logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Hidup Sehat

Mengenal Cara Penilaian Status Gizi dan Faktor yang Memengaruhinya

open-summary

Penilaian status gizi dapat mendeteksi kurang gizi maupun kelebihan gizi. Penilaian ini bisa dilakukan dengan beberapa cara. Beberapa di antaranya melalui pemeriksaan riwayat medis, serta pemeriksaan laboratorium.


close-summary

3.57

(7)

5 Feb 2021

| Asni Harismi

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Penilaian status gizi dapat dilakukan dengan survei konsumsi makanan

Survei konsumsi makanan bisa digunakan dalam penilaian status gizi

Table of Content

  • Pengertian status gizi
  • Kategori status gizi seseorang berdasarkan usia
  • Jenis status gizi pada anak
  • Cara melakukan penilaian status gizi
  • Faktor yang memengaruhi status gizi

Anda mungkin sering mendengar istilah ‘kurang gizi’ ketika menjumpai orang yang badannya terlihat kurus. Padahal, penilaian status gizi seseorang tidak bisa diputuskan semata berdasarkan kondisi fisiknya, melainkan harus diukur menggunakan standar yang tepat. Standar gizi seseorang dihitung baik secara langsung maupun tidak langsung dengan serangkaian pemeriksaan. Penilaian status gizi ini juga dipengaruhi sejumlah faktor, mulai dari pola makan hingga kondisi kesehatan.

Advertisement

Pengertian status gizi

Status gizi menurut Kemenkes RI dan WHO adalah adalah keadaan yang diakibatkan oleh keseimbangan antara asupan zat gizi dari makanan dengan kebutuhan nutrisi yang diperlukan tubuh untuk metabolisme.

Sementara indikator status gizi adalah tanda-tanda yang dapat diketahui untuk menggambarkan tingkat gizi seseorang. Seseorang dikatakan memiliki gizi seimbang jika memenuhi kriteria tertentu setelah menjalani penilaian gizi.

Sebaliknya, ketika penilaian status gizi menunjukkan Anda mengalami gizi kurang maupun gizi lebih, dokter atau tenaga medis akan menyarankan pola hidup sehat untuk memperbaiki gizi Anda. Dengan berada pada gizi seimbang, risiko terhadap penyakit tertentu juga akan berkurang.

Kategori status gizi seseorang berdasarkan usia

Status gizi pada manusia dibagi ke dalam tiga kategori, yaitu untuk anak di bawah usia 5 tahun, anak usia 5-18 tahun, dan orang dewasa. Berikut penjelasan selengkapnya:

1. Anak usia di bawah 5 tahun

Indikator yang bisa dipakai untuk anak usia di bawah 5 tahun adalah berat badan terhadap umur (BB/U), tinggi badan terhadap umur (TB/U), dan berat badan terhadap tinggi badan (BB/TB).

Ketiga indikator tersebut dapat menunjukkan apakah seseorang memiliki status gizi yang kurang, pendek (stunting), kurus, dan obesitas.

2. Anak usia 5-18 tahun 

Anak usia 5-18 tahun mengalami banyak pertumbuhan dan perkembangan fungsi tubuhnya. Anda bisa mengetahui status gizi anak di usia ini dengan indikator tinggi badan terhadap umur (TB/U) DAN indeks massa tubuh terhadap umur (IMT/U).

3. Orang dewasa usia lebih dari 18 tahun

Pada orang dewasa, Anda hanya perlu menghitung indeks massa tubuh (IMT). IMT adalah indikator yang diambil berdasarkan lemak tubuh dan komposisi tubuh lainnya selain lemak, misalnya seperti tulang dan air.

Anda dapat mengukur IMT dengan membagi berat badan (dalam kg) dengan tinggi badan (dalam meter lalu dikuadratkan).

Baca juga: Memahami Angka Kecukupan Gizi dan Cara Memenuhinya

Jenis status gizi pada anak

Indikator penilaian gizi pada anak dengan menggunakan berat badan, umur dan tinggi badan dapat menentukan apakah anak tersebut memiliki status gizi kurang, pendek (stunting), kurus (wasting), atau obesitas, seperti berikut:

1. Berat kurang (underweight

Berat kurang atau underweight adalah klarifikasi dari gizi BB/U atau berat badan terhadap umur. BB/U menunjukkan pertumbuhan anak terhadap umurnya, apakah sesuai atau tidak. 

Jika berat badan anak di bawah rata-rata berat badan anak seusianya, maka dapat dikatakan ia mengalami berat badan kurang atau underweight. Namun, berat badan anak dapat berubah dengan mudah. Sehingga, indikator ini bukan menjadi tolak ukur indikasi adanya masalah gizi yang berat anak.

2. Pendek (stunting)

Stunting adalah penjelasan dari indikator tinggi badan terhadap umur (TB/U). Anak dikatakan stunting, yakni ketika mereka memiliki tinggi badan yang tidak sesuai dengan tinggi badan anak seusianya. 

Biasanya, stunting ini terjadi akibat kurangnya asupan gizi dalam jangka waktu yang panjang. Sehingga, anak tidak bisa mengejar ketertinggalan pertumbuhan tinggi badannya.

3. Kurus (wasting)

Wasting adalah salah satu penjelasan dari indikator gizi berat badan terhadap tinggi badan (BB/TB). Anak yang dikatakan kurus yaitu mereka yang memiliki berat badan rendah dan tidak sesuai dengan tinggi badan yang dimilikinya.

Wasting biasanya terjadi pada anak selama masa penyapihan atau selama 2 tahun pertama kehidupannya. Setelah anak berumur 2 tahun, biasanya risiko wasting akan menurun. 

Wasting menjadi tanda bahwa anak mengalami kekurangan gizi yang serius. Kondisi ini biasanya terjadi karena kurangnya asupan makanan atau infeksi, seperti diare.

4. Gemuk 

Gemuk adalah salah satu penjelasan yang juga diambil dari indikator gizi BB/TB. Anak dikatakan mengalami kegemukan ketika mempunyai berat badan lebih terhadap tinggi badan yang dimilikinya.

Baca juga: Waspada Anak Kurang Gizi, Kenali 9 Tandanya Berikut Ini!

Cara melakukan penilaian status gizi

no caption
Hasil tes darah bisa digunakan dalam penilaian gizi

Secara garis besar, terdapat 2 cara melakukan penilaian status gizi, yakni secara langsung maupun tidak langsung.

1. Penilaian status gizi secara langsung

Penilaian gizi secara langsung ini juga terbagi lagi menjadi beberapa cara, yaitu sebagai berikut ini.

  • Antropometri

    Cara menghitung status gizi dengan antropometri dilakukan melalui pengukuran dimensi dan komposisi tubuh seseorang sesuai dengan umurnya. Metode antropometri sudah lama dikenal sebagai indikator sederhana untuk penilaian status gizi perorangan maupun masyarakat dan biasanya dipakai untuk mengukur status gizi yang berhubungan dengan asupan energi serta protein.
    Dengan antropometri, Anda akan menjalani pengukuran berat badan, tinggi badan, lingkar lengan atas, dan lingkar perut. Menurut Kementerian Kesehatan, orang dewasa juga bisa menjadikan lingkar perut, lingkar pinggang, hingga indeks massa tubuh untuk menentukan status gizinya.
  • Pemeriksaan klinis

    Ini merupakan cara penilaian status gizi berdasarkan perubahan yang berhubungan dengan kekurangan maupun kelebihan asupan zat gizi. Pemeriksaan klinis ini biasanya dilakukan dari mulai pemeriksaan bagian mata, hingga kaki. Meliputi konjungtiva mata, mukosa mulut, pemeriksaan dada, abdomen, hingga deteksi bengkak pada bagian kaki.
    Dokter juga akan mempelajari riwayat medis pasien serta melakukan pemeriksaan fisik lainnya. Beri tahu dokter jika merasakan gejala tertentu yang Anda duga berhubungan dengan status gizi Anda.
  • Pemeriksaan laboratorium

    Pemeriksaan biokimia dikenal juga dengan istilah cek lab. Pemeriksaan ini bisa berupa pemeriksaan darah, kadar albumin, pemeriksaan urine, pemeriksaan tinja pemeriksaan vitamin dan mineral yang berkaitan dengan kondisi pasien.

2. Penilaian status gizi secara tidak langsung

Penilaian gizi secara tidak langsung dilakukan dengan mempertimbangkan hal-hal berikut ini:

  • Survei konsumsi makanan

    Penilaian status gizi ini dilakukan dengan melihat jumlah dan jenis makanan yang dikonsumsi oleh individu maupun keluarga. Data yang didapat dapat berupa data kuantitatif (jumlah dan jenis pangan yang dikonsumsi) maupun kualitatif (frekuensi maupun kebiasaan dalam makan).
  • Data statistik yang berkaitan dengan nutrisi

    Data yang dimaksud misalnya angka kematian menurut umur tertentu, angka penyebab kesakitan dan kematian, statistik pelayanan kesehatan, hingga angka penyakit infeksi yang berkaitan dengan kekurangan gizi.
  • Faktor ekologi

    Penilaian status gizi dengan faktor ekologi dipilih karena masalah gizi dapat muncul akibat interaksi beberapa faktor ekologi, seperti faktor biologis, fisik, dan lingkungan budaya. Metode ini dilakukan untuk mengetahui penyebab kejadian gizi salah (malnutrisi) di suatu masyarakat, agar selanjutnya bisa segera ditangani.

Baca Juga

  • Kalium Sorbat Adalah Pengawet yang Aman, Adakah Risiko Penggunaannya?
  • Mengenal Pedoman Gizi Seimbang dan Manfaatnya untuk Kesehatan Tubuh
  • Ayah dan Bunda, Waspadai Bayi Kurang Gizi Beserta Ciri-Cirinya Ini

Faktor yang memengaruhi status gizi

no caption
Porsi makan dapat memengaruhi hasil penilaian status gizi

Menurut Kementerian Kesehatan RI, hasil penilaian status gizi akan sangat bergantung pada berbagai faktor, seperti:

1. Faktor primer

Faktor ini mencakup kuantitas maupun kualitas gizi yang masuk ke tubuh, misalnya porsi makan, kebiasaan makan yang salah, pengetahuan tentang kandungan gizi pada pangan tertentu, hingga faktor sosial-ekonomi.

2. Faktor sekunder

Faktor ini berhubungan dengan adanya penyakit dari tubuh Contoh masalah yang mengganggu faktor sekunder ini adalah gangguan pencernaan, penyerapan, metabolisme, hingga ekskresi.

Jika merasa mengalami masalah dengan gizi, jalani penilaian status untuk gizi di puskesmas atau rumah sakit. Tenaga medis akan memberi rekomendasi pola hidup sehat sesuai kebutuhan Anda.

Jika ingin berkonsultasi langsung pada dokter, Anda bisa  chat dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ.
Download aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. 

Advertisement

gizi anakgizi burukzat gizi

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved