Mengidentifikasi Penyebab Kenakalan Remaja dan Cara Mencegahnya

Merokok merupakan salah satu bentuk kenakalan remaja, dan ada banyak penyebab kenakalan remaja
Ilustrasi rokok yang berkaitan dengan kenakalan remaja

Kenakalan remaja bukan sekedar perilaku anak belasan tahun yang suka jahil, tapi merupakan masalah serius yang terjadi di tengah masyarakat. Tidak mudah mengatasi masalah sosial ini, namun langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengetahui faktor penyebab kenakalan remaja itu sendiri.

Kenakalan remaja adalah keterlibatan remaja dalam hal-hal yang melanggar hukum, misalnya pencurian, tawuran, penyalahgunaan narkoba, pembunuhan, perkosaan, dan lain-lain. Remaja yang dimaksud di sini adalah semua anak yang masih berusia di bawah 18 tahun.

Remaja seharusnya menjadi masa depan sebuah bangsa, tapi banyak faktor yang dapat mengakibatkannya melakukan berbagai aksi kenakalan remaja. Untuk itu, Anda dapat melakukan beberapa langkah pencegahan berikut untuk meminimalisir kemungkinan terjadinya kenakalan remaja.

Apa saja penyebab kenakalan remaja?

Para sosiolog, psikiater, dan kriminolog setuju bahwa penyebab kenakalan remaja bukan bersifat tunggal. Biasanya, hal ini terjadi ketika anak tersebut terpapar pengaruh buruk dari berbagai faktor dan dalam jangka waktu lama tanpa pernah ada intervensi baik di tengah kehidupannya.

Meski demikian, peneliti mengelompokkan penyebab kenakalan remaja dalam empat kategori, yaitu:

  • Keluarga

Keluarga adalah institusi dasar yang mengajarkan nilai dan norma yang akan dibawanya ke masyarakat atau kelompok yang lebih besar. Keluarga bisa menjadi penyebab kenakalan remaja ketika melakukan pola asuh yang salah (misalnya sering membedakan atau membanding-bandingkan anak), kurangnya perhatian atau kontrol orangtua, maupun kurangnya kasih sayang orangtua terhadap anak.

Anak memiliki kemungkinan lebih besar untuk mengalami kenakalan remaja ketika orangtuanya memperlihatkan gestur tidak menginginkan kehadirannya. Selain itu, anak yang broken home juga lebih rentan berada pada situasi ini.

  • Lingkungan

Penyebab kenakalan remaja yang tak kalah krusial adalah faktor lingkungan, terutama menyangkut pergaulan anak.

Beberapa faktor lingkungan yang berkontribusi menciptakan kenakalan remaja adalah bergaul dengan kelompok kriminal (misalnya geng motor), pecandu alkohol dan narkoba, melakukan hal yang berhubungan dengan dunia kriminal (misalnya mencuri), suka melakukan hal yang antisosial dan berbau kekerasan.

  • Sekolah

Sekolah adalah tempat anak belajar mengembangkan diri dan mematuhi peraturan yang berlaku. Penyebab kenakalan remaja dalam hal ini adalah kegagalan sekolah dalam mengembangkan karakter anak karena ketidakcocokan kurikulum maupun ketersediaan ekstrakurikuler yang berlaku di lembaga pendidikan tersebut.

  • Faktor lainnya

Penyebab kenakalan remaja bisa datang dari mana saja di luar ketiga faktor utama di atas. Yang dimaksud dengan faktor lainnya di sini, misalnya ketidakpuasan atas penegakan hukum, pengaruh media massa, dan hingga faktor politis.

Kenakalan remaja juga bisa dipicu oleh banyak hal, seperti faktor ekonomi, sosial, kultural, dan pengaruh kelompok pergaulannya.

Bagi negara seperti Indonesia, kurangnya pemahaman agama juga disebut sebagai salah penyebab kenakalan remaja. Dengan mengenal agama, anak diharapkan memiliki pegangan moral yang lebih kuat sehingga bisa membedakan baik dan buruk secara mandiri.

Bagaimana cara mencegah kenakalan remaja?

Kenakalan remaja bukan hanya merugikan bagi anak, namun juga meresahkan bagi masyarakat. Untuk itu, langkah pencegahan munculnya kenakalan remaja harus dilakukan secara holistik oleh semua pihak.

Di level keluarga, tindakan preventif yang dapat dilakukan adalah:

  • Membangun hubungan yang baik dengan anak

Hubungan yang suportif antara orangtua dan anak merupakah salah satu faktor penting untuk melindungi anak dari kenakalan remaja.

  • Membuat peraturan dan ekspektasi yang jelas

Cobalah untuk menjelaskan kepada anak mengenai peraturan dan apa yang Anda harapkan dari mereka secara ramah dan jelas. Apabila anak berlaku tidak semestinya, berikan respons yang tegas dengan cara yang tidak berlebihan.

  • Tambah pengetahuan dan pemahaman mengenai perkembangan remaja

Dengan mempelajari berbagai hal mengenai perkembangan remaja, terutama yang berkaitan dengan aspek-aspek psikologis, niscaya akan membantu Anda dalam menginterpretasikan kelakuan anak remaja dan bagaimana cara meresponsnya.

  • Jadilah orangtua yang suportif dan selalu ada bagi anak remaja Anda

Ini akan membantu anak untuk lebih terbuka dan dekat terhadap Anda. Mereka pun akan menjadikan Anda sebagai orang pertama untuk mengungkapkan perasaannya dan menceritakan berbagai hal yang dilaluinya.

Selain itu, orangtua harus menghindari penyebab kenakalan remaja seperti yang disebutkan di atas. Misalnya, tidak pernah membandingkan kemampuan anak dan mencurahkan kasih sayang kepada anak sehingga ia merasa hangat saat berada di rumah.

Di sekolah, mencegah kenakalan remaja dapat dilakukan dengan:

  • Mengajarkan nilai-nilai dasar dan mengembangkan sikap anak untuk menghargai perbedaan
  • Mengembangkan potensi dan bakat anak sesuai kemampuannya
  • Melibatkan anak secara aktif dalam pembelajaran
  • Menciptakan suasana belajar yang positif dan tidak melakukan perundungan secara fisik, verbal, maupun mental
  • Menghindari penerapan disiplin dengan kekerasan.

Di masyarakat pencegahan kenakalan remaja dapat dilakukan dengan menjamin rasa aman bagi anak selama bersosialisasi di lingkungan tersebut. Selain membangun fasilitas seperti pusat kegiatan yang positif, setiap individu di masyarakat juga harus menghargai hak orang lain dan menghormati perbedaan yang ada.

Research Gate. https://www.researchgate.net/publication/253237422_Common_Factors_of_Juvenile_Delinquent_Acts
Diakses pada 13 Februari 2020

IOSR Journals. http://www.iosrjournals.org/iosr-jrme/papers/Vol-5%20Issue-5/Version-2/C05522024.pdf
Diakses pada 13 Februari 2020

Indian Electronic Theses and Disertations. https://shodhganga.inflibnet.ac.in/bitstream/10603/145628/7/07_chapter3.pdf
Diakses pada 13 Februari 2020

Jurnal Unpad. http://journal.unpad.ac.id/prosiding/article/viewFile/14393/6947
Diakses pada 13 Februari 2020

OHCHR. https://www.ohchr.org/EN/ProfessionalInterest/Pages/PreventionOfJuvenileDelinquency.aspx
Diakses pada 13 Februari 2020

Artikel Terkait

Banner Telemed