logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Bayi & Menyusui

Perhatikan Hal Berikut Ini Saat Mengajak Bayi Naik Pesawat

open-summary

Membawa bayi berpergian naik pesawat memang membutuhkan persiapan ekstra. Kekhawatiran bayi akan rewel, membuat Anda perlu memperhatikan posisi kursi pesawat, hingga isi tas bawaan Anda.


close-summary

5

(4)

17 Jun 2019

| Nina Hertiwi Putri

Ditinjau oleh dr. Reni Utari

Untuk mengurangi risiko rewelnya Si Kecil saat naik pesawat, pilihlah jam penerbangan di pagi hari.

Pilih jam penerbangan di pagi hari, untuk mengurangi kemungkinan Si Kecil rewel.

Table of Content

  • Usia berapa bayi boleh naik pesawat?
  • Persiapan mengajak bayi naik pesawat
  • Perhatikan hal ini jika sudah saatnya bayi naik pesawat

Bepergian dengan Si Kecil dalam jarak dekat dengan mobil saja, kadang membuat orangtua perlu menyiapkan berbagai barang bawaan, untuk memenuhi kebutuhannya.Mulai dari susu hingga popok. Apalagi, jika perjalanan yang dilakukan mengharuskan bayi naik pesawat.

Advertisement

Lingkungan pesawat dan bandara yang bising, bisa membuat Si Kecil tidak nyaman dan kemudian menjadi rewel. Saat hal tersebut terjadi, bukan hanya bayi yang merasa tidak nyaman, namun Anda sebagai orangtua serta penumpang lain, bisa merasakan hal yang sama.

Baca Juga

  • Tips Memilih Sepatu Anak Agar Mendukung Pertumbuhan Kakinya
  • Mengenal Cooing, Tahap Awal Perkembangan Bahasa Bayi
  • Asam Linoleat untuk Bayi: Manfaat, Kebutuhan per Hari, dan Sumber Terbaiknya

Usia berapa bayi boleh naik pesawat?

Secara umum, dokter menganjurkan Anda menunggu untuk mengajak bayi terbang sampai sistem kekebalan si Kecil sudah berkembang lebih baik. Artinya, usia bayi naik pesawat yang paling ideal dan direkomendasikan dokter adalah antara 3-6 bulan.

Dalam beberapa kasus, Anda dapat terbang lebih cepat dari itu. Dengan asumsi bahwa ibu dan bayinya sehat, Anda dapat melakukan perjalanan udara saat bayi Anda berusia dua minggu.

Maskapai biasanya akan meminta Anda menyertai Surat Keterangan Medis dari dokter yang menyatakan bahwa bayi cukup sehat untuk terbang. 

Akan tetapi, baiknya untuk menunda booking pesawat sampai bayi benar-benar siap, jika perjalanan tersebut tidak benar-benar penting.

Persiapan mengajak bayi naik pesawat

Saat mengajak bayi naik pesawat, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, agar Si Kecil tetap merasa nyaman selama perjalanan. Tidak hanya saat perjalanan, persiapan untuk mengajak bayi naik pesawat juga perlu dilakukan sejak awal perencanaan perjalanan, seperti:

1. Memilih waktu terbang yang tepat

Jika memungkinkan, hindari jadwal penerbangan pada akhir pekan. Pilihlah penerbangan yang di tengah minggu seperti pada hari Selasa, Rabu atau Kamis, saat bandara tidak terlalu padat.

Pilih juga jam penerbangan pertama di pagi hari, dan hindari penerbangan sore maupun malam hari. Sebab, kedua waktu tersebut merupakan saat bayi paling rewel serta risiko keterlambatan lebih sering terjadi. Pilih juga penerbangan dengan waktu terbang yang singkat, yaitu kurang dari empat jam.

2. Pilih posisi kursi

Anak yang berusia di bawah 2 tahun, umumnya tidak diharuskan untuk membeli kursi terpisah. Namun, untuk memberikan kenyamanan lebih bagi Si Kecil, Anda dapat mempertimbangkan untuk membeli kursi tambahan.

Ada beberapa kursi khusus bayi yang biasa digunakan untuk mobil maupun pesawat. Kursi ini akan membuat bayi merasa lebih nyaman, sehingga, kemungkinan bayi rewel pun dapat berkurang.

3. Pastikan barang yang dapat dibawa

Pelajari ketentuan maskapai untuk barang bawaan yang bisa Anda bawa masuk ke kabin. Termasuk kursi khusus bayi dan kereta dorong (stroller). Dengan begitu, Anda tidak perlu repot untuk menyimpan barang-barang tersebut ke bagasi, sesampainya di bandara.

Pastikan juga Anda membawa barang-barang berikut ini:

  • Popok, setidaknya untuk keperluan satu hari. Untuk bayi baru lahir, butuh setidaknya 10 popok per hari. Bayi yang sudah lebih besar, menghabiskan sekitar 8 popok. Sementara itu, anak-anak memerlukan 6 popok.
  • Alas untuk mengganti baju dan popok anak
  • Tisu basah khusus bayi
  • Buku atau mainan bayi
  • Empeng cadangan
  • Selimut
  • Camilan bayi
  • Dot kosong
  • Baju ganti

Perhatikan hal ini jika sudah saatnya bayi naik pesawat

Setelah persiapan selesai, tiba sudah saatnya Si Kecil benar-benar sampai di bandara dan harus naik ke pesawat. Berikut ini langkah yang bisa Anda lakukan, untuk membuat perjalanan terasa nyaman bagi anak.

1. Gendong bayi saat pemeriksaan keamanan

Saat masuk bandara, Anda dan Si Kecil harus melewati berbagai proses pemeriksaan keamanan. Agar tidak kerepotan, lebih baik Anda menggendongnya selama proses ini berlangsung, dan tidak menggunakan kereta dorong bayi.

Kereta dorong bayi harus dilipat dan dimasukkan ke alat pindai bandara, saat pemeriksaan keamanan. Sehingga, agar Anda tidak kerepotan untuk menutup dan membukanya kembali, gendonglah Si Kecil hingga semua pemeriksaan keamanan selesai.

2. Perhatikan waktu check in dan boarding

Saat bepergian dengan bayi, segalanya membutuhkan waktu ekstra. Sehingga, sebaiknya Anda datang ke bandara lebih awal, agar tidak terburu-buru.

Saat ini, beberapa maskapai penerbangan memang sudah memperbolehkan penumpang yang bepergian dengan bayi, untuk naik ke pesawat terlebih dahulu. Namun, Anda mungkin sebaiknya tidak mengambil pilihan tersebut.

Sebaiknya, Anda justru menunggu hingga saat-saat terakhir untuk naik ke pesawat, agar bayi tidak terlalu lama duduk di dalam pesawat. Semakin lama Si Kecil berada di dalam pesawat, maka kemungkinan ia rewel pun akan semakin tinggi.

3. Beri bayi makan saat lepas landas dan mendarat

Membiarkan bayi untuk menyedot empeng atau minum dari dot saat terbang, dapat meredakan tekanan yang akan terasa di telinga bayi, saat pesawat mulai lepas landas. Empeng dan dot bayi juga dapat diberikan saat mendarat, untuk tujuan yang sama.

4. Siapkan hiburan untuk bayi selama di pesawat

Siapkan buku-buku serta mainan, agar perhatian bayi bisa teralihkan dari lingkungan di sekitar kabin pesawat, yang mungkin bisa membuatnya rewel. Namun perlu diingat, bawalah mainan maupun buku yang tidak mengeluarkan suara, agar tidak mengganggu penumpang lain.

Satu hal yang perlu Anda terus ingat saat membawa bayi naik pesawat adalah kenyamanannya. Meski begitu, Anda juga tetap perlu memperhatikan kenyamanan Anda dan penumpang lainnya.

Advertisement

tips parentingtumbuh kembang bayitumbuh kembang anakparenting stress

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved