Penanganan Cedera Olahraga yang Perlu Anda Pahami


Cara menangani cedera olahraga bisa dilakukan dengan empat langkah. Namun jika keempat langkah ini tidak mampu meredakan cedera, sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan penanganan medis.

0,0
Penanganan cedera olahraga bisa dilakukan dengan membalut bagian yang mengalaminyaPenanganan cedera olahraga dapat dilakukan antara lain dengan teknik kompresi
Olahraga menjadi kegiatan yang memiliki segudang manfaat bagi kesehatan, tidak hanya secara fisik tetapi juga secara psikis. Namun, kegiatan ini tentu tidak terlepas dari risiko cedera. Jika sudah begini, penanganan cedera olahraga yang tepat pun penting untuk dilakukan.Apa saja penyebab cedera yang sering terjadi ketika olahraga? Bagaimana langkah-langkah dalam penanganan cedera olahraga maupun pencegahannya? Berikut ini penjelasannya secara lengkap.

Penanganan cedera olahraga sebaiknya dilakukan dengan cara ini

Cedera yang terjadi ketika olahraga dapat menyebabkan berbagai gejala pada tubuh, mulai dari kemerahan, bengkak, panas, hingga timbul rasa sakit. Gejala tersebut muncul sebagai reaksi tubuh memperbaiki jaringan otot yang rusak. Lalu, bagaimana cara menangani cedera yang tepat?Cara penanganan cedera olahraga yang paling utama dilakukan adalah dengan menghentikan aktivitas olahraga tersebut. Memaksakan tetap berolahraga saat terjadi cedera malah dapat memperburuk kondisi tubuh.Lebih lanjut, Indonesia Fitness Trainer Association (APKI) menyatakan bahwa cara penanganan cedera saat olahraga dapat dilakukan dengan metode RICE, yaitu Rest, Ice, Compression, dan Elevation.

1. Rest

Rest berarti mengistirahatkan bagian tubuh yang mengalami cedera. Waktu istirahat tergantung pada berat atau ringannya cedera yang dialami. Istirahat ini bertujuan mencegah bertambah parahnya cedera dan mengurangi aliran darah ke bagian tubuh yang cedera.

2. Ice

Ice berarti menaruh kompres es pada bagian tubuh yang mengalami cedera. Waktu pemberian kompres es ini tidak boleh terlalu lama karena dapat memicu vasodilatasi atau pelebaran pemburuh darah berlebih, serta meningkatnya aliran darah yang dapat menyebabkan bagian cedera terasa panas.Kompres es ini bertujuan ‘mengunci’ bagian tubuh yang cedera, mengurangi nyeri karena dapat mematirasakan ujung saraf, serta mencegah pembengkakan pada bagian tubuh yang cedera.Perhatikan hal-hal berikut ini sebelum memberikan kompres es.
  • Kompres es bisa dilakukan dengan menggunakan ice pack atau kantong plastik dan dibalut dengan handuk.
  • Tempelkan kompres es selama 2-3 menit, jangan terlalu lama.
  • Lepas sementara kompres es jika sudah merasa kesemutan atau pucat pada bagian cedera, atau hentikan sampai pembengkakan tidak bertambah.
Lalu, bagaimana halnya dengan kompres hangat? Kompres hangat dapat mengakibatkan pelebaran pembuluh darah sehingga malah membuat cairan radang masuk kembali ke pembuluh darah.Namun, kompres hangat bisa ditempelkan dengan beberapa catatan berikut ini.
  • Kompres ditempelkan setelah fase akut atau 2-3 hari setelah cedera terjadi.
  • Kompres ditempelkan setelah bengkak sudah tidak bertambah.
  • Kompres bisa dihangatkan dengan uap panas atau direndam di air hangat.
  • Kompres dapat dibuat menggunakan larutan garam untuk mengurangi bengkak.

3. Compression

Compression berarti membalut dan menekan bagian tubuh yang mengalami cedera untuk menghentikan perdarahan dan mengurangi pembengkakan. Pembalutan dapat digunakan dengan kassa atau pembalut tekan elastis.Saat melakukan pembalutan, pastikan bagian tubuh yang dibalut terasa nyaman. Jadi, jangan sampai balutan terlalu menekan. Penekanan dapat dilakukan dari bawah ke atas. Jika terlalu menekan, akan timbul mati rasa pada bagian ujung cedera dan kulit terlihat pucat.

4. Elevation

Elevation berarti meninggikan posisi bagian tubuh yang mengalami cedera dari jantung. Hal ini bertujuan mengurangi aliran darah ke bagian cedera, sehingga meredakan peradangan serta perdarahan, dan aliran darah pun bisa kembali lancar.Cara penanganan cedera tersebut merupakan pertolongan pertama yang bisa Anda dilakukan saat olahraga. Jika kondisi tidak kunjung membaik, ada baiknya Anda mendatangi pusat pelayanan kesehatan terdekat untuk mendapatkan penanganan medis, sesuai dengan tingkat cedera yang dialami.

Hati-hati, ini penyebab cedera olahraga

Cedera olahraga merupakan cedera yang terjadi pada tubuh selama kegiatan olahraga. Hal ini dapat terjadi pada siapa saja, tidak hanya anak kecil, orang dewasa bahkan atlet pun memiliki risiko untuk mengalami cedera olahraga.Pada umumnya, penyebab cedera olahraga dibagi menjadi dua yaitu overuse injury dan traumatic injury. Overuse injury terjadi akibat gerakan berulang yang terlalu banyak dan cepat, sedangkan traumatic injury muncul karena benturan atau gerak tubuh melebihi kemampuannya.Selain itu, cedera olahraga dapat terjadi akibat tidak melakukan gerakan pemanasan dengan benar sebelum olahraga, intensitas olahraga yang terlalu tinggi, maupun faktor motorik lainnya. Orang yang jarang berolahraga dan salah dalam teknik ketika melakukannya juga memiliki risiko cedera dalam berolahraga.

Lakukan ini untuk mencegah cedera olahraga

Mencegah memang lebih baik daripada mengobati, bukan? Oleh karena itu, sebaiknya Anda memperhatikan hal-hal berikut ini untuk mencegah terjadinya cedera saat olahraga.
  • Gunakan sepatu, pakaian, atau alat olahraga lain yang layak dan sesuai standar.
  • Perhatikan teknik berolahraga.
  • Perhatikan lokasi olahraga, hindari benda atau permukaan keras dan berbahaya.
  • Pastikan tubuh dalam kodisi sehat ketika berolahraga.
  • Sadari kemampuan diri sendiri dalam berolahraga.
  • Lakukan pemanasan sebelum berolahraga.
  • Beristirahatlan di sela-sela olahraga secara berkala, atau ketika merasa lelah.
  • Lakukan pendinginan setelah berolahraga.
Cedera olahraga mungkin saja terjadi pada diri sendiri atau orang terdekat Anda, tanpa mengenal waktu. Oleh karena itu, penanganan cedera olahraga yang tepat dapat sangat membantu dan mencegah perburukan kondisi korban cedera.Itulah pentingnya memahami tentang penyebab dan cara penanganan cedera olahraga, hingga cara pencegahannya. Jangan lupa untuk selalu berhati-hati dalam beraktivitas. Yuk, share artikel ini agar semakin banyak yang mengetahui cara menangani cedera olahraga!Untuk mengetahui lebih banyak informasi tentang penanganan cedera olahraga, Anda bisa bertanya langsung kepada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download aplikasinya di App Store dan Google Play sekarang!
olahragacederacedera fisiktips olahraga
APKI. https://apki.or.id/penanganan-cedera-olahraga/
Diakses pada 11 April 2021
Universitas Negeri Yogyakarta.
http://staffnew.uny.ac.id/upload/132313281/pengabdian/CEDERA+OLAHRAGA.pdf
Diakses pada 11 April 2021
Healthline. https://www.healthline.com/health/sports-injuries
Diakses pada 11 April 2021
Better Health. https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/HealthyLiving/sports-injuries
Diakses pada 11 April 2021
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait