10 Penyebab Tangan Kesemutan saat Bangun Tidur yang Tidak Boleh Diremehkan

0,0
02 Jul 2021|Fadli Adzani
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Tangan kesemutan saat bangun tidur.Tangan kesemutan saat bangun tidur dapat disebabkan berbagai kondisi medis.
Tangan kesemutan saat bangun tidur umumnya terjadi saat tangan tertindih oleh bantal atau tubuh saat Anda terlelap.Namun, tahukah Anda kalau ada beberapa kondisi medis yang bisa menyebabkan masalah ini? Sebagian di antaranya bahkan tidak boleh disepelekan.Mari kita kenali lebih jauh seputar penyebab tangan kesemutan saat bangun tidur dan cara mengatasinya.

10 penyebab bangun tidur tangan kesemutan yang patut diwaspadai

Mulai dari carpal tunnel syndrome, kerusakan saraf, hingga posisi tidur. Berikut penyebab bangun tidur tangan kesemutan yang perlu diwaspadai.

1.    Carpal tunnel syndrome

Carpal tunnel syndrome merupakan kondisi yang terjadi saat saraf median di terowongan karpal (lorong sempit di depan pergelangan tangan) mengalami tekanan.Gejala paling umum dari carpal tunnel syndrome adalah kesemutan dan mati rasa. Melemahnya genggaman tangan juga bisa dirasakan penderitanya.Untuk meredakan gejala tangan kesemutan ini, cobalah untuk mengistirahatkan tangan Anda dari gerakan berulang-ulang, menghindari aktivitas yang memperparah gejalanya, hingga menaruh kompres dingin untuk meredakan pembengkakannya.

2.    Spondilosis servikal

Penyebab tangan kesemutan saat bangun tidur selanjutnya adalah spondilosis servikal. Kondisi ini terjadi akibat cakram tulang belakang di leher Anda mengalami kerusakan seiring bertambahnya usia.Kondisi ini dapat memicu tanda-tanda osteoartritis, misalnya taji tulang dan cakram yang menonjol. Keduanya dapat mempersempit ruang di tulang belakang leher dan memberikan tekanan pada akar saraf atau sumsum tulang belakang sehingga tangan bisa mati rasa dan kesemutan.Spondilosis servikal juga dapat menyebabkan tungkai dan kaki mati rasa, serta nyeri dan kaku pada leher.Pengobatan spondilosis servikal didasari oleh tingkat keparahan dan gejalanya. Tujuan utama pengobatannya adalah menghilangkan rasa nyeri, membantu penderitanya untuk tetap bisa melakukan aktivitas sehari-hari, hingga mencegah cedera permanen pada saraf dan sumsum tulang belakang.Dokter dapat meresepkan obat-obatan antidepresan, kortikosteroid, antiradang nonsteroid, antikejang, hingga relaksan otot.

3.    Diabetes melitus

Diabetes melitus merupakan penyakit kronis yang mampu menyebabkan kadar gula darah meningkat. Kondisi ini terjadi saat tubuh tidak bisa merespons insulin secara efektif atau tidak memproduksi cukup insulin.Menurut American Diabetes Association, hampir setengah penderita diabetes juga menderita kerusakan saraf, seperti neuropati perifer dan carpal tunnel syndrome. Kedua penyakit ini dapat menyebabkan rasa nyeri, mati rasa, dan rasa lemah pada tangan.Tidak ada obat-obatan yang bisa menyembuhkan diabetes. Namun, gejalanya dapat dikontrol dengan terus menjaga kadar gula darah normal, mengonsumsi makanan sehat, olahraga, hingga rutin memeriksakan diri ke dokter.

4.    Thoraric outlet syndrome (TOS)

Thoraric outlet syndrome (TOS) adalah sekelompok gangguan yang bisa muncul saat saraf atau pembuluh darah di bagian leher bawah dan dada bagian atas mengalami iritasi, cedera, atau tertekan.Gejalanya bermacam-macam, seperti mati rasa di bagian lengan bawah, tangan, dan jari. Selain itu, rasa nyeri juga bisa muncul di leher, bahu, lengan, hingga tangan.Cara mengatasi tangan kesemutan saat bangun tidur yang disebabkan oleh TOS biasanya dapat dimulai dengan terapi fisik.Namun, jika terapi fisik tak mampu meredakan gejalanya, dokter dapat melakukan suntik botox hingga operasi jika diperlukan.

5.    Neuropati perifer

Tangan kesemutan saat bangun tidur juga bisa disebabkan oleh neuropati perifer. Penyakit ini mengacu pada beberapa kondisi yang melibatkan kerusakan pada sistem saraf tepi, yaitu sistem saraf yang bertugas menerima dan mengirim sinyal antara sistem saraf pusat dan seluruh tubuh Anda.Gejalanya neuropati perifer umumnya didasari oleh saraf yang terdampak. Bentuk-bentuk gejala yang bisa terjadi, di antaranya:
  • Kesemutan dan mati rasa
  • Rasa sakit yang tajam dan menusuk
  • Sensasi berdengung.
Cara mengatasi tangan kesemutan saat bangun tidur yang disebabkan oleh neuropati perifer dapat berupa pemberian obat-obatan pereda rasa nyeri, obat antikejang, obat oles seperti krim capsaicin, hingga antidepresan.

6.    Posisi tidur

Posisi tidur menjadi salah satu penyebab tangan kesemutan saat bangun tidur yang sering terjadi.Tangan biasanya mengalami kesemutan saat tertindih oleh bantal atau tubuh. Kondisi ini terjadi karena aliran darah ke tangan berkurang.Cobalah ubah posisi tidur Anda untuk mencegah tangan tertindih saat Anda tidur.

7.    Kekurangan vitamin B-12

Tangan kesemutan saat bangun tidur dapat dipicu oleh oleh kekurangan vitamin B-12. Sebab, vitamin ini memiliki peran penting untuk menjaga fungsi otak, sistem saraf pusat, dan sintesis DNA.Penyebab tubuh kekurangan vitamin B-12 bermacam-macam, mulai dari faktor usia, riwayat keluarga, hingga beberapa kondisi medis, misalnya penyakit autoimun hingga gastritis.Gejala kekurangan vitamin B-12 meliputi mati rasa, kesemutan, mengurangnya nafsu makan, hingga lemahnya otot.Salah satu cara untuk mengatasinya adalah mengonsumsi makanan yang mengandung vitamin B-12, seperti daging sapi, daging ayam, ikan salmon dan tuna, telur, hingga yogurt.

8.    Kemoterapi dan obat-obatan tertentu

Kemoterapi dan obat-obatan tertentu dapat merusak saraf perifer sehingga menyebabkan bangun tidur tangan kesemutan. Sebuah studi yang dimuat dalam jurnal F1000 Research menyatakan, 30-68 persen orang yang menjalani kemoterapi dapat mengalami neuropati perifer.Obat-obatan yang bisa menyebabkan neuropati perifer meliputi obat antikonvulsan, obat penurun tekanan darah, obat penyakit jantung, hingga antibiotik seperti metronidazole dan fluorokuinolon.

9.    Penyalahgunaan alkohol

Mengonsumsi alkohol secara berlebihan dapat merusak jaringan saraf. Kondisi ini dikenal dengan sebutan neuropati alkoholik. Jika ini penyebab kesemutan yang Anda alami, cobalah hindari alkohol agar kesehatan saraf dapat terjaga.

10.  Kista ganglion

Kista ganglion merupakan benjolan nonkanker yang bisa tumbuh di sepanjang sendi atau tendon di pergelangan tangan. Kondisi ini bisa menyebabkan bangun tidur tangan kesemutan.Jika kista ini menekan saraf, maka tangan dapat mati rasa. Kista ini juga bisa terasa nyeri saat ditekan dan mengganggu pergerakkan sendi.Sebagian besar kasus kista ganglion dapat hilang tanpa pengobatan. Meski begitu, sebaiknya periksakan diri Anda ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Penyakit lain yang berpotensi menyebabkan tangan kesemutan saat bangun tidur

Ada pula sejumlah penyakit lain yang berpotensi menyebabkan tangan kesemutan saat bangun tidur, di antaranya:
  • Multiple sclerosis
  • Rheumatoid arthritis
  • Lupus
  • Penyakit Lyme
  • HIV/AIDS
  • Sipilis
  • Sindrom Sjogren
  • Hipotiroidisme
  • Sindrom Guillain-Barre
  • Sindrom Raynaud.
Jika Anda memiliki pertanyaan seputar kesehatan, jangan ragu untuk bertanya dengan dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ secara gratis. Unduh di App Store atau Google Play sekarang juga.
penyakitmasalah sarafkesemutan
Healthline. https://www.healthline.com/health/waking-up-with-numb-hands
Diakses pada 18 Juni 2021
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/carpal-tunnel-syndrome/diagnosis-treatment/drc-20355608
Diakses pada 18 Juni 2021
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cervical-spondylosis/diagnosis-treatment/drc-20370792
Diakses pada 18 Juni 2021
Web MD. https://www.webmd.com/diabetes/guide/is-there-a-diabetes-cure
Diakses pada 18 Juni 2021
Hopkins Medicine. https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/thoracic-outlet-syndrome
Diakses pada 18 Juni 2021
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/peripheral-neuropathy/diagnosis-treatment/drc-20352067
Diakses pada 18 Juni 2021
Web MD. https://www.webmd.com/a-to-z-guides/vitamin-b12-deficiency-anemia
Diakses pada 18 Juni 2021
 
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait