Sakit di Belakang Lutut? Kenali Penyebab dan Cara Mengatasinya

(0)
Sakit di belakang lutut dapat disebabkan oleh kram kaki hingga radang sendiSakit di belakang lutut bisa diatasi dengan pengobatan rumahan
Rasa sakit di belakang lutut tentu dapat menghambat aktivitas. Meski kondisi ini umum terjadi, Anda tetap tidak boleh menyepelekannya begitu saja. Untuk mengatasi rasa sakit di lutut bagian belakang, Anda perlu tahu apa penyebabnya terlebih dahulu.

Apa penyebab rasa sakit di belakang lutut?

Lutut adalah sendi terbesar dari tubuh Anda yang juga paling rentan terhadap cedera, termasuk munculnya rasa sakit di belakang lutut.Ketika timbul rasa sakit di lutut bagian belakang, sudah pasti aktivitas yang sedang Anda lakukan pun dapat terhambat.Sebenarnya, apa penyebab rasa sakit di belakang lutut? Berikut adalah penjelasannya.

1. Kram pada kaki

Rasa sakit di belakang lutut dapat disebabkan oleh kram pada kaki.Kram adalah gejala otot dan saraf yang tegang atau mengencang. Kondisi ini mungkin terjadi karena otot melakukan terlalu banyak aktivitas tanpa disertai dengan peregangan. Otot betis merupakan area kaki yang paling sering mengalami kram. Namun, otot di area kaki lainnya juga mungkin menyebabkan kram, termasuk otot di bagian belakang paha dekat lutut.
Penyebab sakit di belakang lutut bisa karena kram pada area kaki
Kram pada area kaki bisa karena otot dan saraf yang menegang
Kram pada kaki yang jadi penyebab rasa sakit di lutut bagian belakang dapat terjadi secara tiba-tiba.Rasa sakit ini dapat berlangsung beberapa detik hingga 10 menit atau dalam waktu yang lama sehingga menimbulkan rasa tidak nyaman dan nyeri parah.Bahkan, walaupun rasa sakit di belakang lutut sudah menghilang, Anda masih mungkin merasakan nyeri pada otot-otot kaki selama beberapa jam setelahnya.Umumnya, orang yang rentan mengalami kaki kram adalah mereka yang mengalami dehidrasi, infeksi (tetanus), penyakit hati, kelebihan racun dalam darah, hingga gangguan pada saraf kaki.Baca Juga: Penyebab Kaki Kram Saat Tidur dan Cara Mengatasinya

2. Cedera pada tendon atau jumper’s knee

Penyebab rasa sakit di belakang lutut berikutnya adalah cedera pada tendon (jumper’s knee) atau dikenal dengan patellar tendonitis.Kondisi ini dapat terjadi ketika otot yang menghubungkan tempurung lutut dan tulang betis mengalami cedera.Umumnya, penyebab cedera pada tendon adalah ketika Anda melompat atau berganti arah secara tiba-tiba. Misalnya, saat atlet atau orang-orang yang melakukan olahraga aktif, seperti bermain voli atau bola basket.Gerakan-gerakan tersebut yang dapat menyebabkan robekan kecil pada tendon. Alhasil, tendon jadi membengkak dan melemah.Selain rasa sakit di lutut bagian belakang, gejala cedera pada tendon juga dapat menimbulkan nyeri di bawah tempurung lutut.Rasa sakit ini dapat semakin memburuk seiring berjalannya waktu disertai dengan rasa kaku dan kesulitan menekuk atau meluruskan lutut, terutama apabila tidak segera diobati dengan tepat.

3. Dislokasi lutut atau lutut terkilir

Penyebab rasa sakit di belakang lutut selanjutnya adalah lutut terkilir atau dislokasi lutut.Dislokasi lutut dapat terjadi karena benturan, jatuh, atau kecelakaan sehingga dapat menggeser atau mematahkan salah satu tulang Anda, seperti tulang paha, tulang kering, dan tulang tempurung lutut.Jika penyebab rasa sakit di lutut bagian belakang karena lutut terkilir, segera periksakan kondisi Anda ke dokter untuk mencegah risiko komplikasi yang lebih parah.

4. Kista Baker

Munculnya kista Baker juga dapat menjadi penyebab rasa sakit di belakang lutut.Kista Baker adalah kantung cairan yang menumpuk di bagian belakang lutut. Cairan pelumas ini sebenarnya bermanfaat untuk melindungi sendi lutut dari gesekan.Namun, ketika produksi cairan terjadi secara berlebihan, terutama pada penderita arthritis, maka menyebabkan rasa sakit di belakang lutut dan timbul pembengkakan.Mulanya, kemunculan kista Baker mungkin tidak terlihat karena bentuknya yang kecil dan tidak menimbulkan rasa nyeri.Ketika kista terus tumbuh, ia dapat menekan otot di sekitarnya atau menekan tendon dan saraf sehingga timbul rasa nyeri.Kista Baker bisa tumbuh hingga seukuran bola tenis meja. Orang dengan kista Baker akan sering merasakan tekanan di bagian belakang lutut, yang dapat menimbulkan sensasi kesemutan apabila kista mengenai saraf.Kista Baker mungkin dapat hilang dengan sendirinya. Akan tetapi, jika ukuran kista cukup besar dan menyebabkan rasa nyeri, alangkah baiknya Anda berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.Dokter mungkin akan melakukan tindakan berupa suntik steroid, terapi fisik, atau mengeluarkan cairan kista.

5. Runner’s knee

Runner's knee jadi penyebab sakit di belakang lutut
Pelari berisiko mengalami runner's knee
Bagi Anda yang gemar melakukan olahraga lari mungkin sebaiknya perlu lebih berhati-hati. Sebab, Anda lebih berisiko mengalami runner’s knee.Runner’s knee adalah kondisi yang ditandai dengan kerusakan pada tulang rawan di sendi lutut. Ketika tulang rawan hilang, tulang lutut akan bergesekan sehingga menyebabkan rasa sakit di belakang lutut.

6. Radang sendi (artritis)

Salah satu penyebab rasa sakit di belakang lutut adalah radang sendi atau arhritis.Bagi penderita arthritis, jaringan tulang rawan yang menjadi bantalan dan penyangga sendi lutut mengalami kerusakan secara bertahap sehingga menimbulkan rasa sakit di lutut bagian belakang.Ada beberapa jenis arthritis yang dapat menyebabkan rasa sakit pada lutut bagian belakang, yaitu osteoartritis dan rheumatoid arthritis.Osteoartritis adalah penyakit degeneratif pada sendi yang lebih banyak dialami oleh orang lanjut usia. Sedangkan, rheumatoid arthritis adalah kondisi ketika kekebalan tubuh menyerang jaringan sehat pada persendian lutut.Untuk mengatasi kondisi ini, Anda dapat melakukan aktivitas fisik serta berkonsultasi dengan dokter.Dokter mungkin akan memberikan penanganan berupa tindakan suntik dan pemberian obat-obatan tertentu.

7. Cedera hamstring

Cedera hamstring juga bisa jadi penyebab sakit di belakang lutut
Cedera hamstring pertanda adanya otot menegang atau robek
Penyebab rasa sakit di belakang lutut lainnya adalah cedera hamstring.Cedera hamstring adalah kondisi yang ditandai dengan adanya robekan atau ketegangan pada satu atau lebih otot di bagian belakang paha.Ketegangan pada otot hamstring dapat terjadi ketika otot ditarik terlalu jauh. Akibatnya, kondisi ini menimbulkan cedera atau robek yang menimbulkan rasa sakit di bagian belakang lutut.Umumnya, proses pemulihan otot hamstring dapat memakan waktu hingga berbulan-bulan.Cedera otot hamstring biasanya terjadi pada atlet yang berlari cepat, seperti pemain sepak bola, tenis, atau bola basket.

Cara mengatasi rasa sakit di bagian belakang lutut

Cara mengatasi sakit di belakang lutut bisa dengan melakukan kompres dingin
Ketika area kaki memerah karena sakit di belakang lutut, segera temui dokter
Setelah mengetahui penyebab rasa sakit di belakang lutut, Anda bisa melakukan beberapa cara untuk mengatasinya.Berikut cara mengatasi rasa sakit di bagian belakang lutut yang bisa Anda lakukan untuk meredakan nyeri di rumah.

1. Lakukan metode RICE

Salah satu metode yang dikenal ampuh untuk mengatasi rasa sakit di bagian belakang lutut adalah RICE.Sebagian besar kasus rasa sakit di bagian belakang lutut yang tergolong ringan dapat diatasi dengan metode RICE. Metode ini dapat membantu mengurangi rasa sakit dan pembengkakan di belakang lutut.Metode RICE adalah kepanjangan dari:
  • Resting (istirahat). Anda dapat mengistirahatkan rasa sakit di bagian belakang lutut selama beberapa menit.
  • Icing (melakukan kompres dingin). Anda bisa membungkus beberapa buah es batu dalam handuk atau kain bersih, lalu menempatkannya pada area belakang lutut selama 20 menit. Lakukan langkah ini beberapa kali dalam sehari sampai rasa nyeri hilang.
  • Compressing (menekan area yang cedera dengan perban). Anda bisa mengenakan perban kompresi untuk menopang lutut. Tetapi, pastikan penggunaan perban tidak terlalu ketat.
  • Elevating (mengangkat lutut yang cedera). Posisikan lutut cedera lebih tinggi dari jantung dengan meletakkan beberapa bantal.

2. Minum obat pereda nyeri

Cara mengatasi rasa sakit di bagian belakang lutut berikutnya adalah dengan minum obat pereda nyeri.Anda bisa mengonsumsi ibuprofen, naproxen, atau aspirin guna meringankan rasa sakit dan pembengkakan di belakang lutut. Dengan ini, proses pemulihan dapat semakin cepat.  

3. Konsultasikan dengan dokter

Anda memang dapat melakukan cara mengatasi rasa sakit di belakang lutut di rumah. Kendati demikian, jika rasa sakit di lutut bagian belakang tak kunjung hilang, alangkah baiknya untuk memeriksakan diri ke dokter.Anda juga perlu segera menemui dokter apabila:
  • Rasa sakit di belakang lutut terjadi berkepanjangan
  • Kaki membengkak
  • Area kaki yang terasa sakit memerah dan menghangat
  • Demam
  • Anda memiliki riwayat penggumpalan darah
  • Sulit bernapas
  • Kaki tidak dapat menopang tubuh
  • Perubahan pada area sendi lutut
Dokter akan melakukan pemeriksaan lanjutan, seperti MRI atau CT scan, serta menentukan tindakan.Misalnya,  pemberian obat-obatan, suntikan, terapi atau tindakan pembedahan yang mungkin diperlukan sesuai tingkat keparahan rasa sakit di belakang lutut.Rasa sakit di belakang lutut tentu dapat menghambat aktivitas. Meski kondisi ini umum terjadi, Anda tetap tidak boleh menyepelekannya begitu saja.Kenali penyebab rasa sakit di lutut bagian belakang dengan berkonsultasi ke dokter guna mendapatkan penanganan yang tepat.
cedera lututdislokasi lututradang sendi lutut
Healthline. https://www.healthline.com/health/pain-in-back-of-knee
Diakses pada 16 September 2020
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/321128#treatment
Diakses pada 16 September 2020
Web Md. https://www.webmd.com/pain-management/knee-pain/ss/slideshow-why-knees-hurt
Diakses pada 16 September 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait