Pasang Gigi Palsu Tanpa Cabut Akar Gigi, Apakah Boleh?

(0)
31 Jul 2020|Nina Hertiwi Putri
Ditinjau olehdr. Reni Utari
Tidak boleh pasang gigi palsu tanpa cabut akar gigi karena bisa picu infeksiPasang gigi palsu tanpa cabut akar gigi tidak boleh dilakukan sebab bisa picu infeksi
Gigi yang sudah rusak sejak lama dan dibiarkan tanpa perawatan, seringkali menyisakan akar gigi yang masih tertanam. Sekilas, hal ini membuat area gigi tersebut terlihat ompong dan mengganggu estetika. Sehingga, banyak orang yang ingin menutupinya dengan gigi palsu. Sayangnya, tidak jarang hal itu dilakukan tanpa mencabut akar gigi yang tersisa.Pasang gigi palsu tanpa cabut akar gigi adalah hal yang sangat tidak disarankan. Sebab langkah ini bisa menimbulkan berbagai risiko merugikan untuk kesehatan gigi dan mulut Anda.

Alasan pasang gigi palsu tanpa cabut akar gigi tidak disarankan

Saat gigi kita berlubang, itu tandanya sedang ada banyak sekali bakteri yang menggerogoti permukaan gigi. Jika dibiarkan, bakteri itu akan terus bekerja dan akhirnya tidak ada lagi mahkota gigi yang tersisa. Akhirnya, hanya bagian akarlah yang masih menancap di gusi.Anda perlu ingat bahwa hilangnya mahkota gigi ini bukan berarti Anda sudah ompong dan menjadi lampu hijau untuk bisa langsung pasang gigi palsu. Akar gigi yang tersisa harus dicabut terlebih dahulu sebelum Anda menutupi gusi tersebut dengan gigi palsu.Pasang gigi palsu tanpa cabut akar gigi bisa menyebabkan berbagai gangguan di rongga mulut, yaitu:

1. Infeksi

Sisa akar gigi yang tidak dicabut bisa menjadi sumber infeksi di rongga mulut. Sebab, meski tidak terlalu terlihat, akar gigi masih bisa menjadi tempat berkumpulnya bakteri yang nantinya bisa membuat gusi menjadi bengkak, bernanah dan mudah berdarah.Akar gigi yang tidak tertutup gigi palsu saja sudah bisa memicu infeksi, apalagi yang tertutup oleh gigi palsu. Akar tersebut jadi tidak tersentuh bahan-bahan pembersih gigi, air liur, dan cairan-cairan pembersih lainnya yang bisa membantu menyingkirkan bakteri.Akibatnya, bakteri akan semakin menumpuk dan memicu berbagai gangguan di rongga mulut Anda.

2. Gigi palsu menjadi tidak pas saat digunakan

Gigi palsu yang baik adalah yang bisa digunakan dengan nyaman dan mampu menggantikan fungsi gigi yang hilang dengan baik. Gigi palsu, baik lepasan maupun permanen tentu tidak akan bisa melekat dengan baik ke gusi jika di bawahnya masih ada akar gigi yang mengganjal. Gigi palsu yang tidak pas tapi dipaksa digunakan, bisa menimbulkan efek samping yang merembet luas. Misalnya:
  • Gigi antagonisnya atau gigi yang arahnya berlawanan dengan gigi palsu tersebut jadi menerima tekanan berlebih, membuat gigi yang tadinya sehat-sehat saja, jadi nyeri.
  • Menyebabkan Anda sakit rahang, terutama saat mengunyah
  • Memicu timbulnya luka di gusi, lidah, langit-langit mulut, atau sudut bibir
  • Membuat Anda mengalami sariawan terus-menerus
  • Profil muka jadi berubah, seperti terlihat kempot.
  • Masalah pencernaan akibat kemampuan menguyah yang terganggu

3. Bau mulut

Memasang gigi palsu tanpa cabut akar gigi adalah praktik yang tidak steril. Bakteri yang menumpuk di akar gigi, selain bisa memicu infeksi, juga bisa menimbulkan bau mulut yang parah, apalagi jika akar gigi tersebut sampai busuk karena terus menerus tertutup gigi palsu.

Bagaimana langkah pemasangan gigi palsu yang benar?

Agar gigi palsu yang Anda gunakan bisa memberikan manfaat yang maksimal, maka alat ini harus dipasang dengan benar di dokter gigi. Sebelum memasang gigi palsu, dokter gigi akan memeriksa kondisi rongga mulut Anda secara keseluruhan. Apabila masih ada akar gigi yang tersisa, maka akar tersebut akan dicabut terlebih dahulu. Gigi-gigi yang berlubang, terutama yang akan dijadikan pegangan gigi palsu juga akan ditambal terlebih dahulu.Setelah kondisi rongga mulut bersih, barulah dokter akan memulai proses pemasangan gigi palsu, dengan langkah sebagai berikut:

• Memberikan surat rujukan untuk rontgen rahang

Rontgen perlu dilakukan untuk melihat susunan gigi dan rahang secara keseluruhan, sekaligus memastikan sudah tidak ada lagi sisa akar gigi yang masih tertanam. Rontgen yang dilakukan umumnya adalah rontgen panoramik.

• Mencetak gigi

Setelah dipastikan tidak ada masalah lagi di gigi maupun rahang, maka dokter akan mencetak gigi rahang atas dan bawah. Pencetakan gigi dilakukan agar dokter bisa melihat secara lebih jelas struktur susunan gigi dan merancang rencana perawatan yang paling sesuai dengan kondisi gigi Anda.

• Pembuatan gigi palsu di laboratorium

Cetakan gigi beserta rencana perawatan berupa desain, bahan yang dipilih, hingga warna gigi yang sudah dicocokkan dengan gigi-gigi sebelahnya, kemudian dikirim ke laboratorium untuk pembuatan gigi palsu.Proses ini biasanya akan memakan waktu satu minggu. Sehingga setelah proses cetak gigi, pasien biasanya akan diminta untuk datang kembali satu minggu setelahnya.

• Pengepasan gigi palsu

Gigi yang sudah selesai dibuat di laboratorium sesuai cetakan, kemudian akan dikirim kembali ke dokter gigi. Dokter lalu akan melakukan pemasangan langsung di rongga mulut Anda.Jika pemasangan gigi palsu sudah pas dan merasa nyaman, maka Anda sudah boleh pulang dengan gigi tersebut. Namun jika belum pas, seperti masih ada yang mengganjal, terlalu longgar atau justru terlalu sempit, dokter akan melakukan penyesuaian hingga Anda merasa nyaman.Perlu diketahui gigi palsu memang akan terasa aneh saat pertama kali terpasang di dalam mulut. Maklum, gigi palsu adalah benda asing yang sebelumnya tidak ada di sana, sehingga memang perlu waktu penyesuaian hingga Anda terbiasa.

• Kontrol

Setelah gigi palsu berhasil dipasang, dokter biasanya akan menginstruksikan untuk kontrol satu minggu setelahnya untuk memeriksa kenyamanan dan potensinya dalam menimbulkan kerusakan di jaringan sekitarnya. Proses pasang gigi palsu di dokter gigi mungkin bagi sebagian orang terkesan lambat karena sebelumnya harus melakukan pemeriksaan terlebih dahulu. Namun justru itu semua dilakukan agar gigi palsu yang digunakan nyaman, awet, dan tidak merusak jaringan di rongga mulut. Jangan sampai, gigi palsu yang dipasang justru jadi sumber penyakit di mulut Anda.
gigi berlubangfraktur gigigigi avulsigigi palsugigi patahveneer gigigigi goyang
WebMD. https://www.webmd.com/oral-health/dental-health-dentures#2
Diakses pada 17 Juli 2020
Very Well Health. https://www.verywellhealth.com/dentures-and-the-effects-of-poor-fitting-dentures-1059196
Diakses pada 17 Juli 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait