PMDD yang Muncul Jelang Haid Bisa Picu Keinginan Bunuh Diri, Begini Cara Mengatasinya


PMDD adalah versi kompleks dari PMS (premenstrual syndrome). Jika dilihat, gejala PMDD atau premenstrual dysphoric disorder hampir mirip dengan PMS, namun memberikan efek yang lebih parah dan menyakitkan bagi penderitanya.

(0)
11 Nov 2020|Bayu Galih Permana
Ditinjau olehdr. Reni Utari
PMDD adalah gejala fisik dan emosional yang parah menjelang menstruasiPMDD juga menimbulkan kram perut seperti PMS tetapi jauh lebih parah dan menyakitkan
Ketika mengalami sindrom pramenstruasi (PMS), wanita pada umumnya akan merasakan sejumlah gejala fisik maupun emosional yang dapat mengganggu kondisi kesehatan mereka. Terkadang, gejala yang ditunjukkan bisa lebih parah dari sebelumnya, Jika Anda mengalami kondisi tersebut, ada kemungkinan bahwa gejala yang muncul bukan diakibatkan oleh PMS, melainkan PMDD.

Apa itu PMDD?

Premenstrual dysphoric syndrome atau PMDD adalah kondisi di mana wanita mengalami gejala fisik dan emosional parah sebelum menstruasi, yang bisa menganggu aktivitas serta kesehatan. Meski terdengar mirip dengan PMS, gejala PMDD terasa lebih parah dan menyakitkan.PMDD biasanya terjadi sekitar 7 hingga 10 hari sebelum Anda mengalami menstruasi. Namun, kondisi ini bisa saja datang lebih awal atau mendekati menstruasi.

Beda PMDD dengan PMS

Kebanyakan wanita mungkin tak menyadari bahwa mereka mengalami PMDD. Hal itu terjadi karena gejala PMDD hampir mirip dengan PMS. Bedanya, penderita PMDD akan merasakan gejala fisik dan emosional yang lebih parah dibanding PMS.Di sisi lain, penderita PMDD akan lebih banyak mengalami gejala emosional dibandingkan fisik. PMDD dapat mengakibatkan perubahan suasana hati ekstrem yang dapat menggangu aktivitas dan hubungan Anda. Meski begitu, dalam beberapa kasus, ada juga wanita yang mengalami gejala fisik lebih banyak saat sedang PMDD.

Gejala PMDD yang umum terjadi

Gejala fisik PMDD mirip PMS tetapi lebih parah
PMDD juga memicu kram perut dan sakit kepala seperti PMS
Seperti halnya PMS, PMDD memicu sejumlah gejala fisik dan emosional. Namun, gejala-gejala yang ditunjukkan lebih parah dan menyakitkan jika dibandingkan dengan PMS.Berikut ini beberapa gejala fisik yang umumnya dialami oleh penderita PMDD:
  • Kram
  • Jerawat
  • Kedutan
  • Kembung
  • Sakit kepala
  • Sakit punggung
  • Jantung berdebar
  • Nyeri otot dan sendi
  • Hilang keseimbangan
  • Menurunnya gairah seks
  • Perubahan nafsu makan
  • Bengkak dan nyeri di payudara
  • Masalah pencernaan seperti sembelit, diare, mual, dan muntah
Sementara itu, sejumlah gejala emosional yang dialami penderita PMDD, di antaranya:
  • Panik
  • Gugup
  • Paranoid
  • Mudah lupa
  • Merasa sedih
  • Mudah marah
  • Mudah tersinggung
  • Merasa di luar kendali
  • Menangis tanpa sebab
  • Suasana hati cepat berubah
  • Kehilangan minat dalam hubungan
  • Kehilangan minat untuk beraktivitas
  • Memiliki pikiran untuk mengakhiri hidup
Gejala-gejala di atas, terutama emosional, dapat sangat berpengaruh terhadap kehidupan Anda. Terkadang, gejala yang ada dapat memengaruhi sekolah, pekerjaan, atau hubungan Anda dengan orang lain. Gejala PMDD biasanya akan hilang sendirinya ketika menstruasi dimulai.

Apa yang jadi penyebab PMDD?

Hingga saat ini, belum diketahui secara pasti hal apa yang menjadi penyebab PMDD. Namun, perubahan hormon yang terjadi selama siklus menstruasi mungkin ikut andil dalam terjadinya PMDD.Selain perubahan hormon, sejumlah faktor yang dinilai turut berperan dalam terjadinya PMDD, antara lain:
  • Gangguan tiroid
  • Kurang olahraga
  • Kelebihan berat badan
  • Mengonsumsi alkohol
  • Sering mengalami kegelisahan
  • Sedang menderita depresi berat
  • Penggunaan obat-obatan terlarang
  • Mempunyai ibu dengan riwayat gangguan serupa
  • Gangguan afektif musiman atau seasonal affective disorder (SAD)

Cara mengatasi PMDD

PMDD tidak dapat diatasi sepenuhnya. Namun, ada beberapa perawatan yang bisa dilakukan untuk mencegah atau setidaknya meminimalkan kemunculan gejala. Tindakan perawatan yang bisa dilakukan meliputi:

1. Pil KB

Bagi sebagian wanita, mengonsumsi pil KB dapat mengurangi gejala PMDD. Selain PMDD, cara ini diketahui juga bisa membantu meredakan gejala PMS.

2. Obat antidepresan 

Dokter biasanya akan meresepkan obat antidepresan bagi penderita PMDD
Dokter akan meresepkan antidepresan untuk kurangi gejala emosional PMDD
Mengonsumsi obat antidepresan SSRI seperti fluoxetine dan sertraline dapat mengurangi gejala emosional PMDD. Gejala PMDD yang dapat diminimalkan dengan konsumsi obat antidepresan antara lain kelelahan, mengidam makanan tertentu, serta masalah tidur.

3. Pengobatan herbal

Beberapa penelitian menyebut bahwa pengobatan herbal menggunakan chasteberry dapat membantu mengurangi gejala PMDD seperti mudah tersinggung, perubahan suasana hati, nyeri payudara, kram, hingga mengidam makanan tertentu. Meski begitu, masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk membuktikan temuan tersebut.

4. Suplemen bernutrisi

Mengonsumsi 1.200 miligram nutrisi dan kalsium tambahan dari suplemen setiap hari dapat membantu mengurangi gejala pada beberapa wanita. Suplemen vitamin B-6, L-tryptophan, serta magnesium disebut juga bisa meredakan gejala PMDD. Namun pastikan Anda berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum mengonsumsinya. 

5. Perubahan gaya hidup dan pola makan

Rajin berolahraga dapat membantu mengurangi gejala PMDD. Selain itu, Anda sebaiknya juga mengurangi kebiasaan mengonsumsi minuman berkafein, alkohol, dan berhenti merokok untuk meredakan gejala.Hindari hal-hal yang bisa menjadi pemicu stres. Untuk mengatasi stres, Anda bisa melakukan kegiatan yang memberikan efek relaksasi seperti meditasi dan yoga. Sebelum menerapkan cara-cara di atas, Anda sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter. Dokter nantinya akan memberikan rekomendasi yang sesuai dengan kondisi Anda untuk mencegah atau meredakan gejala PMDD.

Catatan dari SehatQ

PMDD memberikan gejala fisik dan emosional yang mirip dengan PMS, namun efeknya bisa lebih parah serta menyakitkan. Jika gejala yang ditunjukkan mulai mengganggu aktivitas maupun kondisi kesehatan Anda, segeralah berkonsultasi ke dokter.Untuk berdiskusi lebih lanjut mengenai PMDD, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
depresimenstruasibunuh dirigangguan menstruasipremenstrual syndrome (PMS)
Healthline. https://www.healthline.com/health/pmdd
Diakses pada 28 Oktober 2020
Medline Plus. https://medlineplus.gov/ency/article/007193.htm
Diakses pada 28 Oktober 2020
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/premenstrual-syndrome/expert-answers/pmdd/faq-20058315
Diakses pada 28 Oktober 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait