Menonton TV Lebih dari 3 Jam Per Hari Bikin Otak Tumpul, Bagaimana Bisa?


Jika dilakukan berlebihan, menonton tv ternyata dapat menyebabkan otak tumpul. Utamanya, jika seseorang menghabiskan lebih dari 3 jam sehari untuk melakukannya.

(0)
05 Nov 2020|Azelia Trifiana
Menonton tv berlebihan dapat membuat otak tumpulMenonton tv terlalu banyak tidak baik bagi kesehatan otak
Dalam sehari, berapa jam Anda menghabiskan waktu untuk menonton TV? Jika dilakukan berlebihan, aktivitas yang satu ini ternyata dapat menyebabkan otak tumpul. Utamanya, jika seseorang menghabiskan lebih dari 3 jam sehari untuk melakukannya.Ini adalah temuan penelitian dari Inggris yang dirilis pada Februari 2019 lalu. Partisipannya adalah orang dewasa berusia di atas 50 tahun.

Apa hasil penelitiannya?

Tim peneliti dari English Longitudinal Study of Aging mengumpulkan data dari 3.662 orang dewasa berusia 50 tahun ke atas. Partisipan merekam berapa lama mereka menonton TV setiap harinya.Dalam studi itu, dibandingkan frekuensi mengisi waktu luang ini selama periode tahun 2008 dan 2009. Kemudian, dianalisis pula fungsi kognitif partisipan sekitar 6 tahun kemudian, tepatnya di tahun 2014 dan 2015. Fungsi kognitif yang diukur adalah pola pikir dan kemampuan berargumen atau reasoning.Hasilnya, partisipan yang dalam periode 6 tahun itu menonton TV lebih dari 3,5 jam per harinya mengalami penurunan daya ingat verbal lebih signifikan. Penurunan ini berkisar antara 8-10%.Di sisi lain, orang yang tidak terlalu lama mengalokasikan waktu untuk aktivitas ini, hanya mengalami penurunan daya ingat verbal sekitar 4-5%.Temuan ini mengabaikan faktor lain seperti status sosial dan ekonomi, kesehatan fisik, hingga kemungkinan mengalami depresi.

Mengapa menonton TV berlebih berakibat buruk?

Hubungan antara terlalu banyak melihat televisi dan penurunan fungsi kognitif berakar dari “kerja keras” otak saat melihat suara, gambar, dan adegan yang begitu cepat dari TV.Padahal, aktivitas ini dilakukan saat seseorang menerima informasi secara pasif. Tidak ada interaksi dua arah dengan yang sedang ditonton. Berbeda dengan saat melakukan riset secara online atau bermain video game.Menurut studi laboratorium, orang yang banyak menghabiskan waktunya menikmati tayangan televisi memiliki otak yang waspada namun lebih tidak fokus. Apalagi, beberapa jenis tayangan bisa saja menambah kadar stres yang memperburuk kondisi ini.

Dampak jangka panjang menonton TV berlebihan

remot tv
Hindari menonton lebih dari 3 jam
Selain penurunan fungsi kognitif, alokasi waktu lebih dari 3 jam setiap harinya ini juga bisa menjadi sia-sia. Dalam periode waktu yang sama, seharusnya seseorang bisa melakukan aktivitas melatih otak yang lebih bermanfaat.Mulai dari membaca, belajar bahasa baru, menyusun puzzle, meditasi, hingga mencoba belajar skill baru.Dalam jangka panjang, mungkin saja ada dampak negatif lain dari menghabiskan waktu di depan TV seharian pada otak. Perlu studi lain untuk mengulik lebih jauh hubungannya dengan penurunan fungsi kognitif.Lebih jauh lagi, kebiasaan binge-watching alias menonton secara maraton membuat seseorang tak aktif secara fisik. Interaksi satu arah akan membuat orang tanpa sadar hanya duduk tanpa menggerakkan tubuh seperti seharusnya.Belum lagi jika binge-watching dilakukan sambil mengonsumsi makanan yang bukan termasuk camilan sehat. Sangat mungkin hal ini akan berdampak pada berat badan serta meningkatkan risiko obesitas.

Bagaimana menghindarinya?

seseorang wanita sedang membaca buku
Membaca buku bisa menjadi alternatif hiburan yang menyehatkan otak
Perilaku mengakses layar elektronik dalam beberapa tahun terakhir berkembang begitu pesat. Istilah menonton TV dalam penelitian ini sebenarnya bermakna luas, termasuk saat menyaksikan film atau serial dari tablet, ponsel, dan juga laptop.Lebih berbahaya lagi karena benda-benda itu bisa dibawa ke mana saja sehingga kemungkinan mengaksesnya pun kian tinggi.Jadi, apa yang perlu dilakukan untuk mencegah otak menjadi tumpul akibat menonton secara maraton?
  • Alihkan ke aktivitas lain

Akan jauh lebih bermanfaat apabila aktivitas menonton maraton – apapun medianya – dialihkan untuk aktivitas lain. Upayakan mencari aktivitas yang membantu otak fokus di kala waktu luang. Tak hanya baik untuk otak, ini juga dapat menambah skill atau pengetahuan baru.
  • Aktif bergerak

Ketimbang hanya diam menonton TV seharian, lebih baik aktif bergerak dengan berolahraga. Tak hanya mengurangi risiko penurunan fungsi kognitif, ini juga menyehatkan.

Melakukan aktivitas yang berlawanan dengan melihat layar seharian adalah pilihan yang sangat baik. Jika ingin menamatkan serial tertentu, ada baiknya membagi durasi agar tidak terlalu lama menghabiskan waktu di depan layar.Jika Anda ingin tahu lebih banyak dampak buruk screen time terhadap tubuh maupun otak, tanyakan langsung pada dokter di aplikasi kesehatan keluarga SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.
kesehatan mentalkesehatan matahidup sehat
Healthline. https://www.healthline.com/health-news/binge-watching-tv-can-dull-your-brain
Diakses pada 23 Oktober 2020
JAMA Psychiatry. https://jamanetwork.com/journals/jamapsychiatry/fullarticle/2471270
Diakses pada 23 Oktober 2020
Nature. https://www.nature.com/articles/s41598-019-39354-4
Diakses pada 23 Oktober 2020
Bagikan
Share Facebook
SHare Twitter
Share whatsapp
Share Email
Terima kasih sudah membaca.Seberapa bermanfaat informasi ini bagi anda?(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Artikel Terkait