logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Parenting

13 Penyebab Demam pada Anak dan Cara Mengatasinya

open-summary

Penyebab demam pada anak dapat terjadi akibat virus atau bakteri, seperti ISPA, flu, radang amandel, dan lainnya. Orangtua bisa melakukan beberapa cara untuk mengatasi keluhan tersebut.


close-summary

3.27

(71)

10 Jan 2020

| Azelia Trifiana

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

Penyebab demam pada anak umumnya adalah saat tubuh mereka terinfeksi virus atau bakteri

Demam adalah mekanisme tubuh saat sedang bertarung melawan virus atau bakteri

Table of Content

  • Penyebab demam pada anak
  • Cara mengatasi demam pada anak
  • Kapan harus ke dokter?

Ketika suhu tubuh anak meninggi di atas 37,5 derajat Celcius, biasanya ini menjadi alarm tersendiri bagi para orangtua. Wajar jika merasa panik, tapi untuk mengurangi panik berlebih, penting untuk tahu apa saja penyakit yang paling umum menjadi penyebab demam pada anak.

Advertisement

Demam terjadi saat area di otak yang disebut hipotalamus – pengatur suhu tubuh manusia – mengubah suhu normal tubuh menjadi lebih tinggi. Saat hal ini terjadi, wajar jika penderitanya merasa menggigil dan ingin tidur memakai selimut tebal.

Sama halnya seperti orang dewasa, demam adalah mekanisme tubuh saat sedang bertarung melawan infeksi virus atau bakteri. Artinya, penyebab demam pada anak umumnya adalah saat tubuh mereka terinfeksi bakteri atau virus. 

Penyebab demam pada anak

Saat suhu tubuh meningkat, kecil kemungkinan bakteri atau virus dalam tubuh bisa bertahan. Itulah bentuk pertahanan tubuh secara alami. Beberapa penyakit yang sering menjadi penyebab demam pada anak, di antaranya:

1. ISPA

ISPA atau infeksi saluran pernapasan atas, seperti common cold, sinusitis, radang tenggorokan, laringitis, dan pneumonia bisa menyebabkan anak mengalami demam. Kondisi ini dapat dipicu oleh infeksi virus atau bakteri.

2. Flu

anak mengalami flu
Flu bisa menyebabkan anak demam tiba-tiba

Flu dapat menjadi penyebab anak demam tiba-tiba. Kondisi ini disebabkan oleh virus influenza yang menyerang hidung, tenggorokan, atau pari-paru. Selain demam, anak juga mengalami pilek, hidung tersumbat, dan sakit kepala.

3. Infeksi telinga

Bukan hanya telinga yang terasa sakit, infeksi telinga juga bisa menyebabkan anak demam tinggi. Kondisi ini dapat terjadi ketika anak memiliki penyakit lain, seperti pilek, flu, atau radang tenggorokan.

4. Roseola

Selanjutnya, penyebab anak tiba-tiba demam adalah roseola. Infeksi virus ini juga ditandai dengan munculnya ruam merah pada kulit anak.

5. Radang amandel

Radang amandel merupakan salah satu penyebab anak demam tiba-tiba. Kondisi ini terjadi ketika amandel mengalami peradangan.

Kondisi ini juga dapat menyebabkan anak mengalami sakit tenggorokan, suara serak, dan bau mulut.

6. Infeksi saluran kemih

Bukan hanya infeksi pada pernapasan, infeksi saluran kemih juga bisa menyebabkan demam tinggi pada anak. Masalah ini umumnya disebabkan oleh berkembangnya bakteri di saluran kemih.

7. Infeksi saat mengalami cedera

Penyebab demam pada anak juga dapat disebabkan oleh infeksi saat mengalami cedera.

Misalnya, ketika anak terjatuh dan memiliki luka terbuka, bakteri bisa masuk ke dalamnya hingga memicu infeksi.

8. Efek imunisasi

demam setelah imunisasi
Demam setelah imunisasi merupakan reaksi tubuh terhadap vaksin

Terkadang, anak mengalami demam setelah imunisasi. Kondisi ini merupakan reaksi tubuh terhadap vaksin untuk mengembangkan kekebalan. Penyebab badan anak panas ini umumnya tidak berlangsung lama.

9. Gangguan pencernaan

Selanjutnya, penyebab anak panas adalah gangguan pencernaan. Gangguan ini terjadi ketika adanya masalah pada salah satu organ pencernaan, seperti lambung atau usus. Gangguan pencernaan juga dapat ditandai dengan nyeri perut, mual, atau muntah.

10. Cacar air

Cacar air merupakan salah satu penyebab demam pada anak. Kondisi ini disebabkan oleh infeksi virus Varicella zoster. Pada kulit anak juga timbul ruam melepuh yang terasa sangat gatal.

11. Batuk rejan

Suhu badan anak hangat terus bisa terjadi akibat batuk rejan. Batuk yang keras secara terus-menerus ini disebabkan oleh infeksi bakteri pada saluran pernapasan.

