Seperti Apa Sakitnya Melahirkan? Ini Penjelasannya

(0)
04 Jun 2020|Asni Harismi
Ditinjau olehdr. Karlina Lestari
Rasa sakitnya melahirkan berbeda-beda dan terjadi dalam tiga tahapProses melahirkan yang dialami oleh seorang ibu
Banyak hal yang harus Anda siapkan ketika akan melahirkan normal, salah satunya adalah mengetahui sakitnya melahirkan itu sendiri. Hal ini bukan bermaksud menakut-nakuti, melainkan demi mencari solusi mengatasi rasa sakit tersebut dengan atau tanpa obat-obatan.Rasa sakit saat melahirkan biasanya disebabkan oleh kontraksi otot rahim dan tekanan pada leher rahim menjelang proses persalinan. Setiap ibu hamil merasakan derajat sakit yang berbeda-beda. Ada yang menggambarkan sakitnya melahirkan mirip dengan kram saat menstruasi, ada pula yang sangat merasa tersiksa hingga menggambarkannya seperti tulang-tulang yang patah secara bersamaan.Yang membuat rasa sakit ini kian tak tertahankan adalah kontraksi yang datang terus-menerus, bahkan kian sering ketika pembukaan jalan lahir semakin besar. Di saat inilah, melahirkan akan terasa sangat melelahkan karena Anda memiliki jeda waktu yang singkat untuk sekedar menarik napas di antara dua kontraksi yang kian intens.

Tahapan sakitnya melahirkan

Rasa sakit saat melahirkan tidak datang serta-merta, namun secara bertahap dimulai ketika Anda mengalami pembukaan jalan lahir. Menurut Asosiasi Kehamilan Amerika (APA), sakitnya melahirkan terjadi dalam tiga tahapan, yakni tahap pertama (pembukaan 1 hingga 10), tahap kedua (pembukaan 10 hingga bayi dilahirkan), dan tahap ketiga (mengeluarkan plasenta dari rahim).

1. Tahap pertama

Pada tahap pertama, Anda akan merasakan sakitnya melahirkan dengan periode paling panjang dibanding dua tahap selanjutnya. Oleh karena itu, APA kembali membagi tahap ini ke dalam tiga fase sesuai dengan ukuran pembukaan jalan lahir, yaitu:
  • Fase awal: dimulai saat jalan lahir baru membuka hingga melebar jadi 3 cm (pembukaan 3).
  • Fase aktif: dimulai dari pembukaan 3 hingga pembukaan 7.
  • Fase transisi: dimulai dari pembukaan 7 hingga leher rahim (serviks) membuka sempurna pada pembukaan 10 (berukuran 10 cm).
Sakitnya melahirkan pada tahap pertama ini mirip dengan kram saat menstruasi yang sangat intens di bagian punggung bawah dan area pelvis. Lamanya tahapan yang dilalui oleh setiap ibu hamil berbeda-beda. Ada ibu yang mengalami tahap awal hanya 8 jam, namun tidak sedikit juga yang harus menjalaninya hingga 24 jam bahkan lebih.Kontraksi biasanya berlangsung 30-45 detik dengan jeda 5-30 menit di antara dua kontraksi. Namun, kontraksi akan semakin terasa menyakitkan dan jeda akan semakin sebentar seiring bertambahnya ukuran pembukaan.Anda juga akan mengalami pecah ketuban, bisa di fase awal, aktif, maupun transisi. Ada ibu hamil yang tidak menyadari bahwa air ketubannya sudah pecah. Namun bila Anda menyadarinya, catat waktu pecah ketuban itu dan komunikasikan dengan bidan atau dokter yang menangani Anda.Sakitnya melahirkan akan mencapai puncaknya ketika Anda memasuki fase transisi. Di saat inilah, kontraksi bisa berlangsung seperti tanpa jeda dan Anda mungkin mengalami sakit kepala, mual, dan perut kembung.Namun, jangan menyerah karena tahap ini juga merupakan yang paling singkat di antara kedua fase sebelumnya. Fase transisi juga menandakan Anda akan bertemu dengan buah hati dalam waktu yang tidak lama lagi.

2. Tahap kedua

Sakitnya melahirkan di tahap kedua digambarkan seperti rasa mulas yang tidak tertahankan karena Anda merasa harus segera mengejan dan mengeluarkan jabang bayi yang sudah berada di ujung jalan lahir. Banyak ibu hamil yang mengatakan tahap ini sangat melegakan karena mengejan membantu mereka menyalurkan rasa sakit yang dirasakan selama tahap pertama.Tahapan ini bisa berlangsung selama beberapa menit hingga 3 jam. Ketika kepala bayi sudah terlihat, Anda mungkin akan merasakan sensasi seperti terbakar atau tertusuk di sekitar kemaluan karena vagina Anda mengalami peregangan luar biasa ketika mengejan.

3. Tahap ketiga

Di tahap terakhir ini, Anda akan merasakan kram atau kontraksi ringan saat dokter atau bidan mengeluarkan plasenta dari rahim. Namun, sakitnya melahirkan di tahap ini seperti tidak berarti setelah Anda melalui kontraksi yang intens selama berjam-jam sebelumnya, apalagi ketika bayi sudah ada dalam pelukan Anda untuk melakukan inisiasi menyusu dini.

Bagaimana cara meringankan sakitnya melahirkan?

Meringankan sakitnya melahirkan dapat dilakukan sebelum atau selama proses persalinan. Salah satu yang dapat Anda lakukan sebelum pembukaan datang adalah bergerak aktif selama hamil, serta mengikuti kelas prenatal yang mengajarkan beberapa teknik relaksasi dan pernapasan agar Anda lebih rileks menjalani tahap pertama hingga tahap ketiga persalinan.Saat proses persalinan berlangsung, beberapa ibu hamil juga memiliki teknik tersendiri dalam mengalihkan pikirannya dari rasa sakit saat melahirkan. Mereka bisa mendengarkan musik, mandi, tidur dengan posisi tertentu, hingga minta dipijat oleh suami.Bila sakitnya melahirkan sudah tidak tertahankan, Anda bisa meminta bantuan medis dan mendapat perawatan, seperti:
  • Minum obat analgesik

Fungsi obat ini adalah mengurangi sakitnya melahirkan, tapi Anda tidak sepenuhnya mati rasa.
  • Epidural

Prosedur ini dilakukan dengan menyuntikkan obat ke punggung bawah yang akan membuat kebas dan mulai bekerja dalam 10-20 menit. Epidural akan membuat Anda tidak merasakan nyeri selama proses pembukaan, namun Anda tetap terjaga selama prosesnya. Tindakan ini dilakukan saat masuk pembukaan keempat.
  • Spinal block

Prosedur dan fungsinya mirip dengan epidural, yakni dengan menyuntikkan obat antinyeri ke punggung bawah, namun biasanya dilakukan untuk ibu yang akan melahirkan lewat operasi caesar.
  • Kombinasi spinal-epidural

Prosedur ini mirip dengan epidural, namun dilakukan dengan dosis yang lebih kecil.Ada pula metode pengurang sakitnya melahirkan dengan obat penenang, opioid, maupun pudenal block. Apa pun langkah yang Anda pilih, pastikan untuk membicarakannya dengan bidan atau dokter kandungan yang menangani Anda karena setiap pengobatan memiliki risiko dan efek sampingnya masing-masing.
persalinanmelahirkan normal
Kids Health. https://kidshealth.org/en/parents/childbirth-pain.html
Diakses pada 22 Mei 2020
American Pregnancy. https://americanpregnancy.org/labor-and-birth/what-is-the-first-stage-of-labor/
Diakses pada 22 Mei 2020
Parents. https://www.parents.com/pregnancy/giving-birth/labor-and-delivery/understanding-labor-pain/
Diakses pada 22 Mei 2020
WebMD. https://www.webmd.com/baby/guide/pregnancy-pain-relief
Diakses pada 22 Mei 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait