logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Hidup Sehat

Pahami Hal Berikut Sebelum Melakukan Pengobatan Alternatif

open-summary

Pengobatan alternatif tidak dapat dilakukan secara sembarangan. Anda harus memastikan manfaat dan risikonya untuk kesehatan sebelum memulai pengobatan.


close-summary

3.45

(11)

22 Sep 2021

| Atifa Adlina

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

macam-macam pengobatan alternatif di indonesia

Obat-obatan herbal biasanya banyak digunakan oleh orang yang mencari alternatif kesembuhan

Table of Content

  • Apa itu pengobatan alternatif?
  • Jenis pengobatan alternatif
  • Apakah pengobatan alternatif aman dilakukan?
  • Cara memilih pengobatan alternatif yang tepat
  • Pengobatan alternatif & pengobatan medis, mana yang terbaik?

Selain pengobatan medis, ada pula praktik pengobatan alternatif yang bisa menjadi pilihan perawatan untuk mengatasi masalah kesehatan tertentu.

Advertisement

Namun, sebelum menjalaninya tentu Anda perlu mengetahui apa saja jenis, keamanan, hingga cara memilih terapi alternatif yang tepat. Berikut penjelasan lengkapnya.

Apa itu pengobatan alternatif?

Pengobatan akupuntur tusuk jarum
Akupuntur telah diakui oleh dunia medis

Pengobatan alternatif atau komplementer (pelengkap) adalah perawatan yang berada di luar perawatan kesehatan secara medis.

Sebenarnya istilah alternatif dan komplemeter konsepnya berbeda. Mengutip dari National Center for Complementary and Integrative Health, berikut adalah perbedaan konsep terapi alternatif dan komplementer, yaitu:

  • Pengobatan alternatif, jika terapi ini sebagai pengganti pengobatan konvensional (medis).
  • Pengobatan komplementer, jika terapi ini dilakukan bersamaan dengan pengobatan konvensional.

Tujuan terapi alternatif atau komplementer ini sebenarnya sama. Yaitu, membantu penanganan konvensional yang dilakukan dokter.

Akan tetapi, penting untuk diingat bahwa praktik pengobatan ini tidak bisa menggantikan pengobatan dokter.

Maka dari itu, Anda amat disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum menjalani terapi alternatif.

Baca Juga

  • Kamar Berantakan, Apa Hubungannya dengan Kepribadian?
  • Beragam Manfaat Buah Kiwi untuk Kesehatan, Bisa Mencegah Kebutaan
  • 9 Manfaat Minyak Cengkeh yang Sayang untuk Dilewatkan

Jenis pengobatan alternatif

Ada cukup banyak jenis terapi alternatif atau komplementer yang bisa menjadi pilhan Anda.

Sebagian besar adalah terapi atau pengobatan yang sudah diketahui masyarakat pada umumnya, seperti:

1. Akupunktur

Teknik pengobatan tradisional dari Tiongkok ini menggunakan jarum untuk menstimulasi titik-titik spesifik pada tubuh. 

Akupuntur bertujuan untuk mengembalikan keseimbangan energi sekaligus membantu proses penyembuhan alami dalam tubuh.

Menurut studi, salah satu jenis terapi alternatif atau komplementer ini dapat mengatasi masalah kesehatan, seperti:

  • Sakit dan nyeri (sakit punggung, lutut, leher, dan rahang).
  • Sakit kepala dan migrain.
  • Meredakan efek operasi atau kemoterapi.
  • Kecanduan zat tertentu.
  • Asma.
  • Stres hingga depresi.
  • Gangguan usus atau kandung kemih.

Akupunktur cukup aman dan cenderung tidak menimbulkan efek samping. Namun, terapi komplementer termasuk akupuntur harus dilakukan oleh praktisi terlatih. 

Tak hanya itu saja, saat ini akupunktur sudah menjadi salah satu cabang ilmu spesialis di kedokteran.

2. Yoga dan meditasi

Yoga dan meditasi adalah pengobatan alternatif yang masuk ke dalam kategori penyembuhan dengan sentuhan. Gerakan yoga dirancang sebagai ‘jalan’ untuk menuju pencerahan spiritual.

Kini, yoga juga populer sebagai salah satu bentuk latihan dan manajemen stres. Sama halnya dengan teknik meditasi.

Dapat dikatakan bahwa kedua terapi komplementer ini dapat membantu meredakan stres, meningkatkan kebugaran tubuh, serta menjaga keseimbangan tekanan darah.

3. Chiropractic dan osteopathi

Chiropractic dan osteopathi adalah terapi komplementer yang umumnya digunakan untuk menangani kondisi akibat cedera pada sistem saraf, otot, tulang, dan persendian.

Osteopati dan kiropraktik sebagai pengobatan alternatif umumnya dilakukan untuk menangani kondisi berikut ini:

  • Nyeri punggung bagian bawah karena aktivitas fisik.
  • Osteoartritis karena aktivitas fisik.
  • Nyeri leher jangka panjang yang tidak diketahui penyebabnya.

Akan tetapi, perlu diketahui pula bahwa praktik chiropractic lebih fokus pada struktur tubuh, terutama fungsi tulang belakang.

Selain masalah tulang belakang, chiropractic juga diklaim efektif mengatasi sakit kepala hingga nyeri area leher.

4 Obat herbal

obat herbal pengobatan alternatif
Banyak orang memilih obat herbal untuk atasi penyakit

Ada pula terapi alternatif atau komplementer yang menggunakan tanaman obat. Biasa juga disebut sebagai obat-obatan herbal, ini adalah pengobatan yang menggunakan tumbuhan untuk mengatasi penyakit tertentu.

Namun, berbeda denganobat medis, tidak semua obat herbal mempunyai uji klini syang jelas. Maka dari itu, konsultasikan terlebih dahulu sebelum mengonsumsinya.

5. Ayurveda

Hampir sama seperti yoga, terapi alternatif ayurveda juga berasal dari India. Praktik pengobatan sejak ribuan tahun lalu ini mengedepankan konsep keseimbangan.

Untuk itu, Ayurveda menawarkan rangkaian penyembuhan dengan menggabungkan gaya hidup sehat dan pengobatan tradisional. Sayangnya, belum ada uji klinis yang membuktikan efektivitas terapi komplementer ini.

6. Aromaterapi

Aromaterapi adalah terapi alternatif yang menggunakan minyak hasil ektraksi dari tanaman dan bunga, dikenal sebagai minyak esensial atau minyak atsiri.

Larutan minyak esensial dengan minyak pelarut dapat dihirup, minyak pijat, krim tubuh, atau ditambahkan pada air hangat saat mandi.

Manfaat utama pengobatan alternatif ini adalah untuk relaksasi tubuh. Namun, ada pula jenis minyak esensial tertentu yang juga berfunsgi untuk membantu meredakan penyakit, seperti:

  • Stres,
  • Depresi,
  • Gangguan pencernaan,
  • Infeksi kulit,
  • Sakit kepala,
  • dan lain-lainnya.

7. Pijat

Pijat adalah jenis terapi komplementer yang melibatkan gerakan menekan serta menggosok kulit, otot, hingga ke bagian ligamen untuk memanipulasi jaringan lunak tubuh,

Terapi ini fungsi utamanya adalah untuk menenangkan serta membantu mengurangi rasa sakit pada tubuh. Berikut adalah beberapa contohnya:

8. Reiki

Berasal dari Jepang, pengobatan alternatif reiki fokus pada pemindahan energi alam ke tubuh manusia melalui terapis. Dapat dikatakan, ini adalah terapi untuk melancarkan energi yang terhambat.

Berbeda dengan terapi pijat, biasanya terapis akan menggerakkan tangan hanya di atas tubuh Anda. Ada pula yang menggunakan alat khusus seperti kristal.

Secara umum, reiki dapat membantu mengatasi depresi, stres, mengurangi rasa sakit, hingga meredakan ketegangan pada tubuh. 

Apakah pengobatan alternatif aman dilakukan?

Biasanya, pengobatan atau terapi komplementer dilakukan bersamaan dengan perawatan medis untuk membantu agar perawatan kesehatan lebih maksimal.

Namun, sebaiknya Anda tetap waspada dengan risiko atau efek samping dari praktik pengobatan alternatif. Sebagai contoh, saat Anda harus mengonsumsi obat herbal tertentu.

Pastikan obat herbal tersebut aman jika dikombinasikan dengan obat medis dari dokter. Bisa saja ada kandungan yang berbahaya untuk penyakit Anda.

Untuk itu, tetap konsultasikan dengan dokter mengenai jenis terapi komplementer yang ingin Anda coba.

Cara memilih pengobatan alternatif yang tepat

Tujuan dari terapi komplementer ini adalah membantu menjaga keseimbangan tubuh sekaligus mengobati masalah kesehatan Anda.

Daripada salah pilih, berikut adalah cara memilih jenis pengobatan alternatif yang tepat sebagai bahan pertimbangan, yaitu:

Bicarakan dengan dokter Anda. Mintalah rekomendasi pengobatan alternatif yang diketahui aman dan berlisensi.

Tanyakan kepada praktisi pengobatan alternatif yang Anda pilih mengenai pendidikan, pelatihan, lisensi dan sertifikasi.

Tanyakan apakah terapis memiliki spesialisasi dalam penyakit atau kondisi tertentu, dan apakah mereka sering merawat orang dengan gejala seperti Anda.

Konfirmasi biaya perawatan dan cari tahu apakah asuransi kesehatan Anda bisa menanggungnya.

Hubungi departemen kesehatan setempat. Tanyakan mengenai sertifikasi, lisensi atau akreditasi dari jenis pengobatan alternatif yang Anda pilih.

Pengobatan alternatif & pengobatan medis, mana yang terbaik?

Cukup banyak yang memperdebatkan mengenai apakah pengobatan medis saat ini lebih baik daripada pengobatan alternatif? Berikut adalah perbandingannya.

1. Bukti ilmiah

Tidak dipungkiri bahwa pengobatan medis telah mempunyai penelitian yang ketat. Melalui uji klinis, para ilmuwan dapat menentukan efektivitas teknik, obat, hingga program perawatan.

Sedangkan terapi alternatif atau komplementer mempunyai penelitian yang tergolong minim. Akan tetapi, beberapa jenis terapi telah diteliti dengan baik oleh para ilmuwan.

Hal ini pula yang menjadi acuan dokter dalam memberikan rekomendasi terapi tambahan untuk Anda.

2. Bahan obat-obatan

Sama halnya seperti obat medis, obat alami juga bisa menimbulkan risiko efek samping tertentu.

Termasuk jika penggunaannya tidak sesuai dengan dosis anjuran. Beberapa produk alami mungkin saja mengandung zat berbahaya untuk tubuh Anda.

3. Akses

Untuk sebagian orang, akses pengobatan medis lebih sulit jika dibandingkan dengan pengobatan alternatif.

Ada kemungkinan terapi alternatif lebih terjangkau, tidak ada birokrasi, serta sesuai dengan pemahaman budaya atau kedekatan pasien dengan terapis.

Termasuk pada orang yang sebelumnya mempunyai pengalaman negatif dari pengobatan medis sebelumnya.

Jadi, apa pun pengobatan atau perawatan yang Anda pilih, sebaiknya pikirkan kembali manfaat serta potensi risiko dengan kesehatan. Tidak ada salahnya untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk melakukan pengobatan atau terapi alternatif.

Ingin tahu lebih banyak mengenai pengobatan alternatif untuk kesehatan tubuh? Tanyakan langsung pada dokter di aplikasi Kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App store dan Google Play.

Advertisement

yogahipnoterapiherbalaromaterapihidup sehat

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved