4 Penyebab Sakit Pinggang Saat Hamil dan 7 Cara Mengatasinya


Sakit pinggang saat hamil adalah keluhan umum yang kerap terjadi di bulan kelima sampai ketujuh kehamilan. Penyebabnya adalah perut yang membesar, stres, dan perubahan hormon.

(0)
perempuan sakit pinggang saat hamilukuran perut yang semakn membesar di trimester 2 dapat menyebabkan sakit pinggang saat hamil
Sakit pinggang saat hamil adalah keluhan umum yang kerap terjadi di trimester 2, mulai bulan kelima dan ketujuh kehamilan. Namun dalam beberapa kasus, nyeri bisa dimulai sedini di minggu ke-8 sampai 12 minggu.Sakit pinggang pada ibu hamil umumnya dipicu oleh peningkatan produksi hormon relaksin untuk membantu tubuh mempersiapkan kehamilan. Namun, hormon ini juga membuat ligamen di persendian panggul Anda mengendur. Persendian panggul yang melemah tidak bisa maksimal menaham beban tubuh, sehingga area pinggang dan punggung bawah rentan mengalami nyeri.Lantas, apa lagi hal-hal yang dapat menyebabkan sakit pinggang saat hamil dan bagaimana cara mengatasi keluhan ibu hamil ini? Berikut ulasan selengkapnya.

Penyebab sakit pinggang saat hamil

Beberapa hal yang dapat menyebabkan sakit pinggang saat hamil adalah sebagai berikut:

1. Penambahan berat badan

Selama kehamilan, normalnya Anda akan mengalami kenaikan berat badan antara 10 sampai 15 kg. Kenaikan berat badan selama hamil tersebut tentu menambah beban yang harus ditopang oleh tulang belakang Anda.Terlebih, berat badan janin yang semakin bertambah dan rahim yang semakin besar juga akan memberikan tekanan pada pembuluh darah dan saraf di punggung dan panggul yang bisa menyebabkan sakit pinggang.

2. Perubahan postur tubuh

Kehamilan akan turut mengubah cara Anda berdiri, duduk, hingga tidur.Perubahan posisi ini terkadang bisa menyebabkan punggung dan pinggang Anda menerima lebih banyak tekanan sehingga rawan sakit atau terasa tegang.

3. Perubahan hormon

Saat hamil, tubuh Anda menghasilkan hormon relaxin yang berfungsi untuk melenturkan ligamen di area panggul dan persendian, sehingga lebih rileks untuk persiapan melahirkan.Pengenduran ligamen tersebut dapat menyebabkan nyeri karena tulang harus menahan beban sebagai kompensasinya.Hormon relaxin juga dapat mengakibatkan ligamen pada otot penyangga tulang belakang mengendur, sehingga mengakibatkan ketidak stabilan otot yang dapat mengakibatkan nyeri.

4 Stres

Stres dapat menyebabkan ketegangan otot yang menimbulkan rasa nyeri atau tegang pada punggung.Biasanya, perubahan hormon dan suasana hati selama kehamilan dapat membuat ibu hamil sering mengalami stres. Kondisi ini yang kemudian juga dapat memicu sakit pinggang saat hamil.

Cara mengatasi sakit pinggang saat hamil

Meski terasa sangat mengganggu, namun Anda tidak dianjurkan untuk mengonsumsi obat sakit pinggang tanpa pengawasan dokter. Nah, untuk mengatasinya, berikut tips yang bisa Anda ikuti.

1. Perbaiki postur tubuh Anda

Salah satu penyebab dari sakit pinggang adalah postur tubuh ibu hamil yang berubah karena titik gravitasinya bergeser condong ke depan.Sebagai cara mengatasi sakit pinggang saat hamil, cobalah untuk mulai memperbaiki postur tubuh yang benar saat berjalan dan duduk.Adapun postur tubuh yang baik seperti dikutip dari Mayo Clinic adalah:
  • Berdiri tegak dan tidak membungkuk.
  • Jaga bahu Anda tetap sedikit ke belakang dan posisikan dengan rileks.
  • Saat Anda hendak berdiri, lebarkan kaki Anda untuk mendapatkan dorongan yang baik saat ingin bangun dari duduk
  • Jangan terlalu lama berdiri. Jika Anda harus berdiri dalam waktu lama, sempatkan untuk duduk atau beristirahat.
Saat duduk, pilih kursi yang memiliki sandaran punggung dan tempatkan bantalan kecil di belakang punggung bawah Anda. Dengan begitu, otot punggung bawah tidak begitu terbebani. 

2. Pakai alas kaki yang nyaman

Hindari memakai sepatu atau alas kaki dengan hak tinggi. Kenakan sepatu dengan hak rendah, datar, atau dengan lekukan sol yang baik dan tidak keras. Memakai sepatu yang nyaman akan mengurangi tekanan pada panggul.

3.Jangan mengangkat benda berat

Saat mengangkat benda kecil, pastikan Anda dalam posisi jongkok terlebih dahulu untuk kemudian mengangkat benda tersebut. Hindari posisi membungkuk karena akan memberikan tekanan pada punggung.Angkatlah beban berat tersebut dengan dorongan dari kaki bukan dari punggung Anda. Hindari mengangkat benda-benda yang terlalu berat, karena berbahaya untuk Anda dan janin.

4. Tidur miring

Cari posisi tidur yang nyaman untuk meredakan nyeri pada pinggang. Tidurlah dalam posisi miring dengan menekuk satu atau kedua lutut Anda. Anda juga bisa menggunakan bantal untuk menyangga lutut yang ditekuk, di bawah perut dan di belakang punggung. Posisi tidur yang direkomendasikan adalah miring ke kiri.  

5. Gunakan bantal hangat

Untuk meredakan sakit pinggang, Anda bisa memijat bagian panggul yang sakit atau menghangatkannya dengan bantal pemanas yang diletakkan di punggung atau bagian pinggang.Pada kasus nyeri yang muncul mendadak, kompres dingin pada bagian yang terasa nyeri juga dapat membantu.

6. Tetap aktif

Meski tidak boleh banyak melakukan pekerjaan berat, bukan berarti Anda hanya harus duduk diam atau hanya tiduran.Saat hamil, tetap lakukan aktivitas fisik yang teratur dan aman bagi Anda. Rutinitas fisik tersebut dapat membuat punggung Anda kuat dan meredakan sakit pinggang selama kehamilan. Agar tetap aktif, Anda bisa mencoba untuk jalan kaki di pagi hari atau berenang. Olahraga juga dapat melatih peregangan otot yang bisa membantu meredakan sakit pinggang.

7. Teknik akupunktur

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa akupunktur dapat meredakan sakit punggung selama kehamilan. Namun saat ingin melakukannya, pastikan Anda memberitahu ahli akupunktur bahwa Anda sedang hamil. 

Waktu yang tepat untuk ke dokter

Ibu hamil yang mengalami sakit pinggang atau punggung selama kehamilan harus menghubungi dokter ketika mengalami gejala berikut:
  • Nyeri pinggang terlalu parah
  • Nyeri berlangsung lebih dari 2 minggu
  • Kram pada punggung atau pinggang secara berkala dan berangsur-angsur meningkat
  • Kesulitan tau nyeri buang air kecil
  • Kerap kesemutan
  • Terjadi perdarahan pada vagina
  • Keputihan tidak teratur
  • Demam tinggi
  • Linu panggul terjadi akibat cedera atau iritasi pada saraf 
Saat berkonsultasi, dokter umumnya akan mengambil riwayat gejala yang dialami untuk kemudian melakukan pemeriksaan lengkap guna menilai fungsi otot, sendi, dan saraf tulang belakang.Dokter mungkin juga akan melakukan tes MRI pada ibu hamil. Namun, pemeriksaan ini kemungkinan tidak akan selalu dilakukan mengingat dapat menyebabkan kemungkinan cedera pada janin yang sedang berkembang.Jika Anda merasakan sakit pinggang saat hamil yang berlangsung lebih dari 2 minggu, segeralah berkonsultasi pada dokter. Anda juga bisa bertanya langsung dengan chat dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ.Download aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.
menjaga kehamilanmasalah kehamilansakit pinggangpemeriksaan kehamilanibu hamil
Mayo Clinics. https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/in-depth/pregnancy/art-20046080 Diakses pada 20 Januari 2021Web MD. https://www.webmd.com/baby/guide/back-pain-in-pregnancy#1 Diakses pada 20 Januari 2021Health Cleveland Clinic. https://health.clevelandclinic.org/how-to-deal-with-back-pain-during-pregnancy/ Diakses pada 20 Januari 2021Kids Health. https://kidshealth.org/en/parents/achy-back.html Diakses pada 20 Januari 2021NHS. https://www.nhs.uk/pregnancy/related-conditions/common-symptoms/back-pain/ Diakses pada 20 Januari 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait