logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Kesehatan Wanita

Mastitis Adalah Infeksi yang Sering Menimpa Ibu Menyusui, Kenali Lebih Jauh di Sini

open-summary

Mastitis adalah infeksi payudara yang sering terjadi pada wanita menyusui. Mastitis juga bisa terjadi saat saluran ASI tersumbat akibat adanya luka pada puting, penggunaan bra yang terlalu ketat, hingga frekuensi menyusui yang tidak teratur. Gejalanya bisa berupa bengkak pada payudara, muncul nanah dari puting, hingga nyeri.


close-summary

3.05

(19)

26 Mei 2022

| Giovanni Jessica

Ditinjau oleh dr. Karlina Lestari

Mastitis adalah infeksi bakteri pada payudara yang sering terjadi pada ibu menyusui

Mastitis adalah infeksi pada payudara yang disebabkan oleh bakteri

Table of Content

  • Penyebab mastitis terjadi
  • Gejala penyakit mastitis yang umumnya terjadi
  • Cara mengobati mastitis
  • Langkah pencegahan mastitis
  • Kapan perlu khawatir akibat mastitis?
  • Membedakan penyakit mastitis dan kanker payudara

Mastitis merupakan salah satu penyakit pada payudara yang kerap terjadi pada perempuan, terutama ibu menyusui. Penyebab utamanya adalah bakteri dan tersumbatnya saluran ASI. Saat mengalami mastitis, Anda bisa merasakan nyeri dan bengkak pada payudara hingga terlihat keluarnya nanah dari puting. Meski begitu, perempuan yang tidak sedang menyusui dan pria juga bisa terserang mastitis.

Advertisement

Kondisi ini bisa sembuh dengan baik selama dirawat dengan penanganan yang sesuai. Berikut ini penjelasan lebih lanjut mengenai mastitis yang perlu Anda tahu.

Penyebab mastitis terjadi

Berikut merupakan beberapa penyebab mastitis yang umum terjadi:

1. Infeksi bakteri

Mastitis sering disebut sebagai infeksi payudara karena kondisi ini bisa terjadi saat ada bakteri yang dikenal dengan nama Staphylococcus dan Streptococcus, masuk ke payudara dan memicu berbagai gangguan. 

Bakteri ini biasanya menginfeksi jaringan payudara melalui luka pada puting ataupun saluran ASI. Mulut bayi dan permukaan kulit payudara menjadi tempat asal bakteri ini dapat masuk ke puting.

2. Saluran ASI tersumbat

ASI yang mengendap di dalam saluran air susu dapat menyebabkan penyumbatan. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi infeksi payudara.

Selain dua hal tersebut, beberapa faktor berikut ini juga dapat meningkatkan risiko mastitis terjadi.

  • Adanya luka pada puting.
  • Menyusui hanya pada satu payudara saja.
  • Penggunaan bra yang terlalu ketat.
  • Kurang gizi.
  • Kelelahan.
  • Jadwal pemberian ASI yang tidak teratur

Gejala penyakit mastitis yang umumnya terjadi

Mastitis adalah infeksi payudara yang sering terjadi pada wanita menyusui, terutama pada tiga bulan pertama setelah melahirkan. Mastitis pada ibu menyusui biasanya terjadi di salah satu payudara dan gejalanya bisa bertambah parah dengan cepat. Keluhan yang akan Anda rasakan bisa berupa:

  • Kemerahan dan bengkak pada payudara.
  • Payudara terasa hangat saat disentuh.
  • Payudara yang nyeri ketika disentuh.
  • Muncul sensasi seperti terbakar pada payudara. Hal ini dapat dirasakan saat proses menyusui ataupun terus-menerus.
  • Terdapat benjolan atau area yang mengeras pada payudara.
  • Keluar cairan seperti nanah dari puting. Cairan ini bisa berwarna putih susu atau bercampur darah.

Selain peradangan payudara, penyakit mastitis juga dapat disertai gejala yang menyerupai flu. Misalnya, nyeri di seluruh tubuh, demam tinggi, menggigil, dan mudah lelah.

Baca Juga: Gejalanya Mirip, Ini Beda Abses Payudara dan Mastitis

Cara mengobati mastitis

Untuk mendapatkan penanganan yang optimal, Anda sebaiknya mengunjungi dokter ketika mengalami gejala mastitis. Selain itu, ada juga perawatan rumahan yang akan membantu mempercepat penyembuhan kondisi ini.

1. Obat untuk menyembuhkan masitits

Ada dua jenis obat yang biasanya digunakan untuk mengobati mastitis, yaitu:

  • Antibiotik

Mastitis adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri, sehingga untuk menyembuhkannya diperlukan antibiotik. Dokter biasanya akan meresepkan antibiotik untuk 10 hari. Pastikan Anda mengonsumsi obat sesuai aturan hingga benar-benar habis meski gejala sudah mereda. 

Pasalnya, jika antibiotik tidak dikonsumsi sesuai aturan, maka risiko mastitis kembali kambuh akan semakin besar.

  • Obat pereda nyeri

Salah satu gejala mastitis adalah nyeri. Untuk mengatasinya, dokter biasanya akan meresepkan obat pereda nyeri seperti paracetamol dan ibuprofen. Jika Anda ibu menyusui, jangan mengonsumsi obat pereda nyeri sembarangan tanpa saran dari dokter karena beberapa obat bisa bercampur ke ASI dan memberikan efek berupa gangguan kesehatan pada bayi.

2. Perawatan rumahan untuk mastitis

Selain dengan obat, Anda juga bisa melakukan beberapa langkah pengobatan mastitis di rumah, seperti berikut ini:

  • Kompres payudara dengan handuk hangat setiap beberapa jam sekali atau mandi air hangat
  • Tetap susui bayi setiap dua jam sekali atau lebih untuk menjaga aliran susu di payudara tetap baik. Bila perlu, peras ASI menggunakan alat.
  • Banyak minum air putih dan istirahat
  • Pijat payudara perlahan dengan gerakan memutar dari tepi menuju ke tengah atau puting

Langkah pencegahan mastitis

Mastitis bisa dicegah. Berikut ini langkah-langkah yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi risiko terkena mastitis:

  • Pastikan ASI benar-benar habis tak bersisa di payudara saat menyusui. Anda bisa menampung ASI di botol menggunakan alat perah ASI jika memang bayi tidak meminum semua susu.
  • Biarkan bayi menghabiskan susu di satu payudara sebelum berganti ke sisi payudara lainnya.
  • Ganti posisi setiap kali menyusui
  • Pastikan posisi mulut bayi tepat di puting
  • Setelah menyusui, biarkan payudara kering sebelum menutupnya kembali dengan bra
  • Gunakan bra yang tidak terlalu sempit atau ketat
  • Hentikan kebiasaan merokok

Baca Juga

  • Bahaya Bra Ketat yang Perlu Diwaspadai Wanita
  • Tak Disadari, 7 Jenis Makanan dan Minuman Penyebab Kanker Payudara Ini Sering Dikonsumsi
  • Fakta Mengenai Payudara Ideal yang Harus Diketahui Wanita

Kapan perlu khawatir akibat mastitis?

Mastitis adalah gangguan yang umum terjadi dan bisa sembuh dengan baik selama Anda melakukan pengobatan yang tepat. Namun pada beberapa kasus, gejala yang dikira sebagai mastitis ternyata juga mengarah ke kondisi yang lebih parah seperti kanker payudara tipe inflamasi (inflammatory breast cancer).

Kanker payudara jenis invasif ini jarang ditemukan dengan kemungkinan hanya sebesar satu hingga lima persen dari seluruh kasus kanker payudara yang terjadi.

Berbeda dengan kanker payudara jenis lain, penderita kanker payudara tipe inflamasi seringkali tidak merasakan adanya benjolan. Gejala-gejala umum yang mungkin terasa cukup mirip dengan gejala mastitis, seperti:

Membedakan penyakit mastitis dan kanker payudara

Penyakit mastitis lebih banyak dialami oleh wanita berusia muda, terutama yang sedang berada dalam masa menyusui. Sedangkan kanker payudara tipe inflamasi umumnya terjadi pada wanita dengan usia lebih tua.

Pada mastitis, kemerahan, bengkak, dan nyeri payudara disebabkan oleh peningkatan sel darah putih dan bertambahnya sirkulasi darah menuju payudara. Sementara pada kanker payudara tipe inflamasi, gejala muncul akibat sel-sel kanker yang menghambat pembuluh limfatik pada kulit payudara.

Berdasarkan perbedaan penyebab dari gejala tersebut, penyakit mastitis dan kanker payudara dapat dibedakan berdasarkan respons tubuh terhadap pemberian terapi antibiotik.

Pada mastitis, Anda akan merasa lebih baik setelah mengonsumsi antibiotik untuk beberapa waktu. Gejala juga seharusnya menghilang paling lambat dalam waktu lima minggu. Namun pada kanker payudara tipe inflamasi, gejala tidak mengalami perbaikan.

Sering kali pemberian ASI menjadi terhambat akibat mastitis. Namun, Anda tidak boleh berhenti memberikan ASI untuk si kecil agar kebutuhan nutrisinya tetap terpenuhi. Dalam mengobati mastitis, Anda juga dapat mengompres payudara menggunakan air hangat untuk meredakan nyerinya.

Terjadinya gejala penyakit mastitis saat Anda tidak menyusui merupakan pertanda agar Anda lebih waspada. Selain itu jika terdapat tanda kanker secara umum berupa berat badan turun tanpa sebab, kelemahan dan nyeri yang tidak biasa. Dokter akan melakukan pemeriksaan tambahan, seperti ultrasonografi (USG) atau mamografi, untuk memastikan apakah terdapat penyebab selain infeksi.

Bila Anda khawatir pada kondisi penyakit mastitis yang Anda alami, konsultasikan dengan dokter. Dengan ini, dokter akan memberikan diagnosis yang tepat dan menentukan apakah Anda perlu menjalani pemeriksaan kanker payudara atau tidak. Pengobatan diperlukan untuk mencegah kondisi semakin memburuk.

Advertisement

mastitisibu menyusuipayudara

Referensi

Terima kasih sudah membaca.

Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?

(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

Kumpulan Artikel dan Forum

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved