Manfaat Daun Seledri untuk Kesehatan dan Efek Sampingnya yang Perlu Diwaspadai


Manfaat daun seledri untuk kesehatan cukup beragam, mulai dari melindungi sel tubuh dari kerusakan, hingga mengurangi peradangan dan mencegah kanker. Namun, konsumsi seledri bisa juga menyebabkan sensitivitas kulit yang berbahaya.

0,0
10 Sep 2019|Dina Rahmawati
Ditinjau olehdr. Karlina Lestari
Manfaat daun seledri untuk kesehatan diperoleh dari kandungan nutrisinyaDaun seledri punya banyak manfaat bagi kesehatan
Anda mungkin sering menjumpai daun seledri sebagai pelengkap masakan. Meski kurang dianggap penting, namun manfaat seledri untuk kesehatan ternyata cukup banyak.Banyaknya kandungan nutrisi dalam seledri membuat makanan ini layak untuk lebih sering dikonsumsi. Selain itu, seledri juga rendah akan kalori sehingga tidak berbahaya bagi tubuh. Apa saja manfaat daun seledri yang menyehatkan itu?

Kandungan daun seledri yang tinggi nutrisi

Seledri merupakan sayuran dari keluarga Apiaceae, seperti parsley, parsnip, dan celeriac. Sayuran ini sangat rendah akan kalori dan karbohidrat. Satu seledri berukuran sedang bahkan hanya mengandung 6 kalori dan 1,2 gram karbohidrat.Selain rendah kalori, daun seledri memiliki kandungan asam fenolik, flavonol,  dihydro stilbenoids, flavon, furanocoumarin, dan fitosterol sebagai antioksidan yang baik untuk kesehatan.Selain itu, seledri kaya akan vitamin K, A, C, potasium, dan folat. Sayuran ini bahkan memiliki sumber serat makanan yang baik dan bebas lemak. Satu cangkir atau sekitar 100 gram seledri cincang mengandung 1,6 gram serat. Itulah alasan manfaat daun seledri dicari oleh banyak orang.Baca juga: Tak Kalah dari Daunnya, Biji Seledri Juga Bermanfaat untuk Kesehatan

Manfaat seledri untuk kesehatan

Meski bau yang cukup pekat dan tidak disukai sebagian orang, ternyata seledri memiliki berbagai manfaat untuk kesehatan. Adapun manfaat seledri untuk kesehatan, di antaranya:

1. Melindungi sel tubuh dari kerusakan

Salah satu manfaat daun seledri untuk kesehatan adalah melindungi sel tubuh dari kerusakan. Hal tersebut dapat diperoleh melalui berbagai kandungan nutrisi yang terdapat di dalamnya. Seledri, termasuk daunnya, merupakan sumber antioksidan penting yang dapat melindungi sel, pembuluh darah, dan organ dari radikal bebas dan kerusakan oksidatif. Seledri mengandung vitamin C, beta karoten, flavonoid, dan 12 jenis nutrisi antioksidan tambahan yang baik untuk tubuh.

2. Mengurangi peradangan

Manfaat daun seledri untuk kesehatan lainnya adalah mengurangi peradangan. Daun dan biji seledri memiliki sekitar 25 senyawa antiradang yang bisa melindungi tubuh dari peradangan.Peradangan kronis dikaitkan dengan berbagai penyakit, termasuk radang sendi dan osteoporosis. Mengonsumsi daun seledri secara rutin dapat mengurangi risiko peradangan ini. Bahkan daun seledri dipercaya dapat mengatasi asam urat.

3. Menjaga kesehatan pencernaan

Salah satu manfaat batang seledri untuk kesehatan adalah menjaga kesehatan pencernaan. Senyawa yang dikenal sebagai apiuman dalam seledri telah terbukti mengurangi sakit maag dan memperbaiki lapisan lambung. Selain itu, kandungan air, serta serat larut dan tidak larut yang tinggi dalam seledri pun dapat menjaga kesehatan saluran pencernaan.

4. Kaya akan vitamin dan mineral dengan indeks glikemik rendah

Ketika mengonsumsi daun seledri segar, maka tubuh Anda akan mendapat vitamin A, K, C, dan mineral, seperti kalium dan folat. Bukan hanya itu, seledri memiliki indeks glikemik rendah sehingga memperlambat kenaikan gula darah dan membuatnya stabil.

5. Menetralkan makanan asam

Dengan berbagai kandungan mineral, seperti magnesium, zat besi, dan natrium, maka manfaat daun seledri mampu menetralkan makanan asam yang Anda konsumsi sehingga baik untuk penderita maag. Selain itu, mineral ini juga diperlukan bagi berbagai fungsi tubuh yang penting.Selain itu, seledri juga bisa mengatasi heartburn yang biasanya dirasakan oleh penderita gangguan asam lambung. Seledri direkomendasikan bagi penderita gejala heartburn karena telah terbukti secara ilmiah merupakan makanan dengan kadar asam rendah.

6. Mencegah kanker

Seledri mengandung flavonoid yang disebut luteolin. Para peneliti percaya bahwa luteolin memiliki sifat antikanker sehingga kegunaan daun seledri dapat mencegah terjadinya kanker. Selain itu, dikutip dari penelitian, luteolin juga membuat sel-sel kanker lebih rentan terhadap serangan bahan kimia yang digunakan dalam terapi.

7. Membantu mengendalikan tekanan darah

Seledri kaya akan fitokimia yang disebut phthalates. Senyawa ini disinyalir dapat mengendurkan jaringan dinding arteri untuk memperlancar aliran darah. Lancarnya aliran darah ini dapat membantu mengurangi tekanan darah sehingga bermanfaat bagi penderita hipertensi (tekanan darah tinggi).

8. Mengatasi penyakit ginjal

Manfaat seledri untuk ginjal yang pertama adalah menurunkan risiko terbentuknya batu ginjal, karena mengandung kalium dan antioksidan. Kedua kandungan tersebut dapat mencegah penumpukan atau pengendapan mineral di dalam ginjal.Selain itu, kandungan antioksidan yang cukup juga dapat menangkal radikal bebas yang bisa menyebabkan fungsi atau bahkan kerusakan organ tertentu, termasuk ginjal. 

9. Menjaga kadar kolesterol

Batang seledri juga bermanfaat untuk menyerap kelebihan kolesterol yang terdapat pada usus dan membantu mendorongnya keluar untuk dibuang. Kadar phthalates dalam batang seledri juga terbukti secara ilmiah mampu membantu menurunkan kadar kolesterol hingga 7 persen.Baca juga: 5 Khasiat Daun Seledri untuk Pria yang Patut Anda Pertimbangkan

Berbagai manfaat jus seledri

Pasangan artis tanah air terkenal, yaitu Chelsea Olivia dan Glenn Alinskie, dikabarkan juga menggemari seledri. Mereka selalu mengonsumsi jus seledri setiap hari. Untuk mengetahui khasiatnya, berikut manfaat jus seledri yang bisa Anda dapatkan:
  • Jus seledri mengandung vitamin K yang dapat meningkatkan kesehatan tulang dan mencegah patah tulang.
  • Jus seledri mengandung kalium yang berfungsi untuk menurunkan tekanan darah tinggi sehingga terhindar dari penyakit jantung.
  • Ekstrak seledri mengandung fitonutrien, seperti asam fenolik dan flavonoid, yang dapat mencegah kerusakan sel dan menurunkan risiko terkena penyakit.
  • Jus seledri dapat membantu tetap terhidrasi. Seledri mengandung banyak air sehingga dengan minum jus seledri, maka Anda akan terhindar dari dehidrasi yang bisa membuat sulit konsentrasi, mood tidak baik, sembelit, dan lainnya.
  • Jus seledri dapat membantu menurunkan berat badan. Manfaat batang seledri yang dijadikan jus ini berasal dari kandungan kalori dan karbohidratnya yang rendah.
Anda dapat membuat jus seledri dari batang seledri yang besar, lalu menambahkan madu agar rasanya lebih manis. Ini sangat cocok untuk dijadikan sebagai minuman sehat. Meski mengonsumsi daun ataupun jus seledri baik, namun Anda tetap perlu waspada.

Risiko efek samping daun seledri

Meski manfaat seledri untuk kesehatan sangat banyak, namun mengonsumsi sayuran hijau ini juga dapat menimbulkan sejumlah efek samping, seperti:

1. Menyebabkan alergi

Seledri termasuk dalam makanan yang dapat menyebabkan reaksi alergi ringan hingga parah. Gejala yang dapat muncul, yakni gatal dan bengkak pada bibir, lidah, serta tenggorokan.Selain itu, kulit gatal dan sesak napas juga dapat terjadi. Dalam kasus yang fatal, reaksi alergi akibat seledri bahkan bisa menyebabkan syok anafilaksis. Jika Anda alergi terhadap seledri, maka Anda harus berhati-hati karena sedikit seledri juga bisa menyebabkan reaksi alergi.

2. Meningkatkan sensitivitas kulit

Selain itu, seledri juga mengandung bahan kimia psoralen yang bereaksi terhadap sinar matahari. Mengonsumsi seledri bersama makanan lain yang mengandung psoralen juga dapat meningkatkan sensitivitas kulit terhadap sinar ultraviolet sehingga menyebabkan risiko dermatitis.Jadi, jika Anda menggunakan masker atau perawatan kulit dari seledri, lalu langsung terkena paparan sinar matahari, maka kulit dapat mengalami ruam dan kemerahan.Ruam tersebut biasanya akan muncul 12-36 jam setelah paparan terjadi dan bertahan hingga 3-5 hari.

3. Mengganggu kinerja obat lain

Di sisi lain, mengonsumsi jus seledri secara berlebihan dikhawatirkan dapat menimbulkan efek samping termasuk jika dikonsumsi bersama obat-obatan tertentu. Oleh sebab itu, pastikan bahwa Anda aman mengonsumsinya agar mendapat manfaat daun seledri dengan aman. 

4. Mengganggu kehamilan

Jika dimakan dalam bentuk segar atau dimasukkan ke dalam olahan sayur, seledri aman untuk dikonsumsi ibu hamil. Namun, mengonsumsi dalam bentuk minyak seledri atau biji seledri yang berlebihan bisa memicu efek samping.Mengonsumsi minyak seledri dalam jumlah yang sangat berlebihan berisiko membuat rahim berkontraksi, bahkan bisa sebabkan keguguran.

Pesan dari SehatQ

Beragam khasiat daun seledri bagi kesehatan tentu membuat Anda memikirkan untuk mengonsumsinya. Anda tidak perlu khawatir karena seledri dapat dibeli dengan mudah di pasar, supermarket, ataupun toko sayuran organik.Mengonsumsi seledri pun cukup mudah, Anda dapat mengonsumsinya secara langsung maupun diolah. Namun, sebelum mengolah seledri, pastikan mencucinya terlebih dahulu agar terhindar dari kuman yang menempel pada seledri.Anda dapat mengolah seledri untuk menjadi salah satu bahan dalam smoothie, tumisan, sup, ataupun jus.Jika ingin berkonsultasi langsung pada dokter seputar manfaat sayuran lainnya, Anda bisa chat dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ.
Download aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.
makanan sehatbuah dan sayuranseledrihipertensi
Healthline. https://www.healthline.com/health/food-nutrition/health-benefits-of-celery#5
Diakses pada 10 September 2019
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/270678.php
Diakses pada 10 September 2019
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/324932.php
Diakses pada 10 September 2019
Everyday Health. https://www.everydayhealth.com/diet-nutrition/what-are-benefits-celery-juice/
Diakses pada 10 September 2019
Very Well Fit. https://www.verywellfit.com/celery-nutrition-facts-calories-and-their-health-benefits-4115076
Diakses pada 10 September 2019
Web MD. https://www.webmd.com/diet/health-benefits-celery#1-2
Diakses pada 19 Juli 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait