertai dengan demam atau menggigil

Sementara itu, beberapa gejala abses di gusi dan gigi adalah: 

  • Gusi atau gigi terasa nyeri. Rasa nyeri biasanya tumpul dan tidak tajam seperti ketika sakit gigi biasa
  • Bisa disertai pembengkakan di pipi atau rahang
  • Sulit menelan
  • Sulit membuka mulut atau trismus

Saat abses muncul di bagian dalam tubuh, gejalanya biasanya tidak sejelas abses di kulit atau rongga mulut. Gejalanya juga bisa berbeda-beda, tergantung dari organ tubuh yang terinfeksi. Secara umum, berikut ini gejala abses yang tumbuh di dalam tubuh:

  • Tubuh terasa lemas
  • Nyeri di bagian tubuh tersebut
  • Demam dan menggigil
  • Nafsu makan berkurang
  • Keringat keluar berlebihan
  • Berat badan turun tanpa sebab yang jelas 

Baca Juga: Gejalanya Mirip, Ini Beda Mastitis dan Abses Payudara

Jenis-jenis abses

Abses bisa dibedakan menjadi berbagai jenis, tergantung dari lokasi kemunculannya, seperti:

  • Abses kulit atau bisul. Abses ini sering terjadi di wajah, ketiak, atau selangkangan.
  • Abses dental. Abses ini muncul di gusi, gigi, ataupun jaringan pendukung gigi yang lain.
  • Abses peritonsil. Abses yang muncul diantara tonsil dan dinding tenggorokan
  • Abses payudara. Jika tidak segera diobati, abses ini bisa berkembang menjadi mastitis atau radang pada payudara.
  • Abses otak. Kondisi abses ini berbahaya karena membuat otak dikelilingi oleh nanah.
  • Abses anus atau abses anorektal. Abses ini terbentuk di area anus atau rektum.
  • Abses vagina. Abses ini seringkali disebut juga sebagai kista bartholin.
  • Abses tulang belakang. Abses ini terbentuk di sela-sela antara tulang belakang.

Selain lokasi-lokasi di atas, abses juga masih bisa terbentuk di organ-organ lain, seperti ginjal maupun organ vital lainnya. Umumnya, abses di organ vital terbentuk sebagai komplikasi dari penyakit lain yang menyerang organ tersebut.

Siapa saja yang berisiko mengalami abses?

Semua orang bisa terkena abses, terutama jika jenis abses yang muncul adalah yang paling umum seperti abses kulit atau abses gigi. Namun, pada orang dengan riwayat penyakit tertentu, seperti gangguan imun, trauma, maupun penyakit lainnya, risiko terbentuknya abses di tubuh bisa lebih tinggi.

Berikut ini beberapa kondisi yang membuat seseorang lebih mudah mengalami abses.

  • Obesitas
  • Diabetes
  • Kanker
  • AIDS
  • Penyakit Crohn
  • Luka bakar yang parah
  • Benturan yang parah
  • Tidak menjaga kebersihan tubuh dengan baik
  • Kecanduan alkohol
  • Kemoterapi
  • Terapi atau perawatan dengan steroid dalam jangka panjang

Cara mengobati abses

Handuk hangat bisa digunakan untuk kompres abses
Abses kecil bisa diobati menggunakan kompres hangat

Cara mengatasi abses bisa berbeda-beda tergantung dari penyebabnya. Anda bisa mengobati abses dengan perawatan sendiri di rumah dan dengan perawatan dokter.

1. Cara mengobati abses di rumah

Abses yang bisa diobati di rumah adalah abses kulit yang kecil dan berukuran kurang dari 1 cm. Untuk mengatasinya, Anda bisa mengaplikasikan kompres air hangat selama 30 menit sebanyak 4 kali sehari.

Perlu diingat bahwa saat mengompres abses, jangan sengaja menekan abses agar cepat pecah. Pasalnya, ini justru akan menekan bakteri yang terakumulasi di nanah abses malah berpentrasi masuk ke jaringan yang lebih dalam.

Jangan juga memecahkan benjolan abses dengan jarum karena bisa membuat infeksi menyebar. Anda juga bisa salah menusuk dan justru merusak pembuluh darah.

2. Cara mengobati abses secara medis

Jika abses yang dialami memiliki diameter lebih dari 1 cm, maka periksakan diri Anda ke dokter untuk mengatasinya. Anda juga perlu segera memeriksakan abses ke dokter apabila:

  • Abses semakin parah meski sudah coba diobati sendiri
  • Benjolan terus membesar, merah, dan terasa sangat nyeri
  • Demam
  • Tubuh terasa lemas

Untuk mengatasi abses, dokter akan melakukan prosedur insisi dan drainase. Operasi abses ini dimulai dengan membuka sedikit jaringan yang mengalami abses, agar nanah di dalamnya bisa keluar. Dokter akan memastikan bahwa semua nanah sudah keluar sebelum membalutnya dengan perban dan kain kasa.

Sebagai perawatan tambahan, dokter juga dapat memberikan obat antibiotik. Obat ini harus dipakai atau dikonsumsi hingga habis, meski kondisi sudah terasa membaik. Jika konsumsinya diputus di tengah jalan, maka bakteri bisa muncul lagi dan membuat abses kembali terbentuk.

Baca Juga: Penyebab Gusi Anak Ada Benjolan adalah Abses, Kenali Cara Mengobatinya

Cara mencegah abses

Ada beberapa cara yang bisa menurunkan risiko Anda terkena abses, yaitu:

  • Menjaga kebersihan diri dengan rutin mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir
  • Melakukan cara yang benar saat mencukur rambut-rambut di tubuh. Gunakan alat cukur yang bersih, langsung mandi, dan bersihkan area tersebut setelahnya.
  • Segera mencuci luka menggunakan antiseptik.
  • Jika luka yang dialami cukup parah, segera periksakan ke dokter.
  • Tidak menggunakan handuk bersama dengan orang lain.
  • Tidak menggunakan sikat gigi bersama dengan orang lain
  • Mengonsumsi makanan bergizi
  • Menjaga berat badan ideal
  • Berhenti merokok

Anda juga disarankan untuk tidak memencet abses atau bahkan memecahkannya sendiri, karena nanah di dalam abses bisa menyebar ke bagian tubuh lain dan membuat abses tumbuh di area lain. Jika abses pecah dengan sendirinya, segera lap dengan tisu atau tisu basah yang mengandung antiseptik dan buang ke tempat sampah. 

Jangan lupa segera cuci tangan setiap selesai membersihkan area tubuh yang terkena abses.

Baca Juga

  • Deretan Antibiotik untuk Sakit Gigi dan Efek Sampingnya
  • Pipi Bengkak Bisa Disebabkan 11 Hal Ini, Haruskah Dikhawatirkan?
  • Penyebab Gusi Bengkak Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

Abses merupakan penyakit yang bisa dicegah selama Anda menjaga kebersihan tubuh dengan baik. Risiko terjadinya abses juga akan menurun jika kondisi tubuh selalu sehat. Sehingga, jangan lupa untuk selalu menjalani pola hidup yang sehat.

Jika Anda masih memiliki pertanyaan seputar abses, konsultasikan langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan SehatQ. Unduh gratis di App Store dan Google Play.

Advertisement

abses gigiabses hati piogenikabses otakabses gusiabses bartholinabses payudara

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved