Memahami Peran Perawat dalam Sistem Kesehatan Indonesia

(0)
28 Sep 2020|Asni Harismi
Ditinjau olehdr. Karlina Lestari
Peran perawat ternyata tak hanya merawat pasien.Perawat ternyata juga memegang peran dalam penelitian ilmiah di bidang kesehatan.
Tidak sedikit orang yang masih belum memahami sepenuhnya peran perawat dalam menghadirkan kesembuhan bagi pasien. Padahal, perawat merupakan bagian tak terpisahkan dalam sistem kesehatan yang tidak kalah pentingnya dibanding dokter maupun tenaga medis lainnya.Perawat harus menempuh pendidikan keperawatan, baik di dalam maupun di luar negeri, sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Definisi ini jelas diatur dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor: 647/Menkes/ SK/IV/2000 tentang Registrasi dan Praktik Keperawatan, yang kemudian diperbaharui dengan Kepmenkes RI No.1239/SK/XI/2001.Menurut Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2014 tentang Keperawatan, kualifikasi perawat di Indonesia dibedakan menjadi dua berdasarkan pendidikan yang dilaluinya. Pertama adalah perawat vokasi yang dinyatakan lulus dari D3 Keperawatan, kedua adalah perawat profesi dengan gelar Sarjana Keperawatan.

Apa saja peran perawat dalam dunia medis?

Selama ini, peran perawat identik dengan tugasnya di rumah sakit.
Peran perawat identik dalam membantu dokter yang bekerja di rumah sakit. Padahal, perawat memiliki hak untuk memberikan layanan keperawatan secara mandiri dan tidak harus bekerja di rumah sakit, klinik, maupun pusat kesehatan lainnya.Peran perawat bukan hanya merawat orang sakit. Secara umum, ada banyak peran perawat yang sesuai dengan buku panduan yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan RI, seperti berikut ini.

1. Pemberi asuhan (care provider)

Ini adalah peran perawat yang utama, yakni memberi pelayanan perawatan pada pasien yang membutuhkan sesuai dengan prinsip dan etika perawat. Sebagai care provider, perawat dapat memberi bantuan fisik maupun psikologis bagi pasien, agar kondisi kesehatannya membaik.

2. Pemimpin komunitas (community leader)

Peran perawat ini berhubungan dengan lingkungan kerjanya. Kadang kala, perawat juga berperan sebagai pemimpin dalam sebuah komunitas maupun menjadi kepala manajemen keperawatan dalam menangani pasien dengan keluhan tertentu.

3. Pendidik (educator)

Perawat bukan hanya bertugas untuk membantu kesehatan pasien, tapi juga memberi pendidikan kepada pasien maupun keluarga dan lingkungannya. Peran perawat ini diharapkan mampu mengubah gaya hidup pasien atau keluarganya menjadi lebih sehat, agar gangguan kesehatan tidak sering terjadi di masa depan.

4. Pembela (advocate)

Peran perawat ini dimaksudkan untuk membela hak-hak pasien atau komunitas sesuai pengetahuan dan kewenangannya. Peran in juga memungkinkan perawat untuk menjadi jembatan antara pasien dengan dokter maupun tenaga kesehatan lain, menyampaikan pendapat tentang perawatan yang diberikan.

5. Peneliti (researcher)

Dengan kompetensi dan kemampuan intelektualnya, perawat juga diharapkan mampu melakukan penelitian sederhana di bidang perawatan. Perawat sebisa mungkin harus mengembangkan ide dan rasa ingin tahu, serta mencari jawaban terhadap fenomena yang terjadi pada pasien di komunitas maupun tempatnya bekerja.

Sikap yang harus dimiliki seorang perawat

Dalam menjalankan peran perawat yang disebutkan di atas, seorang perawat harus berorientasi pada kenyamanan dan kepuasan pasien dengan menunjukkan sikap:
  • Caring. Peduli, hormat, dan menghargai orang lain.
  • Helping. Siap membantu dengan asuhan keperawatannya.
  • Respecting. Memperlihatkan rasa hormat dan penghargaan terhadap orang lain, misalnya dengan menjaga kerahasiaan pasien.
  • Listening. Mau mendengar keluhan pasien.
  • Feeling. Menerima, merasakan, dan memahami perasaan duka, senang, hingga frustrasi pasien.
  • Sharing. Berbagi pengalaman dan ilmu atau berdiskusi dengan pasien.
  • Smiling. Tersenyum untuk meningkatkan rasa nyaman pasien.
  • Crying. Dapat menerima respons emosional, baik dari pasien maupun perawat lain.
  • Touching. Melakukan sentuhan yang bersifat fisik maupun psikologis sebagai bagian dari komunikasi simpati pada pasien.
  • Believing in others. Meyakini bahwa orang lain memiliki hasrat dan kemampuan untuk selalu meningkatkan kesehatannya.
  • Learning. Selalu belajar dan mengembangkan diri serta keterampilan.

Kode etik perawat

Perawat menjalankan perannya dengan mematuhi kode etik.
Kode etik adalah standar yang dijadikan pedoman perilaku bagi semua perawat ketika menjalankan tugasnya agar tidak terjadi konflik kepentingan dengan diri sendiri. Kode etik perawat Indonesia sendiri tersusun dalam 5 bab, sebagai berikut ini.

BAB I. Perawat dan pasien

  • Perawat menghargai harkat dan martabat manusia, suku, warna kulit, umur, jenis kelamin, aliran, politik, agama, hingga kedudukan sosial.
  • Perawat selalu menghormati nilai-nilai budaya, adat-istiadat, dan kelangsungan hidup beragama pasien.
  • Tanggung jawab utama perawat adalah kepada mereka yang membutuhkan usaha keperawatan.
  • Perawat wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahui sehubungan dengan tugas yang dipercayakan kepadanya, kecuali jika diperlukan oleh pihak berwenang sesuai ketentuan hukum yang berlaku.

BAB II. Perawat dan praktik

  • Perawat memelihara dan meningkatkan kompetensi di bidang keperawatan dengan belajar terus-menerus.
  • Perawat selalu memelihara mutu layanan keperawatan yang tinggi serta kejujuran perofesional dalam menerapkan pengetahuan dan keterampilan keperawatan sesuai dengan kebutuhan pasien.
  • Perawat membuat keputusan berdasarkan informasi yang valid dan mempertimbangkan kemampuan serta kualifikasi seseorang saat melakukan konsultasi, menerima delegasi, dan memberikan delegasi kepada orang lain.
  • Perawat menjunjung tinggi nama baik profesi keperawatan dengan selalu bersikap profesional.

BAB III. Perawat dan masyarakat

Perawat bersama masyarakat memprakarsai dan mendukung berbagai kegiatan-kegiatan dalam memenuhi kebutuhan kesehatan.

BAB IV. Perawat dan rekan sejawat

  • Perawat memelihara hubungan baik dengan sesama perawat maupun tenaga kesehatan lain demi suasana kerja yang baik dan mencapai tujuan pelayanan kesehatan yang menyeluruh.
  • Perawat melindungi pasien dari tenaga kesehatan yang memberi layanan kesehatan yang tidak kompeten, tidak etis, maupun ilegal.

BAB V. Perawat dan profesi

  • Perawat berperan penting dalam menentukan standar pendidikan dan layanan keperawatan serta menerapkannya dalam kegiatan pelayanan dan pendidikan keperawatan.
  • Perawat berperan aktif dalam berbagai kegiatan pengembangan profesi keperawatan.
  • Perawat ikut dalam upaya profesi untuk membangun dan memelihara kondisi kerja yang kondusif.

Catatan dari SehatQ

Jadi, seorang perawat bukan hanya mendampingi dokter maupun merawat pasien di klinik maupun rumah sakit. Bahkan, seorang perawat tanpa harus terikat dengan fasilitas kesehatan, tetap bisa memberikan layanan kesehatan bagi pasien, sesuai kode etik yang berlaku.
bpjs kesehatanklinik tumbuh kembang anakrumah sakithidup sehat
Kementerian Kesehatan RI. http://bppsdmk.kemkes.go.id/pusdiksdmk/wp-content/uploads/2017/08/Konsep-dasar-keperawatan-Komprehensif.pdf
Diakses pada 12 September 2020
Kementerian Kesehatan RI. https://www.kemkes.go.id/download.php?file=download/pusdatin/infodatin/infodatin%20perawat%202017.pdf
Diakses pada 12 September 2020
Universitas Muhammadiyah Purwokerto. http://repository.ump.ac.id/684/3/ARDITA%20PANDU%20WIDYANA%20BAB%20II.pdf
Diakses pada 12 September 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait