logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Bayi & Menyusui

Penyebab Mata Bayi Berair dan Cara Aman Mengatasinya

open-summary

Mata bayi berair bisa terjadi karena berbagai faktor, seperti saluran air mata yang tersumbat hingga flu. Mengatasi kondisi ini tak boleh sembarangan dan harus disesuaikan dengan penyebabnya.


close-summary

29 Jul 2020

| Dina Rahmawati

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Tersumbatnya saluran air mata bisa menyebabkan mata bayi berair

Mata bayi berair dapat terjadi karena alergi

Table of Content

  • Penyebab mata bayi berair
  • Cara mengatasi mata berair pada bayi
  • Pesan dari SehatQ

Apakah Anda memerhatikan ketika mata bayi berair? Kondisi ini merupakan hal yang umum terjadi. Namun, ternyata dapat disebabkan oleh berbagai hal mulai dari yang tidak berbahaya hingga kondisi medis tertentu.

Advertisement

Penanganan mata berair pada bayi tentu didasarkan pada penyebabnya. Sebagian hanya memerlukan perawatan rumahan, sementara sebagian lain membutuhkan perawatan medis termasuk obat-obatan atau bahkan operasi.

Penyebab mata bayi berair

Berikut beberapa penyebab mata berair pada bayi yang mungkin terjadi:

1. Saluran air mata tersumbat

Saluran air mata yang tersumbat bisa menyebabkan mata bayi sering berair. Kondisi ini terjadi ketika air mata tak dapat bergerak dari sudut kelopak mata ke rongga hidung sehingga kembali ke mata. 

Banyak bayi yang mengalami kondisi ini karena saluran air matanya tidak terbuka atau terlalu sempit saat ia dilahirkan. Namun, pada tahun pertama kehidupannya, biasanya sembuh sendiri. Pada kasus yang jarang, saluran air mata yang tersumbat juga dapat terjadi karena infeksi mata, polip hidung, kista atau tumor, dan trauma pada mata. 

2. Mata kering

Faktor cuaca atau lingkungan, seperti asap, angin, atau sinar yang terlalu terang maupun kelelahan mata bisa membuat mata kering. Ketika mata bayi menjadi kering, tubuh pun akan merangsang produksi air mata secara berlebihan sehingga menyebabkan matanya berair. Menurut Layanan Kesehatan Nasional UK (NHS), adanya sindrom mata kering juga akan menyebabkan mata juga dapat mengeluarkan terlalu banyak air mata dan kondisi ini biasnya membutuhkan penanganan lebih khusus. 

3. Alergi

Mata berair pada bayi dapat disebabkan oleh alergi. Alergi terhadap serbuk sari, bulu, dan debu bisa memicu reaksi alergi pada mata. Selain mata berair, alergi juga dapat menimbulkan gejala lain seperti pilek, hidung gatal, bersin, hidung tersumbat, dan tekanan atau nyeri pada saluran telinga.

4. Iritasi

Masuknya benda asing atau bahan kimia iritatif ke mata si Kecil, seperti debu atau parfum bisa membuat matanya menjadi berair. Tak hanya itu, bayi juga bisa merasakan perih dan gatal yang luar biasa pada matanya sehingga sering menggosok-gosok dengan tangannya. Namun, hal tersebut bisa semakin memperburuk keadaan.

5. Infeksi

Infeksi juga bisa menyebabkan mata bayi berair, tak terkecuali penyakit konjungtivitis dan bintitan. Konjungtivitis terjadi karena infeksi virus atau bakteri yang membuat mata menjadi merah, berair, bengkak, dan mengeluarkan nanah. Bayi baru lahir sangat berisiko mengalami kondisi ini.

Sementara, bintitan terjadi karena infeksi kelenjar minyak di kelopak mata yang menghasilkan benjolan merah menyakitkan di kelopak mata dan membuat mata berair. Hal ini tentu bisa membuat si Kecil merasa tidak nyaman.

6. Flu

Mata berair pada bayi dapat pula disebabkan oleh flu. Si Kecil lebih rentan terkena flu daripada orang dewasa karena kekebalan tubuhnya belum terlalu kuat dan lebih sering menyentuh wajah sehingga menyebabkan kuman menyebar dengan mudah. Selain mata berair, bayi juga mungkin mengalami hidung tersumbat dan bersin-bersin.

Baca Juga

  • 6 Cara Tradisional Mengatasi Perut Kembung pada Bayi yang Dianggap Ampuh
  • 9 Jenis Trauma pada Bayi Baru Lahir, Mana yang Bahaya?
  • Hindari Herpes di Mata yang Mengganggu dan Menyerang Kornea

Cara mengatasi mata berair pada bayi

Mengatasi mata bayi berair sebenarnya dilakukan bergantung pada penyebabnya. Sebagian kasus tak memerlukan perawatan khusus dan biasanya hilang dengan sendirinya. Namun, sebagian lain memerlukan perawatan medis.

Jika air mata yang keluar berwarna bening dan tak ada tanda iritasi seperti mata bayi merah dan bengkak, maka Anda hanya perlu mengompres atau membersihkan mata bayi dengan waslap hangat secara perlahan. Sementara, saluran air mata yang tersumbat umumnya diatasi dengan pijatan guna membuatnya terbuka. 

Anda dapat memijat bagian luar hidung si Kecil dari mata ke ujung hidung menggunakan jari telunjuk yang bersih. Namun, pastikan melakukannya dengan lembut dan benar. Apabila saluran air mata yang tersumbat tak sembuh dengan sendirinya, maka diperlukan prosedur medis tertentu.

Sedangkan mata bayi berair yang disebabkan oleh flu atau alergi memerlukan obat-obatan untuk mengatasi kondisi tersebut agar bisa pulih. Lain halnya pada kasus infeksi, dokter mungkin akan memberikan pengobatan dengan antibiotik topikal, oral, atau intravena. 

Pesan dari SehatQ

Pada dasarnya tidak ada perawatan khusus untuk mengatasi mata bayi berair. Namun jangan sepelekan kondisi ini, terlebih bila mata berair diikuti gejala penyakit lainnya seperti rasa sakit, mata bayi merah, iritasi, perdarahan hingga menyebabkan gangguan penglihatan parah. Jadi, jika bayi Anda mengalami gejala mata berair tersebut, jangan ragu untuk memeriksakan anak ke dokter.

Advertisement

bayi & menyusuibayipenyakit matamata keringair mata

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved