Muntah Busa, Apakah Kondisi Ini Berbahaya?

(0)
Muntah busa sebenarnya bukan suatu penyakitMuntah busa dapat disebabkan oleh konsumsi makanan atau minuman tertentu hingga penumpukan gas dalam perut
Muntah adalah kondisi ketika isi lambung keluar secara paksa melalui mulut. Pada beberapa kasus, seseorang bisa saja mengalami muntah yang disertai warna tertentu hingga muntah busa putih. Muntah berbusa sendiri sebenarnya bukan suatu penyakit, melainkan gejala bahwa seseorang sedang mengalami gangguan pencernaan. Lantas, apa penyebab muntah busa dan adakah cara mencegahnya?

Muntah busa dapat disebabkan oleh GERD

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, seseorang mungkin saja mengalami muntah yang disertai warna tertentu hingga muntah busa.Muntah busa adalah kondisi ketika isi lambung yang keluar melalui mulut disertai buih atau busa berwarna putih. Pada umumnya, hampir semua orang mengalami muntah yang disertai dengan air yang berbusa bening atau putih. Ini merupakan hal yang wajar.Jika Anda mengonsumsi makanan atau minuman tertentu sebelum muntah, maka muntah busa putih bisa disebabkan oleh makanan atau minuman yang baru saja dikonsumsi. Biasanya, Anda bisa mengalami muntah busa berwarna putih sesaat setelah mengonsumsi produk olahan susu, seperti susu atau es krim.Namun, apabla sebelumnya Anda tidak mengonsumsi minuman atau makanan apa pun sebelum muntah, muntah busa putih dapat disebabkan oleh penumpukan gas dalam perut.
Muntah busa bisa disebabkan oleh GERD
Muntah busa bisa disebabkan oleh kondisi GERD
 Ada beberapa kondisi yang menyebabkan terjadinya penumpukan gas dalam perut, salah satunya adalah penyakit asam lambung naik.Penyakit asam lambung naik atau dikenal dengan gastroesophageal reflux (GERD) adalah jenis gangguan pencernaan ketika asam lambung naik kembali melalui saluran yang menghubungkan mulut dan perut (esofagus).GERD dapat disebabkan oleh melemahnya katup (sfingter) yang terletak di dalam saluran kerongkongan bagian bawah. Pada orang sehat, katup tersebut akan berkontraksi dan menutup saluran kerongkongan setelah makanan turun ke lambung.Namun pada penderita GERD, katup yang lemah menyebabkan kerongkongan tetap terbuka sehingga asam lambung naik kembali ke kerongkongan.Umumnya, gejala asam lambung naik mirip dengan gangguan sistem pencernaan lainnya, yaitu:
  • Sensasi rasa perih dan terbakar di dada, yang dapat bertambah parah setelah makan atau saat berbaring
  • Rasa asam di belakang mulut
  • Sakit saat menelan
  • Ada rasa mengganjal di tenggorokan
Selain penyakit asam lambung naik, gastritis juga bisa menjadi penyebab muntah busa dapat terjadi. Gastritis adalah kondisi peradangan dan iritasi yang menyebabkan pengikisan lapisan dinding lambung akibat kelebihan asam lambung atau konsumsi alkohol berlebih.Penggunaan obat antinyeri dalam jangka panjang juga dapat memicu penyakit pencernaan ini. Gejala gastritis umumnya adalah mual, muntah, nafsu makan berkurang, hingga perut terasa penuh sesaat setelah makan.

Cara mencegah muntah busa yang disebabkan oleh GERD

Ada beberapa aturan pola makan yang perlu Anda perhatikan untuk membantu mencegah muntah busa yang disebabkan oleh GERD. Adapun cara mencegah muntah busa yang disebabkan oleh GERD selengkapnya, antara lain:

1. Makan dalam porsi kecil tetapi lebih sering

Salah satu cara mencegah muntah busa yang disebabkan oleh GERD adalah membiasakan makan dengan porsi kecil tetapi frekuensinya lebih sering.Bagi penderita GERD yang mungkin rentan mengalami muntah berbusa, makan dalam porsi yang besar justru dapat memicu asam lambung naik ke kerongkongan sehingga memperburuk gejala GERD.Sebagai solusinya, Anda dapat menerapkan pola makan 5-6 kali sehari dalam porsi kecil setiap hari. Dengan ini, sistem cerna dapat mengolah makanan yang Anda santap dengan baik.

2. Makan secara perlahan dan tidak tergesa-gesa

Selain memerhatikan porsi dan frekuensi makanan, cara mencegah muntah busa yang disebabkan oleh GERD adalah dengan makan secara perlahan dan tidak tergesa-gesa.Anda bisa mengunyah makanan yang Anda santap pelan-pelan sampai lumat. Ketika Anda makan terburu-buru, secara tidak sadar Anda akan menelan lebih banyak udara dalam setiap suapan makanan.Udara tambahan yang masuk ke dalam tubuh ini pada akhirnya akan mengisi perut bersama asam lambung di usus sehingga membuat asam lambung naik ke kerongkongan. Akibatnya, muntah busa pun mungkin tak dapat terhindarkan.

3. Hindari minum terlalu banyak air saat makan

Muntah busa dapat dicegah dengan tidak minum air putih terlalu banyak saat makan
Penderita GERD sebaiknya tidak minum banyak air saat makan
Minum terlalu banyak air di tengah-tengah waktu makan dapat mencairkan asam di lambung sehingga membuat makanan yang Anda konsumsi lebih sulit untuk dicerna dengan baik.

4. Jangan makan mendekati waktu tidur

Sebaiknya hindari makan 2-3 jam mendekati waktu tidur. Pasalnya, makan mendekati waktu tidur dapat memicu asam lambung naik ke kerongkongan saat tidur.Oleh karena itu, penting untuk memiliki jam makan sama yang teratur setiap harinya. Inilah cara mencegah muntah busa yang disebabkan oleh GERD selanjutnya.

5. Hindari langsung berbaring setelah makan

Hindari langsung berbaring setelah makan juga dapat menjadi cara mencegah muntah busa yang disebabkan oleh GERD. Berbaring atau tidur setelah makan dapat memicu asam lambung naik ke kerongkongan.Jika ingin berbaring, setidaknya lakukan 2-3 jam setelah makan. Dengan demikian, sistem cerna memiliki waktu yang cukup untuk mengolah makanan yang sebelumnya Anda konsumsi.Adanya jarak antara waktu makan dan waktu tidur juga penting untuk mencegah naiknya asam lambung ke kerongkongan.

6. Batasi makanan penyebab asam lambung meningkat

Penderita GERD sebaiknya perlu memilih-milih jenis makanan yang dapat dikonsumsi. Sebab, ada beberapa jenis makanan yang diyakini dapat menyebabkan peningkatan asam lambung ke kerongkongan.Beberapa jenis makanan yang rentan menyebabkan asam lambung naik, yaitu makanan berlemak, makanan yang digoreng, makanan pedas, tomat, bawang putih, bawang bombay, buah-buahan citrus, cokelat, hingga minuman yang mengandung kafein, minuman bersoda, dan minuman beralkohol.
Muntah busa dapat dipicu oleh makanan yang digoreng
Hindari konsumsi gorengan guna mencegah asam lambung meningkat
Jika kerap mengonsumsi minuman dan makanan penyebab asam lambung naik, sebaiknya mulai batasi dalam menu makanan harian Anda.Lalu, lihat apakah gejala GERD, termasuk muntah berbusa, yang Anda alami justru lebih terkendali atau tidak di kemudian hari.

7. Berhenti merokok

Kebiasaan merokok dapat menyebabkan kekambuhan asam lambung meningkat ke kerongkongan.Lebih lanjut, nikotin yang terkandung dalam rokok dapat menurunkan fungsi otot sfingter esofagus bawah, yakni otot berbentuk cincin yang menghubungkan kerongkongan dengan asam lambung.Jadi, penting untuk menghentikan kebiasaan merokok agar gejala GERD tidak semakin parah.

8. Minum obat antimual

Muntah busa dapat dicegah dengan minum obat antimual
Minum obat antimual apabila muntah busa tak kunjung membaik
Selain mengatur pola makan dan melakukan pola hidup sehat, cara mencegah muntah busa putih yang disebabkan oleh GERD juga dapat dilakukan dengan minum obat-obatan antimual.Anda bisa menggunakan obat antimual apabila kondisi muntah busa tidak kunjung membaik. Obat asam lambung yang bisa didapat secara bebas di apotek atau resep dokter, di antaranya:
  • Antasida
  • H-2 receptor blockers, seperti famotidine atau cimetidine
  • Protektan mukosal, seperti sucralfate
  • Proton pump inhibitors (PPI), seperti rabeprazole, dexlansoprazole, dan esomeprazole

Kapan kondisi muntah berbusa harus dikonsultasikan dengan dokter?

Muntah busa yang hanya berlangsung 1-2 hari sebenarnya bukan suatu kondisi yang perlu dikhawatirkan.Pasalnya, bisa jadi muntah busa adalah reaksi tubuh terhadap zat iritan yang mengiritasi usus sehingga sistem cerna akan menyingkirkannya dalam bentuk muntah. Selain itu, muntah juga seringkali dikaitkan dengan kondisi keracunan makanan.Maka dari itu, apabila Anda mengalami muntah busa sebaiknya perlu mengingat kembali makanan apa yang baru saja dikonsumsi. Sebab, bisa saja makanan tersebut berbahaya bagi perut Anda.JIka Anda mengalami muntah berbusa secara berulang selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan, maka kemungkinan muntah busa putih yang dialami merupakan gangguan pencernaan kronis yang membutuhkan penanganan medis.Anda juga perlu menemui dokter apabila kondisi muntah busa menyebabkan penurunan berat badan, menunjukkan tanda-tanda dehidrasi seperti pusing atau sakit kepala, disertai nyeri dada parah, atau Anda seorang penderita diabetes.
asam lambunggerdmuntah
Healthline. https://www.healthline.com/health/green-vomit#see-your-doctor
Diakses pada 6 Agustus 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/gerd/preventing-heartburn#5
Diakses pada 6 Agustus 2020
Healthline. https://www.healthline.com/health/nausea-and-vomiting#causes
Diakses pada 6 Agustus 2020
Web Md. https://www.webmd.com/heartburn-gerd/guide/understanding-gerd-prevention#2
Diakses pada 6 Agustus 2020
Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/gerd/diagnosis-treatment/drc-20361959
Diakses pada 6 Agustus 2020
Harvard Health Publishing. https://www.health.harvard.edu/digestive-health/9-ways-to-relieve-acid-reflux-without-medication
Diakses pada 6 Agustus 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait