logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Penyakit

Ruam Kulit Dipercaya Sebagai Gejala Covid-19 Terbaru

open-summary

Baru-baru ini, sebuah riset menyatakan bahwa ruam kulit bisa dianggap sebagai gejala virus corona Covid-19 terbaru.


close-summary

16 Jul 2020

| Fadli Adzani

Ditinjau oleh dr. Reni Utari

Ruam kulit dipercaya sebagai gejala virus corona Covid-19 terbaru.

Para peneliti percaya, ruam kulit bisa menjadi gejala awal virus corona Covid-19.

Table of Content

  • Bukti ruam kulit sebagai gejala Covid-19
  • Catatan dari SehatQ:

Sebuah penelitian dari King's College London, Inggris menemukan bukti bahwa ruam kulit dapat dianggap sebagai gejala terbaru virus corona Covid-19.

Advertisement

Para peneliti yang bekerja dalam studi tersebut juga merupakan orang-orang yang pertama kali menyebutkan kalau hilangnya fungsi indra penciuman dan perasa adalah gejala Covid-19.

Sebelumnya, gejala utama virus corona terbagi menjadi tiga, yaitu demam, batuk terus-menerus, dan kehilangan kehampuan indra perasa atau penciuman.

Kini, para ahli tersebut meyakini bahwa munculnya ruam kulit juga bisa menjadi gejala utama virus corona Covid-19 terbaru yang harus diwaspadai.

Bukti ruam kulit sebagai gejala Covid-19

Riset yang dirilis secara online di medRxiv itu didasari oleh data dari 336 ribu pengguna aplikasi COVID Symptom Study di Inggris.

Melalui data tersebut, para peneliti dari King’s College London menemukan bahwa 8,8% orang yang positif mengidap Covid-19 mengalami kemunculan ruam pada kulitnya, dibandingkan dengan 5,4% orang yang tidak terjangkit virus corona.

Hasil yang sama juga dirasakan oleh 8,2% pengguna yang belum melakukan tes virus corona, tapi telah memiliki gejala Covid-19 lainnya (batuk, demam tinggi, dan hilangnya fungsi indra penciuman).

Ruam kulit
Ruam kulit dipercaya sebagai gejala Covid-19 

Untuk memperkuat klaim ruam kulit sebagai gejala Covid-19, para peneliti tersebut juga melakukan survei online dan berhasil mengumpulkan 12 ribu foto dari penderita ruam kulit, maupun orang-orang yang dicurigai atau terkonfirmasi mengidap Covid-19.

Sekitar 17% dari responden tersebut mengaku bahwa ruam kulit adalah gejala Covid-19 pertama yang mereka rasakan. Tidak hanya itu, 1 dari 5 orang (21%) responden yang mengaku mengidap ruam kulit ataupun telah terkonfirmasi Covid-19, menyatakan bahwa ruam kulit adalah satu-satunya gejala Covid-19 yang mereka alami.

Menurut para ahli, terdapat tiga jenis ruam kulit yang dapat diasosiasikan dengan Covid-19:

  • Urtikaria

Urtikaria adalah jenis ruam kulit berwarna merah dan terasa gatal. Ukuran ruam kulitnya juga bervariasi.
Urtikaria dapat terjadi di sseluruh tubuh, namun biasanya dimulai dengan gejala rasa gatal di telapak tangan dan kaki, kemudian pembengkakan pada bibir dan kelopak mata terjadi.

Menurut para ahli, ruam kulit urtikaria dapat muncul di awal infeksi. Namun kondisi ini juga bisa bertahan lama setelahnya.

  • Biang keringat

Biang keringat juga termasuk dalam kategori ruam kulit yang diasosiasikan dengan Covid-19. Umumnya, biang keringat akan muncul di bagian siku, lutut, hingga bagian belakang tangan dan kaki.

Ruam biang keringat ini dapat bertahan selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu.

  • Chilblains

Chilblains sebenarnya adalah kondisi bengkak akibat udara dingin. Namun ternyata, ruam kulit ini dianggap yang paling spesifik menyerang pasien Covid-19.

Chilblains akan menyebabkan munculnya benjolan berwarna merah atau ungu pada jari tangan dan kaki. Jika disentuh akan terasa nyeri, namun tidak gatal.

Chilblains biasanya menyerang pasien Covid-19 yang lebih muda. Umumnya, chilblains tidak langsung muncul sesaat pasien terjangkit virus corona.

Salah satu peneliti utama dari riset tersebut menegaskan, banyak infeksi virus yang berdampak pada kulit. Jadi tidak heran kalau virus corona Covid-19 juga bisa mengakibatkan ruam kulit.

Ruam kulit
Ruam kulit harus diwaspadai sebagai gejala Covid-19

Ia juga menegaskan kepada masyarakat untuk tidak meremehkan ruam kulit yang muncul. Sebab, ruam kulit bisa menjadi gejala awal atau gejala satu-satunya Covid-19.

Presiden Asosiasi Dermatologi Inggris mengatakan, mendokumentasikan gejala pada kulit sangatlah penting untuk mendeteksi virus corona pada orang tanpa gejala.

Baca Juga

  • Berbagai Manfaat Vitamin D untuk Kesehatan Tubuh
  • 9 Manfaat Minyak Alpukat untuk Kesehatan Kulit dan Rambut
  • Masker KF94, Bagaimana Efektivitasnya dalam Menghalau Virus Penyebab Covid-19?

Catatan dari SehatQ:

Penelitian dari pihak King’s College London menjadi pengingat agar kita terus waspada terhadap setiap perubahan yang terjadi di tubuh. Tidak hanya batuk, sesak napas, demam tinggi, atau hilangnya fungsi indra penciuman saja. Perubahan pada kulit juga harus diwaspadai, karena bisa menjadi gejala Covid-19.

Dengan kata lain, tetaplah menjaga protokol kesehatan dengan membatasi aktivitas di luar rumah, rajin mencuci tangan, menggunakan masker, hingga melakukan physical distancing, untuk menghindarkan Anda dari virus corona.

Advertisement

kesehatan kulitinfeksi virusruam kulitcovid-19

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved