Penyebab Tetanus Belum Tentu Paku Karatan, Ini Penjelasannya


Penyebab tetanus sering dikaitkan dengan tertusuk paku berkarat. Padahal, tetanus terjadi karena racun dari bakteri Clostridium tetani yang masuk ke pembuluh darah.

(0)
16 Dec 2019|Anita Djie
Paku berkarat adalah penyebab tetanusPaku berkarat bisa menjadi penyebab tetanus
Kebanyakan orang di Indonesia percaya bahwa tertusuk paku yang berkarat merupakan penyebab utama penyakit tetanus. Namun, benarkah demikian atau hal ini hanyalah mitos?

Penyebab tetanus bukan hanya paku berkarat

Tertusuk paku berkarat memang dapat menyebabkan Anda terkena tetanus. Namun, tetanus terjadi bukan karena karat yang terdapat pada paku tersebut, melainkan racun dari bakteri Clostridium tetani yang masuk ke dalam luka dan menyebar melalui pembuluh darah Anda.Terlepas dari penyebab lukanya – tertusuk paku berkarat, paku baru, cakaran binatang, dan penyebab luka lainnya - Anda bisa terinfeksi tetanus jika bakteri Clostridium tetani ini berhasil masuk ke peredaran darah.Saat spora bakteri penyebab tetanus masuk ke dalam luka, spora tersebut akan berkembang menjadi bakteri yang memproduksi racun yang bernama tetanospasmin. Racun ini mengganggu saraf yang mengendalikan otot penggerak tubuh dan menimbulkan gejala tetanus, seperti kejang dan kekakuan pada otot.

Mengapa paku berkarat bisa menjadi penyebab tetanus?

Spora bakteri Clostridium tetani sering ditemukan di tempat kotor, seperti feses dan juga paku berkarat. Oleh karena itu seseorang memiliki risiko terkena tetanus yang lebih besar ketika ia tertusuk paku berkarat. Dan karena banyaknya kasus di mana seseorang terkena tetanus setelah tertusuk paku berkarat maka muncullah pemahaman demikian. Namun sebenarnya bisa saja Anda tertusuk paku dan tidak terinfeksi tetanus.

Bagaimana cara tetanus berkembang?

Pada dasarnya bakteri penyebab tetanus tidak aktif (dormant) saat berada di lingkungan minim oksigen (seperti kondisi pada paku berkarat). Bakteri ini pun masih dalam keadaan spora. Namun ketika spora bakteri ini terpapar oksigen di dalam darah, maka ia mulai aktif, berkembang, dan melepaskan racun tetanospasmin yang menyebabkan tetanus.

Bagaimana kondisi luka yang rentan mengalami tetanus?

Luka tusukan paku dapat menjadi ladang tempat perkembangnya bakteri Clostridium tetani. Oleh karenanya, semua jenis luka berpotensi untuk membuat Anda terkena tetanus. Seseorang akan lebih mungkin mengidap tetanus jika memiliki luka tusukan yang:
  • Penderitanya mengalami sepsis sistemik atau infeksi pada darah.
  • Terkena kotoran atau tanah.
  • Membutuhkan tindakan operasi dan tidak kunjung mendapatkan penanganan selama lebih dari enam jam.
  • Dalam atau sobek.
Biasanya, gejala tetanus akan muncul 14 hari setelah memasuki luka tusukan paku. Oleh karenanya, Anda perlu segera mendapatkan vaksinasi atau antiracun bila belum menjalani vaksinasi tetanus atau belum melengkapi vaksinasi tetanus.

Apa yang perlu dilakukan saat seseorang terjangkit tetanus?

Umumnya, orang yang terkena tetanus adalah orang-orang yang belum pernah divaksin dengan vaksin tetanus atau tidak menjalani vaksinasi tetanus secara lengkap. Untungnya, penyakit tetanus tidak bisa ditularkan.Ketika Anda terkena penyakit yang memicu kekakuan otot ini, Anda harus segera mengunjungi dokter, karena bakteri penyebab tetanus tidak bisa dimusnahkan dengan antiseptik saja. Anda perlu mengunjungi dokter untuk segera disuntikkan antiracun tetanus, yaitu tetanus immune globulin.Antiracun tersebut dapat membunuh dan menghambat pertumbuhan bakteri penyebab tetanus. Setelahnya, dokter akan memberikan vaksin tetanus dan antibioitk berupa penisilin, metronidazole, atau tetracycline.Kejang-kejang dan kekakuan otot yang dialami akan ditangani dengan pemberian pelemas otot, antikejang, atau obat pemblokir sinyal saraf ke otot. Dokter juga dapat memberikan obat penenang untuk mengatasi kejang otot atau memberikan morfin ketika otot tertentu tidak bekerja, seperti otot jantung dan pernapasan.Apabila luka tertusuk paku terlalu besar, dokter bisa melakukan pembedahan untuk mengambil jaringan-jaringan otot yang terinfeksi atau rusak dalam rangka untuk mengeluarkan kotoran-kotoran yang berpotensi memicu tetanus.

Bagaimana langkah pencegahan tetanus yang efektif?

Tentunya, penyakit tetanus bisa dicegah dengan vaksinasi dini dan menjalani vaksinasi lanjutan. Menurut ahli, vaksinasi pertama umumnya perlu dilakukan saat masih anak-anak sebanyak lima kali dan dimulai saat Anda berusia usia dua bulan. Setelahnya, Anda perlu menerima vaksinasi lanjutan setiap 10 tahun.Jika tertusuk paku, Anda harus segera ke dokter bila mengalami:
  • Kekakuan di otot leher.
  • Demam.
  • Detak jantung bertambah cepat.
  • Tekanan darah naik.
  • Kekakuan pada otot perut.
  • Kejang tubuh yang menyakitkan dan berlangsung beberapa menit.
  • Kejang dan kekakuan pada otot rahang.
  • Berkeringat.
Gejala-gejala di atas adalah tanda-tanda dari penyakit tetanus. Kunjungi dokter untuk menjalani pemeriksaan dan penanganan yang tepat. Menunda penanganan bisa mengancam nyawa.
penyakitinfeksi bakteritetanus
Elite Care. https://elitecareemergency.com/safety/rusty-nails-and-tetanus/
Diakses pada 13 Desember 2019
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tetanus/symptoms-causes/syc-20351625
Diakses pada 13 Desember 2019
Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/163063.php
Diakses pada 13 Desember 2019
WHO. https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/tetanus
Diakses pada 13 Desember 2019
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait