Ini Sederetan Bumbu Masak yang Bisa Jadi Obat Rematik Alami

Jahe, kunyit, hingga bawang adalah obat rematik alami yang mudah didapatkan di pasar tradisional.
Salah satu obat rematik alami yang bisa Anda temukan di pasar adalah jahe.

Rematik biasanya ditangani dengan obat pereda nyeri yang dijual secara bebas hingga obat anti-inflamasi non steroid (NSAID) untuk menghilangkan rasa nyeri pada sendi. Kenyataannya, banyak obat rematik alami yang ternyata bisa Anda temukan di pasar, untuk mendukung pengobatan yang dianjurkan dokter.

Obat rematik alami yang bisa dijumpai di pasar

Nyeri sendi
Nyeri sendi akibat rematik bisa diobati dengan rempah-rempah

Harga murah dan ketersediaannya yang melimpah, menjadikan rempah-rempah sebagai obat rematik alami yang digemari. Selagi berburu bumbu masak di pasar, jangan lupa juga mencari beberapa obat rematik alami di bawah ini.

1. Kunyit

Selain di India, kunyit juga menjadi rempah dan bumbu masak favorit di Indonesia. Kemampuannya dalam menyedapkan makanan, ternyata selaras dengan kehebatannya dalam mengobati rematik.

Satu komponen penting yang dikandung kunyit, yaitu curcumin, terbukti mampu mengurangi peradangan dalam tubuh sehingga nyeri sendi akibat rematik bisa diobati. Curcumin lah yang menjadikan kunyit sebagai obat rematik alami!

2. Bawang putih

Bagi kebanyakan orang Indonesia, tidak afdol rasanya kalau memasak tanpa bawang putih. “Saudara” dari bawang merah ini ternyata bisa juga menjadi obat rematik alami.

Bawang putih diketahui mengandung diallyl disulfide, yaitu senyawa antiinflamasi yang membatasi efek sitokin proinflamasi, sehingga nyeri sendi akibat rematik dapat ditangani.

Itulah sebabnya, bawang putih dipercaya bisa melawan peradangan sendi dan mencegah kerusakan tulang rawan akibat radang sendi.

3. Jahe

Tidak hanya di Korea Selatan, jahe juga menjadi rempah yang sangat diminati orang Indonesia. Kemampuannya untuk menghangatkan badan menjadi nilai plus tersendiri di mata warga lokal.

Ternyata jahe juga bisa menjadi obat rematik alami karena bersifat antiinflamasi. Dunia medis pun mengakui kehebatan jahe sebagai obat rematik alami.

Zat kimia gingerol dan shogaol yang dikandung jahe juga bisa mengobati rematik, karena sifat antiinflamasi yang dimilikinya.

4. Kayu manis

Di Dunia Barat, kayu manis dikenal sebagai “pemanis” kue yang cukup digemari. Sementara itu di dunia medis, kayu manis sangatlah populer dengan sifat antiinflamasinya. Itulah sebabnya, kayu manis bisa menjadi obat rematik alami.

Terkadang, rematik juga bisa membuat sendi membengkak. Kayu manis pun dipercaya bisa meredakan pembengkakan itu. Campurkan saja kayu manis ke dalam teh atau kopi, supaya manfaatnya terasa. Mudah, kan?

5. Cabai rawit

Cabai rawit ataupun cabai pedas lainnya telah digunakan sebagai obat alami sejak zaman dahulu. Sebab, setiap cabai mengandung senyawa alami bernama capsaicinoids, yang membuatnya masuk dalam daftar obat rematik alami.

Selain itu, cabai juga sering dijadikan obat alami untuk masalah pencernaan. Kecil-kecil cabai rawit, walau kecil tapi bisa mengusir penyakit. Mungkin ini kata-kata yang paling pas untuk menggambarkan manfaatnya.

6. Lada hitam

Kini ada lada hitam, rempah yang tidak sepedas cabai tapi tergolong dalam obat rematik alami. Bumbu dapur yang dikenal sebagai rajanya rempah-rempahan ini memiliki sifat antiinflamasi, antioksidan, dan antibakteri.
Penelitian membuktikan komponen kimia lada hitam seperti piperine, sangatlah efektif untuk mengobati peradangan akut.

7. Cengkih

Sakit perut, mual, radang mulut dan tenggorokan, hingga rematik adalah segelintir penyakit yang ternyata bisa diobati dengan cengkih. Rempah-rempahan yang sering dijadikan tambahan dalam minuman teh ini ternyata bersifat antiinflamasi juga.

Bahan alami ini juga bisa menjadi obat rematik alami

Selain rempah-rempah yang mudah dijumpai di pasar tersebut, masih ada saffron dan daun timi alias thyme. Namun, Anda mungkin membutuhkan usaha lebih besar untuk mendapatkannya. Sebab, baik saffron maupun daun timi, tidak bisa didapatkan dari pasar tradisional.

  • Saffron

Dalam jurnal berjudul Saffron: The Golden Spice with Therapeutic Properties on Digestive Diseases, saffron dipercaya untuk mengobati beberapa penyakit, di antaranya rheumatoid arthritis. Sama seperti rempah-rempah di atas, saffron juga memiliki sifat antiinflamasi yang membuatnya dapat menjadi obat rematik alami, karena mengandung crocin dan crocetin.

  • Timi

Timi atau thyme adalah tumbuhan yang paling sering digunakan untuk mengobati pasien rheumatoid arthritis. Timi memiliki sifat antimikroba dan antiinflamasi, yang bisa memberikan manfaat terapeutik pada penderita rematik.

Gaya hidup sehat untuk penderita rematik

Nyeri sendi
Berolahraga bisa meredakan nyeri dan kekakuan sendi

Setelah memahami tentang berbagai obat rematik alami di atas, ada baiknya Anda juga mengetahui pola gaya hidup yang sehat untuk meredakan gejala nyeri sendi yang dirasakan penderita rematik.

Apalah artinya obat rematik alami di atas, jika gaya hidup Anda masih tidak sehat? Maka dari itu, mari kenali pola gaya hidup yang dianjurkan untuk penderita rematik ini.

  • Berolahraga

Jangan pernah bosan mendengar saran untuk berolahraga. Aktivitas ini bisa meredakan nyeri dan kekakuan yang dirasakan sendi Anda.

  • Mengonsumsi makanan sehat

Penuhi pola makan dengan menu sehat, seperti makanan rendah kalori, buah, hingga sayuran. Pola makan yang sehat bisa meredakan nyeri sendi yang dirasa oleh penderita rematik.

  • Mengonsumsi vitamin C

Banyak studi yang telah membuktikan efektivitas vitamin C dalam mengontrol peradangan di dalam tubuh. Itu artinya, vitamin C bisa meredakan peradangan sendi akibat rematik.

  • Menjaga berat badan tetap ideal

Kelebihan berat badan sedikit saja sudah bisa memperparah nyeri sendi akibat rematik. Berkonsultasilah dengan dokter untuk mengetahui berat badan ideal Anda, dan fokuslah berolahraga serta menjaga pola makan untuk mencapai berat badan ideal.

  • Menghindari alkohol

Jangan pernah sekali-kali menggunakan alkohol untuk melupakan rasa nyeri akibat rematik. Hal ini hanya akan menambah masalah dan menumpukkan kalori dalam pola makan.

  • Menghindari stres

Menghindari stres juga sangat dianjurkan. Untuk mengatasinya, liburan bersama teman atau keluarga bisa menjadi pilihan. Aktivitas yoga hingga meditasi juga dianjurkan.

Catatan dari SehatQ:

Menambahkan tanaman herbal ataupun rempah-rempahan sebagai obat rematik alami yang bisa mendukung pengobatan rematik, dianggap aman. Kalau bisa, konsumsilah obat rematik alami sekitar 2 jam sebelum meminum obat rematik dari dokter.

Jika Anda berencana untuk mengonsumsi obat rematik alami dalam dosis yang besar, jangan melakukannya tanpa seizin dan sepengetahuan dokter. Sebab, obat rematik alami di atas bisa saja menimbulkan efek samping.

Healthline. https://www.healthline.com/health/osteoarthritis/turmeric-and-anti-inflammatory-herbs#turmeric
Diakses pada 11 Februari 2020

Arthtris. https://www.arthritis.org/health-wellness/healthy-living/nutrition/healthy-eating/best-spices-for-arthritis
Diakses pada 11 Februari 2020

NCBI. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6567082/
Diakses pada 11 Februari 2020

Health US News. https://health.usnews.com/wellness/food/articles/2017-07-07/8-anti-inflammatory-spices-for-easing-arthritis
Diakses pada 11 Februari 2020

Everyday Health. https://www.everydayhealth.com/rheumatoid-arthritis/diet/six-herbs-and-spices-for-rheumatoid-arthritis/
Diakses pada 11 Februari 2020

 

Artikel Terkait