Ketahui Penyebab Kista Ginjal dan Cara Menanganinya

Faktor genetik dapat menjadi salah salah satu penyebab kista ginjal
Penyebab kista ginjal adalah faktor genetik yaitu keturunan maupun mutasi.

Kista merupakan jaringan berupa kantong yang mengandung udara, cairan, ataupun zat lainnya. Kista bisa muncul di berbagai organ, termasuk pada ginjal Anda! Namun, apa sebenarnya penyebab kista ginjal atau yang dikenal sebagai penyakit ginjal polikistik?

[[artikel-terkait]]

Apa penyebab kista ginjal?

Kista ginjal atau yang memiliki istilah medis penyakit ginjal polikistik adalah suatu penyakit genetik yang memicu pertumbuhan kista yang berisi cairan pada organ ginjal. Umumnya, kista yang timbul di ginjal tidak memicu kanker dan dapat membesar.

Pembesaran kista tersebut dapat merusak ginjal dan mengganggu fungsi ginjal serta menimbulkan berbagai komplikasi yang serius. Tidak hanya itu, kista bisa saja muncul di organ lain, seperti hati, usus besar, pankreas, dan sebagainya.

Penyebab kista ginjal adalah adanya gen abnormal yang diturunkan. Namun, pada kasus yang jarang terjadi, gen bisa bermutasi dengan sendirinya dan bukan didapatkan dari keturunan sebelumnya.

Penyebab kista ginjal terbagi menjadi dua jenis, yaitu penyakit ginjal polikistik dominan autosomal dan penyakit polikistik ginjal resesif autosomal. Keduanya dibedakan dari gen yang menjadi penyebab kista ginjal.

Pada penyakit ginjal polikistik dominan autosomal, salah satu orangtua merupakan pengidap penyakit ginjal polikistik dan anak yang dilahirkan akan memiliki risiko mengalami penyakit ginjal polikistik sebanyak 50%. 

Jenis penyakit ginjal polikistik dominan autosomal adalah jenis yang paling sering muncul. Namun, penyakit ginjal polikistik resesif autosomal lebih jarang terjadi. Penyakit ginjal polikistik resesif terjadi ketika kedua orangtua memiliki gen penyebab kista ginjal.

Hal tersebut menambah kemungkinan anak memiliki penyakit ginjal polikistik sebanyak 25%. 

Apakah ada cara untuk mencegah penyakit ginjal polikistik?

Penyakit ginjal polikistik tidak bisa dicegah, tetapi terdapat penanganan untuk mengatasi gejala yang dirasakan. Menjaga kesehatan ginjal dan tekanan darah mampu mencegah penderita mengalami komplikasi yang lebih serius.  

Jika Anda memiliki penyakit ginjal polikistik dan berencana untuk memiliki anak, Anda dapat berkonsultasi dengan ahli genetik untuk mencari tahu risiko kemungkinan anak mendapatkan gen penyebab kista ginjal.

Selain mengonsumsi obat tekanan darah yang diberikan dokter, penderita bisa mencegah tingkat keparahan penyakit polikistik ginjal dengan cara:

  • Menjaga berat badan
  • Berhenti merokok
  • Melakukan olahraga ringan kurang lebih 30 menit per harinya
  • Membatasi konsumsi alkohol
  • Menerapkan diet rendah garam yang dominan biji-bijian, sayuran, dan buah-buahan

Gejala penyakit ginjal polikistik

Penyakit polikistik ginjal sekilas terlihat berat, tetapi tidak berarti penyakit ini menimbulkan gejala yang jelas. Kebanyakan penderita baru mengalami gejala saat berusia 30 sampai 40 tahun. 

Penderita bisa saja sedang mengalami penyakit polikistik ginjal selama bertahun-tahun tanpa menyadarinya. Beberapa gejala yang mungkin dapat dialami adalah:

Bagaimana penyakit ginjal polikistik didiagnosis?

Gen penyebab kista ginjal memang tidak bisa dilihat, tetapi terdapat beberapa cara untuk mengetahui apakah seseorang memang mengidap penyakit ginjal polikistik atau tidak. Metode yang dilakukan dapat berupa MRI, CT scan, dan ultrasound

Ketiga alat ini berguna untuk mendeteksi gambaran ginjal untuk melihat apakah organ ginjal memang mengalami penyakit ginjal polikistik.

Apa yang terjadi bila penyakit ginjal polikistik dibiarkan?

Penyakit ginjal polikistik yang tidak segera ditangani bisa menimbulkan komplikasi-komplikasi serius, seperti gagal ginjal, tekanan darah tinggi yang dapat memicu stroke dan penyakit jantung, serta masalah saat kehamilan berupa preeklamsia. 

Selain itu, penyakit ginjal polikistik juga dapat menimbulkan aneurisma atau benjolan pada pembuluh darah, tumbuhnya kista di organ hati, masalah di usus besar, gangguan pada katup jantung, serta rasa sakit yang kronis pada punggung atau samping badan.

Segera konsultasikan ke dokter

Untuk menghindari komplikasi-komplikasi serius akibat penyakit ginjal polikistik, segera konsultasikan ke dokter jika Anda mengalami gejala penyakit ginjal polikistik di atas. Penanganan yang cepat dapat menghindarkan Anda dari komplikasi yang mematikan.

Healthline. https://www.healthline.com/health/cyst
Diakses pada 08 Juli 2019

Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/polycystic-kidney-disease/diagnosis-treatment/drc-20352825
Diakses pada 08 Juli 2019

National Kidney Foundation. https://www.kidney.org/atoz/content/polycystic
Diakses pada 08 Juli 2019

NIH. https://www.niddk.nih.gov/health-information/kidney-disease/polycystic-kidney-disease/what-is-pkd
Diakses pada 08 Juli 2019

Artikel Terkait

Banner Telemed