logo-sehatq
logo-kementerian-kesehatan
SehatQ for Corporate
TokoObatArtikelTindakan MedisDokterRumah SakitPenyakitChat DokterPromo
Penyakit

Mengenal Vaksin Johnson & Johnson untuk Cegah Covid-19 dalam Sekali Suntikan

open-summary

Vaksin Johnson and Johnson sudah mendapat izin darurat atau EUA dari BPOM RI. Efikasi vaksin Janssen dalam mencegah Covid-19 sekitar 67,2-66,1%. Sama seperti jenis vaksin Covid-19 lainnya, ada efek samping yang mungkin dialami beberapa orang setelah penyuntikan.


close-summary

3 Mar 2021

| Bayu Galih Permana

Ditinjau oleh dr. Anandika Pawitri

Vaksin Johnson & Johnson telah resmi mendapatkan izin penggunaan darurat dari FDA

Vaksin Johnson & Johnson bantu cegah penularan Covid-19 dalam sekali suntikan (Sumber gambar: oasisamuel/Shutterstock)

Table of Content

  • Apa itu vaksin Johnson & Johnson dan bagaimana cara kerjanya?
  • Bagaimana efektivitas vaksin Johnson & Johnson untuk melawan Covid-19?
  • Siapa yang boleh menerima vaksin Janssen?
  • Efek samping vaksin Johnson & Johnson
  • Catatan dari SehatQ

Program vaksinasi di Indonesia semakin gencar dilakukan pemerintah guna memutus rantai penyebaran Covid-19. Kini, vaksin yang baru tiba di Indonesia dan sudah mendapat izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), yakni vaksin Johnson & Johnson.

Advertisement

Jenis vaksin ini merupakan hasil kerja sama dengan Pemerintah Belanda melalui skema bilateral. Menariknya, vaksin Johnson & Johnson atau dikenal pula dengan vaksin Janssen hanya perlu digunakan sekali suntik saja. 

Bagaimana cara kerjanya? Lalu, seberapa efektifkah vaksin Johnson & Johnson untuk mencegah penularan Covid-19? Adakah efek samping yang ditimbulkan dari pemakaiannya? Simak bahasannya berikut ini.

Apa itu vaksin Johnson & Johnson dan bagaimana cara kerjanya?

Vaksin Johnson & Johnson adalah vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Janssen Pharmaceuticals Companies of Johnson & Johnson. 

Vaksin ini telah mendapat emergency use of authorization (EUA), untuk digunakan sebagai vaksin dalam mencegah Covid-19 oleh badan pengawas obat dan makanan Amerika Serikat (FDA).

Vaksin Johnson & Johnson bekerja dengan cara memodifikasi sebuah adenovirus dengan tipe tertentu. Virus ini membawa sebuah materi genetik untuk memicu munculnya "spike”, yang menjadi ciri khas dari virus SARS-CoV-2. 

Nantinya, vaksin yang disuntikkan akan membuat sistem kekebalan tubuh bereaksi secara defensif saat berhadapan dengan virus corona penyebab Covid-19. 

Dengan begitu, tubuh Anda akan kebal terhadap serangan virus SARS-CoV-2 dan risiko terinfeksi positif Covid-19 akan berkurang.

Bagaimana efektivitas vaksin Johnson & Johnson untuk melawan Covid-19?

Menurut klaim yang dikeluarkan oleh Johnson and Johnson, efektivitas vaksin buatan mereka dalam mencegah gejala Covid-19 berkisar antara 66-85 persen. Hasil tersebut bisa dirasakan setelah 28 hari setelah vaksinasi.

Dari hasil uji klinis fase 3 pada 28 hari setelah pelaksanaan vaksinasi, efikasi vaksin Janssen dalam mencegah berbagai gejala Covid-19, yakni sebesar 67,2%. 

Sementara, efikasi untuk mencegah gejala Covid-19 rentang sedang hingga berat pada orang di atas 18 tahun adalah sebesar 66,1%.

Pemerintah Republik Indonesia melalui BPOM sudah mengeluarkan izin darurat atau Emergency Use of Authorization (EUA) terhadap vaksin Johnson & Johnson. 

Sama seperti proses pemberian EUA pada vaksin Covid-19 sebelumnya, pemberian izin darurat ini telah melalui kajian intensif oleh BPOM terhadap keamanan, khasiat, dan mutunya.

“Badan POM selalu berkolaborasi bersama para pakar dalam memastikan pemenuhan standar keamanan, khasiat, dan mutu vaksin. Kami melibatkan para pakar di bidang farmakologi, imunologi, klinisi, apoteker, epidemiologi, virologi, dan biomedik yang tergabung dalam tim Komite Nasional Penilai Khusus Vaksin Coronavirus Disease 2019 (COVID-19), Indonesia Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI), serta asosiasi klinisi terkait,” terang Kepala Badan POM RI, Penny K. Lukito.

Siapa yang boleh menerima vaksin Janssen?

Vaksin Johnson & Johnson bisa diberikan pada semua orang yang berusia di atas 18 tahun
Vaksin Johnson & Johnson diberikan pada orang yang berusia 18 tahun ke atas

Vaksin Johnson & Johnson di Indonesia dapat digunakan mencegah penularan SARS-CoV-2 untuk orang berusia 18 tahun ke atas. 

Vaksin diberikan dalam 1 kali penyuntikan melalui injeksi intramuskular (IM) dengan dosis 0,5 ml.

Kendati demikian, ada beberapa kondisi yang membutuhkan konsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum menerima vaksin Janssen. Misalnya: 

  • Menderita demam
  • Memiliki alergi tertentu
  • Sedang dalam masa menyusui
  • Mengalami kelainan perdarahan
  • Sedang mengonsumsi obat pengencer darah
  • Sedang hamil, atau mempunyai rencana untuk hamil
  • Sudah pernah menerima vaksin Covid-19 jenis lain sebelumnya
  • Sedang menjalani pengobatan yang memengaruhi sistem kekebalan

Sementara itu, Anda yang punya alergi parah terhadap suatu zat yang ada di dalam vaksin Johnson & Johnson, mungkin tidak dianjurkan untuk menerimanya. 

Efek samping vaksin Johnson & Johnson

Sama seperti vaksin Covid-19 lainnya, ada risiko efek samping ringan hingga seddang yang mungkin terjadi setelah menerima suntikan vaksin Johnson & Johnson. 

Berdasarkan hasil uji klinis fase 3, efek samping vaksin Johnson & Johnson yang umum terjadi, yakni:

Perlu diingat bahwa efek samping yang dirasakan oleh masing-masing penerima vaksin ini mungkin akan berbeda satu sama lain. 

Ada kemungkinan juga Anda tak merasakan efek samping apa pun setelah menerima suntikan vaksin.

Baca Juga

  • Cegah Sakit di Masa Pandemi dengan 3 Produk Ini
  • Persiapan yang Perlu Dilakukan Sebelum Vaksin Booster Covid-19
  • 10 Penyebab Dada Sakit Saat Batuk yang Tidak Boleh Diremehkan

Catatan dari SehatQ

Bertambahnya jenis vaksin Covid-19, yaitu vaksin Johnson & Johnson di Indonesia, yang sudah memperoleh EUA dari BPOM, niscaya langkah ini dapat semakin membantu pemerintah dalam mencapai herd immunity.

Tentunya, vaksin Janssen dan jenis-jenis vaksin Covid-19 lainnya, seperti Sinovac, AstraZeneca, Sinopharm, ModernaPfizer-BioNTech, dan Sputnik, diharapkan bisa menjadi solusi untuk menghentikan pandemi ini.

Akan tetapi, masyarakat juga diminta untuk tidak lengah walaupun sudah menerima vaksin Covid-19. Sebab, pemberian vaksin tetap harus disertai dengan penerapan protokol kesehatan untuk mencegah penularan virus corona.

Jika masih punya pertanyaan terkait vaksin Johnson & Johnson atau jenis vaksin Covid-19 lainnya, tanyakan langsung ke dokter di aplikasi kesehatan SehatQ. Download sekarang di App Store dan Google Play.

Advertisement

covid-19vaksin coronainfeksi saluran pernapasangangguan pernapasansaluran pernapasan

Referensi

Bagikan

Artikel Terkait

Diskusi Terkait di Forum

Advertisement

logo-sehatq

Langganan Newsletter

Jadi orang yang pertama tahu info & promosi kesehatan terbaru dari SehatQ. Gratis.

Metode Pembayaran

Bank BCABank MandiriBank BNIBank Permata
Credit Card VisaCredit Card Master CardCredit Card American ExpressCredit Card JCBGopay

Fitur

  • Toko
  • Produk Toko
  • Kategori Toko
  • Toko Merchant
  • Booking
  • Promo
  • Artikel
  • Chat Dokter
  • Penyakit
  • Forum
  • Review
  • Tes Kesehatan

Perusahaan

Follow us on

  • FacebookFacebook
  • TwitterTwitter
  • InstagramInstagram
  • YoutubeYoutube
  • LinkedinLinkedin

Download SehatQ App

Temukan di APP StoreTemukan di Play Store

Butuh Bantuan?

Jam operasional: 07.00 - 20.00

Hubungi Kami+6221-27899827

© SehatQ, 2022. All Rights Reserved