12. Demam berdarah

Demam berdarah bisa menjadi penyebab anak demam tiba-tiba. Kondisi berbahaya ini terjadi akibat gigitan nyamuk Aedes aegypti pembawa virus Dengue. Selain demam tinggi, anak juga dapat mengalami sakit kepala, nyeri sendi dan otot, ruam kemerahan, hingga perdarahan.

13. Pakaian dan suhu lingkungan panas

Penyebab panas pada anak bisa dipicu oleh terlalu lama beraktivitas di luar ruangan saat cuaca panas, dan memakai pakaian yang terlalu tebal.

Sebagai orangtua, tentunya Anda merasa khawatir kenapa anak sering demam, sebaiknya periksakan anak ke dokter untuk memastikan penyebabnya.

Baca Juga

  • Cara Jaga Jarak Aman Saat Keluar Rumah Selama Pandemi Coronavirus
  • Panas Dalam pada Anak, Coba Redakan dengan Minuman Hangat
  • Apakah Klorokuin dan Pil Kina Berpotensi Atasi Virus Corona?

Cara mengatasi demam pada anak

Setelah memahami penyebab demam pada anak, Anda dapat melakukan pertolongan pertama untuk meredakan keluhan tersebut. Berikut cara mengatasi demam pada anak yang bisa orangtua lakukan:

  • Selalu pantau aktivitas dan rasa nyaman anak
  • Mengompres anak dengan air hangat. Caranya adalah dengan mengelap seluruh tubuh anak dengan handuk yang telah dibasahi air hangat. Ingat untuk tidak mengompres hanya bagian dahi saja agar demam segera turun.
  • Untuk bayi yang masih menyusu, tetap berikan ASI
  • Pastikan anak mendapat asupan cairan yang cukup karena demam meningkatkan risiko dehidrasi
  • Perhatikan kemungkinan mengalami dehidrasi seperti mata sayu, bibir pecah-pecah, kulit pucat, atau jarang buang air kecil
  • Hindari membangunkan paksa anak yang sedang demam
  • Jika diperlukan, berikan obat yang dapat dibeli secara bebas sesuai dengan dosis
  • Hindari membawa anak ke tempat ramai yang mungkin meningkatkan risiko terkena infeksi
  • Kontak skin-to-skin dengan orangtua untuk menurunkan suhu tubuh
  • Memberikan pakaian longgar dan tidak terlalu panas
  • Tidak memakai kaos kaki atau selimut tebal
  • Apabila memandikan anak, lakukan dengan air hangat

Kapan harus ke dokter?

Wajar ketika orangtua ragu kapan harus ke dokter dan kapan tidak. Idealnya, tunggu hingga demam berlangsung selama 3 hari dengan terus memonitor perkembangan aktivitas dan rasa nyaman anak.

Selalu pantau suhu tubuh anak dengan termometer, bukan hanya dengan tangan. Catat fluktuasi suhu yang dialami anak, termasuk apabila Anda telah memberikan obat penurun panas sendiri.

Lalu, kapan harus ke dokter? Berikut adalah kondisi yang bisa menjadi indikatornya:

  • Anak rewel atau sangat lesu
  • Demam berlangsung lebih dari 24 jam (untuk bayi berusia di bawah 2 tahun)
  • Demam berlangsung lebih dari 3 hari (untuk bayi berusia di atas 2 tahun)
  • Tidak mengikuti kontak mata dengan orang sekitarnya
  • Demam tidak turun meski telah diberi obat penurun panas
  • Anak menunjukkan gejala dehidrasi
  • Anak memiliki sistem kekebalan tubuh yang lebih lemah
  • Bayi di bawah usia 3 bulan
  • Bayi mengalami kejang untuk pertama kalinya atau kejang berlangsung lebih dari 15 menit
  • Anak terus menerus muntah atau diare
  • Anak menolak diberi makanan atau minuman

Namun, apabila anak tetap aktif bermain dan beraktivitas seperti biasanya meski suhu tubuhnya lebih tinggi, maka tak ada yang perlu dikhawatirkan. Tetap pantau kondisi anak dengan saksama.

Cara terbaik untuk menghindari penyebab demam pada anak adalah dengan mengantisipasi penyebaran virus. Tiga bagian wajah yang paling sering menjadi pintu masuk virus dan bakteri adalah hidung, mulut, dan juga mata.

Untuk itu, selalu biasakan keluarga Anda untuk mencuci tangan setiap kali usai beraktivitas. Bawa juga hand sanitizer saat sedang bepergian. Hindari pula berbagi tempat minum atau alat makan dengan anak.

Selain itu, penting untuk selalu menutup mulut saat sedang batuk atau pilek. Hal ini berguna untuk menghindari penyebaran kuman antara satu orang dan lainnya.

Jika Anda punya pertanyaan seputar penyebab demam pada anak, Anda bisa bertanya langsung dengan dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ secara gratis. Unduh aplikasi SehatQ sekarang di App Store atau Google Play.

Advertisement

demaminfeksi bakteriinfeksi viruskejang demam

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved