Sering Mual Tapi Tidak Muntah, Pertanda Apa?

(0)
Mual tapi tidak muntah bisa saja merupakan efek samping akibat kondisi medis tertentu atau konsumsi obat-obatanDry heaving adalah sensasi rasa mual tapi tidak muntah karena tidak disertai dengan adanya sesuatu yang ingin dimuntahkan atau dikeluarkan
Pernahkah Anda mengalami sensasi mual tapi tidak muntah? Ingin muntah tetapi tidak ada yang dimuntahkan merupakan suatu kondisi yang sering terjadi. Dalam dunia medis, kondisi ini dikenal dengan dry heaving. Mual tapi tidak muntah bisa saja merupakan efek samping akibat kondisi medis tertentu atau konsumsi obat-obatan.

Apa itu dry heaving (sensasi mual tapi tidak muntah)?

Dry heaving adalah sensasi rasa mual tapi tidak muntah karena tidak disertai dengan adanya sesuatu yang ingin dimuntahkan atau dikeluarkan.Umumnya, sensasi ini diawali dengan perasaan mual yang merangsang area otak tertentu untuk mengendalikan muntah. Ketika sensasi mual berhenti, pusat otak yang mengontrol muntah mungkin saja masih aktif.Hal tersebut menyebabkan kelanjutan kontraksi otot perut yang menekan diafragma sehingga menyebabkan saluran napas tertutup dan memaksa isi perut dan kerongkongan keluar, seperti reflek muntah sungguhan.Ketika tidak ada yang tersisa di dalam perut untuk dimuntahkan, tubuh mungkin akan terus mengalami gerakan fisik mual tapi tidak muntah apa pun, kecuali cairan bening dan air liur.Pada beberapa kasus, sensasi mual tapi tidak muntah juga dapat dipicu oleh respons terhadap bau atau penglihatan.Selain sensasi mual tapi tidak muntah, kondisi ini juga sering disertai dengan rasa kering di mulut dan tenggorokan. Penderita juga mungkin berkeringat, mengalami peningkatan denyut nadi, hingga pusing.Gejala muntah tapi tidak keluar lainnya adalah merasa gelisah, rasa tidak enak di mulut, kehilangan nafsu makan, batuk, tersedak, dan sakit perut.

Penyebab mual tapi tidak muntah

Ada beberapa penyebab mual tapi tidak muntah yang mungkin sering Anda alami. Berikut adalah penjelasan selengkapnya.

1. Penyakit akibat asam lambung meningkat dan gangguan pencernaan lainnya

Mual tapi tidak muntah bisa disebabkan oleh gangguan pencernaan
GERD dan gangguan pencernaan lainnya jadi penyebab mual tapi tidak muntah
Salah satu penyebab mual tapi tidak muntah yang seringkali Anda alami adalah penyakit asam lambung naik atau gastroesophageal reflux (GERD). GERD dapat menimbulkan sensasi panas terbakar di dada bagian tengah atau dikenal dengan istilah heartburn.Kondisi tersebut yang menyebabkan makanan naik dari kerongkongan atau lambung tanpa disertai oleh rasa mual maupun kontraksi otot perut yang sangat kuat. Pada beberapa orang, GERD dapat memicu sensasi ingin muntah tapi tidak benar-benar muntah.Selain penyakit asam lambung naik, gangguan pencernaan lainnya yang dapat menimbulkan sensasi mual tapi tidak muntah adalah irritable bowel syndrome (IBS) atau sindrom iritasi usus besar, gastritis, dan penyakit Crohn.

2. Olahraga

Olahraga dengan intensitas tinggi serta olahraga dalam kondisi perut kenyang dapat menyebabkan diafragma Anda berkontraksi. Hal ini yang menjadi pemicu mual tapi tidak muntah berikutnya.Maka dari itu, hindari makan besar sebelum berolahraga, atau tunggu hingga 1 jam setelah makan besar untuk melakukan olahraga.Jika saat berolahraga Anda merasa mual dan ingin muntah, sebaiknya istirahat sejenak dan minum air secara perlahan.

3. Konsumsi obat-obatan tertentu

Sebagian besar obat-obatan yang Anda konsumsi bisa menjadi penyebab mual tapi tidak muntah atau dry heaving. Beberapa obat yang dimaksud, antara lain:
  • Obat-obatan antidepresan
  • Obat anticemas
  • Obat-obatan kanker
  • Antibiotik
  • Obat anestesi yang diberikan sebelum operasi
  • Insulin dan metformin
Anda dapat berkonsultasi dengan dokter apabila mengalami kondisi mual tapi tidak muntah terus menerus akibat konsumsi obat-obatan yang telah disebutkan di atas. Dokter mungkin akan mengganti obat tersebut dengan jenis yang lain untuk mencegah ingin muntah tapi tidak benar-benar muntah.

4. Kehamilan

Hamil jadi penyebab mual tapi tidak muntah
Morning sickness bisa jadi pemicu sensasi mual tapi tidak muntah
Banyak ibu hamil di awal kehamilan yang mengalami sensasi mual tapi tidak muntah karena dipicu oleh morning sickness.Meski namanya morning sickness, tetapi kondisi ingin muntah tapi tidak benar-benar muntah ini dapat terjadi pada siang, sore, atau malam hari.Selain itu, ibu hamil juga cenderung sensitif terhadap aroma-aroma tertentu yang dapat menyebabkan ingin muntah karena mual.Sensasi mual tapi tidak muntah pada ibu hamil biasanya terjadi hingga trimester kedua kehamilan.

5. Minum alkohol berlebihan

Minum alkohol secara berlebihan juga dapat menjadi penyebab mual tapi tidak muntah. Oleh karena itu, batasi konsumsi jumlah alkohol yang Anda konsumsi.Jika merasakan tanda-tanda dry heaving, Anda bisa mengatasinya dengan meminum air sedikit demi sedikit dan mengunyah makanan yang mudah dicerna, seperti biskuit asin.

6. Kondisi medis lainnya

Adapun kondisi medis lain yang dapat menjadi penyebab mual tapi tidak muntah adalah:
  • Infeksi
  • Cemas
  • Keracunan makanan
  • Sakit kepala migrain
  • Gangguan liver, pankreas, atau ginjal yang parah

Cara mengobati mual tapi tidak muntah

Cara mengobati ingin muntah tapi tidak keluar yang terjadi secara terus menerus, yaitu:
  • Tidak berbaring dengan kondisi perut penuh karena bisa mempermudah asam lambung naik kembali ke kerongkongan.
  • Beristirahat jika Anda mulai merasa mual saat olahraga.
  • Makan biskuit asin, nasi, roti, oatmeal, bubur, atau makanan lain yang mudah dicerna apabila Anda merasa mual.
  • Mengonsumsi pisang sebagai pengganti nasi untuk camilan sehat sebelum olahraga.
  • Mengonsumsi sup ayam dan makanan berkuah kaldu lainnya untuk mengurangi ingin muntah.
  • Mengonsumsi asupan cairan yang cukup sepanjang hari.
  • Hindari makan dalam jumlah besar saat mengalami gejala mual tapi tidak muntah. Sebaiknya, makan berat dalam porsi sedikit setiap 2-3 jam sekali.
  • Jangan konsumsi alkohol, kafein, cokelat, makanan berlemak, atau makanan pedas secara berlebihan.
  • Minum obat. Minum obat antasida yang dijual bebas di apotek dapat membantu menetralisir asam lambung pada penderita asam lambung naik.

Kapan harus menemui dokter?

Anda perlu menemui dokter apabila gejala mual tapi tidak muntah tak kunjung membaik setelah melakukan pengobatan di rumah.Anda juga disarankan memeriksakan diri ke dokter apabila ingin muntah tapi tidak benar-benar muntah berlangsung dalam jangka waktu yang lama dan disertai beberapa gejala sebagai berikut:
  • Pusing
  • Merasa lemas
  • Sakit dada yang cukup parah
  • Sakit perut yang cukup menyiksa
  • Denyut jantung meningkat
  • Frekuensi buang air kecil menurun
  • Ada darah di urine
  • Muntah atau feses berdarah
  • Sulit bernapas
  • Nyeri otot
Dokter akan melakukan serangkaian pemeriksaan untuk membantu mendiagnosis penyebab muntah tapi tidak keluar yang Anda alami.Biasanya dokter akan meresepkan obat antimual dan antimuntah yang bekerja dengan cara memblokir zat atau reseptor tertentu dalam tubuh yang memicu rasa mual.Selalu konsultasikan dengan dokter sebelum minum obat antimual. Pasalnya, obat antimual dapat menimbulkan efek samping, seperti mulut kering dan sembelit.Pada penderita glukoma dan tekanan darah tinggi, mengonsumsi obat antimual dapat memperburuk gejala penyakit yang dialami. Selain itu, anak di bawah 12 tahun tidak disarankan untuk mengonsumsi obat antimual.

Catatan dari SehatQ

Pada beberapa orang, ingin muntah tapi tidak keluar dapat hilang dengan sendirinya dengan pengobatan rumahan. Namun, jika sensasi mual tapi tidak muntah tak kunjung mereda dan justru berlangsung dalam waktu yang lama sebaiknya segera temui dokter.
mualmuntah
Healthline. https://www.healthline.com/health/dry-heaving#prevention
Diakses pada 3 Juli 2020
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/320313#when-to-see-a-doctor
Diakses pada 3 Juli 2020
Act for Libraries. http://www.actforlibraries.org/dry-heaving-causes-symptoms-how-to-stop/
Diakses pada 3 Juli 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait